Black Tech Internet Cafe System Chapter 88 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!


Bab 88: Rutin Baru?

– Di dalam kafe internet –

“Teknik pedang tingkat surga! Setelah ini, aku akan setidaknya bisa menguasai teknik pedang tingkat surga!” Penatua Yinlong berteriak secara impulsif.

Dia datang hari ini untuk memberikan penghormatan kepada Liquor Sword Immortal dan melanjutkan studi tentang teknik pedang. Namun, sekarang dia merasa haus akan teknik pedang yang kuat ini!

Dengan kaget, dia bergumam, “Castellan An, artefak macam apa ini? Bagaimana saya bisa menguasai teknik pedang tingkat surga begitu cepat?”

“Uh …” An Huwei menjelaskan, “Daoist Yinlong, itu hanya demo.”

“Demo?” Tetua Yinlong membeku. Sebelum dia bisa mencerna apa yang dimaksud dengan ‘demo’, dia diserang oleh monster jelek tua itu dan bangun dari mimpinya!

“Sial, beraninya kau memukulku, Nyonya Tua!” Di layar, Bibi Li memukuli Li Xiaoyao dengan sebuah wajan. Pada saat ini, Li Xiaoyao tidak memiliki keterampilan seni bela diri, sehingga Penatua Yinlong harus mengalami pemukulan! Berita baiknya adalah yang lain tidak begitu mengerti apa yang sedang terjadi. Kalau tidak, akan sangat memalukan!

An Huwei merasa canggung. Orang tua ini datang tanpa memahami permainan?

Untuk menghindari rasa malu lebih lanjut, ia dengan cepat mengajarkan tiga apa permainan itu dan apa itu komputer.

Setelah mendengarkan penjelasan An Huwei, mereka akhirnya mengerti apa yang sedang terjadi. “Liquor Sword Immortal adalah karakter dalam game?”

“Dia bukan orang sungguhan?”

“Aku tidak percaya bahwa kita sangat menghormatinya!” Wang Kuan merasa seperti dia telah ditipu.

Namun, setelah An Huwei memberitahunya bahwa teknik kontrol pedang itu nyata, dia melihat ke layar dengan ekspresi yang sangat berbeda!

Apa gunanya bertemu dengan seorang penatua? Wang Kuan tidak bisa melakukan apa pun selain memberi hormat dan merawat seorang penatua dengan baik. Tetapi teknik kontrol pedang berbeda! Saya bisa mempelajarinya!

Mendengar hal ini, mata Wang Kuan berbinar.

Sebagai pria berstatus tinggi, Wang Kuan cerdas. Dia tahu apa artinya mempelajari keterampilan yang kuat seperti teknik kontrol pedang.

Jika mungkin untuk menguasai teknik yang mudah dan kuat ini, dunia tempat mereka hidup akan mengalami revolusi!

Selama sepersekian detik, dia merasa ingin menyambar artefak spiritual ini dan mengambil teknik ini untuk dirinya sendiri!

Namun, bahkan Nalan Hongwu memainkan permainan dengan patuh. Wang Kuan tahu bahwa jika dia melakukan sesuatu, dia mungkin akan memiliki akhir yang buruk.

Sebaliknya, Su Tianji merasa dunia telah berubah setelah dia keluar dari kultivasi pengasingan! Dia menatap layar di depannya dengan rasa ingin tahu dan berpikir, Bagaimana artefak spiritual seperti ini diciptakan? Apalagi siapa yang menciptakan artefak ini dan teknik kontrol pedang!

Xiao Yulu yang diusir tiba-tiba akhirnya berhasil bangkit dari tanah. Dia mengutuk kepalanya, Siapa yang berani melakukan ini padaku? Jika saya menemukan mereka, saya akan membunuh mereka!

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan diusir untuk ketiga kalinya! Selain itu, dia tidak tahu bahwa bibinya, yang seharusnya mendukungnya, yang memerintahkannya untuk diusir!

“Aku harus memikirkan ini!” Semakin dia memikirkannya, semakin marah dia. Karena itu, dia mendorong membuka pintu toko lagi.

Begitu dia masuk, dia melihat Su Tianji. Dia mengenakan jubah putih, dan di belakangnya ada beberapa murid wanitanya yang berpakaian putih. Kehadiran mereka cukup menarik perhatian!

Xiao Yulu menyadari bahwa bibinya sedang mengantri! Dia menggosok matanya dan mengerjap beberapa kali lagi. Apakah saya melihat ini benar?

Iya nih! Wanita itu adalah bibinya, Su Tianji!

Apa yang sedang terjadi? Apakah dia masih menjadi pembudidaya jenius pada generasinya? Setelah saya diusir, dia berdiri dalam barisan dengan patuh?

Xiao Yulu merasa dunianya hancur di sekelilingnya!

Dia segera berjalan ke arahnya dan melihat sesuatu yang bahkan lebih sulit dipercaya; individu yang kuat seperti An Huwei, Ouyang Zhen, dan Penatua Yinlong semua berdiri dengan rapi di barisan!

Bagaimana ini mungkin? Mengapa orang-orang dari status mereka berdiri dalam barisan di sebuah toko kecil seperti ini? An Huwei adalah pemain istana; mengapa dia berdiri dalam barisan? Orang itu pasti palsu, kan?

Xiao Yulu memandang mereka dengan bingung, dan wajahnya menjadi sepucat hantu!

“Kamu akhirnya sadar?” Melihat kehadirannya, Su Tianji melirik Xiao Yulu.

“Uh …” Dia memandang Su Tianji yang berdiri dalam barisan. Untuk sesaat, dia bertanya-tanya apakah Su Tianji yang berdiri di depannya adalah penipu. Namun, ketika tatapannya bertemu miliknya, rasa dingin di matanya membuat seluruh tubuhnya bergetar seperti kelinci kecil yang ketakutan!

“Ceritakan apa yang terjadi antara kamu dan toko ini.” Su Tianji mengingat kembali tindakan Xiao Yulu dengan marah dan sepertinya mengerti apa yang terjadi. “Kamu benar-benar mendapatkan banyak keberanian saat kakekmu dan aku berada dalam kultivasi pengasingan!”

Hati Xiao Yulu merosot setelah mendengar kata-kata bibinya. Kemudian, dia melirik An Huwei dan yang lainnya yang dengan sabar menunggu dalam antrean.

Apakah saya benar-benar menyinggung seseorang yang seharusnya tidak saya miliki? Itu hanya toko kecil! Xiao Yulu berpikir dengan ekspresi rumit di wajahnya saat dia mengutuk berulang-ulang, Yang kulakukan hanyalah berpura-pura di sini, siapa yang aku sakiti?

Dia tidak punya pilihan selain memberitahu Su Tianji segala yang telah terjadi.

Setelah mendengar ini, An Huwei gemetar ketakutan tetapi juga menghela nafas lega. Jika bocah kecil ini tidak memprovokasi pemilik dan tidak tersambar petir, tidak ada yang akan tahu seberapa kuat tempat ini. Jika saya melakukan apa yang dilakukan Xiao Yulu, kota itu mungkin dalam kesulitan!

Karena itu, dia segera berkata, “Menurut saya, toko itu tidak kehilangan apa-apa, jadi selama Anda berhenti memprovokasi pemiliknya, ia tidak akan membuat hidup Anda sulit. Itu akan menjadi akhir dari itu. Namun …” Dia menggelengkan kepalanya dan melanjutkan, “Aturan di toko ini tidak akan pernah berubah, jadi jangan berharap untuk bermain game di sini di masa depan.”

Su Tianji merasakan hal yang sama, jadi dia melambaikan tangannya dengan jengkel. “Pergi dan minta maaf kepada pemiliknya. Jika dia mau memaafkanmu, maka kamu bisa meletakkan seluruh insiden ini di belakangmu.”

“Kamu ingin aku meminta maaf?” Xiao Yulu menunjuk dirinya sendiri dengan bingung.

Meminta maaf sangat memalukan!

“Apakah aku harus meminta maaf untukmu?” Su Tianji menatap Xiao Yulu dengan mata cokelatnya.

“Aku akan … pergi sekarang!” Xiao Yulu melompat ketakutan. Meskipun dia mengantri di toko kecil ini, dia tetap Su Tianji!

Dia takut padanya!

Fang Qi dan Shen Qingqing sedang mendiskusikan cara menerbitkan novel Diablo resmi.

Novel yang paling populer saat ini adalah Celestial Warrior, tetapi hanya terjual beberapa ribu kopi di Kota Jiuhua. Oleh karena itu, Shen Qingqing ingin membuat 1.000 salinan untuk saat ini. Semakin sedikit yang mereka terbitkan, semakin mereka dapat memperhatikan kualitas keseluruhan.

Mereka sudah membuat rencana untuk menerbitkan novel resmi dengan Dongguan Book Forest, toko buku terbesar di kota.

Namun, Fang Qi membuat beberapa saran untuk desain dan tata letak halaman depan, yang akan membutuhkan waktu lebih lama untuk diselesaikan. Karena itu, mereka tidak terburu-buru dan saat ini sedang berbicara tentang detail lainnya.

Tiba-tiba, Fang Qi melihat Xiao Yulu berjalan menghampirinya dan tidak bisa menahan tawa di benaknya. Anda di sini lagi?

Dia baru saja akan memberitahu sistem bahwa seseorang menyebabkan masalah ketika Xiao Yulu menarik napas dalam-dalam, berhenti selama beberapa detik, dan berkata dengan wajah merah dan gigi terkatup, “Maaf telah menyinggung Anda di masa lalu ! “

Dia mungkin meminta maaf, tapi dia sebenarnya mengutuk Fang Qi di kepalanya.

Terkejut, Fang Qi berpikir dalam hati , Apakah pria ini mengubah strategi biasanya?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded