Black Tech Internet Cafe System Chapter 76 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 76: Teknik Pengendalian Pedang Ada?

Mimpi?

Tentu saja, itu hanya mimpi!

Permainan baru saja dimulai. Saat ini, Li Xiaoyao tidak lebih dari pelayan di Yunlai Hostel. Jika dia sudah begitu kuat sehingga dia bisa terbang dan melawan monster, dia tidak akan begitu takut dengan Master Sekte Baiyue!

Monster jelek itu tiba-tiba berubah menjadi bibi Li Xiaoyao ketika dia mengayunkan wajan ke wajahnya … 
Semua orang membeku, terkejut oleh perubahan yang tajam.

Kemudian, mereka semua tertawa histeris!

“Hahaha! Tuan, apakah ini permainan komedi?”

“Apakah karakter utama di sini lucu?”

“Apakah dia benar-benar pembudidaya pedang?” An Cheng tertawa tanpa henti, “Dengan pedang surgawi, kamu bisa pergi ke surga dan memasuki dunia bawah. Tapi kamu ditabrak oleh wajan di asrama, tidur sampai hari hampir berakhir!”

“Dengar, Bibi menyuruhnya berhenti melamun!” Shen Qingqing dan yang lainnya tidak bisa menahan tawa.

“Jika ini adalah komedi, aku akui itu berhasil membuatku tertawa!” Lin Shao tertawa

Setelah mendengar yang lain mengolok-oloknya, wajah Fang Qi berkedut saat dia naik dari tempat tidurnya. Tentu saja, para pendengarnya tidak tahu apa yang sedang menunggu mereka di masa depan.

Orang-orang ini belum pernah mengalami Legenda Pedang dan Peri sebelumnya, dan mereka pasti akan menjadi kecanduan game.

Namun, Fang Qi juga terkejut bahwa permainan akan dimulai dengan cara yang lucu!

“Persis!” Ouyang Cheng menimpali, “Setidaknya karakter utama Celestial Warrior sangat berbakat dan berasal dari keluarga yang bergengsi. Karakter utama dalam game ini hanyalah seorang pelayan!”

“Betapa berbakatnya seorang pelayan? Dia tidak akan pernah menjadi seorang kultivator atau prajurit.” Bu Che menganalisis. “Paling-paling, dia bisa melawan hooligan di jalanan!”

Fang Qi menampar dahinya dan berpikir dalam hati, Mereka mungkin bahkan tidak pernah mendengar orang normal atau bahkan orang yang tidak berbakat berkultivasi …

Setelah turun dari tempat tidurnya, Fang Qi mendengarkan Bibi Li dan turun ke bawah untuk melayani pelanggan. Dia harus mengakui bahwa versi realitas virtual dari gim ini sangat seperti hidup! Dia menikmati dirinya sendiri bahkan jika tidak ada yang menonton!

Pembuatan ulang realitas virtual Sistem memberi pemain banyak kebebasan untuk menjelajahi permainan. Namun, banyak peristiwa akan terjadi selama permainan ini, seperti aslinya.

Sebagai contoh, begitu Fang Qi berjalan, dia melihat seorang Taois mabuk pingsan di depan asrama. Saat ini, karakter, Li Xiaoyao, hanyalah seorang pemuda biasa yang tidak memiliki kekuatan.

Oleh karena itu, meskipun Fang Qi memiliki kebebasan untuk bergerak, dia melakukan semua misi dengan sabar dan mengembangkan plot, dia harus mempelajari teknik kontrol pedang terlebih dahulu!

Segera, sudah waktunya untuk pergi ke laut.

Li Xiaoyao belum pernah bertemu orang tuanya dan dibesarkan oleh bibinya.

Dia tiba-tiba sakit suatu hari, dan tidak ada dokter di pulau mereka yang bisa menyembuhkannya, memaksa Li Xiaoyao mencari obat di Pulau Spiritual Surgawi. Di situlah seluruh cerita dimulai.

Berdiri di atas kapal, Fang Qi memandangi lautan yang sepertinya tak ada habisnya, dan ombak memercik dalam amarah. Sudah larut, tetapi angin dan ombak tidak menenangkan sama sekali.

Pada titik ini, Li Xiaoyao tidak lebih dari seorang pemuda biasa yang bekerja sebagai pelayan. Dia belum pernah berkultivasi, dia hanya tahu cara berkelahi di jalanan.

Tanpa energi atau prajurit qi, dia adalah seorang pemuda biasa yang mempertaruhkan nyawanya untuk pergi ke laut.

Ketika yang lain melihat betapa bertekadnya Li Xiaoyao, mereka tidak bisa menahan rasa hormat terhadap pemuda yang lucu ini.

Mereka tidak akan merasa seperti itu jika dia adalah seorang kultivator yang kuat. Namun, dia adalah pria muda biasa, dan itulah sebabnya mereka terkejut dengan tindakannya!

Kerumunan tidak bisa membantu tetapi terus menonton, mereka ingin tahu apa yang akan terjadi pada orang biasa ini. Apakah dia akan mati di laut atau melarikan diri dari kematian dan tiba di pulau yang disebut Pulau Spiritual Surgawi tanpa mengetahui apa yang akan terjadi padanya?

Mereka memperhatikan dengan seksama mengantisipasi. Ketika mereka melihat bahwa Li Xiaoyao tidak hanya mati di Pulau Spiritual Surgawi tetapi juga menikahi seorang wanita yang sangat cantik …

Tentu saja, adegan yang lebih dewasa dilompati, dan itu adalah hari berikutnya.

“Aku sangat iri!” Kerumunan mengepalkan gigi mereka. Mereka semua lebih berbakat daripada Li Xiaoyao, tapi … hidup mereka lebih buruk daripada nyawanya!

“Ling sangat cantik …” Lin Shao meneteskan air liur.

“Sialan … aku ingin seorang istri sekarang …” An Cheng hampir menangis!

“Tidak peduli siapa yang kamu nikahi, dia tidak akan lebih cantik dari Ling!” Bu Che menyela.

“…” Wajah An Cheng berkedut saat dia merasa seperti seseorang telah meninju perutnya!

“Pak, saya ingin memainkan game ini!” Ouyang Cheng memutuskan.

An Cheng, Song Qingfeng, dan para pemuda lainnya begitu tenggelam dalam permainan sehingga mereka bahkan tidak bisa mengalihkan pandangan dari layar Fang Qi!

“Diam.” Li Haoran menyela, “Waktu bermain Anda untuk hari ini sudah habis, tonton saja pemiliknya bermain!”

“Tapi, Li Xiaoyao tidak memiliki prajurit qi atau esensi, dia sangat lemah …” Shen Qingqing menghela nafas.

Saat itu, mereka menyaksikan Li Xiaoyao, yang dikendalikan oleh Fang Qi, kehabisan di tengah malam.

Mereka bingung. “Tunggu. Tuan, mengapa Anda kehabisan waktu ini?”

“Saya pikir … Daois yang malang itu berkata bahwa dia akan mengajarkan teknik pedang Li Xiaoyao di malam hari?” Shen Qingqing adalah satu dari sedikit orang yang mengingat detail ini.

“Apa yang bisa diajarkan oleh seorang Taois miskin?” Nalan Hongwu akhirnya berkata dengan jijik.

“Apakah tuan Li Xiaoyao itu Taois yang malang?” Kerumunan itu bingung.

Ouyang Cheng, yang baru saja menyatakan akan bermain, tiba-tiba menghentikan apa yang sedang dilakukannya. Baginya, meminta seorang Taois miskin untuk menjadi tuannya begitu merendahkan! Daois itu bahkan tidak punya uang untuk membayar minuman keras dan makanan, dan dia harus meminta uang kepada Li Xiaoyao yang malang!

Di dunia ini, mereka yang memiliki kekuatan berstatus sangat tinggi!

Sebagai contoh, Nalan Hongwu mendaftar ke tentara ketika ia menjadi Prajurit Leluhur dan tidak diberhentikan sampai berdirinya Dajin. Kekuatannya saat ini berasal dari pertempuran berbahaya yang tak terhitung jumlahnya.

Dia menghabiskan lebih dari seratus tahun di militer untuk sampai ke tempat dia hari ini. Karena itu, bagaimana ia bisa meminta seorang penganut Taoisme seperti pengemis untuk menjadi tuannya?

Jika bukan karena teknik kontrol pedang yang luar biasa di awal yang menggelitik minatnya, dia pasti sudah lama pergi!

Saat orang banyak mengobrol, Fang Qi tiba di Kuil Sansin di atas bukit.

[Catatan TL: Sansin adalah dewa gunung lokal di Eastern Legends.]

“Lihat, sang Taois benar-benar mengajari dia teknik pedang!” Saat yang lain mengeluh, Xu Zixin tiba-tiba menjerit saat dia menunjuk ke layar Fang Qi.

“Lihat baik-baik, aku hanya akan mengajarimu sekali ini!”

Kemudian, sang Taois mendarat di luar Kuil Sansin dalam sekejap. Pada saat Li Xiaoyao mengikutinya, sang Taois meneriakkan dan menghunus pedangnya!

“Lihatlah teknik pedang ini!” Mereka mendapati tindakannya akrab dan bahkan menakutkan!

“Bukankah ini teknik pedang yang diimpikan oleh Li Xiaoyao?”

Itu adalah teknik kontrol pedang! Bukankah itu hanya mimpi?

Bulan bersinar terang, dan energi pedang yang kuat terbang di bawah langit malam, mengguncang langit dan bumi!

Mereka belum pernah melihat atau bahkan mendengar teknik seperti ini!

Yang paling penting, energi pedang dan teknik kontrol pedang bergabung menjadi satu.

“Apakah Taois yang malang ini mempraktikkan mantra spiritual dan seni bela diri? Selain itu, dia sangat terampil dalam keduanya!”

Setelah ia mendemonstrasikan serangkaian teknik pedang pertama, Taois meninggalkan pedangnya. Di layar ada sebuah puisi yang ditinggalkannya.

[Pedang kekaisaran tiba bersama angin, menghilangkan kejahatan dari langit dan bumi. Saya akan senang jika saya memiliki minuman keras, tetapi saya masih gila ketika saya tidak minum.

Saya akan minum danau dan sungai dan kemudian menelan matahari dan bulan. Aku adalah Liquor Sword Immortal, satu-satunya orang yang dibiarkan berdiri setelah seribu minuman!]

Kerumunan terdiam.

Pedang abadi ada? Teknik kontrol pedang dari mimpi Li Xiaoyao juga ada?

“Aku Liquor Sword Immortal, satu-satunya orang yang dibiarkan berdiri setelah seribu minuman? Liquor Sword Immortal?” Kerumunan memikirkan kembali bagaimana mereka hanya memandang rendah pada Taois ini, tapi dia benar-benar Pedang Liquor Abadi?

Apalagi dia benar-benar tahu teknik mengendalikan pedang?

Nalan Hongwu berteriak, “Apakah ada yang punya pedang? Dapatkan aku pedang!”

Prajurit memang cukup kuat untuk menembus sungai dan gunung, tetapi tidak ada yang berpikir bahwa terbang dengan pedang itu mungkin!

Jika itu …

Bahkan Nalan Mingxue, yang biasanya tenang dan tenang, tidak bisa menyembunyikan kegembiraan dari ekspresinya! Mengetahui teknik kontrol pedang akan mengubah hidup mereka!

Meskipun mereka relatif lemah, mereka juga bermimpi terbang di langit dan menikmati kemuliaan langit dan bumi!

Perhatian Nalan Hongwu adalah pada teknik pedang Pedang Abadi, itu sangat halus dan indah!

Setelah mendengar permintaan Nalan Hongwu, Nalan Mingxue segera menyerahkan pedang padanya.

Dia meletakkan pedang di tangannya dan perlahan-lahan mencoba meniru teknik Pedang Immortal.

Kemudian, pedang Nalan Hongwu tiba-tiba melompat, dan begitu pula kelopak mata orang banyak!

“Biarkan aku menontonnya lagi; aku perlu melihat teknik kontrol pedang lagi!”

“Bukankah kamu bilang kamu tidak tertarik dengan game ini, dan Taois yang malang itu tidak akan bisa mengajarimu hal yang baik?” Ekspresi Fang Qi tetap tidak berubah saat dia bertanya kepada orang banyak sambil mempraktikkan teknik kontrol pedang melalui Li Xiaoyao.

Tidak ada seorang pun di antara kerumunan yang bersuara, mereka sangat malu sehingga mereka merasa seperti merangkak ke tanah dan tidak pernah memanjat!

Kenapa dia harus menyebutkan itu?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded