Ancient Stengthening Technique Chapter 597 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 597 Fiery Golden Eyes, Menuju ke Benua Tengah dengan Di Chen

Dalam sekejap mata, itu adalah hari ketujuh tahun baru. Hari ini juga adalah hari upacara kedatangan Luan Luan. Di Dunia Sembilan Benua, datangnya upacara usia adalah upacara formal. Setelah mandi, rambutnya perlu dipotong dan dia harus berganti pakaian dewasa dan memakai make up, ini menunjukkan bahwa dia telah berubah menjadi dewasa.

Hanya setelah mereka menjadi dewasa maka mereka dapat menikahi seseorang, melakukan perjalanan dunia, membuat pilihan tentang masa depan mereka, jika mereka ingin berkultivasi, menjadi petani, tukang kayu, koki, pedagang … …

“Ayah, aku sudah dewasa sekarang!”

Setelah Luan Luan mengadakan upacara usianya, dia dengan senang hati memeluk leher Qing Shui, kakinya meninggalkan tanah!

“Kau sudah begitu besar namun kau masih bertingkah seperti anak kecil, apa kau tidak takut orang menertawakanmu?” Qing Shui mencubit hidung Luan Luan dan menggeliat ke kiri dan ke kanan.

“Di depan ayah, aku akan selalu menjadi anak kecil”

Yiye Jiange memandang Luan Luan dari samping, matanya penuh kebahagiaan dan ada juga perasaan yang tidak bisa dijelaskan, namun, itu sebagian besar kebahagiaan.

Tiga hari kemudian, Klan Qing kembali ke kehidupan mereka sebelumnya, mereka yang menjalankan bisnis dan mereka yang membuka toko. Namun, sekarang ada anggota keluarga dari dua Martial Saints, ada banyak kultivator berbakat di antara mereka, mereka bahkan memiliki empat puncak Martial Kings.

Sekarang Qing Clan dapat dianggap berada di jalur yang benar, Qing Shui berencana untuk pergi dalam beberapa hari. Kekuatannya sekarang tidak lagi cocok untuk Benua Greencloud. Dia harus melakukan perjalanan Sembilan Benua dan mengalami lebih banyak, melihat dunia dengan matanya sendiri untuk membiarkan kekuatannya naik lebih cepat. Sehingga ketika saatnya tiba, dia akan dapat membantu Di Chen, Yiye Jiange, Leluhur Agung, dan Lin Zhanhan untuk mencapai impian mereka.

Lion King’s Ridge, Di Clan, Eastern Palace Clan, satu berada di Benua Tengah, satu di Benua Sacred Lu, dan satu lagi di Benua Southern Viewing Minestry. Situasi dengan Di Clan sedikit istimewa, tapi Lion King’s Ridge dan Eastern Palace Clan harus diselesaikan dengan darah.

Lion King’s Ridge adalah sekte nomor satu di Benua Northern Sacred Lu, itu bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan sekte di Benua Greencloud. Adapun Klan Eastern Palace, Leluhur Agung telah mengatakan sebelumnya untuk tidak pergi ke sana sampai ia memiliki kekuatan Martial Saint Kelas Lima.

Saat itu, karena cucu satu-satunya, ia terpaksa membunuh putranya sendiri dengan tangannya. Sudah bertahun-tahun berlalu, tetapi siksaan itu lebih buruk daripada kematian. Dia adalah pemimpin sekte, pilar dukungan, ahli pelindung sekte, namun dia tidak bisa melindungi putranya sendiri. Dia hanya bisa dipaksa oleh beberapa murid celana sutra dari klan yang kuat untuk membunuh putranya hanya untuk kesenangannya … …

Sekarang, Qing Shui sudah memiliki kekuatan Martial Saint Kelas Lima tapi Qing Shui merasa bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana yang dia kira. Benua Southern Viewing Ministery adalah benua yang relatif subur dengan banyak sumber daya dan harta, ada banyak sekte dan klan yang kuat, beberapa bahkan bajak laut yang kuat, bahkan dikatakan bahwa ada beberapa Binatang Iblis super kuat di lautan yang mati di Selatan. Viewing Ministery Country.

Dia sudah menunggu bertahun-tahun, dia tidak keberatan menunggu sedikit lebih lama. Qing Shui berniat untuk menuju ke Benua Southern Viewing Ministery dengan Fei Wuji setelah beberapa waktu, untuk membayar hutang darah itu dari masa itu.

Sekarang saatnya untuk memasuki Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui kembali ke kamarnya sendiri.

Teknik Penguatan Kuno sekali lagi berhasil menembus ke siklus lain, setelah ia mempraktekkan semua tekniknya sekali, Qing Shui bersiap untuk memurnikan pil obat. Tiba-tiba, dia ingat bahwa ketika dia berhasil menembus Lapisan keenam Teknik Penguatan Kuno kali ini, dia tidak memeriksa untuk melihat apakah ada teknik atau keterampilan baru yang muncul.

Dia telah menerobos ketika dia menggendong kedua anaknya dan telah melupakan semua masalah ini. Sekarang dia ingat, Qing Shui buru-buru memasuki lautan kesadarannya, lalu dengan cepat melihat ke arah tempat dengan teknik atau keterampilan.

Fiery Golden Eyes … …

Qing Shui melihat nama teknik ini dan terkejut, dia memikirkan Fiery Golden Eyes yang dia tahu dari kehidupan masa lalunya. Dalam kehidupan masa lalunya, Fiery Golden Eyes dalam mitos bisa melihat semua bentuk penipuan, itu bisa melihat bentuk sebenarnya dari Iblis dan hantu.

Bagian yang akrab dengan Qing Shui adalah bahwa itu bisa mematahkan transformasi. Sebenarnya bisa melihat melalui transformasi adalah hal yang sama, dengan melihat tubuh lawan yang sebenarnya, mereka akan melucuti salah satu kemampuan lawan.

Namun, Qing Shui tidak tahu apa efek dari Fiery Golden Eyes di Dunia Sembilan Benua, ada Binatang Iblis di sini tetapi bukan Iblis.

Berpegang pada harapan dan antisipasinya, Qing Shui melihat kemampuan Fiery Golden Eyes!

Setelah dia membacanya, Qing Shui tahu apa masalahnya dengan Fiery Golden Eyes itu. Itu adalah teknik kekuatan Qi, itu bisa menghancurkan beberapa efek sementara pada tubuh lawan, seperti Permata, esensi Binatang Iblis, jimat, efek sementara dari pil obat … …

Qing Shui saat ini tidak tahu apakah Fiery Golden Eyes dianggap kuat, tetapi seharusnya memiliki beberapa penggunaan khusus selama waktu-waktu tertentu. Para ahli Dunia Sembilan Benua sangat mungkin membawa perhiasan pada mereka.

Pengolahan Fiery Golden Eyes dapat dibagi ke dalam tahap-tahap; tahap kesuksesan kecil, tahap kesuksesan besar, dan kemudian Tahap Kesempurnaan Hebat. Tahap kesuksesan kecil dapat mematahkan 10% dari kemampuan sementara pada tubuh lawan, tahap kesuksesan besar dapat mematahkan 20%, dan Tahap Kesempurnaan Hebat dapat menembus 50%.

Qing Shui tidak mencoba mencari tahu apakah itu kuat atau tidak karena itu adalah hadiah dari Lapisan keenam Teknik Penguatan Kuno, Qing Shui merasa bahwa itu tidak mungkin menjadi sampah.

Qing Shui masih cukup khawatir ketika mengolahnya karena dia agak takut dia akan berkultivasi sampai matanya akan bersinar dengan cahaya keemasan. Namun, pada akhirnya, ia harus mencoba dan mengolahnya.

Mengikuti metode mengolah Fiery Golden Eyes, kutivasi Qing Shui itu sangat lancar. Namun, untuk mengolahnya ke tahap sukses kecil masih membutuhkan beberapa hari. Ketika dia mengolah Fiery Golden Eyes, itu dieksekusi melalui matanya, tetapi dia tidak memiliki perasaan khusus, matanya sama seperti biasa, satu-satunya perbedaan adalah bahwa Qing Shui merasa bahwa visinya sedikit membaik.

Setengah bulan kemudian, Qing Shui bersiap untuk menuju ke Benua Tengah. Kali ini, Qing Shui ingin pergi dengan Di Chen, mungkin dia bisa membawanya ke Di Clan untuk melihatnya segera.

Setelah dua hari, Qing Shui memberi tahu anggota keluarganya tentang rencananya. Kemudian dia pergi ke Istana Surgawi. Pertama, dia pergi ke Elder Ge karena Istana Surgawi dikelola olehnya akhir-akhir ini.

“Qing Shui, kau pergi lagi?”

Ini bukan pertama kalinya dan Qing Shui cenderung datang dan pergi. Ketika tidak ada masalah di tengah, dia jarang datang ke Istana Surgawi.

“Aku memang memiliki niat ini” Qing Shui tersenyum ketika dia duduk di hadapan Elder Ge dan menuang secangkir teh untuk dirinya sendiri, kemudian mengisi cangkir Elder Ge hingga 70%.

“Ke Benua Tengah?”

“Benar!”

“Qing Shui, katakan pada orang tua ini, Grade Martial Saints mana yang bisa kau kalahkan sekarang?” Elder Ge sepertinya penasaran dengan kekuatan Qing Shui.

“Mungkin Kelas Lima!” Kata Qing Shui setelah berpikir sebentar, sekarang mungkin baginya untuk mengalahkan puncak Kelas Lima Martial Saint.

“En, begitu, jadi mungkin bagimu untuk pergi ke Benua Tengah tetapi kau harus ingat, jangan memprovokasi Sekte Buddha, Klan Duanmu, Gerbang Iblis, Istana Tang, Istana Dragon Emperor, atau Sky City, ini adalah yang ku tahu. Ketika Kau melihat orang-orang ini, lakukan yang terbaik untuk mentolerir dan menghindari mereka, Kau saat ini tidak dapat dibandingkan dengan mereka” Elder Ge berkata pada Qing Shui setelah berpikir sebentar.

Kali ini, Qing Shui mendengar klan yang akrab, Klan Duanmu, yang terdaftar sebelumnya harus di antara kekuatan terkuat dari Benua Tengah. Dia tidak berharap Klan Duanmu berada di antara mereka, dia masih tidak tahu sejauh mana kekuatan Klan Duanmu.

“Tetua Ge, apa Kau memahami masalah ini dengan baik? Bisakah kau memberi tahu ku lebih banyak? Aku sangat ingin tahu” Qing Shui merasa bahwa itu baik untuk mendengar tentang kekuatan Benua Tengah dan situasi mereka sebelum menuju ke sana.

“Haha, aku hanya tahu apa yang dikatakan beberapa tetua di masa lalu, aku hanya bisa memberitahumu tentang mereka” Elder Ge tertawa ketika dia minum teh.

“Mengapa Tetua Ge tidak memberitahuku tentang ini terakhir kali tetapi malah memberitahuku sekarang?” Qing Shui memandang Elder Ge, meskipun dia sebenarnya sudah menebak jawabannya.

“Terakhir kali kau pergi, kekuatanmu bukanlah sesuatu yang orang akan perhatikan, ditambah kau akan menghindari beberapa ahli ini. Sekarang berbeda. Kekuatan mu saat ini berada pada posisi penting, oleh karena itu, aku khawatir kau akan melakukan sesuatu yang mungkin kau sesali” Elder Ge berkata dengan tenang.

“Aku sudah membuat Tetua Ge khawatir!”

… …

Sesampainya di Misty Hall, dia bertemu dengan seorang murid perempuan yang sedang berjaga. Ketika dia melihat Qing Shui dia tersenyum dan menyambutnya. Dia kemudian memverifikasi bahwa dia mencari Di Chen sebelum pergi dengan cepat.

Dalam waktu singkat, Di Chen mengendarai Luan Biru-nya, Qing Shui langsung melayang lalu naik ke Di Chen, mendarat di Luan Biru-nya. Luan Biru mengeluarkan teriakan burung yang keras lalu meninggalkan gunung Istana Surgawi.

“Kakak Chen!”

“Apa yang salah, apak ada sesuatu yang ingin kau katakan?” Di Chen memandang Qing Shui dan bertanya, dia tidak mengenakan kerudung hari ini. Meskipun ini bukan pertama kalinya dia melihat kulitnya yang luar biasa tapi dia masih merasa tersentuh olehnya.

“Aku akan ke Benua Tengah!” Qing Shui memandang wanita dengan hati yang murni di sampingnya, merasa kehilangan dalam hatinya.

“Oh, Kau di sini untuk mengucapkan selamat tinggal, apa kau ingin aku mengirim mu pergi?” Di Chen berpikir bahwa Qing Shui tidak ingin pergi, bahwa ia akan merindukan keluarganya.

“Tentu saja, kau harus mengirimku ke benua tengah. Ikut denganku ke Benua Tengah, aku seharusnya bisa membawamu untuk melihat Di Clan segera” Qing Shui tersenyum.

Di Chen menatap kosong ke Qing Shui, ada beberapa kali di masa lalu di mana dia ingin kembali dan melihatnya. Terkadang dia berharap menjadi yatim piatu. Ketika dia diam-diam meninggalkan Residence Sky Tyrant Lord, dia baru saja berubah menjadi dewasa. Dia mengalami bahaya ketika dia berada di hutan belantara lima juta kilometer, untungnya dia diselamatkan oleh Misty Hall Palace Mistress sebelumnya. Sampai sekarang, hanya ada beberapa pertukaran yang tidak menyenangkan dengan Residence Sky Tyrant Lord.

[Catatan penulis: latar belakang Di Chen sedikit rumit. Ada beberapa kesalahan dengan cara ku menulis tentang latar belakangnya sehingga aku akan mengklarifikasi di sini. Dia berasal dari Di Clan dan diadopsi oleh Residence Sky Tyrant Lord. Dia kemudian meninggalkan Residence Sky Tyrant Lord dan datang ke Heavenly Palace, dia tinggal di sana sampai Misty Hall Palace Mistress sebelumnya menyerahkan posisi padanya.]

“Qing Shui, Klan Di jauh lebih kuat dari Residance Sky Tyrant Lord” Di Chen memandang Qing Shui dan tersenyum.

“Aku tahu, aku tidak bermaksud mengambil tindakan terhadap Di Clan. Lebih jauh lagi, ini tidak seperti kita segera pergi ke Klan Di setelah tiba di Benua Tengah, tetapi kita harus tetap pergi segera”

“Tentu, tetapi Kau harus berjanji pada ku bahwa kau akan bertindak sesuai dengan kekuatan mu, jangan gegabah” Di Chen perlahan berkata setelah dia berpikir sejenak.

“Tentu, aku akan mendengarkanmu”

Kata-kata Qing Shui menyebabkan Di Chen berubah sedikit merah karena dia merasa bahwa dia tampak seperti seorang istri yang mengurus suaminya …

“Kapan kita pergi?” Di Chen dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

“Mulai berkemas, kita pergi dalam tiga hari!”

… …

Tiga hari berlalu dengan cepat.

Ming!

Luan Biru berteriak, Di Chen mengenakan gaun putih salju dengan syal putih salju. Dia tampak seperti peri yang murni dan tidak ternoda. Qing Shui dan keluarganya sudah keluar.

Qing Shui memandang Di Chen lalu menatap Yiye Jiange, mereka mengenakan pakaian putih salju yang sama dan aura yang mereka berikan juga sama.

Secara alami, ada orang yang ingin mengikuti Qing Shui ke Benua Tengah, namun ini bukan waktunya. Qing Shui membawa Qing Zun dan Qing Yin. Kedua anak itu tidak tahu bahwa Qing Shui akan pergi untuk jangka waktu tertentu dan pada saat ini, mereka dengan senang hati tertawa dengan Qing Shui.

Qing Shui merasa enggan untuk pergi tetapi dia tidak punya pilihan lain. Di Chen mengambil Qing Zun dari tangan Qing Shui, pemuda itu benar-benar mengulurkan tangannya untuk meraih syal putih saljunya.

Setelah mereka tertunda satu jam, Qing Shui dan Di Chen menaiki Blue Luan dan melambaikan tangan ke Klan Qing. Blue Luan perlahan terbang lebih jauh dan Qing Clan perlahan berubah kabur sebelum akhirnya menghilang dari pandangan.

“Kakak Chen, apa kau bermaksud untuk kembali ke Di Clan?” Tanya Qing Shui dengan sikap ceroboh.

Saat Luan Biru terbang dengan cepat, tidak ada angin sama sekali karena kecepatan Luan Biru tampaknya mampu menembus angin.

“Tidak, orang tua tidak boleh meninggalkan anak mereka sendiri, terlepas dari situasinya karena itu adalah dosa terbesar yang bisa mereka lakukan” Di Chen menggelengkan kepalanya.

“Kau tidak merindukan mereka?”

“Aku merindukan ibuku, sangat disayangkan bahwa dia tidak ada lagi” Di Chen mengenang, ekspresinya tampak agak membosankan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded