Black Tech Internet Cafe System Chapter 68 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 68: Diperhatikan

Tentu saja, para murid dari Fraksi Cloud Ocean (lautan awan) tidak menghilang.

Yun Lian sudah mencapai Tristram, sebuah peta di Diablo. Dia menggosok dagunya, berpikir, Naik level bersama dapat membantu meningkatkan koordinasi antara para murid dan membantu kita mendapatkan pengalaman tempur yang sebenarnya. Meskipun Dajin damai, kami tidak pernah tahu pasti.

Banyak murid di faksi kami terlalu lemah, dan mereka tidak bisa melakukan perjalanan di luar fraksi untuk mengalami pelatihan nyata. Namun, para murid ini terlalu berpengalaman. Jika mereka benar-benar menghadapi bahaya, mereka mungkin tidak akan dapat menggunakan semua kekuatan mereka …

Tapi permainan ini … mungkin mengubah situasi kita saat ini …

“Kakak Senior Penatua, ada monster di depan kita! Kenapa kamu hanya berdiri di sana!” Salah satu murid berteriak sementara Yun Lian merenung.

“Saya datang!” Yun Lian segera berlari ke arah mereka.

“Biarkan aku membiasakan diri dengan game itu terlebih dahulu. Lalu, aku akan bisa melapor ke Ketua Fraksi!” Yun Lian bergumam pada dirinya sendiri saat dia berlari ke teman satu timnya.

Saat itu, Ye Xiaoye berjalan menghampirinya dan berkata, “Kakak Senior Penatua, kita tidak akan pergi?”

Ekspresi Yun Lian menjadi gelap. “Biarkan aku … mencari tahu permainan ini sedikit lebih lama … aku harus menyelesaikan misi ini terlebih dahulu.”

“Sempurna!” Ye Xiaoye mengangguk setelah melihat bahwa kakak-kakak seniornya telah membiasakan diri dengan permainan. “Aku akan menonton orang lain bermain.”

“Uh …” Ekspresi Yun Lian semakin gelap. Kenapa dia menonton orang lain bermain ketika aku di sini?

Sejak orang-orang ‘tertarik’ menonton penyihir An Cheng bermain di lain waktu, bentuk hiburan lain menjadi populer di kafe internet – menonton orang lain bermain game.

Setelah mempelajari gaya permainan yang dikenal sebagai Blessed Hammer Paladin dari Fang Qi, para pemain lain memahami manfaat menonton orang lain bermain.

Oleh karena itu, bahkan ketika waktu mereka naik, para pemain berdiri di belakang yang lain, menikmati diri mereka sendiri ketika mereka menonton.

Bentuk hiburan ini segera disukai banyak pelanggan!

“Ayo, pemilik mencari barang yang lebih baik dan tidak akan bertarung dengan Duriel untuk saat ini. Ayo bermain!” Nalan Hongwu memberi isyarat pada An Cheng dan yang lainnya.

An Cheng, Bu Che, dan Ouyang Cheng berada di level 19, sedangkan Nalan Hongwu dan Elder Fu berada di level 18.

“Aku harus mengganti poin skillku terlebih dahulu.” Setelah pencarian, Den of Evil, semua pemain mendapat kesempatan untuk mengganti poin skill mereka. Nalan Hongwu tidak tahu tentang apa itu saat itu, jadi dia tidak menyia-nyiakan kesempatannya. Sekarang dia tahu bagaimana mengatur poin keahliannya, dia memutuskan untuk kembali.

“Penatua Fu, tidakkah kamu akan melakukan hal yang sama?” Pemain seperti Nalan Hongwu dan An Cheng dianggap ahli karena mereka hampir menyelesaikan permainan, jadi banyak orang menyaksikan mereka bermain setiap hari.

Fang Qi sedang mencari barang yang lebih baik dan mengawasinya bermain sekarang agak membosankan. Karena itu, orang-orang seperti Bai Lang, yang telah mencapai batas waktu bermain mereka, datang untuk menonton mereka bermain.

Bingung, Bai Lang melirik Penatua Fu.  Dia tahu bagaimana cara menambahkan poin keterampilan secara wajar sekarang, jadi mengapa dia tidak mengganti keterampilannya?

Berita bagus untuk An Cheng dan teman-temannya adalah bahwa karakter penyihir mereka cocok dengan atribut elemen mereka dalam kehidupan nyata, dan mereka masing-masing mencoba menguasai satu kategori mantra. Karena itu, mereka melakukannya dengan sangat baik dalam permainan.

“Belum.” Penatua Fu membelai janggutnya dan mengklik pohon keahliannya, Aura ofensifnya, Api Kudus, berada di level 8!

“Pemilik mengatakan Api Kudus benar-benar kuat di awal dan tidak memerlukan barang bagus untuk menjadi kuat, jadi saya menambahkan semua poin keahlian saya ke sana. Saya akan mengubahnya nanti, jadi sebaiknya cari seberapa kuat keterampilan ini bisa! “

“Itu ide yang bagus,” An Huwei, Ouyang Zhen, dan yang lainnya segera menghampirinya, dan sekelompok lebih dari selusin orang dengan cepat mengikuti.

“Ayo pergi ke luar kota dan mencari Halls of the Dead!” Setelah mengganti poin keahliannya, Nalan Hongwu kembali ke Lut Gholein dengan tergesa-gesa.

Lut Gholein, sering disebut Permata Gurun, adalah pelabuhan perdagangan utama di Gurun Aranoch. Itu berfungsi sebagai penghalang alami antara timur dan barat Sanctuary.

Lut Gholein tidak besar dalam permainan aslinya, tetapi para pemain bisa melihat betapa agungnya itu dalam animasi selingan.

Berdiri dari gundukan yang jauh, orang bisa melihat cahaya yang tak terhitung jumlahnya dari rumah-rumah penduduk di kota, menerangi langit malam dan menghalangi cakrawala samudera yang jauh. Satu pandangan saja tidak cukup untuk menyaksikan keindahannya!

Nalan Hongwu dan yang lainnya ada di kota besar ini!

Namun, karena level rendah mereka saat ini, mereka harus bermalam di hotel kecil Atma di sudut kota.

Satu-satunya alasan mereka bisa tinggal di sini adalah karena mereka menyerbu sarang Radament dan membantu pemiliknya membalas dendam. Mereka puas dengan situasi mereka saat ini karena mereka hampir berakhir di jalanan malam sebelumnya.

Hotel menyediakan anggur dan minuman, tetapi hanya tentara bayaran di dunia ini yang akan minum anggur yang dibuat sesuai selera penduduk setempat. An Cheng dan yang lainnya duduk di atas meja di dalam hotel dan bangkit dengan senjata setelah melihat kembalinya Nalan Hongwu.

“Ayo pergi!”

Penatua Fu melambaikan pedang di tangannya. “Aku akan mencoba Api Kudusku yang baru ditingkatkan.”

Begitu mereka meninggalkan kota, mereka melihat gurun emas. Lut Gholein dikelilingi oleh gurun di ketiga sisi, sedangkan sisi terakhir menghadap ke laut.

Segera, mereka melihat sabercat dan scarab yang tak terhitung jumlahnya segera merespon kehadiran mereka!

Penatua Fu tidak tahu seberapa kuat Api Kudus itu, jadi dia tidak memasukkan terlalu banyak poin keterampilan ke dalamnya. Namun, dia memutuskan untuk menambahkan semua poin keahliannya ke Api Kudus hari ini!

“Fu, bunuh monster itu!”

Setelah Api Kudus diaktifkan, itu akan membakar musuh di sekitarnya. Segera, selusin monster dari segala jenis mengejar Penatua Fu.

Melihat bahwa sudah ada banyak monster, Penatua Fu menggunakan Perisai Suci, dan cahaya putih menyala.

“Aku mengaktifkan Konsentrasi! Ayo bunuh mereka!” Kekuatan sihir di tangan Nalan Hongwu berubah menjadi palu yang diberkati!

Pada saat yang sama, kekuatan Api Kudus menempel pada pedang Penatua Fu. Saat lampu putih menyala, monster-monster itu terbunuh.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Kawanan monster jatuh ke tanah!

Banyak scarab bahkan tidak bisa menembak Baut Dibebani sebelum jatuh ke tanah!

Pada saat ini, An Cheng dan yang lainnya akhirnya menyusul ke Nalan Hongwu dan Penatua Hong. Setelah melihat mereka, mereka menatap mayat di tanah dan kemudian pada dua paladin di depan mereka.

“Ya Tuhan, kalian berdua membunuh mereka semua?”

“Kamu menimbulkan banyak kerusakan!”

Kerumunan menyaksikan mereka tidak bisa membantu tetapi terkesiap kagum.

Kombinasi baru apa ini?

“Api Suci benar-benar memiliki kerusakan tinggi.” Penatua Fu tersentak, “Dengan kecepatan serangan yang dipercepat dari skill, Zeal, dan kerusakan tambahan dari Konsentrasi, itu tidak lebih lemah dari Blessed Hammer!”

Ada keuntungan lain, penggunaan mana sangat berkurang. Tidak seperti serangan Nalan Hongwu, yang mengeringkan mana setelah membunuh satu kawanan zombie, ia masih memiliki banyak diam yang tersisa.

Nalan Hongwu tertawa terbahak-bahak, “Kamu benar untuk tidak mengubah keterampilanmu. Jika kita bekerja sama, kita akan membantai mereka semua!”

“Dengan Api Suci aktif, mereka pada dasarnya dapat membunuh satu monster dengan dua serangan. Jika Blessed Hammer digunakan, satu serangan akan membunuh monster!” An Huwei dan yang lainnya tidak bisa membantu tetapi berseru.

“Sekarang, aku juga ingin bermain sebagai paladin!” Bai Lang berkata dengan sedih.

“Saudara Bai, para pembudidaya seperti kita seharusnya tidak pernah melawan monster secara langsung,” kata Zhan Yan tegas,. “Apakah Anda melihat bahwa mereka harus mendapatkan ahli sihir dalam tim mereka menggunakan Teleport untuk mendapatkannya di sini? Tujuh dari kita semua adalah tukang sihir dan penyihir. Begitu kita semua belajar bagaimana menggunakan Teleport, kemajuan kita akan lebih cepat daripada mereka! “

“Kamu benar!” Bai Lang menyerah setelah mendengar ini. “Bekerja sama dengan para prajurit akan menahan kita! Para penyihir dan penyihir tidak perlu khawatir tentang waktu perjalanan!”

“Dia benar!” Ye Xiaoye menimpali dengan penuh semangat, “Meskipun Teleport adalah mantra kilat, kita dapat mempelajarinya secara terpisah!”

Ketika mereka menyaksikan An Cheng dan yang lainnya membunuh monster, para penonton berdiskusi dengan sungguh-sungguh di antara mereka sendiri …

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded