Ancient Stengthening Technique Chapter 59 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 59 Nafsu Qing Shui

Qing Shui akan selalu tinggal di Alam Violet Jade Immortal sampai detik terakhir, sebelum dia secara paksa dikeluarkan olehnya. Dengan harta langka seperti itu, dia bahkan tidak ingin membuang waktu sedikitpun!

Selama beberapa hari terakhir, tidak ada pergerakan dari generasi muda Kota Hundred Miles. Qing Shui terkejut, meskipun dia merasa agak aneh, tetapi dia tidak akan membuang waktu untuk merenungkan alasan di baliknya. Dia menghabiskan waktunya sepenuhnya fokus pada kultivasi dan menyikat pengetahuannya tentang berbagai ramuan spiritual yang telah ditransplantasikan ke Realm Violet Jade Immortal.

Sekarang, di ranah spasialnya, sudah ada sepetak besar vegetasi. Hijau, kuning, merah, warna-warna yang berbeda melayang membentuk pemandangan yang indah, mirip dengan objek wisata di tanah yang pernah tandus dari Alam Violet Jade Immortal.

Rempah-rempah spiritual tidak lagi hanya semaian, dengan efek pelebaran waktu wilayah spasial membantu pertumbuhan mereka, mereka menunjukkan rasa vitalitas yang kuat. Dari perkiraan Qing Shui, selain efek pelebaran waktu, dia sangat percaya bahwa air mistis dari kolam kristal yang tampaknya dipenuhi dengan qi spiritual yang tak terbatas, juga ada hubungannya dengan itu.

Dari pengalaman yang dia dapatkan di Hundred Medicinal Garden, dia belajar bahwa akan selalu ada ramuan spiritual yang layu dan mati. Namun, yang mengejutkannya, dia menilai bahwa perasaan vitalitas yang kuat yang dipancarkan tampaknya mengindikasikan bahwa ramuan yang dia tanam di sini ke dalam ruang spasial tidak akan layu atau mati.

Melihat petak besar tanaman hijau, Qing Shui bisa merasakan ketenangan di hatinya. Seolah-olah dia telah berani dengan pertumbuhan herbal, dan kepercayaan pada pengetahuannya. Dia memiliki sesuatu untuk diandalkan, sebanding dengan para pemuda kaya dari klan besar.

Sebenarnya, sumber kekayaan yang sangat besar ini, akan membutuhkan setidaknya 10 tahun sebelum mereka benar-benar matang. 10 tahun di luar berarti 1.000 tahun di ranah spasial. Sebidang besar tanaman obat spiritual yang telah berumur 1.000 tahun, bagaimana mungkin orang bisa menghasilkan tanaman obat dalam jumlah besar? Hanya berpikir tentang hal itu menyebabkan Qing Shui dipenuhi dengan kerinduan dan kegembiraan yang tak ada habisnya.

Dia seharusnya tidak menghitung ayam sebelum mereka menetas. Menggelengkan kepalanya untuk menjernihkan pikirannya dari kerinduannya, Qing Shui pergi untuk memeriksa cabang pohon berwarna hitam yang dia tanam di tanah sebelumnya. Dia menemukan bahwa selain permukaan cabang menjadi lebih ramping dan lembab, tidak ada perubahan lain. Mengerutkan alisnya, dia memutuskan untuk terus meninggalkannya di tanah dan menyiramnya. Qing Shui tidak yakin apakah cabang pohon berwarna hitam atau akar pohon ini bahkan dapat berkecambah atau menghasilkan bunga atau buah.

Bisnis Toko Obat Qing Clan relatif lambat, tidak terlalu sibuk. Mayoritas klien mereka terutama adalah apotek dan pemilik toko herbal spiritual Hundred Miles City, yang akan datang untuk membeli bahan.

Selain pemilik toko, ada juga warga dari Kota Hundred Miles yang sakit dan mencari bantuan medis. Selain dua jenis pelanggan ini, mereka juga memiliki pelanggan yang ingin membeli ramuan langka yang tidak dapat ditemukan di toko ramuan spiritual atau apotek.

Selain menjual herbal spiritual, Toko Obat Qing Clan juga mengumpulkan persediaan mereka dengan menanam herbal mereka sendiri dan membelinya dari orang lain. Sebagian dari persediaan mereka juga datang dari orang-orang yang pergi ke gunung untuk mengumpulkan rempah-rempah atau mereka yang telah menanam sendiri. Tentu saja, harga untuk membeli herbal jauh lebih rendah dari harga jualnya, karena Klan Qing masih perlu memproses lebih lanjut herbal sebelum menjadi produk olahan yang kemudian akan dijual.

Selain itu, Toko Obat Qing Clan juga memiliki perjanjian perdagangan dengan Heavenly River City. Mereka biasanya mengangkut ramuan langka dan berharga yang kurang dimiliki di Heavenly River City sebagai ganti ramuan langka dan berharga yang kurang dimiliki oleh Hundred Miles City. Itu adalah situasi win-win!

Berbicara tentang Heavenly River City, Qing Shui tanpa sadar teringat akan Lan Yan’er, wanita yang sepupunya, Qing Hu cintai. Meskipun Lan Yan’er telah menyelesaikan masa pubernya, memiliki sosok seorang wanita dewasa dan benar-benar menawan, dia tidak bisa tidak merasa bahwa dia masih anak-anak.

Qing Shui selalu merasa bahwa wanita ini hanyalah masalah.

Alasan mengapa Klan Qing dapat memiliki perjanjian perdagangan dengan Kota Heavenly River, sebuah kota yang bahkan lebih besar dan lebih makmur daripada Kota Hunderd Miles berkali-kali, adalah karena Klan Qing memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Klan Hua dari kota Heavenly River!

Pemimpin klan untuk Klan Hua pernah diselamatkan hidupnya oleh Qing Luo. Hubungan antara dia dan Qing Luo sangat dekat, dan ketika mereka rukun, mereka memutuskan untuk menjadi saudara sumpah. Saat itu, mereka tidak bertanya terlalu banyak tentang latar belakang satu sama lain, mereka hanya tahu bahwa satu berasal dari Kota Heavenly River, dan yang lainnya berasal dari Desa Qing.

Baru kemudian, ketika mereka telah saling mengunjungi selama acara-acara meriah, Qing Luo menemukan bahwa saudara sumpahnya Hua Sui Yun berasal dari Klan Hua, yang merupakan salah satu klan paling kaya di Heavenly River City, dan sekarang saat ini pemimpin Klan Hua.

Meskipun Hua Clan dapat dianggap sebagai klan yang kuat di Heavenly River City, masih ada banyak klan lain yang melebihi mereka dalam status dan kekuasaan. Bagaimanapun, orang-orang di Kota Heavenly River bukanlah sesuatu yang bisa dibandingkan dengan Kota Seratus Miles.

Qing Shui mendengar Qing Yi mengatakan bahwa baru-baru ini Pemimpin Klan Hua Clan, Hua Sui Yun, telah berhasil menerobos ke ranah dongeng Xiantian, lebih lanjut menyemen status Hua Clan di Heavenly River City. Memikirkan itu dulu, kekuatannya setara dengan Qing Luo, tapi sekarang ada dunia perbedaan di antara mereka.

Xiantian dan Houtian, satu adalah surga dan yang lainnya adalah bumi. Qing Luo berada di puncak Houtian, kelas 10 dari Realm Martial Comander. Selama dia bisa mengambil langkah kecil ke depan, melangkah ke pintu Ranah Xiantian, dia akan langsung berubah dari burung gereja menjadi burung phoenix. Meskipun itu sangat disayangkan, Lagipula di Dunia Sembilan Benua ada banyak dari mereka yang memiliki tingkat kultivasi yang sama dengan Qing Luo. Bagaimana bisa begitu mudah untuk mengambil langkah terakhir itu? Perkiraan probabilitas untuk dapat melangkah ke ranah Xiantian, bahkan tidak 1 dari 10.000!

Sejak Hua Sui Yun menerobos ke ranah Xiantian, dia menyerahkan semua urusan klan kepada putranya. Dia berulang kali menegaskan bahwa di masa depan, terlepas dari seberapa sepele masalah yang dibutuhkan Klan Qing, Klan Hua harus melakukan yang terbaik untuk membantu. Akibatnya, perjanjian perdagangan muncul dan sebagian besar uang yang dihasilkan mengalir ke pundi-pundi Klan Qing.

Hubungan antara kedua klan sangat dekat. Hua Sui Yun telah lama memperlakukan Qing Yi sebagai putrinya sendiri. Dengan demikian, transaksi bisnis antara Klan Qing dan Klan Hua keduanya ditangani oleh Qing Yi.

“Ibu, di masa depan ketika kau mengunjungi Kota Heavenly River, bisakah kau membawa ku? Aku ingin melihat pemandangan Kota Heavenly River! ”Qing Shui dengan gembira berseru setelah mengetahui detail koneksi yang ada di antara dua keluarga mereka.

“Oke, Aku akan memperkenalkan Kakek Yun pada mu!” Jawab Qing Yi tersenyum.

“Benar, ngomong-ngomong, ramuan spiritual ini ada dalam kelompok baru-baru ini yang mereka kirim dari Kota Heavenly River. Ramuan spiritual macam apa ini? ” Qing Shui gemetar karena kegembiraan. Meskipun dia secara kasar mengetahui jawaban untuk pertanyaannya, dia masih memutuskan untuk menanyakannya untuk konfirmasi.

“Ini Bunga Empat Daun. Ramuan spiritual ini hanya tumbuh di Lembah Heavenly River dari Kota Heavenly River. Meskipun terlihat biasa, efek dan manfaat yang terkandung di dalamnya luar biasa. Ini adalah salah satu bahan penting ketika meramu obat mujarab untuk penyakit serius, dan di seluruh Kota Seratus Miles, hanya Klan Qing yang memiliki ramuan ini. “

“Seperti yang diharapkan, ini adalah Bunga Empat Daun. Qing Shui sangat bersemangat, seolah-olah dia bertemu seorang teman lama. Dia akhirnya menemukan sesuatu yang familier di dunia ini! ” Qing Shui, memegang Bunga Empat Daun di tangannya, dan memeriksanya dengan cermat.

“Four-Leaf Flower, ini adalah salah satu ramuan spiritual paling sampah ketika Qing Shui bermain [West Fantasy], kembali di dunia sebelumnya. Memikirkan bahwa itu dianggap sebagai sumber daya berharga di Hundred Miles City ini. Meskipun demikian, dia tidak yakin kelas berapa Bunga Empat Daun berada. Yang dia tahu adalah bahwa untuk ramuan spiritual peringkat 3 dan di atasnya hanya alkemis yang dapat membuat pil dari mereka.

Qing Yi akan mengunjungi Kota Heavenly River dua kali setahun. Setiap perjalanan akan memakan waktu setidaknya satu bulan. Kunjungan pertama adalah pada awal tahun, dan yang kedua adalah selama musim gugur. Qing Yi baru saja kembali dari kunjungannya ke Kota Heavenly River, dan waktu sampai perjalanan berikutnya adalah sekitar setengah tahun.

“Ibu, apakah kau tahu klan terkuat yang tinggal di sini di Hundred Miles City?” Qing Shui bertanya sambil membantu Qing Yi untuk menyimpan kelompok ramuan spiritual dari Heavenly River City.

“Di permukaan, klan terkuat di sini adalah: Shi Clan, Situ Clan, Yu Clan, Ding Clan. Tetapi untuk para kultivator legendaris dari ranah Xiantian, tidak ada yang tahu ada berapa banyak. Tapi berapa banyak dari para kultivator Xiantian yang rela tetap di sini di kota sekecil itu? Kota-kota yang lebih besar dan lebih kuat semuanya menawarkan kekayaan dan manfaat yang tak terbayangkan untuk menarik para kultivator Xiantian untuk bergabung dengan mereka. ” Qing Yi perlahan menjelaskan.

“Pemilik Yu He Inn itu, yang kau temui sebelumnya adalah seseorang milik Klan Yu!” Qing Yi, dengan tawa yang terlihat jelas di wajahnya, terus berkata, sementara ingatan tentang Yu He yang mencubit pipi Qing Shui melayang di benaknya.

“Oh!” Pikiran yang tak terduga muncul dari wanita muda nakal yang sedikit lebih tua darinya, orang yang terus menggodanya sebelumnya. Sosoknya proporsional sempurna, dengan payudara bulat yang tidak terlalu besar. Tubuhnya yang ramping memiliki jumlah daging yang tepat yang akan menjadi yang terbaik untuk dipeluk erat saat tidur di malam hari. Wajah yang sedikit matang, yang memiliki sedikit kenakalan di mata menawan yang sangat menggairahkan. Rasa seperti itu, tentu saja dia harus mencicipi nya.

Shi Qing Zhuang dingin dan menyendiri, sementara Yu He memiliki sentuhan yang lebih anggun dan cara genit. Yang satu adalah putri es sementara yang lain hanya bisa digambarkan sebagai anak kucing yang nakal.

Dibutuhkan 100 tahun karma dan nasib untuk dapat bertemu di atas kapal yang sama, sementara 1.000 tahun karma dan nasib diperlukan untuk berbagi bantal yang sama. Hehehe, bertemu denganku setara dengan 1.000 tahun karma dan nasib, keduanya seharusnya tidak berpikir untuk melarikan diri.  Qing Shui menggosok hidungnya saat dia berfantasi tentang memeluk kedua spesimen sempurna wanita ini untuk tidur setiap malam, membuat hatinya gatal dengan antisipasi seolah-olah dia tidak sabar untuk bergegas untuk mendorong mereka ke bawah.

Qing Yi yang berdiri di sampingnya bingung oleh perubahan tiba-tiba dalam ekspresi Qing Shui, sementara dia tiba-tiba merasakan dorongan yang kuat untuk menendang putranya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded