Ancient Stengthening Technique Chapter 96 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 96 Mengirim Surat ke Wenren Wu-Shuang.

Melihat ekspresi sedih di wajah Yu He, Qing Shui ringan menganggukkan kepalanya, untuk menunjukkan persetujuannya.

Setelah Qing Shui menyetujui permintaannya, Yu He sangat gembira. Kekhawatiran sebelumnya yang mengaitkan alisnya dengan erat, akhirnya rileks. Senyum berseri-seri seperti bunga mekar ditampilkan di wajahnya.

Senyumnya yang berseri-seri mengungkapkan gigi putihnya yang seperti mutiara. Kulit matanya yang hitam, terbenam dalam wajah seputih salju, seperti batu giok, dipenuhi kecerdasan, dan kebahagiaan.

Qing Shui diam-diam mendesah dalam hatinya. Beban yang dipikul Yu He memang berat. Karena tidak memiliki kasih sayang orang tua sejak kecil, memakai nama sebagai janda, dia bahkan tidak memiliki hak untuk membela masalah pernikahan.

Setelah tinggal lebih lama, Qing Shui bangkit sambil mengucapkan selamat tinggal pada Yu He. Dari titik kedatangannya sampai dia pergi, Qing Shui tidak melakukan gerakan apa pun, baik verbal maupun fisik, untuk menggoda Yu He. Yu He merasa ada sesuatu yang salah … Dia merasa seolah-olah Qing Shui ingin menggambar batas yang jelas di antara mereka berdua.

Detak jantungnya terpelintir, seolah-olah dia tiba-tiba kehilangan sesuatu … Sesuatu yang berharga yang dia miliki sebelumnya, tetapi sekarang hilang karena dia gagal menghargainya.

Mata Yu He meredup, saat dia memaksakan dirinya untuk tetap tersenyum, menyaksikan kepergian Qing Shui yang sudah menghilang. Dia sudah memikirkannya. Qing Shui dan dirinya sendiri, bagaimana mungkin mereka bisa memiliki masa depan bersama?

Memikirkan kebebasannya sendiri yang terbatas, mengingat kembali saat-saat ketika dia bercanda dengan Qing Shui, mengatakan bahwa jika dia memiliki seorang pria di luar, pria itu pasti adalah Qing Shui, Yu He tidak bisa tidak merasakan air mata mengalir deras. turun di wajahnya meskipun dia menekannya dengan paksa.

———

Setelah Qing Shui pergi, dia berjalan melalui jalan-jalan yang ramai sebelum datang ke persimpangan yang dihadang oleh sekelompok orang yang dipimpin oleh seorang pria kekar yang tersenyum.

Dengan sedih Qing Shui melirik yang menghalangi jalannya.

“Sobat, bisakah aku bicara denganmu sebentar!” Pria itu tersenyum lebar, memperlihatkan giginya!

“Tidak gratis.”

“Hei Nak, Geng Greenwolf kita hanya ingin bicara denganmu, mengapa kau begitu sombong?” Seorang pemuda yang kuat dengan otot tebal yang tampak seperti orang tolol berteriak dengan marah.

“Geng Greenwolf? Apa-apaan itu? ”Qing Shui menggelengkan kepalanya.

“Hubungan persahabatan harus tetap ada antara pembeli dan penjual meskipun mereka gagal mencapai kesepakatan, kan?” Pria yang memimpin itu tersenyum.

Qing Shui merenungkan pria di depannya. Pria ini berusia sekitar 24-25 tahun, dan dipenuhi dengan kepercayaan diri. Ketenangan terlihat di kedua matanya, saat perilakunya tampak santai, bahkan agak ramah.

Qing Shui melirik lagi pada anggota yang tidak patuh di belakang punggung pemimpin, mereka semua tampak bosan dan agak aneh, sama sekali tidak memiliki kemiripan disiplin” Geng Greenwolf, jangan bilang itu baru didirikan hari ini? Dengan beberapa dari mu? “

“Bagaimana kau tahu…”

“Dumbo kedua, tutup mulutmu!” Pemuda kurus lainnya menyela ketika pemuda berotot dari sebelumnya tidak sengaja mengatakannya.

“Aku tidak ingin membohongi mu, temanku, apa yang kau katakan itu benar. Ku pikir kau dapat mengatakan bahwa kita semua berasal dari keluarga miskin. Sebenarnya sepuluh anggota plus Greenwolf Gang, kami semua yatim piatu, dan tumbuh di kota sejak kecil” Pemimpin menghela nafas.

Qing Shui tertawa, saat dia mengarahkan pandangannya ke mata pemuda itu. “Aku tidak peduli apa yang kau katakan itu kebenaran, atau bahkan jika itu semua bohong. Mengapa kau menceritakan semua ini padaku? Apa kau ingin aku memberi mu uang? Maaf, tapi aku juga orang miskin. ”

Pemimpin itu menatap Qing Shui, tercengang. Sesaat akan terdiam.

“Aku bukan seorang pengemis, aku hanya ingin bekerja denganmu!” Kata pemimpin itu buru-buru. Kali ini, kontrol terlepas dari genggamannya.

“Kerja sama? Mengapa aku menginginkan itu?” Qing Shui mengerutkan alisnya, mengapa di dunia ini sekelompok hooligan ini ingin bekerja bersama dengannya?

“Kami ingin kau bergabung dengan geng kami, tidak, kami ingin kamu memimpin kami.”

Kata-kata dari pemimpin menyebabkan Qing Shui terkejut, apa yang sedang terjadi?

“Aku akan memberimu lima menit, mari kita lihat apakah kau akan bisa menggerakkanku dengan kata-katamu.”

“Kami tahu bahwa kau adalah Qing Shui dari Klan Qing, dan berharap jika di masa depan, saat kau memerlukan bantuan, kau dapat mencari kami. Kami memiliki jaringan di seluruh kota, dan mengetahui pembaruan terkini dan berita tentang berbagai hal yang terjadi. Kami bersedia menjadi lengan dan kaki mu. Entah bagaimana, aku merasa bahwa kau adalah seseorang yang akan dapat mencapai hal-hal besar, menuntun kami menuju kebesaran. Lihat kami, sekelompok bajingan dengan kekuatan kasar. Jika kami ingin bangkit dan memiliki kekuatan, kami hanya bisa memilih untuk mengikuti seseorang yang kuat. “

“Kau mengatakan bahwa kau tahu semua kejadian di Kota Hundred Miles? Katakan padaku sesuatu yang bisa membuktikan nilaimu padaku. ”

“Ikan hitam Yu He Inn, disediakan olehmu.”

“……”

Qing Shui sangat heran di dalam hatinya, tapi dia tidak membiarkan keterkejutannya muncul di wajahnya. Dia hanya mengeluarkan pena dan kertas ketika ia menulis, “Wu-Shuang, dengan cepat kembali ke Kota Hundred Mil setelah melihat ini. Aku punya solusi untuk masalah mu. “

“Bawa ini ke Kota Sungai Surgawi, aku tidak peduli metode apa yang kau gunakan. Selama kau menyampaikan surat ini kepada seseorang yang bernama Wenren-Wushuang sebelum 10 hari. Dia sangat cantik, dan sedang dalam perjalanan ke Xue Clan. Selama kau menyelesaikan ini, aku bersedia bekerja sama dengan mu. “

Setelah itu, Qing Shui menyerahkan surat itu kepada pemimpin.

“Ini adalah 500 tael perak. Untuk pengeluaran mu. Jangan takut menghabiskan uang, aku hanya meminta efisiensi. Jika kau bahkan tidak dapat mencapai ini, tidak perlu mencari ku lagi. “

Qing Shui pergi tepat setelah mengucapkan kata-kata itu.

“Bos, apakah dia layak kita mengikutinya?” Pria kurus bertanya dengan nada ragu-ragu.

“Aku telah meneliti sejarahnya dan menghubungkan berbagai kejadian dengan dia setelah dia tiba di Hundred Miles City. Dia jelas bukan orang biasa. Kita pasti akan berkembang jika kita melempar barang kita padanya “

Yang lain semua terdiam, karena mereka tahu bahwa pemimpin mereka memiliki penilaian yang luar biasa. Sangat cepat, mata mereka semua dipenuhi dengan keyakinan!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded