Ancient Stengthening Technique Chapter 566 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 566 Datang ke Negara Jade Sea, Drunken Immortal Restaurant, Nian Feng

“Baik. Karena insiden ini sudah melibatkan Di Clan, itu tentu saja tidak ada habisnya. Sudah saatnya kau Belajar. Ikuti Paman Ketiga mu ke lembah gunung dan belajar melalui pengalaman”

“Ya, ayah!”

…… …

Negara Jade Sea!

Setelah seminggu, Qing Shui terbang ke Negeri Jade Sea. Saat dia memasuki Negara Jade Sea, dia mendaratkan Fire Bird di ‘Sky Platform’ kota.  

‘Sky Platform’ adalah tempat di mana gerbong besar dan hewan terbang berhenti. Karena terlalu ramai di tempat lain dan sangat mudah menyebabkan kemacetan, tempat ini dibangun khusus untuk memarkirkan gerbong besar dan binatang buas terbang.

“Tuan, ke mana Tujuan Anda?” Suara kusir terdengar jelas setelah Qing Shui naik ke kereta binatang.

“Bawa aku ke penginapan terbaik di dekat sini!” Jawab Qing Shui setelah berpikir sejenak.

“Ya!” Kereta binatang dengan cepat pergi!

Qing Shui memberi perak kepada kusir itu sebelum dia naik kereta. Setidaknya kusirnya jujur, kereta binatang itu berlari kencang hampir satu jam sebelum berhenti.

“Tuan, ini adalah Drunken Immortal Inn. Ini dianggap penginapan terbaik di daerah ini” Kusir memperkenalkan tempat itu pada Qing Shui dengan sopan.

Qing Shui telah memberi anggukan sebagai persetujuan diam baginya untuk pergi dan untuk menyatakan kepuasannya tentang tempat yang ditemukan oleh kusir.

Sebuah penginapan megah berdiri di depannya dalam kemegahan yang agung. Bangunan tertinggi di Dunia Sembilan Benua adalah yang paling sering berupa penginapan yang memiliki kamar dan restoran.

Penginapan membentang di area yang luas, dan meskipun tinggi, itu hanya memiliki sekitar sepuluh lantai. Qing Shui selalu berpikir bahwa Earthly Paradise di Negara Canglang adalah yang terbaik, tetapi sekarang dia berpikir bahwa itu sedikit lebih rendah daripada ‘Drunk Immortal Inn’ ini.  

Delapan pelayan cantik dan berpakaian seksi berdiri di pintu masuk. Mereka mengenakan pakaian dengan desain yang sama. Mereka tersenyum pada orang-orang yang datang dan pergi sambil menyapa beberapa dari mereka dari waktu ke waktu.

Seragam?

Qing Shui terkekeh. Sepertinya tidak peduli di era mana, teknik otodidak seperti ini akan muncul. Penginapan pada dasarnya akan menggunakan metode yang sama untuk menarik pelanggan.

Dia melihat beberapa orang memasukkan catatan perak ke dalam belahan dada para pelayan ketika mereka masuk. Qing Shui menggosok hidungnya. Bukankah hal semacam ini kuno?

Ada aliran kuda dan kereta tak berujung di pintu masuk depan ‘Drunken Immortal Inn’. Orang-orang yang mengunjungi tempat ini jarang orang awam, tetapi taipan kaya atau kultivator yang dipersenjatai dengan senjata.

Karena fakta bahwa seni bela diri disembah di Dunia Sembilan Benua, posisi para kultivator yang miskin pun tidak kalah dengan posisi para pebisnis. Ini karena taipan yang benar-benar kaya didukung oleh kekuatan militer yang kuat.

“Selamat datang!”

Delapan wanita yang mengenakan seragam mereka membungkuk dan dengan jelas menyambut Qing Shui ketika dia sampai di pintu masuk.

Ini adalah pertama kalinya Qing Shui mengalami perlakuan yang menyenangkan. Dia memandangi beberapa wanita muda dan cantik dan dia merasa suasana hatinya sangat terangkat. Dia mengeluarkan beberapa uang kertas dolar dan menjejalkannya di antara dada besar seperti yang telah dilakukan, ketika dia menikmati tindakan seorang pria kaya.  

Qing Shui tidak memikirkan orang-orang ini. Mungkin itu karena dia telah menghabiskan waktu yang lama di Dunia Sembilan Benua dan telah terbiasa dengan keberadaan bordil yang terbuka, tetapi dia tidak merasa bahwa mereka memiliki status rendah. Pelacur adalah pencari nafkah mereka sendiri dan secara mental lebih kuat dari bandit yang merampok. Selain itu, sebagian besar dari mereka dipaksa ke posisi ini oleh keadaan.

Selain itu, ia merasa penting untuk memiliki semua jenis orang di dunia yang luas ini. Dunia hanya indah dan menarik karena dibuat oleh beragam orang.

Semua orang berpikir rendah tentang pelacur, tetapi para pelindung dan orang-orang yang telah memaksa para pelacur sebenarnya lebih rendah daripada mereka.

Tidak ada salahnya dilakukan jika dia mau!

Qing Shui tidak tahu apakah para pelayan itu adalah pelacur semacam itu. Tetapi menilai dari apa yang dia amati, mereka tampaknya berada dalam situasi yang agak lebih baik dari itu. Para tamu hanya merasakan paling banyak!

Qing Shui menemukan dirinya di lobi besar segera setelah dia memasuki ‘Drunken Immortal Inn.’ Banyak pelayan seperti yang ada di pintu masuk berdiri di sana. Mereka melangkah maju untuk menghibur para tamu yang datang.  

“Tuan, apakah Anda di sini untuk menikmati makanan atau beristirahat?” Seorang wanita muda yang tinggi dan ramping datang ke Qing Shui dengan senyum di wajahnya.  

“Beri aku kamar dulu. Sedangkan untuk makan, aku akan makan di lobi nanti” jawab Qing Shui setelah berpikir.

“Tentu, tolong ikuti aku!”

Wanita itu memimpin jalan dan Qing Shui mengikutinya, mengagumi bagaimana pinggulnya bergoyang memikat saat dia berjalan. Seperti yang diharapkan dari penginapan terbaik, bahkan kualitas dan penampilan pelayan mereka adalah yang terbaik.

“Tuan, kamar-kamar di bawah lantai lima semuanya terisi. Apakah Anda lebih suka tinggal di lantai lima atau di atas lantai lima?” Wanita itu menoleh dan bertanya.  

“Aku ingin lantai tertinggi!” Jawab Qing Shui setelah merenung sejenak.

“Saya benar-benar minta maaf, Tuan. Lantai tertinggi tidak terbuka untuk umum” wanita itu meminta maaf.

“Temukan aku kamar satu lantai di bawah lantai tertinggi itu!” Dia tidak menyangka lantai tertinggi tidak terbuka untuk umum. Dia ingin tetap berada di lantai tertinggi sehingga dia bisa menikmati pemandangan malam kapan pun dia bebas dan juga bisa mendapatkan pemandangan yang lebih luas.

“Baiklah!”

Wanita itu perlahan memimpin Qing Shui ke atas. Melihat wanita itu perlahan naik ke tangga yang indah mengingatkannya pada pemandangan yang akrab di mana dia juga mengikuti di belakang seorang wanita menaiki tangga.

Yu He!

Adegan indah dari waktu itu diputar ulang dalam pikiran Qing Shui. Dia masih bisa mengingat sensasi lembut dan empuk yang dia rasakan di tangannya. Tapi semuanya terasa sangat jauh sekarang. Hanya wajah yang disengaja dan halus itu yang masih ada di benaknya.  

Ketika dia ingat keras kepala yang ditunjukkan wanita itu ketika mereka berpisah, dia merasa seolah jantungnya ditusuk oleh jarum. Dia telah memberinya harapan, tetapi kemudian menghancurkan harapan itu dengan tangannya sendiri …

Qing Shui selalu pasif dalam kasih sayang dan jarang inisiatif. Dia hanya dianggap proaktif ketika datang ke Shi Qingzhuang. Dia tahu bahwa itu karena keadaan pertemuan mereka dan di atas itu, Shi Qingzhuang adalah wanita pertama yang menyentuh hatinya ketika dia melihatnya di Qing Residence sejak lama. Pemujaan yang dia miliki untuknya tidak memiliki niat lain di dalamnya.

“Aku akan mengikuti arus!” Qing Shui menghela nafas dalam.

Tanpa disadari, mereka telah mencapai lantai sembilan. Ada jauh lebih sedikit orang di sini dibandingkan dengan lantai sebelumnya. Ada ruang tamu besar tepat di tengah dengan beberapa meja persegi panjang dan kursi yang tertata rapi. Beberapa kelompok orang di sana menikmati makanan atau anggur mereka.

Koridor mengelilingi ruangan dalam bentuk yang menyerupai sesuatu seperti 回 . Ini adalah gaya arsitektur Dunia Sembilan Benua. Mungkin karena ketinggian, Qing Shui bisa tahu dengan perasaan rohaninya bahwa para tamu yang tinggal di atas lantai lima semuanya adalah kultivator.

“Tuan, apa pendapat mu tentang ruangan ini?” Wanita itu tidak banyak bicara, tetapi setiap kata tepat. Dia berasumsi bahwa bahkan tamu yang pemarah atau tidak menyenangkan tidak akan merasa tidak puas dengan layanannya. Selain itu, wanita ini cukup cantik.

Qing Shui berdiri di pintu masuk dan mengamati ruangan itu. Dia bisa melihat ruang tamu kecil berperabotan lengkap yang tampak seperti itu akan menjadi rumah yang nyaman. Ada juga kamar tidur, dapur, dan kamar mandi. Namun, dapur di sini kemungkinan besar hanya hiasan karena Kau bisa makan apa pun di sini. Orang yang bisa tinggal di sini pasti akan mampu memesan apa pun yang mereka ingin makan di menu.

“Aku akan mengambil kamar ini kalau begitu. Bawakan aku beberapa hidangan khas di sini!” Qing Shui memberi wanita itu senyuman dan kemudian berjalan menuju meja di samping.

“Baiklah!”

Qing Shui duduk di sebuah meja di dekat koridor dan mengamati orang-orang di sekitarnya. Hanya ada kurang dari dua puluh orang yang tersebar di seluruh ruangan. Mungkin ini karena belum waktunya makan siang.

“Apa kalian pernah mendengar bahwa banyak binatang buas telah muncul di Jade Sea?”

Tepat ketika Qing Shui mulai bosan, sebuah cerita yang sangat menarik terdengar dari meja lain. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar tentang binatang buas …

“Binatang buas? Binatang buas apa? Tidak mengherankan bahwa ada binatang buas di Jade Sea yang luas. Selalu ada desas-desus tentang hal itu selama beberapa tahun terakhir” seorang pria paruh baya yang duduk di satu sisi bertanya. Dia tampaknya sedikit tertarik dengan topik ini.

“Kali ini berbeda. Banyak orang melihatnya. Itu adalah Crystal Lion” seorang pemuda berbicara untuk pertama kalinya.

“Crystal Lion? Apa itu?”

“Aku sendiri tidak terlalu yakin. Waktu itu, aku melihat singa biru kecil dengan tubuh seperti kristal. Itu hanya seukuran kepalan tangan dan seluruh tubuhnya ditutupi sisik. Aku mendengar banyak orang mengatakan bahwa itu adalah Crystal Lion, sejenis binatang buas yang bisa mengeluarkan kristal dari tubuhnya. Menurut mereka, item ini sangat berharga. Itu adalah harta yang tak ternilai …”

Qing Shui menguping dengan cemberut. Dia sekali lagi mengambil berita tentang Jade Sea. Jade Sea adalah tujuan utamanya untuk datang ke Negara Jade Sea. Sepertinya dia harus bergegas ke Jade Sea.

Saat itu, pramusaji dari sebelumnya datang membawa nampan besar yang dibungkus kain brokat. “Tuan, ini adalah hidangan spesial Jade Sea. Kami telah mengukus keong, Whitefish Jade rebus, daging Penyu berkepala Lima Rempah …”

“Apa Laut Giok sangat luas?” Qing Shui merasa seperti baru saja mengajukan pertanyaan yang sangat kekanak-kanakan.

Wanita itu mengangkat bibirnya sambil tersenyum. “Ya, itu sangat luas”

“Apa produk-produk air ini ditangkap sendiri di suatu tempat atau apa Kau benar-benar membeli ini dari beberapa penjual yang berspesialisasi dalam industri ini?” Qing Shui memberi isyarat pada wanita itu untuk duduk.

“Aku akan tetap berdiri karena itu aturan” wanita itu tersenyum.

Qing Shui memberinya senyum dan tidak mendesak lebih jauh!

“Tidak mudah menangkap produk air dari Laut Giok kecuali jika kau adalah pemburu veteran. Sebagian besar penginapan membeli ini dari para pemburu profesional, kecuali mereka memiliki tim pemburu sendiri. Untungnya, penginapan kami memiliki tim khusus mereka sendiri, jadi Anda bisa tenang, tuan”

Qing Shui tersenyum. Wanita ini sangat berdedikasi untuk pekerjaannya. Bahkan dalam proses menjelaskan, dia tidak lupa beriklan untuk Drunken Immortal Inn!

“Apa Laut Giok berbahaya?”

“Ya, bisa saja. Tapi itu biasanya tidak berbahaya dalam keadaan normal, kecuali jika Anda menjelajah ke wilayah laut dalam. Dikatakan bahwa beberapa binatang buas air yang sangat ganas tinggal di sana”

Qing Shui menyukai cara wanita itu berbicara. Penampilan, tingkah lakunya, dan kebajikannya semuanya sangat baik. Seolah-olah ada udara ramah tak terlihat di sekitarnya. Dia merasa sangat santai berbicara dengannya. Dia adalah gadis khasmu di sebelah, yang paling disukai Qing Shui di kehidupan sebelumnya.

“Karena penginapan ini dikenal sebagai Drunken Immortal Inn, bagaimana kalau menyajikan anggur terbaik yang Kau miliki?” Qing Shui tertawa.

“Tidak masalah sama sekali!”

Wanita itu menganggukkan kepalanya sambil tersenyum dan pergi!

Ketika anggur disajikan, Qing Shui menemukan bahwa anggur itu dinamai ‘Drunken Immortal Wine’. Dia segera meneguk dan berpikir itu cukup lezat.

Itu aromatik, kaya tetapi tidak begitu. Hanya rasa yang benar-benar menyegarkan dirinya dari dalam ke luar. Namun, anggur ini memiliki sifat dingin. Meskipun itu benar-benar dapat memperkuat konstitusi peminum, efeknya dinetralkan oleh atribut dingin ini. Jadi Drunken Immortal Wine tidak lebih dari sekadar anggur lezat tanpa manfaat apa pun.

“Apa bosmu ada? Aku ingin membahas sesuatu dengannya tentang anggur” Qing Shui bertanya setelah berpikir sejenak.

Dia memiliki perasaan bahwa orang yang bisa mendirikan Drunken Immortal Inn jelas bukan orang biasa. Dia mungkin seseorang dari klan besar atau penguasa lokal. Saat dia tiba di Negara Jade Sea, dia merasa perlu untuk berkenalan dengan beberapa orang penting.

Wanita itu sedikit mengernyit. Dia memandang Qing Shui seolah-olah dia tidak tahu harus berbuat apa!

Qing Shui menyadari alasannya setelah berpikir sedikit. Jika dia harus membawa siapa pun yang mengatakan mereka ingin bertemu bosnya, maka bosnya akan sangat sibuk. Jadi biasanya jika tidak ada yang penting, bos tidak perlu diganggu.

Qing Shui tersenyum pada wanita itu. “Katakan padanya bahwa seseorang dapat membantunya menyingkirkan atribut dingin dalam anggur ini dan ingin bertemu dengannya!”

Wanita itu mengangguk bahagia dan pergi setelah mendengar kata-kata Qing Shui!

Setelah lima belas menit, wanita dari sebelumnya kembali dengan seorang pria muda. Pria itu tampak seperti berusia tiga puluhan. Dia berpakaian sederhana, namun tampaknya sangat halus. Dia memiliki penampilan yang sangat gagah dan seorang pria tampan yang sangat standar.

“Bos dari Drunken Immortal Inn semuda ini?”

“Halo, saya Nian Feng, manajer penginapan ini. Boleh ku tahu nama Anda, tuan? Bagaimana kalau kita naik ke atas dan ngobrol?” Pria itu memandang Qing Shui sambil tersenyum saat dia langsung menuju pokok permasalahan.

“Tentu Saja. Aku Qing Shui, dan kau bisa memanggil ku begitu!”

“Kalau begitu kau bisa memanggilku Nian Feng!”

“Kewei, minta dapur menyiapkan beberapa hidangan!”

“Baiklah!”

Nian Feng dan Qing Shui berjalan berdampingan ke lantai tertinggi. “Saudara Qing Shui, ku kira Kau bukan penduduk setempat”

“Benar. Aku baru saja tiba di Negara Jade Sea hari ini. Ini dianggap sebagai perhentian pertama ku, jadi aku merasa seolah nasib kita bertemu satu sama lain” Qing Shui tersenyum.

“Itu benar, aku juga merasakan hal yang sama. Untuk dapat bertemu dan bertukar kata dengan seseorang di antara lautan orang dapat dianggap sebagai nasib besar itu sendiri. Bahkan untuk dapat hanya melihat seseorang juga dianggap takdir karena kau tidak dapat benar-benar melihat banyak orang seumur hidup mu. Mungkin seratus ribu? Dua ratus ribu?”

Nian Feng tertawa ringan, karena sedikit kesedihan terdengar dari nada suaranya. Sangat disayangkan bahwa Qing Shui tidak melanjutkan percakapan ini tetapi dia malah mengganti topik pembicaraan. “Saudara Nian Feng, pasti tidak mudah untuk mengelola penginapan!”

“Masih baik-baik saja. Itu menjadi sedikit sibuk sehingga aku memiliki lebih sedikit waktu untuk berkultivasi!” Nian Feng tertawa malu, mungkin karena dia ingat betapa emosionalnya dia sekarang.  

Keduanya tiba di lantai tertinggi segera. Tidak ada orang lain di sana. Sebuah bidang besar masuk ke bidang visi Qing Shui dan dia segera tahu bahwa itu adalah tempat untuk berkultivasi.

Mereka berjalan ke ruang tamu yang sangat besar. Nian Feng memintanya untuk duduk di sofa saat dia duduk di depannya.

“Saudara Qing Shui, dapatkah Kau benar-benar menyingkirkan sifat dingin pada anggur ini?” Nian Feng bertanya tanpa berbelit-belit.

Saat itu, dua pelayan datang membawa nampan berisi anggur dan piring. Mereka dengan terampil menempatkannya di atas meja teh secara berurutan dan kemudian perlahan-lahan pergi. Anggur yang disajikan masih merupakan Anggur Drunken Immortal yang baru saja dimilikinya, tetapi Qing Shui bisa mengatakan bahwa itu adalah kelas yang lebih tinggi.

Piringnya berbeda dan jelas tidak setingkat sekarang. Rasa dan kualitas mereka jauh lebih baik.

“Aku memiliki anggur jenis lain, apa kau ingin mencicipi?” Qing Shui mengeluarkan sebotol Tiger Bone Liquor!

Dia segera membukanya dan menuangkan dua gelas. Aroma manis anggur itu bahkan lebih menggoda daripada aroma anggur yang memabukkan, tapi rasanya sangat mirip dengan anggur Drunken Immortal ini.

“Tentu saja!”

Nian Feng mengambil gelas dan menatap Qing Shui dengan takjub!

Qing Shui mengangguk ketika dia mengambil gelas yang lain dari meja dan menenggak isinya dalam satu tegukan!

Nian Feng tersenyum dan memberinya anggukan. Senyumnya sangat tulus ketika dia juga menenggelamkan isi gelas dalam satu tegukan. Setelah itu, dia menatap Qing Shui dengan tercengang saat kekaguman memenuhi matanya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded