Black Tech Internet Cafe System Chapter 49 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Bab 49: Orang Tua Yang Menderita Sindrom Eighth-Grader ( Chunibyo )

“Aku pikir ini tempatnya.”

Orang-orang tua itu memiliki rambut putih, tetapi langkah kaki mereka kuat dan mantap, tidak seperti orang lain seusia mereka.

Penatua yang berjalan di depan kurus, tetapi ia memiliki struktur tulang yang tebal dan dahi yang gemuk. Ekspresi serius dan gerakannya yang teliti memberi orang lain perasaan kehadiran yang kuat.

Aura yang dia pancarkan berbeda dari pejabat yang diberi banyak harta setelah perang. Yang terakhir menunjukkan bangsawan baru mereka dengan arogansi maksimal sementara pria ini tampak seperti seseorang yang dilahirkan untuk menjadi bangsawan; prestise mengalir dalam darahnya.

Segala sesuatu tentang lelaki tua ini membuktikan bahwa dia bukan seseorang yang berstatus biasa!

Penatua yang tinggi dan besar di belakangnya mendorong membuka pintu kaca. Kemudian, penatua itu membungkuk dan menunggu di samping.

Nalan Hongwu masuk, dan Penatua Fu berteriak, “Siapa pemiliknya?”

Fang Qi menunjuk ke papan tulis kecil dan menjawab, “Apa yang ingin kamu mainkan?”

Penatua Fu memandang Fang Qi dari atas ke bawah, yang dia lihat hanyalah seorang pemuda biasa. Karena itu, dia dengan lemah-lembut melambaikan tangannya dan berkata, “Katakan pada pemiliknya untuk datang ke sini. Tuanku ingin menemuinya.”

“…” Fang Qi kehilangan kata-kata. Dia belum pernah melihat orang bertindak dengan status setinggi ini.

Dia mengerutkan kening dan berkata, “Saya adalah pemilik toko, tetapi saya tidak melakukan pertemuan dengan pelanggan saya.”

Setelah mendengar ini, ekspresi Penatua Fu menjadi gelap, dan Fang Qi segera merasakan tekanan sombong mendekatinya.

Dengan ekspresi muram di wajahnya, Fang Qi berkata, “Jika Anda di sini untuk menimbulkan masalah, saya harus berurusan dengan Anda seperti itu!”

Penatua Fu membeku, terkejut bahwa ekspresi Fang Qi tetap tidak berubah di depan tekanan yang diberikannya. Sangat mengesankan bagi seorang pemuda seusianya!

Toko ini benar-benar sesuatu yang istimewa!

“Penatua Fu.” Saat itu, Nalan Hongwu membuka mulutnya dan berkata, “Mari kita ikuti peraturan dan memeriksa artefak spiritual yang mereka sebut komputer, lihat apakah mereka benar-benar ajaib!”

“Ya tuan!”

“Anak!” Nalan Hongwu menunjuk komputer di depannya dan bertanya, “Apakah ini komputer? Bagaimana saya menggunakannya?”

“Pertama, putuskan apa yang ingin kamu mainkan, maka aku akan memberitahumu bagaimana menggunakannya,” jawab Fang Qi tanpa emosi.

“Kalau begitu … Diablo.” Penatua mengetukkan tongkatnya di papan tulis kecil.

“Itu mudah.” Sama seperti Fang Qi hendak menjelaskan kepada mereka bagaimana menggunakan komputer, sesepuh jangkung itu meraih tangan kanannya dan tersenyum. “Nak, aku ingin memperjelas dulu. Jika artefak spiritual di sini benar-benar ajaib, maka baiklah. Tapi jika tidak, permintaan maaf sederhana tidak akan memotongnya!”

“Orang lain yang tidak tahu apa-apa?” Begitu dia selesai berbicara, sebuah suara yang dipenuhi dengan jijik bergumam, “Jangan kaget dengan apa yang akan Anda lihat.”

Setelah mendengar ini, wajah Penatua Fu menjadi gelap.

Orang yang mengatakan itu adalah An Cheng.

Dia dan teman-temannya mendengar bahwa pemiliknya menerbitkan sebuah novel resmi, dan mereka mendengarkan Fang Qi ketika dia memberi tahu Shen Qingqing tentang plotnya. Saat ini, An Cheng dan yang lainnya sedang mendiskusikannya di antara mereka sendiri, dan itulah sebabnya mereka masih di sana.

Nalan Hongwu mencibir. “Itu hanya artefak spiritual yang menciptakan ilusi. Mengapa aku akan terkejut?”

Di masa lalu, dia akan menampar seorang pria muda seperti An Cheng keluar dari ruangan. Tetapi hari ini, dia tidak melakukannya. Baginya dan Penatua Fu, Diablo II hanyalah ilusi yang diciptakan oleh artefak spiritual yang disebut komputer.

Lingkungan sekitar mungkin tampak nyata, tetapi semuanya palsu. Kultivator yang menciptakan artefak spiritual seperti ini memang kuat, tetapi seharusnya tidak begitu ajaib , pikir mereka.

“Saat itu, ketika aku menerobos ke Array Laut Pasir Darah Liar Fraksi Blood Smelting dan aku melihat padang pasir yang membentang bermil-mil dan lautan berdarah yang tak ada habisnya. Jika kekuatanku lebih rendah, aku tidak akan bisa keluar hidup-hidup . Bisakah artefak spiritual kecil seperti ini benar-benar dibandingkan dengan apa yang telah saya lalui? ” Nalan Hongwu mencibir.

“Fraksi Blood Smelting? Lautan Liar Darah Pasir Liar? Apa itu?” An Cheng dan yang lainnya saling melirik kebingungan.

Melalui bimbingan Fang Qi, kedua lelaki tua itu akhirnya mulai memainkan permainan. Dari dua kelas prajurit, Paladin lebih bergengsi dibandingkan dengan Barbar, jadi itulah yang mereka pilih.

Setelah melihat animasi di komputer, mereka mengangguk puas. “Ini menarik.”

Tapi itu benar-benar hanya artefak spiritual yang menciptakan ilusi. Mungkin bisa menipu orang normal, tetapi bagi kami, ini bukan apa-apa …

Namun, ketika mereka memasuki Diablo World dan mulai memainkan game …

Mereka berdua memandang dunia yang seperti kehidupan di depan mereka dengan mulut kering. Mereka merasakan angin melolong dan tetesan air hujan dan melihat awan di langit, rumput di tanah, dan pejalan kaki di jalanan.

“Apakah ini benar-benar hanya artefak spiritual yang menciptakan ilusi?”

Saat dia mengingat-ingat memori cerita belakang Paladin yang tiba-tiba muncul di kepalanya, Nalan Hongwu merasa seperti telah dilahirkan kembali ke dunia lain!

Semuanya terasa begitu nyata!

Yang berbeda adalah tempat ini memiliki semua yang dibutuhkan dunia! Itu bukan dunia yang tidak stabil dalam ilusi di mana hanya elemen membosankan seperti pasir, lautan, dan api ada!

“Selamat siang! Senang bertemu denganmu, Paladin yang bergengsi,” seorang pejalan kaki yang mengenakan pakaian aneh menyapa mereka, mengejutkan mereka sampai ke inti mereka!

“Tidak mungkin! Tidak mungkin!” Nalan Hongwu tertegun ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, “Bagaimana mungkin ada ilusi yang realistis ini?”

Dia dengan hati-hati bertanya kepada pria di depannya, “Kamu …?”

“Namaku Warriv. Seperti yang kau lihat, aku adalah pemimpin karavan …”

Nalan Hongwu dan Penatua Fu benar-benar tercengang ketika mereka berbicara dengan NPC ini.

Apakah ini benar-benar hanya ilusi? Rasanya seperti dunia nyata! Sangat mengejutkan bahwa artefak spiritual dapat mengambil hal-hal sejauh ini!Tak satu pun dari mereka yang pernah melihat atau bahkan mendengar hal seperti ini!

Rasa jijik mereka dengan cepat berubah menjadi kejutan!

Melalui berbicara dengan Warriv, mereka perlahan-lahan memahami latar belakang dunia tempat mereka berada. Pada saat itu, mereka merasa seperti mereka adalah paladin muda dari barat, mencari petualangan dengan membantu perkemahan ini yang tergantung pada seutas benang!

Ya, para paladin muda bukannya lelaki tua!

“Fu, kapan terakhir kali kita bertarung berdampingan?” Nalan Hongwu merasakan tubuhnya disuntikkan dengan energi muda. Di luar kafe internet, dia adalah seorang lelaki tua yang sekarat. Tetapi di dalam warnet, dia adalah seorang pemuda berusia dua puluhan atau tiga puluhan dengan tubuh yang terbuat dari baja!

Dia melambaikan senjatanya di udara, menggerakkan angin yang tajam dan menciptakan suara siulan di dalam perkemahan.

“Saya pikir … beberapa ratus tahun yang lalu …” Penatua Fu mengambil napas dalam-dalam dari udara segar ketika senjata di tangannya bergetar dengan tangannya. Fisiknya yang kuat dan semangat yang tinggi membuatnya merasa seperti seorang pria berusia dua puluhan atau tiga puluhan juga; saat itulah dia pertama kali menginjakkan kakinya ke dunia yang kacau saat itu!

Sebagai penatua yang telah melalui perang berdarah dan bertempur di seluruh wilayah, mereka tidak pernah kehilangan kebanggaan dan gairah mereka. Namun, kekaisaran sekarang damai dan tidak membutuhkan pahlawan lagi, jadi mereka tidak punya tempat untuk menaruh sentimen dan aspirasi mereka.

Karena itu, mereka harus menjalani sisa hidup mereka di pengasingan dan menyerahkan masa depan kepada penerus mereka.

Nalan Hongwu mendongak dan melolong, “Pedang panjangku akan menyapu semua rintangan! Apakah kamu memiliki apa yang diperlukan untuk mandi darah denganku lagi?”

Setelah mendengar ini, wajah Fang Qi berkedut saat berpikir, Bisakah orang tua menderita Sindrom Kedelapan-Grader juga?

TL Catatan: Chunibyo adalah istilah sehari-hari Jepang yang diterjemahkan menjadi “sindrom sekolah menengah kedua” atau “sindrom kelas delapan”, biasanya digunakan untuk menggambarkan remaja awal yang memiliki delusi keagungan, yang sangat ingin menonjol bahwa mereka memiliki meyakinkan diri mereka sendiri bahwa mereka memiliki pengetahuan tersembunyi atau kekuatan rahasia. – Wikipedia

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded