Ancient Stengthening Technique Chapter 57 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 57 Godaan tak terbatas, meminta halaman setelah mendapatkan satu inci.

Qing Shui sangat gembira saat ini, karena ia semakin berani. Jika itu dalam keadaan normal, dia pasti tidak akan berani mengucapkan kata-kata seperti itu, terus-menerus mengambil keuntungan dari Shi Qing Zhuang.

Setelah mendengar pembicaraan halus terus-menerus Qing Shui, Shi Qing Zhuang merasa sangat aneh. Dia adalah yang termuda di antara keluarganya, dan satu-satunya anak perempuan. Karena itu, dia adalah mutiara yang bersinar dari Klan Shi, dan dihujani dengan cinta serta kasih sayang dari seorang anak sampai sekarang.

Karena sifatnya yang dingin dan menyendiri, bahkan ketika dia masih muda, anak-anak di sekitarnya belum pernah memanggilnya kakak perempuan. Ini adalah pertama kalinya dia dipanggil kakak perempuan meskipun, oleh pria yang lebih muda darinya, tetapi pria itu juga sudah bisa dianggap dewasa! Sensasi seperti itu benar-benar baru baginya.

“Lebih baik kau berhenti berbicara dengan sangat jelas! Aku belum mencari Mu untuk membalas dendam atas apa yang kau lakukan pada saudara lelaki kedua ku! ”Shi Qing Zhuang semakin bingung, pria ini jelas-jelas memanfaatkannya secara lisan, namun, ia tidak merasakan sedikit pun kemarahan. Alih-alih marah, dia malah merasakan dorongan untuk tertawa. Ini bukan dia, ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Cibiran yang cukup memalukan oleh Shi Qing Zhuang menyetrum Qing Shui. Dengan rahang kendur, dia menyimpannya jauh di dalam ingatannya. Sambil diam, dia terus mencuri pandang ke Shi Qing Zhuang. Kecantikan dingin miliknya itu unik dan sangat menarik baginya. Qing Shui tidak yakin apakah justru sifatnya yang menyendiri yang membuat Shi Qing Zhuang begitu menarik, Lagipula, semua pria menginginkan hal-hal yang tidak dapat mereka peroleh.

“Meskipun kekuatanmu saat ini sudah cukup untuk mengalahkan segerombolan tuan muda tadi, kau harus waspada terhadap pembalasan di masa depan. Lagipula, meskipun anggota dari berbagai klan besar ini bukanlah yang terbaik, bagi warga Kota Hundred Miles, mengalahkan mereka semua dalam sekali jalan sama dengan menghancurkan “wajah” dan kebanggaan mereka. Aku berani mengatakan bahwa akan ada banyak penantang yang muncul dan menyebabkan masalah untuk mu, demi mendapatkan kembali “wajah” mereka lagi. “

Setelah merenung sejenak, Qing Shui tidak bisa membantu tetapi setuju bahwa ini memang merepotkan. Jika di masa depan, ada penantang yang terus-menerus mengarahkan pedang mereka kepadanya, menuntut tantangan, bagaimana dia punya waktu untuk mencabut rumput liar satu per satu. Meskipun sebelumnnya keributan disebabkan olehnya, Qing Shui sudah berpikir sebentar tentang hal ini, tampaknya dia telah terlalu meremehkan implikasinya.

“Kakak, apakah kau tahu, di antara klan besar, yang memiliki tingkat kultivasi terkuat di antara generasi muda di sini di Hundred Miles City ini?” Qing Shui tahu bahwa jika lawannya ingin mendapatkan kembali “wajah” mereka, mereka pasti akan mengirim yang terkuat di generasi muda mereka untuk menantangnya berulang kali. Jika dia tahu kekuatan mereka, ketika dia menghadapi mereka, dia setidaknya bisa bersiap untuk itu.

“Kau cukup optimis, untuk berpikir bahwa kau bahkan bisa mengajukan pertanyaan semacam ini, sepertinya kau benar-benar percaya diri. Namun, Aku harus mengatakan bahwa kekuatan mu benar-benar di luar harapan. Melihat seberapa muda dirimu, aku bertanya-tanya bagaimana bahkan berlatih untuk mencapai tingkat kekuatan mu saat ini. Untuk menjawab pertanyaan awal mu, ada dua lawan yang harus kau waspadai. Situ Luan dari Situ Clan, dan Ding Lang dari Ding Clan. Mereka berdua berada di antara generasi ke-3, dan usianya sekitar 30+, dan keduanya telah menembus ke Martial Comander Kelas 2 dan 3. ” Qing Shi Zhuang menjawab, karena sedikit rasa khawatir bisa didengar dengan nada suaranya.

Shi Qing Zhuang merasa bahwa ada beberapa kali dia tertawa hari ini, sudah jauh melebihi jumlah total dia tertawa dalam 1 tahun. Dia juga mau tidak mau diam-diam mencuri melirik pria di depannya, meskipun dia hanya seorang pria.

Setelah Qing Shui memperoleh informasi dari Shi Qing Zhuang, dia akhirnya menghela nafas lega. Syukurlah, kultivasi yang terkuat di antara generasi ke-3 masih sesuai harapannya. Jenius generasi ke-2, Qing He dari Klan Qing, memiliki tingkat kekuatan yang sama selama 30-an juga. Tanpa tahu mengapa, Qing Shui secara tidak sadar merasa bahwa saat ini, ia mampu bertarung langsung dengan lawan yang berada di kelas 2 dan 3 dari Realm Martial Comander.

“Terima kasih atas informasinya, kau tahu, kakak, kau harus lebih banyak tersenyum di masa depan. Kau seperti bunga mawar yang mekar, kau terlihat sangat mempesona saat kau tersenyum, tidak ada yang berlebihan ketika aku mengatakan bahwa kecantikanmu bahkan mampu menyebabkan raja kehilangan kekaisaran mereka. ” Qing Shui terus menggoda Shi Qing Zhuang, saat warna kemerahan menyala. Wajah Shi Qing Zhuang semakin cerah.

“Anak nakal kecil, apa kau ingin dipukuli!” Setelah mengatakan itu, Shi Qing Zhuang mengulurkan tinjunya, dan dengan lembut mengetuknya ke bahu Qing Shui sambil memerah diwajahnya. Ini adalah pertama kalinya dia melakukan gerakan yang sebanding dengan seorang gadis kecil.

Qing Shui terus tersenyum seperti orang idiot, karena dia dengan senang hati mengizinkan Shi Qing Zhuang untuk memukulinya. Bahkan tidak ada rasa sakit, yang bisa dipikirkannya hanyalah Shi Qing Zhuang yang memerah, dan senyumnya yang mempesona, yang sudah tertanam kuat dalam benaknya. Ada dua tipe wanita yang bisa membuat pria bahagia. Pertama, keindahan yang sangat menggairahkan, yang mampu menjatuhkan kerajaan. Kedua, wanita yang menggemaskan. Seorang wanita cantik karena betapa lucunya dia bagi mu. Shi Qing Zhuang jelas termasuk dalam kategori pertama, jika dia bisa bertindak sedikit lebih manis, maka tidak ada keraguan bahwa dia akan membuat laki-laki gila.

“Ngomong-ngomong, aku sudah dewasa dan tidak lagi anak-anak, jadi kau harus ingat untuk memperlakukan ku seperti orang dewasa yang sebenarnya” Keseriusan tampak jelas di matanya, ketika dia berkata pada Shi Qing Zhuang.

Semua laki-laki seumur hidup mereka, mungkin akan bermain mata sebelumnya dengan s*x yang berlawanan. Poin utama adalah bahwa meskipun kau bisa meminta halaman setelah mendapatkan satu inci, Kau harus tahu kapan harus berhenti. Jika itu terlalu berlebihan, gadis itu hanya akan merasa dimatikan dan diusir.

“Oke, aku harus pergi sekarang, lebih baik kau menjaga dirimu sendiri, dewasa kecil!” Tawa ringan terdengar ketika Shi Qing Zhuang pergi. Suara tawa itu mirip dengan mantra iblis, yang terus berputar di sekitar otaknya, tidak bisa menghilang.

“Begitu cantik, kau akan menjadi milikku di masa depan!” Qing Shui hanya memiliki pemikiran ini pada saat ini. Dia tidak pernah menginginkan apa pun sebelumnya. Jadi ini adalah apa yang orang sebut “Kerinduan”, dan “Keinginan”.

Ada banyak jenis kerinduan dan keinginan, termasuk: kekayaan, kekuasaan, wanita. Mereka bisa menjadi sumber motivasi, tetapi jika seseorang dikendalikan oleh keinginan mereka, maka mereka hanya akan berakhir dalam situasi yang menyedihkan.

“Jika kau bebas, Kau selalu bisa datang mengunjungi ku di Toko Medis Qing Clan, Aku pasti akan membuat mu senang.” Qing Shui memanggil setelah sosok Shi Qing Zhuang pergi. Terlepas dari beberapa saat singkat yang dihabiskannya bersamanya, dia belum pernah merasa begitu bahagia sebelumnya dalam hidupnya, dan tidak ada yang tahu kapan pertemuan mereka selanjutnya. Karena itu, Qing Shui enggan membiarkan Shi Qing Zhuang pergi begitu saja.

Mungkin Shi Qing Zhuang bisa mendengar ketulusan dalam suara Qing Shui, dia tiba-tiba menganggukkan kepalanya sebelum pergi. Pandangan belakangnya yang indah itu bisa dibandingkan dengan kupu-kupu yang beterbangan di antara bunga-bunga.

Dengan pegas di langkahnya, Qing Shui memutuskan untuk kembali ke Toko Medis Qing Clan. Tanpa sadar, hari sudah siang. Ketika dia kembali ke toko, dengan terkejut, dia menemukan Qing Yi, paman dan tante ke-3 nya, Qing Shan dan Qing Shi semua menunggunya, menatapnya dengan cahaya aneh di mata mereka.

“Qing Shui, apakah kau benar-benar menggunakan bentuk pedang dari << Teknik Pedang Dasar >> untuk mengalahkan Situ Bu Fan dan teman-temannya?”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded