Ancient Stengthening Technique Chapter 602 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 602 Kemarahan, Cedera, Memuntungkan

Orang yang ditampar adalah Lan Tong!

Setelah itu, Qing Shui melihat Tian Yuan dan Tie Dong yang terluka di samping Lan Tong. Da Wu dan Xiao Wu ditahan oleh beberapa orang. Orang yang memukul Lan Tong adalah tipe anak keluarga kaya. Itu adalah jenis pemuda yang menurut Qing Shui sangat tampan tetapi sangat menjijikkan.

Meskipun dia hanya menghabiskan waktu singkat dengan Lan Tong dan kelompoknya, dia benar-benar memperlakukan mereka sebagai teman. Persahabatan sederhana semacam itu tanpa niat tersembunyi.

Terlebih lagi, ketika dia pergi, mereka bahkan memanggilnya guru mereka!

Qing Shui sangat kesal mendapati bahwa mereka diintimidasi oleh orang lain!

Qing Shui memerintahkan Fire Bird-nya untuk terbang dan dia melompat turun dari udara. Banyak orang memperhatikan Qing Shui, tetapi karena tempat itu terlalu ramai dan ada banyak binatang iblis terbang di udara, kebanyakan orang tidak merasakan apa-apa ketika mereka melihatnya. Bagaimanapun, bahkan seorang seniman bela diri Xiantian bisa melompat turun dari ketinggian itu.

“Bitch! Saudaraku hanya sedikit menyentuhmu. Beraninya kau benar-benar memotong tangannya! Siapa yang membiarkanmu begitu biadab di Negeri Jade Sea?!” Pemuda itu memarahi Lan Tong dengan merendahkan.

“Aku seharusnya membunuhnya” Lan Tong balas menatap pemuda tanpa ekspresi.

“Biarkan saudari Lan Tong pergi!”

……

Da Wu dan Xiao Wu berteriak dan berjuang tetapi mereka ditahan oleh beberapa orang dan ditendang serta ditinju terus menerus. Meskipun begitu, mereka terus berjuang sebanyak yang mereka bisa.

Mungkin karena mereka terlalu asyik dalam kemarahan dan ketidakberdayaan, mereka tidak memperhatikan orang yang melompat turun dari udara. Sekarang, Qing Shui sudah mencapai kelompok orang.

“Kebodohan seperti itu! Wanita muda ini bisa memprovokasi siapa pun tetapi dia harus memprovokasi orang-orang dari Klan Wang. Wang Biaozhi bukan orang yang berpengaruh, jadi itu tidak terlalu bodoh. Namun, Wang Ruiyuan adalah anggota inti dari Klan Wang, ia adalah tokoh terkenal yang memiliki koneksi langsung di dalam klan. Dia bahkan bisa menjadi salah satu pesaing untuk kepala klan di masa depan“

“Wang Ruiyuan itu mungkin masih muda, tapi dia adalah karakter terkenal di sekitar Negara Jade Sea. Wanita ini mempermalukannya sehingga dia pasti akan menemui nasib tragis”

“Aku bahkan tidak ingin menonton … gadis baik lainnya dihancurkan dengan cara ini”

……

Qing Shui sangat marah sampai-sampai dia berharap dia tidak secara kebetulan bertemu dengan mereka seperti ini. Kemarahan yang luar biasa ini membuat Qing Shui memutuskan untuk tidak membunuh pemuda itu karena dia merasa membiarkannya dengan mudah tidak akan mengurangi amarahnya.

Qing Shui mengingat Wenren Wugou karena adegan di depannya sedang bermain seperti waktu itu. Setelah Wenren Wugou meninggal, itu menyebabkan Wenren Wushuang kehilangan ingatannya. Ketika orang mencapai titik tertentu dari rasa sakit yang tak tertahankan, itu dapat menyebabkan amnesia total atau selektif sebagai mekanisme pertahanan.

Amnesia total berarti bahwa orang tersebut akan kehilangan semua ingatannya, sedangkan amnesia selektif berarti bahwa orang tersebut akan melupakan atau menghapus ingatan peristiwa tersebut, dan bahkan peristiwa terkait, yang memicu rasa sakit mereka.

Situasi seperti itu hanya akan terjadi ketika seseorang merasakan sakit yang tidak dapat disembuhkan. Kalau tidak, mereka akan menjadi gila atau mati. Inilah mengapa Qing Shui kesal, namun telah menemukan semacam kebahagiaan ketika dia mengetahui kondisi Wushuang. Setidaknya, dia bisa terus hidup seperti ini, dan hanya dengan hidup terus dia punya harapan.

“Sekarang, kau punya dua pilihan. Ikut denganku dan layani adikku. Tangannya masih patah. Dia membutuhkan tubuhmu untuk membantunya meringankan rasa sakitnya” Wang Ruiyuan mengatakan ini pada Lan Tong tanpa ekspresi.

“Tidak mungkin! Aku lebih baik mati!” Ada beberapa bekas darah di sisi mulut Lan Tong. Itu adalah hasil dari tamparan itu.

“Hei, untuk pilihan keduamu … Lihatlah ke sekeliling pada orang-orang ini. Mereka belum mencicipi seorang wanita dalam beberapa hari. Bahkan jika Kau mati, mereka tidak akan membiarkan mu pergi. Terlebih lagi, apakah Kau ingin orang-orang ini mati bersamamu?” Wang Ruiyuan menyipitkan matanya saat kilau tajam menari di matanya.

Lan Tong diam. Dia melihat beberapa orang di belakangnya. Bahkan jika dia meninggal, dia akan melibatkan mereka. Bahkan jika dia mati, dia tidak akan bisa mati dalam damai …

Wang Ruiyuan menyipitkan matanya yang menunjukkan sedikit senyum kejam. Dia tampaknya menikmati perasaan memanipulasi dan mengendalikan orang ini, dia suka melihat mereka berjuang di antara pilihan. Itu memberinya kesenangan terbesar ketika mereka akhirnya menyerah pada kehendaknya.

“Kau harus mempertimbangkan dengan hati-hati. Terkadang, Kau tidak dapat melarikan diri bahkan dengan kematian”

Kata-kata Wang Ruiyuan seperti kutukan dalam pikiran Lan Tong. Berulang kali bergema di kepalanya. Wajahnya menjadi pucat. Dia bingung dan merasa tak berdaya …

Lan Tong juga dikendalikan oleh dua pria berotot. Salah satu dari mereka memegang lengannya, sementara yang lain menginjak betisnya saat dia berlutut di tanah. Da Wu dan Xiao Wu diperlakukan dengan cara yang sama. Tian Yuan dan Tie Dong berbaring di tanah. Mata mereka terbakar amarah saat mereka diinjak oleh empat hingga lima pria. Mereka hanya tidak bisa bangun.

Xiuuuu Xiiiiuuu …

Agh … Agh …

Tangan Qing Shui bergerak dan dia menembakkan beberapa batu dengan cepat. Dalam sekejap mata, dia mematahkan lengan dan kaki pria itu. Tulang-tulang lokasi yang kena dihancurkan.

Mereka jatuh ke tanah dan meraung kesakitan tanpa henti. Qing Shui berjalan perlahan dan menatap Lan Tong yang menatapnya kosong. “Bangun, gadis kecil”

Suara Qing Shui sangat tenang. Di sisi lain, air mata dengan cepat mengisi mata Lan Tong saat dia berkata, “Guru!”

Dia memeluk Qing Shui seperti anak yang hilang atau seperti orang yang tenggelam yang berhasil meraih pelampung. Gadis yang sebelumnya keras kepala itu sekarang berada dalam genangan air mata.

Qing Shui menepuk punggungnya dengan lembut. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun dan membiarkannya terus menangis. Bagus dia bisa menangis. Setelah dia selesai menangis, itu akan baik-baik saja.

“Guru!”

“Guru!”

……

Da Wu, Xiao Wu, Tian Yuan dan Tie Dong berjuang untuk berdiri. Mereka menyapa Qing Shui dengan hormat. Pada titik ini, mereka memperlakukan Qing Shui seperti Masternya.

Qing Shui tetap tenang saat dia melemparkan beberapa botol Salep Obat Emas kepada anak-anak. Mereka dipenuhi luka!

“Kau bahkan berani ikut campur dalam urusanku? Kau bekerja di bawah siapa?” Wang Ruiyuan bertanya dengan tenang, dia telah menatap punggung Qing Shui selama ini.

Kemunculan Qing Shui tidak terduga. Hampir semua orang di Negara Jade Sea mengenalnya. Karena dia berani melakukan intervensi, itu berarti bahwa dia tidak menghormati Klan Wang. Siapa yang berani meremehkan Klan Wang?

Di Benua Tengah, ada delapan puluh satu negara dan setiap negara memiliki delapan puluh satu kota. Itu tidak berarti bahwa ibu kota di setiap negara adalah kota yang paling kuat. Kota paling terkenal di Negara Jade Sea adalah Cloud City. Juga, di dalam Negara Zhongyuan, klan Duanmu adalah yang paling kuat di Kota Duanmu dan bukan di Kota Zhongyuan.

Ada banyak contoh seperti ini. Benua Tengah tidak seperti Benua Greencloud di mana sebagian besar ibu kota adalah yang terkuat di negara itu. Untuk sebuah negara di Benua Tengah, sebagian besar kekuasaan dan pengaruh dipegang oleh sekte besar. Dengan tempat-tempat yang memiliki kekuatan lebih lemah sebagai gantinya, itu lebih umum untuk kekuasaan dan pengaruh terpusat.

Sebagian besar ibu kota terletak di dalam kota terbesar di negara ini jika bukan yang terbesar. Dengan kata lain, sebagian besar ibu kota berada dalam sepuluh kota teratas dari delapan puluh satu kota di negara ini.

Di Benua Tengah, setiap kota menempati satu wilayah. Siapa pun yang terkuat di kota akan mendapat manfaat paling besar. Demikian pula, tanggung jawab untuk mempertahankan kota akan diserahkan kepada mereka. Dengan demikian, sebagian besar kota biasanya dijalankan oleh aliansi klan yang kuat. Ini mirip dengan Benua Greencloud. Ini tidak hanya berarti bahwa klan bisa lebih baik mempertahankan kota mereka tetapi juga bahwa mereka dapat berbagi manfaat.

Semua kota di Dunia Sembilan Benua sangat besar. ‘Kota’ hanyalah istilah umum dan masing-masing ‘kota’ sebenarnya merupakan beberapa kota kecil dan desa. Itu adalah fakta bahwa kota-kota di Benua Tengah adalah yang paling makmur dan dipenuhi dengan sekte dan klan yang paling banyak. Sistem transportasi mereka nyaman dan pusat kota adalah inti dan menempati area sekitar 1% dari seluruh kota. Kota-kota biasanya sekitar satu juta kilometer persegi dan itulah alasannya hanya kota-kota bagian dalam saja yang berdinding.

Ibukota Jade Sea mengacu pada kota terdalam seperti itu. Itu adalah area yang lebih kecil tetapi bisa mewakili seluruh negara. Tentu saja, mungkin ada beberapa ahli tersembunyi, tetapi jika mereka tidak menunjukkan diri, mereka bisa diabaikan.

Ketika dia mendengar apa yang dikatakan pemuda itu, Qing Shui bahkan tidak menoleh, “Sebelumnya, ada Wang Biaozhi, tapi sekarang aku melihat sampah yang lebih buruk daripada Wang Biaozhi”

“Siapa Kau? Beraninya kau menyeberang Klan Wang kami!” Semakin banyak Qing Shui bertingkah seperti ini, semakin Wang Ruiyuan tidak bisa memberi tahu latar belakang Qing Shui.

Seseorang yang berani mengabaikan Klan Wang di depan umum haruslah menjadi ahli yang lebih kuat daripada Klan Wang atau idiot. Wang Ruiyuan bisa merasakan bahwa pria ini jelas bukan idiot sehingga dia tidak berani bergerak agar dia menyebabkan masalah yang tidak diinginkan untuk Klan Wang.

Dalam Jade Sea City, hanya ada beberapa klan. Tidak mungkin dia tidak mengenali orang itu jika dia berasal dari mereka. Ini berarti bahwa dia harus dari negara lain atau kota lain.

Lan Tong banyak menangis dan memegangi lengan Qing Shui. Matanya merah semua.

Menurut kesan Qing Shui, Lan Tong adalah gadis yang sangat kuat dan tegas, tetapi sekarang dia tampak rapuh dan tak berdaya. Ini membuatnya merasa sangat tidak bahagia.

Qing Shui tidak tahu apa dia bisa dianggap orang baik. Dia hanya tahu bahwa dia sedih melihat yang lemah diintimidasi. Dia tidak akan pernah menggertak siapa pun yang lebih lemah darinya jika mereka baik.

Ketika dia melihat sidik jari yang jelas di wajah Lan Tong, dia bertanya, “Tangan mana yang dia gunakan untuk menamparmu?”

“Tangan kanannya!” Jawab Lan Tong refleks, meskipun dia tidak tahu mengapa Qing Shui mengajukan pertanyaan itu.

Qing Shui memberinya sedikit senyum dan mengangguk. Dalam sekejap, dia menuju ke arah Wang Ruiyuan, menerjang tangan kanannya!

Ripping Tiger Claw!

Tangan kanannya meraih ke depan meninggalkan jalan hitam saat dia meraih tangan kanan Wang Ruiyuan.

Ka!

Pu!

Jeritan mengental darah terdengar, bersama dengan suara tulang yang hancur. Setelah itu, tangan kanan Wang Ruiyuan benar-benar hancur. Meskipun memiliki bakat luar biasa dalam generasi muda Klan Wang, tidak mungkin baginya untuk dibandingkan dengan tingkat kultivasi Qing Shui saat ini.

Wang Ruiyuan memiliki Spirit yang kuat, dia berhasil menahan rasa sakit setelah beberapa teriakan.

Kecepatan dan kekuatan Qing Shui mengejutkan mereka semua. Pada saat ini, Wang Ruiyuan menatap Qing Shui dengan kebencian dan kemarahan. Dia belum pernah kalah sebelumnya, namun hari ini, dia mendapat pukulan besar. Dia kehilangan salah satu tangannya. Tidak ada gunanya baginya untuk menanggungnya diam-diam.

“Kau akan berada dalam masalah besar!” Wang Ruiyuan berhasil mengatakannya sambil mengertakkan gigi. Dahinya berkeringat. Wajahnya pucat. Lukanya sangat parah sehingga tulangnya bisa terlihat dan darah mengalir terus menerus dari luka.

Qing Shui mengangkat kakinya dan menendang dantian lawannya!

Pu!

Untuk orang seperti Wang Ruiyuan, Qing Shui bahkan tidak memiliki sedikit pun belas kasihan untuknya, dia bahkan tidak ingin bicara sepatah kata pun padanya. Namun, dia tidak ingin dia mati. Melukai nya, mencederainya, menghancurkan kemampuannya untuk berkultivasi. Itu adalah hasil terbaik untuk orang seperti itu.

Setelah Wang Ruiyuan kehilangan kultivasinya, selain kemarahannya, ia langsung pingsan. Anak buahnya dengan cepat membawanya pergi dan Qing Shui tidak menghentikan mereka.

Meskipun Wang Clan adalah salah satu klan elit dari Kota Jade Sea, itu mungkin lebih lemah dari Residence Sky Tyrant Lord, itu mungkin bahkan lebih lemah daripada Klan Nian.

“Terima kasih, guru!” Lan Tong berterima kasih kepada Qing Shui dengan gembira.

Pada saat ini, Di Chen datang dan berdiri di samping Qing Shui!

“Guru, siapa ini?” Ini adalah pertama kalinya Lan Tong melihat wanita yang begitu cantik. Meskipun dia hanya bisa melihat sepasang mata yang berkilau seperti bintang, dia bisa merasakan bahwa wanita ini memiliki semacam dewi berdasarkan pesona dan aura.

“Dia istriku. Bukankah dia cantik?” Qing Shui menatap Di Chen lalu tertawa lembut.

Ketika Qing Shui mengatakan kata-kata ini, dia bisa dengan jelas merasakan bahwa Di Chen sedikit gemetar. Ini adalah pertama kalinya Qing Shui mengatakan kata-kata intim seperti itu. Setelah itu, perasaan di antara mereka benar-benar istimewa. Seolah-olah mereka adalah pasangan yang benar-benar menikah. Ada perasaan hangat dan samar-samar di antara mereka.

Sekali lagi, Qing Shui memikirkan Red Snake. Sebagai akibatnya, dia juga secara tidak sadar memikirkan kejadian yang terjadi dalam mimpi di antara lautan bunga, meskipun dia tidak memikirkannya selama bertahun-tahun.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded