Ancient Stengthening Technique Chapter 75 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 75 Ikan hitam yang merepotkan.

Selama dua hari terakhir, Qing Shui membenamkan dirinya sepenuhnya ke dalam kultivasinya, dan memahami teknik yang telah ia temukan. Sekarang dia sudah merasakan betapa kuatnya Xiantian Qi, dia tidak sabar untuk menerobosnya.

Dua hari terakhir ini, Yu He Inn menyewa seorang koki baru dengan keterampilan luar biasa. Baik itu mengukus, memanggang, merebus, menggoreng, atau bahkan membuat sup, rasa hidangan hanya bisa digambarkan sebagai lezat layaknya perjamuan surgawi.

Selama dua hari ini, ada banyak orang di kota itu, bahkan pengunjung dari luar kota, yang telah mendengar tentang berita makanan surgawi, tetapi mayoritas dari mereka hanya memperlakukannya sebagai rumor. lagipula, hidangan tetap saja hidangan. Seberapa luar biasa dan enaknya rasa masakan itu?

Namun, kebenaran segera menang, karena yang berasal dari Yu He Inn adalah aroma ikan yang tak tertahankan yang tampaknya terus-menerus menghambur ke jalan-jalan, yang menyebabkan sebagian besar kerumunan untuk mengeluarkan air liur, mengasah selera makan mereka dan menarik mereka ke atas. Aroma ikan begitu memuaskan hingga hanya dengan menghirup aroma ikan yang dimasak, orang hampir bisa membayangkan diri mereka mencicipi ikan itu.

Faktor yang paling penting adalah bahwa hanya ada sejumlah ikan hitam yang akan dijual oleh Yu He Inn setiap harinya. Bahkan ketika harga sangat tinggi, masih ada orang yang mengantri untuk itu. Akhirnya, hanya mereka yang punya uang dan status, bisa menikmati ikan, yang menyebabkan Yu He merasa agak tak berdaya. Lagi pula, pasokan 10 ikan per hari tampaknya terlalu sedikit untuk ukuran dan reputasi penginapan kelas tinggi seperti Yu He Inn.

Meskipun jumlah ikan yang disediakan sedikit, berita mengenai rasa ikan semakin bertambah, membuat lebih banyak pengunjung masuk sambil meningkatkan nama Yu He Inn.

Karena Yu Clan adalah salah satu dari empat klan besar di Hundred Miles City, meskipun ada banyak pelanggan yang tidak puas dengan jumlah ikan yang dijual, mereka tidak berani membuat keributan secara terbuka. Namun, segera setelah itu, para tetua Klan Yu datang untuk mengetahui tentang masalah ini, dan setelah mereka merasakan daging pertama kali, mereka tidak dapat menghentikan diri mereka sendiri. Bagaimana mungkin hanya 10 ikan per hari cukup untuk dibagi di antara mereka?

Sebagai seseorang dari generasi junior, Yu He benar-benar berada di posisi yang sulit. Berbagai sesepuh semua menyaksikannya tumbuh dewasa, dan memiliki lebih dari 10 tahun hubungan yang sangat mendalam dengan ayahnya. Lagipula, apa artinya uang untuk mereka? Bahkan jika ikan hitam itu bernilai dua kali lipat, atau bahkan 10 kali lipat, itu tetap tidak akan mengganggu mereka sedikit pun.

Yu He, di bawah tekanan besar, hanya bisa memenuhi tuntutan rekan-rekan lamanya. Bagaimanapun mereka semua adalah pilar Kota Hundred Miles.

Tentu saja, setelah orang-orang melihat betapa makmur bisnis Yu He Inn, mereka juga menginginkan sepotong kue. Menggunakan segala cara yang mungkin, mereka berusaha mengungkap rahasia di balik koki baru. Meskipun Yu He tidak mengungkapkan informasi apa pun, pasti ada mata-mata, serta para pelayan yang lebih banyak bicara, berusaha untuk dekat dengannya setiap hari.

Sangat lelah dengan kerepotan mereka, Yu He mulai mengeluarkan desahan tertekan setiap kali ikan hitam disebutkan, karena tanpa sadar, sosok seorang pria muda akan muncul di benaknya. 10 ikan per hari benar-benar terlalu sedikit. Apa yang terjadi dengan kepala Qing Shui? Kenapa dia menolak untuk mendapatkan uang semudah itu? Dia benar-benar ingin memukulnya saat itu.

“Hmm, tapi tetap saja, dia memang mengatakan bahwa ikan ini dipelihara dengan menggunakan metode rahasia, dan dengan demikian pasokan mereka sangat rendah. 10 ikan per hari sudah merupakan jumlah maksimum absolut yang mampu dia jual untukku. ” Yu He berpikir kembali pada kata-kata Qing Shui.

Ada banyak yang memohon pada Yu He untuk menjual lebih banyak ikan hitam kepada mereka tetapi tanpa daya, dia hanya bisa menggunakan alasan seperti pemesanan sebelumnya, upaya yang sangat besar diperlukan untuk memasak ikan, kurangnya tenaga kerja, dan sebagainya untuk menolak permintaan mereka.

“Tidak, ini tidak bisa dibiarkan berlanjut, setelah diskusi dengan paman hong, 100 ikan hitam yang seharusnya bertahan selama 10 hari sudah habis setengah setelah tiga hari. Kita harus membatasi jumlah ikan yang dijual lebih jauh. ”

Ada banyak orang licik di dalam pelanggan yang ingin memburu kepala koki, tapi Yu He tidak khawatir, bagaimanapun juga koki itu baik, itu tetap tidak berguna. Poin kunci dari semua ini adalah pria muda bernama Qing Shui!

Di wilayah utara Hundred Miles City, ada sebuah paviliun yang terlihat kuno namun dirancang elegan! Bagian dalam paviliun dirancang dengan indah, tanpa pertimbangan biaya, menandakan bahwa pemilik tempat ini adalah seseorang yang sangat kaya dan memiliki status yang luar biasa.

“Apakah investigasi mu mengungkapkan siapa koki utama di Yu He Inn?” Seorang pria paruh baya, tinggi dan tegap, dengan kumis mirip dengan jarum baja, dengan mata yang bersinar seperti kilat, dalam jubah satin bersulam dengan dua tangan, yang panjangnya lebih panjang dibandingkan dengan manusia biasa, menanyakannya dengan suara rendah.

“Sampah yang tidak berguna, tersesat. Kau lebih baik membuka mata lebar-lebar dan memantau gerakan siapa pun yang Kau anggap mencurigakan di Yu He Inn. Enyahlah. “

“Roger!” Sosok itu, yang punggungnya membungkuk dalam-dalam untuk seluruh percakapan, dengan cepat mundur!

Seorang lelaki tua yang tampak baik hati, membawa ikan hitam di piring, berjalan mendekat sambil berkata, “Ba’er, mari kita coba ikan ini.”

“Ah, Paman Lei, kau harus meminta pelayan untuk melayani kita. Ayo, mari kita makan. Makan dengan Paman Lei pasti akan memunculkan rasa hidangan yang sebenarnya. Namun, ikan ini … benar-benar sesuatu, bahkan dengan berstatus kita, kita hanya bisa makan satu per hari. Betapa tidak memuaskan! ” Situ Ba berkata dengan marah, saat dia membawa lelaki tua itu ke meja makan.

Pria tua itu menganggukkan kepalanya setuju, ketika mereka berdua mulai menikmati ikan, keduanya terikat oleh saling pengertian.

“Luar biasa, luar biasa, ikan ini benar-benar lezat, setiap kali aku mencicipinya, aku tidak pernah merasa cukup. F*ck ini. ” Orang tua itu berkata dengan sedih.

“Jika kita bisa memburu koki utama di Yu He Inn, kita bisa makan ini setiap hari. Namun, Klan Yu sangat pandai menjaga nya. Sampai sekarang belum ada berita tentang siapa koki utamanya. “

“Koki utama kakimu” Pria tua itu mendengus. “Aku sendiri, dengan pengalaman ku selama bertahun-tahun dapat mengatakan bahwa tidak ada“ koki utama ”di Yu He Inn. Rasa spesialnya, bisa diproduksi oleh siapa saja. Satu-satunya rahasia untuk ini, adalah ikan. Tidak peduli bau, rasa, perasaan ketika kau mengunyah daging, semua ini berasal dari ikan. ” Orang tua yang bernama Paman Lei, makan dengan cepat saat dia berbicara.

Situ Ba tercengang, Paman Lei ini adalah tamu terhormat Situ Clan-nya dan teman yang sangat dekat dengan Situ Nantian. Orang ini, adalah seorang Alkemis Berharga. Bahkan di kota-kota besar di benua itu, statusnya masih akan sangat dihormati.

“Apa? Paman Lei kau bilang ikan ini rahasianya? Tidak ada koki utama? “

“Meski sudah tua, kekuatan mataku masih cukup bagus. Kau harus tahu bahwa mereka hanya menjual 10 ikan per hari, yang berarti bahwa jenis ikan ini tidak dapat berkembang biak secara massal, oleh karena itu mereka harus mengendalikan pasokannya. ” Cahaya menyeramkan di matanya seperti yang dijelaskan oleh Paman Lei.

“Paman Lei, apakah menurutmu kita harus menyelidiki sumber ikan hitam ini? Jika ada banyak sekali, dalam waktu dekat, kita semua akan kaya raya. Pada saat itu, merekrut Xiantian Cultivators untuk membantu Situ Clan ku tidak akan lagi menjadi masalah. ” Cahaya di mata Situ Ba, seperti cermin dari orang tua itu.

“Meskipun mungkin sulit, kita tidak bisa menyerah selama ada untaian harapan. 10 ikan untuk mengisi ember, atur beberapa orang untuk berjaga-jaga di pintu utama dan pintu masuk samping Yu He Inn bagi siapa saja yang tampaknya mengangkut sesuatu. ” Paman Lei tersenyum, ketika ia kehilangan dirinya dalam rasa ikan hitam yang enak.

Qing Shui, tidak memiliki firasat tentang masalah yang disebabkan oleh ikan hitamnya, dan tidak tahu seberapa tertekannya Yu He karena masalah ini. Secara alami, dia tidak tahu rencana yang dibuat oleh Klan Situ.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded