Ancient Stengthening Technique Chapter 600 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 600 Mendapatkan harta, Tiba di Benua Tengah lagi

Qing Shui tidak khawatir bahwa Thunderous Beast tidak akan mampu bertahan di Realm of the Violet Jade Immortal. Kemampuan Thunderous Beast untuk beradaptasi sangat kuat. Selanjutnya, Qing Shui telah memutuskan untuk membawa seluruh Golden Buddha Aura Lotus ke Ranah.

Qing Shui tahu bahwa dia harus cepat. Jika Thunderous Beast lama tidak menemui kecelakaan dan tiba-tiba kembali, mereka akan berada dalam masalah besar!

Qing Shui mengeluarkan Mutiara Penolak Air dan langsung menusukkannya ke dalam air. Dia ingin mengangkut seluruh Lotus Buddha Aura Emas serta Thunderous Beast kecil di dalamnya ke Alam Violet Jade Immortal.

Qing Shui cukup terkejut menemukan bahwa Golden Buddha Aura Lotus sebenarnya memiliki akar di atas dasar sungai. Akar membentang sekitar seratus meter ke dalam air. Di bawah air, Golden Buddha Aura Lotus memiliki rimpang yang setebal tubuh manusia. Mereka seperti python besar, akar berserat terjalin kekacauan besar, rumit dan diperpanjang.

Keep!

Qing Shui mendorong energi rohnya ke puncak. Dia membawa seluruh Golden Buddha Aura Lotus ke Alamnya dan meletakkannya di kolam. Beruntung baginya, Realm of the Violet Jade Immortal telah menjadi jauh lebih besar setelah ia mengangkatnya ke lapisan keenam. Kolam itu mengembang beberapa kali. Kedalaman kolam nyaris tidak berisi tanaman tetapi tanaman harus memanjang ke luar.

Dikatakan bahwa sekali Thunderous Beast membuka matanya, itu akan melindungi orang pertama yang dilihatnya seumur hidup. Namun, sebagian besar waktu, hal pertama yang dilihatnya adalah Thunderous Beast Tua.

Setelah dia menempatkan mereka dengan benar, Qing Shui meninggalkan Alam Violet Jade Immortal dan terbang keluar dari air. Qing Shui menyimpulkan bahwa Old Thunderous Beast pasti tidak meninggalkannya lebih dari setahun, jika tidak, bayi Thunderous Beast pasti sudah membuka matanya.

Dari apa yang dia amati, bayi Thunderous Beast akan segera membuka matanya. Sebelum itu, Old Thunderous Beast pasti akan bergegas kembali jika masih hidup. Dengan mengingat hal itu, Qing Shui tahu bahwa mereka harus meninggalkan tempat ini dengan cepat.

Pada saat ini, Di Chen bingung karena Golden Buddha Aura Lotus tiba-tiba menghilang. Selain itu, dia bertanya-tanya mengapa Qing Shui menyelam ke dalam air. Tepat ketika dia curiga ada sesuatu yang terjadi, Qing Shui tiba-tiba keluar dari air.

“Kakak Chen, ayo pergi. Cepat”

Qing Shui menarik lengan baju Di Chen dan berlari kembali ke perkemahan mereka dengan cepat. Qing Shui tidak ingin menjelaskan situasi dengan Golden Buddha Aura Lotus sekarang, karena ia merasakan bahaya yang akan terjadi. Dia memiliki intuisi bahwa dia benar.

Di Chen merasa aneh ketika Qing Shui berlari dan menariknya dengan lengan bajunya. Dia tidak bisa mengatakan apa perasaan ini dan dia juga tidak tahu apa yang dipikirkan pria ini. Dia hanya tahu bahwa dia sangat baik padanya.

Qing Shui dengan cepat mengemasi tenda dan hal-hal lainnya. Tanpa makan sarapan, mereka duduk di Fire Bird dan terbang menuju Benua Tengah dengan cepat. Pertengahan perjalanan, mereka juga terbang ke barat sekitar sepuluh ribu mil.

Meskipun mereka telah melarikan diri, Qing Shui merasa bahwa Thunderous Beast Tua mungkin telah menemui ajalnya. Bagaimanapun, binatang itu tidak akan meninggalkan Lotus Aura Buddha Emas selama lebih dari tiga hari. Ini akan menemani Golden Buddha Aura Lotus sampai kematiannya tetapi juga akan mati jika tanaman mati.

Rumor lain mengatakan bahwa Thunderous Beast hanya akan melahirkan anak mudanya ketika akan mati. Namun, Qing Shui takut sesuatu akan terjadi pada mereka, itulah sebabnya dia pergi dengan tergesa-gesa.

“Qing Shui, mengapa kita pergi begitu cepat. Apa yang kau lihat?” Bingung, Di Chen bertanya pada Qing Shui saat mereka terbang di atas Burung Api.

“Aku takut bahwa Thunderous Beast Tua akan muncul” Qing Shui masih khawatir saat dia melihat ke belakang mereka.

” Thunderous Beast Tua?”

“Ya, ada bayi Thunderous Beast di dalam Golden Buddha Aura Lotus. Dia belum membuka matanya. Aku melihatnya” Jawab Qing Shui sambil berpikir.

“Seekor Thunderous Beast tidak bisa meninggalkan Golden Buddha Aura Lotus-nya. Butuh seribu tahun untuk menjadi dewasa. Kecuali jika Kau menggunakan pil legendaris semacam itu yang dapat meningkatkan tingkat pertumbuhannya. Sayangnya, obat atau barang semacam itu adalah harta langka. Kau tidak akan dapat membelinya bahkan dengan uang atau pertukaran untuk mereka” Jawab Di Chen, yang sama sekali tidak terlihat bahagia. Dia sepertinya mencoba memberi tahu Qing Shui bahwa bayi Thunderous Beast itu tidak berharga. Meskipun mereka memiliki Golden Buddha Aura Lotus, bayi Thunderous Beast itu masih terlalu menyedihkan.

“Aku ingin memberikannya pada mu karena ini, karena aku memiliki cara untuk mempercepat pertumbuhannya” Qing Shui menyentuh hidungnya, merasa sedikit canggung. Dia hanya secara langsung menyimpannya tanpa menawarkannya padanya sekarang.

“Aku tidak menginginkannya! Semakin baik binatang iblis itu, semakin lama untuk matang. Pada saat itu, aku sudah menjadi wanita tua” Di Chen menjawab dengan santai.

……

Setelah dua bulan, Benua Tengah akhirnya terlihat.

“Kakak Chen, negara mana yang harus kita kunjungi dulu?” Qing Shui bertanya sambil tersenyum.

“Kau bisa memutuskan. Aku lebih suka untuk tidak memikirkan apa pun sekarang dan tidak membuat keputusan. Santai seperti ini” Di Chen tertawa ringan ketika dia memandang Qing Shui.

Dia telah mengenakan kerudung putih saljunya lagi tetapi Qing Shui merasa dia masih bisa melihat senyumnya yang indah!

Qing Shui menyentuh hidungnya saat mendengar kata-kata itu. Wanita ini adalah wanita dengan pandangan kuatnya sendiri. Selama bertahun-tahun ini, dia selalu menjadi orang yang cepat dan tegas. Dia membuat semua keputusannya sendiri dan sangat keras kepala. Meskipun begitu, dia benar-benar mengatakan sesuatu seperti itu kepada Qing Shui, dia merasa agak asing.

“Baiklah, mari kita pergi ke Negara Xing Hai dulu!”

Karena mereka sudah berada di Negara Xing Hai, itu tidak sopan untuk tidak mengunjungi Klan Qianyu karena dia memiliki beberapa koneksi dengan mereka.

“Qing Shui, jika kita berencana untuk pergi ke kediaman Di di masa depan, kau harus bertindak sebagai suamiku …” Di Chen tampaknya telah memikirkan sesuatu saat dia berbisik pada Qing Shui.

Kerudung menutupi wajahnya, tetapi itu tidak bisa menutupi hatinya. Qing Shui kagum bahwa dia bisa merasakan kecemasannya. Itu seperti ketika mereka bermimpi di antara lautan bunga.

Di Chen tampaknya juga merasakannya. Mata anggunnya menunjukkan ekspresi aneh saat dia melihat Qing Shui. Pada saat ini, ada semacam daya tarik romantis yang ambigu.

Red-Linked Snake!

Qing Shui tidak bisa tidak mengingat Red-Linked Snake. Berusaha tetap tenang, dia mematahkan pandangannya dan tertawa, “Karena Kakak Chen tidak takut, apa yang ku takutkan. Aku hanya akan melakukan apa yang kau inginkan”

“Kalau begitu, kita harus mulai berakting sekarang … jika tidak, akan mudah bagi orang lain untuk melihat melalui akting kita …” Ini adalah pertama kalinya suaranya yang unik dan menenangkan tersendat. Dia benar-benar menunjukkan beberapa keraguan.

Qing Shui merasa sedikit bingung. Di Chen tidak seperti ini di masa lalu. Meskipun mereka sudah saling kenal selama beberapa waktu dan sering bertemu. Bahkan menghabiskan waktu setiap hari bersama dalam perjalanan tiga bulan ini dan bertemu dengan Red-Linked Snake di sepanjang jalan …

Qing Shui percaya bahwa keakraban menghasilkan rasa suka. Selain itu, ketika mereka pertama kali bertemu, itu sangat dramatis. Adegan Qing Shui menyentuh dada halus Di Chen dalam mimpi di antara lautan bunga telah diputar ulang di kepalanya berkali-kali …

Ini sudah diukir dalam jiwa mereka.

Qing Shui bisa merasakan bahwa Di Chen sebenarnya sangat gugup sehingga dia hanya tertawa dan berkata, “Yah, Bagaimana kita harus memanggil satu sama lain?”

Setelah bertanya, Qing Shui menyadari bahwa dia benar-benar tidak tahu harus memanggilnya apa. Dia biasanya memanggil para wanita di sekelilingnya dengan nama mereka, kadang-kadang menggunakan istilah ‘Gadis kecil’ untuk sayang.

“Mari kita gunakan nama masing-masing. Bagaimana dengan itu?” Di Chen ragu sejenak sebelum akhirnya memberikan jawaban.

“Kakak Chen selalu memanggil ku dengan nama ku”

“Kau juga harus memanggilku dengan namaku”

“Di Chen tampak sangat jauh …” Jawab Qing Shui tertawa.

……

“Di sini. Kita akan tinggal di sini selama sehari sebelum pergi ke Negara Jade Sea” Qing Shui berkata sambil menunjuk ke rumah Klan Qianyu.

Setelah itu, Fire Bird-nya mendarat agak jauh dari istana. Qing Shui kemudian berjalan menuju rumah dengan Di Chen di sisinya. Perasaan yang datang ke Benua Tengah kali ini sangat berbeda dari kunjungan sebelumnya.

Sebelumnya, ketika dia bahkan belum mencapai level Martial Saint, dia sudah bisa mengalahkan Martial Saint Kelas Satu dengan kekuatan penuh. Kali ini, dia tidak bisa dibandingkan dengan dia sebelumnya. Mungkin, satu-satunya orang yang bisa mengalahkannya ada di dalam kelompok itu.

Ketika mereka mencapai gerbang, mereka secara kebetulan bertemu Qianyu Feifei yang keluar. Ketika dia melihat Qing Shui, wajahnya langsung menunjukkan keterkejutannya, dia dengan gembira berlari memanggil, “Kakak!”

“Feifei, kemana kau pergi?” Qing Shui tersenyum dan bertanya ketika gadis kecil itu memeluk tangannya.

“Ini pasti Kakak ipar?” Qianyu Feifei melirik Di Chen dengan mata besarnya. Sekali lagi, dia mengajukan pertanyaan yang membuat Qing Shui merasa canggung. Sebelumnya, ketika dia datang dengan Di Qing, dia telah mengajukan pertanyaan yang sama.

“Kau pasti Feifei. Kakak mu telah menyebutkan tentang mu sebelumnya” Di Chen melihat bahwa Qing Shui merasa canggung dan sepertinya dia sedang mempertimbangkan sesuatu, jadi dia berdiri ke depan untuk menjawab sambil tersenyum.

“Oh! Kau benar-benar Kakak ipar. Kau sangat cantik. Kakak sangat beruntung!”

“Itu adalah cara untuk memuji seseorang …” gumam Qing Shui.

Mereka bertiga menuju ke manor. Di Chen sekarang sedang berbicara dengan Qianyu Feifei, sedangkan Qing Shui mengikuti di samping tidak dapat bergabung, jadi dia memutuskan untuk melihat-lihat.

Mereka tidak berjalan lama ketika mereka bertemu Qianyu He dan Qianyu Dingjun keluar dengan wajah tersenyum. Qing Shui tahu bahwa itu pasti karena Qianyu Feifei telah memberi tahu seseorang untuk mengumumkan kedatangan mereka.

“Qing Shui, kau di sini”

“Paman Jun, saudara He!” Qing Shui menyapa sambil tersenyum.

“Saudara Qing Shui!”

“Ayo bicara” Qianyu Dingjun menarik pergelangan tangan Qing Shui sambil berkata dengan ramah.

Sebelum Qing Shui bisa memperkenalkan Di Chen, Qianyu Feifei sudah mengatakan bahwa dia adalah istri Qing Shui. Qing Shui tahu bahwa dia tidak bisa menentang itu.

Beberapa saat kemudian, Qianyu Qingqing kembali. Dia menyambutnya dengan gembira ketika dia melihatnya. Setelah mengetahui bahwa wanita berkerudung yang cantik itu adalah istrinya, dia juga mengatakan bahwa Qing Shui adalah pria yang beruntung seperti Qianyu Feifei yang memujinya…

“Paman Jun, apa Kau akrab dengan Klan Duanmu dari Negara Zhongyuan?” Qing Shui tidak bisa membantu tetapi bertanya ketika dia berpikir tentang Klan Duanmu. Bahkan Elder Ge dari Greencloud Continent tidak terbiasa dengan mereka.

“Klan Duanmu? Qing Shui apa kau memprovokasi mereka?” Qianyu Dingjun berkata dengan cara seolah-olah dia kehilangan suaranya, wajahnya suram.

“Tidak, aku tidak memprovokasi mereka, aku hanya ingin tahu seperti apa pengaruh mereka di Negara Zhongyuan?” Jawab Qing Shui dengan cepat. Dari ekspresi Qianyu Dingjun, dia bisa mengatakan bahwa Klan Duanmu adalah klan yang sangat besar dan kuat.

“Klan Duanmu sangat terkenal di seluruh Benua Tengah. Mereka tidak dapat dianggap sebagai yang paling atas, tetapi mereka berada di dalam lingkaran itu. Kepala klan Duanmu adalah seorang wanita. Dia juga istri Duanmu Ling. Duanmu Ling meninggal pada usia muda, meninggalkan anak kecilnya dan istrinya. Tak seorang pun akan berpikir bahwa wanita misterius seperti itu akan benar-benar kuat. Dia berhasil mendukung seluruh Klan Duanmu sendirian” Suara Qianyu Dingjun dipenuhi dengan kekaguman bahkan ketika dia menjelaskan.

“Bagaimana karakter Nyonya Duanmu?” Tanya Qing Shui dengan penuh minat.

“Dia adalah wanita yang luar biasa. Dia baik dan murah hati. Dia adalah seseorang yang sangat murah hati dan simpatik. Dia jujur ​​dan adil ​​serta menghargai kesetiaan. Di sisi lain, dia bisa sangat kejam terhadap musuh-musuhnya dan dia tidak pernah menunjukkan belas kasihan pada musuh-musuhnya. Secara keseluruhan, dia memiliki hubungan yang baik dengan orang-orang dan memiliki reputasi yang baik”

“Beberapa waktu yang lalu, dia diracuni. Paman Jun, apakah kau tahu sesuatu tentang itu?” Qing Shui bertanya-tanya mengapa tidak ada yang melangkah maju untuk membantunya dalam situasi seperti itu. Putrinya harus lari ke Greencloud Continent, menanggung rasa sakit semacam itu … Jika dia tidak bertemu dengannya, dia mungkin akan bertemu dengan nasib tragis.

“Aku tahu. Ada banyak kontroversi karenanya. Situasi antara Klan Duanmu dan Klan Dongguo di mana kedua keluarga adalah musuh satu sama lain. Klan Dongguo meracuni Nyonya Duanmu menggunakan metode yang tidak bermoral. Mereka berencana untuk memusnahkan seluruh Klan Duanmu. Sial bagi mereka, mereka dihentikan oleh teman-teman Nyonya Duanmu. Sebenarnya, Klan Duanmu dapat mempertahankan diri mereka sendiri, tetapi setelah Nyonya Duanmu diracun, dia kehilangan kemampuan untuk menggunakan tangannya, yang menyebabkan perpecahan di klan. Seseorang ingin mengambil kesempatan ini untuk mengendalikan klan sehingga mereka berkolusi dengan Klan Dongguo. Racun yang diracun oleh Nyonya Duanmu disebut Poison Marsh Kirin. Racun itu berasal dari binatang iblis Dongguo Silang. Dalam situasi di mana ada masalah di luar maupun konflik internal di klan, Nyonya Duanmu hanya bisa bergantung pada teman-temannya. Tetapi karena beberapa alasan, setelah sedikit lebih dari setahun, dia sebenarnya sembuh. Ada alkemis di dalam kelompok teman-temannya, tetapi dikabarkan bahwa orang yang menyembuhkannya sebenarnya dari benua lain“

“Jadi, bagaimana rasanya secara internal di Klan Dongguo dan Duanmu sekarang?” Qing Shui tahu bahwa Nyonya Duanmu baik-baik saja sekarang dan dialah yang menyembuhkannya.

“Mereka mendapat hukuman yang pantas mereka terima. Hanya butuh tiga hari” Qianyu Dingjun tampak agak sedih dan bahkan sedikit emosional.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded