Black Tech Internet Cafe System Chapter 91 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 91: Livestreaming di Dunia Baru ini

Istana Liuyun Dao cukup jauh dari Kota Jiuhua. Setelah Su Tianji mempelajari teknik pengendalian pedang selama satu hari, dia kembali ke istananya dan mulai berlatih sendiri. Tidak ada alasan untuk kembali.

Pada tahap awal, pembudidaya dapat menggunakan artefak spiritual untuk terbang, tetapi ada banyak batasan. Sebagai perbandingan, teknik kontrol pedang memiliki keuntungan yang jelas.

Jika dia bisa menguasai teknik kontrol pedang seperti yang dilakukan Li Xiaoyao, dia tidak akan punya alasan untuk takut pada musuh atau kesulitan!

Sebagai pemain baru dari Legend of the Sword and Fairy, hal pertama yang dilakukan Su Tianji ketika dia kembali adalah berlatih teknik kontrol pedang. Dia berlatih dari tadi malam hingga pagi ini.

Dengan wilayah dan esensinya, dia bisa pergi hampir sebulan tanpa tidur, jadi begadang semalaman tidak terlalu masalah.

Meskipun kedua dunia penuh dengan pembudidaya, mantra spiritual di dunia ini sangat berbeda dari teknik kontrol pedang. Lagipula, bahkan prajurit pun bisa mempelajari teknik pengendalian pedang.

Perbedaan ini menciptakan perbedaan langsung. Bagi para pembudidaya di dunia ini, mempelajari teknik kontrol pedang itu sederhana, tetapi akan butuh waktu sebelum mereka bisa terbang dengan pedang mereka.

Di masa lalu, Su Tianji bisa tinggal di budidaya pengasingan selama bertahun-tahun pada suatu waktu. Selama pikirannya tenang, dia tidak akan merasa bosan.

Namun, setelah berlatih teknik kontrol pedang sepanjang malam, dia merasa bosan.

Kemarin, Ling yang lembut dan imut bertepuk tangan ketika dia mempraktikkan teknik kontrol pedang, dan Yueru dan dia bersaing untuk melihat siapa yang memiliki teknik yang lebih baik. Juga, dia meningkatkan tekniknya sendiri dengan membunuh monster di dalam game. 

Meskipun kemajuannya di dunia nyata tidak secepat Li Xiaoyao, bermain sebagai Li Xiaoyao membantunya memahami keterampilan lebih cepat.

Dalam permainan, dia bisa pergi berbelanja dan melihat lampu bunga ketika dia lelah pelatihan. Dia masih bingung oleh kenyataan bahwa dia dan Ling berbelanja hampir satu jam semalam.

Sekarang memikirkan kembali, dia bersenang-senang tadi malam.

Su Tianji benar-benar tidak ingin kembali ke Kota Jiuhua, tetapi dia benar-benar ingin bermain Legenda Pedang dan Peri.

Ketika dia berpikir tentang bagaimana dia bisa meningkatkan teknik pengendalian pedangnya sendiri sambil menikmati permainan, keinginan untuk menjadi lebih mendesak dari sebelumnya!

“Semua faksi dan sekte telah mengirim ucapan selamat mereka, jadi aku tidak punya banyak yang harus dilakukan … Haruskah aku … pergi sekarang?” Su Tianji bergumam pada dirinya sendiri sambil mengerutkan kening.

Su Tianji kembali ke Istana Tianji dan bersiap-siap. Dalam perjalanan ke sana, dia tiba-tiba berhenti di jalannya, berpikir, Tidak akan ada lagi kursi yang tersisa …

Meskipun dia menikmati permainan, dia benar-benar tidak ingin mengantre berjam-jam lagi.

“Kita sudah selesai dengan kelas pagi kita. Haruskah kita pergi ke Kota Jiuhua?” Saat itu, dua murid perempuan berjalan ke arahnya dari ujung istana. Mereka cukup berbakat, dan Su Tianji sering membawa mereka bersamanya ke berbagai tempat. Dia baru saja membawa mereka ke kafe internet kemarin.

“Kenapa kita pergi ke Kota Jiuhua?” tanya murid-murid lainnya.

“Untuk memainkan Legenda Pedang dan Peri.”

“Kita seharusnya tidak, ada begitu banyak orang di sana. Kita tidak akan memiliki kursi jika kita pergi.”

“Kenapa tidak ada kursi?” Gadis kecil dengan wajah bundar berkata dengan penuh semangat, “Seorang teman saya di Kota Jiuhua mengirimi saya pesan melalui giok komunikasi. Dia mengatakan bahwa Origins Internet Club menambahkan 100 komputer lagi, jadi kita tidak perlu khawatir tentang menunggu tidak peduli ketika kita pergi!”

“Sangat?”

“Tentu saja!” Gadis berwajah bundar itu menyenggol temannya. “Ayo pergi!”

Kedua murid mendiskusikan dan tidak menyadari bahwa Su Tianji ada di depan mereka sampai mereka melihat ke atas. Merasa malu, mereka segera sujud kepada tuannya.

“Fenghua, Yuexin, apa yang baru saja kamu katakan?” Su Tianji memiliki pendengaran yang baik, dia baru saja mendengar bahwa Origins Internet Club menambahkan 100 komputer, dan dia ingin mengkonfirmasi!

Sial, tuan kita membenci murid yang tidak fokus belajar dan berkultivasi. Bagaimana kita bisa mendiskusikan game di depannya! Salah satu murid berpikir ketika hatinya tenggelam.

“Apakah kamu baru saja mengatakan bahwa Origins Internet Club menambahkan 100 komputer lagi?” Su Tianji menatap mereka dengan mata cokelatnya.

“Uh …” Keduanya merasa seperti berlari ke dinding, tuan mereka mendengar semuanya!

Sial, kita akan dimarahi. Saya benar-benar berharap kita tidak dihukum! mereka pikir.

Saat itu, mereka mendengar Su Tianji berkata, “Ayo pergi!”

“Pergi…?” Para murid perempuan saling melirik, dan Su Tianji mengangguk. “Ya, ke Kota Jiuhua.”

“Kenapa kita pergi ke Kota Jiuhua?” Murid-muridnya bingung.

“Aku berencana untuk …” Su Tianji akan mengatakan bahwa dia ingin bermain Legenda Pedang dan Peri, tetapi dia tidak ingin menjadi pengaruh buruk pada murid-muridnya. Karena itu, dia meletakkan tangannya di belakang dan berkata, “Aku telah belajar banyak dari teknik pengendalian pedang dan ingin mengembangkan keterampilanku lebih lanjut di sana. Bukankah kalian berdua berencana untuk pergi juga?”

“Iya nih!” Murid-muridnya mengangguk. “Kami juga akan melanjutkan studi kami tentang teknik kontrol pedang!”

Kemudian, mereka menghela nafas lega. Sekarang, kami akhirnya memiliki alasan yang bagus untuk bermain Legend of the Sword and Fairy!

Sudah sangat terlambat ketika mereka bertiga tiba di kafe internet.

Setelah masuk, mereka segera memperhatikan perbedaan dalam tata letak.

Hal yang paling menonjol adalah layar raksasa di dinding. Mereka melihat sekelompok orang menatap dan menunjuk ke sana.

“Hm?” Bingung, Su Tianji menatap layar lebar dan bertanya, “Untuk apa ini?”

“Ini untuk streaming langsung,” sebuah suara yang familier tiba-tiba terdengar di sampingnya.

Su Tianji menoleh dan mengerutkan kening. “Xiao Yulu? Kenapa kamu di sini lagi?”

Dia mengerti mengapa yang lain datang, tetapi Xiao Yulu tidak bisa memainkan permainan atau makan makanan di sini.

Dia bisa menonton, tapi itu saja. Jadi mengapa dia datang?

Xiao Yulu merasa sedih. Baik-baik saja ketika tidak banyak orang datang ke warnet ini. Tapi saat ini, semua temannya sedang bermain. Bahkan jika dia ingin melakukan sesuatu yang lain, dia tidak punya siapa-siapa untuk pergi!

Semua teman baiknya bermain di komputer mereka. Lagipula, bentuk hiburan baru ini sangat mewah dan baru bagi para tuan muda yang kaya ini!

Permainan di kafe internet ini adalah satu-satunya topik diskusi di antara orang-orang yang dikenalnya. Mereka yang tidak bermain nyaris tidak memiliki kesempatan untuk berbicara. Karena itu, Xiao Yulu tidak punya pilihan selain datang lagi.

Karena dia tidak bisa bermain, dia setidaknya bisa menonton. Dengan cara ini, ia dapat berkontribusi dalam percakapan. Namun, ini adalah hal yang memalukan untuk diakui, dan Xiao Yulu merasa canggung pada pertanyaan Su Tianji.

Setelah melihat ekspresi Xiao Yulu, Su Tianji mengubah topik pembicaraan dan menunjuk ke layar raksasa. “Apa itu streaming langsung?”

Xiao Yulv datang lebih awal dari Su Tianji. Karena dia tidak bisa bermain, dia punya waktu untuk bertanya-tanya dan mendapatkan jawaban. “Mereka semua suka menonton pemiliknya bermain, jadi dia punya layar raksasa sehingga orang lain bisa mengawasinya.”

“Ha, apa yang menyenangkan menonton orang lain bermain?” Penatua Yinlong mendengar percakapan mereka saat dia berjalan bersama para muridnya. Dia tidak mengerti mengapa orang lain suka menonton.

Begitu dia selesai kalimatnya, seseorang di kerumunan berteriak, “Ya Tuhan, apakah itu Fraksi Gunung Shu?”

“Mengapa Fraksi Gunung Shu dibangun di langit?”

“Ini sangat megah! Itu pasti tempat tinggal abadi!”

Kemudian, mereka tiba-tiba melihat serangkaian kata-kata muncul di atas layar, masuk dari satu ujung layar dan keluar dari yang lain.

“Tolong panggil aku murid Fraksi Gunung Shu!”

“Teman-teman di seberang jalan, apakah kamu menonton?”

“?”

Mengapa ada kata-kata di layar? Su Tianji dan yang lainnya menjadi lebih bingung dari sebelumnya.

(TL Catatan: Sama seperti Twitch chat, platform streaming langsung di Cina juga dapat menampilkan komentar secara real-time di tempat kejadian melalui layar peluru atau komentar peluru.)

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded