Ancient Stengthening Technique Chapter 555 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 555 Metode Qing Shui

Pikiran Di Chen terbang sangat jauh …

Ayah kandungnya telah mengirimnya ke Residence Sky Tyrant Lord ketika dia masih sangat muda; orang yang dia panggil kakak laki-lakinya selama beberapa dekade sekarang ingin dia menjadikannya istrinya; Kakak senior yang telah memperlakukannya dengan sangat baik selama ini juga memiliki niat buruk terhadapnya; orang yang dia panggil sebagai Ayah angkatnya juga ingin dia menikahi putranya …

Perlahan-lahan, hal yang sama terjadi pada semua orang yang dekat dengannya. Dia mulai menolak semua orang, terutama pria khususnya, sampai dia bertemu Qing Shui. Saat itu, dia ingin membunuh pria yang memanfaatkannya.

Tetapi karena situasinya berkepanjangan, puluhan kali sehari, meskipun dia tidak bertemu langsung dengannya, kehadirannya tercetak di hatinya.

Ini Kebencian!

Tapi tidak peduli apa, bahkan jika itu adalah kebencian, dia sudah melemparkan bayangan di hatinya. Dia telah menjadi kenangan yang tidak bisa dia hapus dari benaknya. Jika dia akan menikah dengan seseorang di masa depan, dia setidaknya harus membunuh pria yang telah bertindak tidak senonoh terhadapnya begitu lama. Tetapi setiap kali dia melihat pria ini dengan sepasang mata jernih, dia ragu-ragu.

Wanita adalah makhluk yang sangat aneh, terutama wanita seperti Di Chen, yang tidak akan bisa menerima noda apa pun pada diri mereka sendiri, bahkan jika itu hanya adegan di Mimpi Diantara Lautan Bunga.

Karena itu, setelah serangkaian kejadian tak terduga, dia menahan diri dan memutuskan untuk memberinya kesempatan. Pada saat yang sama, memberi dirinya kesempatan. Ini juga alasan mengapa dia melalui banyak masalah berkali-kali untuk menyelamatkan Qing Shui.

Di Chen memandang Qing Shui dengan linglung. Pria ini tidak mengecewakannya. Meskipun dia masih belum sebanding dengan orang-orang itu, ini hanya masalah waktu.

Dia berharap suatu hari, dia akan bisa jatuh cinta padanya. Berharap suatu hari dia bisa berdiri di puncak dunia. Dia berharap bahwa suatu hari, dia bisa membawanya kembali ke keluarga itu untuk menunjukkan kepada mereka bahwa dia menjalani kehidupan yang sangat baik dan membiarkan mereka tahu bahwa keputusan mereka saat itu sangat bodoh.

“Qing Shui, apa kau benar-benar harus pergi ke Benua Tengah sekarang? Dengan bakatmu, kau seharusnya dapat mencapai level Martial Saint dengan sangat cepat. Pada saat itu, kau pasti dapat melindungi dirimu sendiri. Jika kau pergi sekarang, semua orang akan khawatir” Di Chen berbicara dengan lembut kepada Qing Shui.

“Kakak Chen, aku tahu ini. Tetapi aku harus pergi ke Benua Tengah. Alasan utamanya adalah karena aku merasa bahwa aku telah mencapai hambatan. Aku merasa jika aku pergi sekarang, aku akan dapat mencapai terobosan” Qing Shui memandang wanita seperti dewi dengan aura megah ini. Ketika dia mendengar kata-kata yang memprihatinkan, dia merasa sangat hangat di dalam.

“Bagaimana dengan ini, biarkan Qing’er kembali bersamamu. Dia juga harus pulang. Dengan dia, kalian berdua bisa menjaga satu sama lain di sepanjang perjalanan” Di Chen berhenti sejenak sebelum melanjutkan.

Qing Shui tahu bahwa niatnya adalah karena apa yang Di Qing katakan sebelumnya. Setelah mereka mencapai Benua Tengah, dia ingin beberapa orang merasa bahwa karena Di Qing, Nona Muda Di Clan sangat dekat dengan pria ini.

“Kenapa? Apa kau tidak senang dengan pengaturan ini? Bagaimana kalau kau anggap saja mengantar ku kembali ke Benua Tengah?” Di Qing tersenyum dan berkata.

Qing Shui tidak tahu mengapa, tapi dia tidak merasakan apa-apa terhadap kecantikan ini yang kehadirannya lemah seperti ilusi. Disposisinya agak mirip Di Chen dan Yiye Jiange, tetapi ada sesuatu yang berbeda tentang dirinya.

Di Chen adalah orang yang secara spiritual tidak terkendali, Yiye Jiange adalah orang yang dunia lain, tetapi Di Qing memiliki aura manusiawi padanya. Namun, pada saat yang sama, sulit bagi orang lain untuk melihatnya. Dia kecil, misterius, tegas, dan tajam.

“Baiklah!” Pada akhirnya, Qing Shui hanya bisa menjawab satu kata ini …

“Perlakukan kakak perempuanku lebih baik!” Kata Di Qing menggoda.

“Qing’er, sampah apa yang kau bicarakan?” Di Chen balas menembak.

Qing Shui sekali lagi bingung. Ini yang kedua kalinya. Dia selalu cerdas dan hanya menghormati Di Chen. Selain itu, dia tidak pernah berpikir untuk memiliki hubungan dengan Di Chen. Karena itu, dia merasa bingung, tetapi dia juga tidak akan terlalu memikirkannya.

“Kapan kau berencana untuk pergi?” Di Qing menyeringai dan bertanya.

“Segera, tidak lebih dari setengah tahun” Qing Shui tidak banyak berpikir dan menjawab. Dia sudah merencanakan segalanya.

Di aula utama Istana Surgawi!

“Alasan aku memanggil semua orang ke sini hari ini hanyalah untuk mengatakan beberapa hal sederhana” Qing Shui tersenyum dan menatap ratusan orang di bawah.

“Ini Elder Ge, aku yakin banyak dari kalian yang tahu tentang dia!”

“Bukankah ini Elder Feng?” Sebuah suara penuh penghinaan berbicara.

“Elder Jiang, jangan tidak sopan. Elder Ge adalah senior dari generasi Leluhur Agung” Elder Gongsun memandang ke arah penatua itu dengan mata segitiga.

“Orang tua Gongsun, mengapa bertindak? Semua orang tahu bahwa ini adalah Elder Feng, seseorang yang bermain-main di Istana Surgawi selama beberapa ratus tahun dan juga telah menodai reputasi kita” Pak Tua Jin dari Istana Tahta Emas menyeringai ketika dia berkata kepada Elder Gongsun.

“Cukup! Ini bukan pasar. Setelah aku selesai mengatakan bagianku, jika kau ingin bertengkar, bawa keluar!” Merasa kesal, Qing Shui melambaikan tangannya dan berkata.

Qing Shui menatap pria tua Klan Jin dengan jijik. Orang ini berpandangan pendek, tidak bertobat, dan semakin lama ia hidup, semakin ia menjadi bodoh.

“Aku akan pergi untuk jangka waktu tertentu dan akan meninggalkan urusan Istana Surgawi kepada Elder Ge”

Setelah Qing Shui selesai, semua orang menjadi linglung. Banyak orang tidak mengatakan apa-apa, tetapi semua orang tahu bahwa Elder Ge ini adalah orang gila dan hanya pada tingkat Xiantian. Apakah itu bukan lelucon untuk menyerahkan urusan Istana Surgawi kepada orang seperti dia?

Namun, banyak orang masih memilih untuk tetap diam. Meskipun mereka memiliki banyak hal untuk dikatakan, mereka memutuskan untuk tetap diam. Ini adalah cara untuk melakukan hal-hal dalam hidup dan juga merupakan sarana untuk bertahan hidup.

“Patriark, apa kau bercanda? Menempatkan orang gila untuk memimpin kita?”

“Elder Jin benar. Jika itu masalahnya, aku, Jian Nianhe, akan menjadi orang pertama yang tidak setuju” Elder Jiang dari sebelumnya berbicara lagi.

Qing Shui tidak mengerti. Apa orang-orang ini tidak tahu bahwa burung yang memimpin biasanya yang akan ditembak jatuh? Mungkinkah mereka telah hidup cukup lama dan telah melihat banyak hal?

“Tidak masalah apakah kau setuju atau tidak. Apakah kau Patriark atau aku Patriark? Apakah kau percaya bahwa aku akan melucuti posisi mu sekarang?” Qing Shui bertanya dengan tenang.

Orang-orang ini telah menjalani sebagian besar hidup mereka, tetapi beberapa dari mereka masih suka memamerkan senioritas mereka. Qing Shui tidak keberatan mengajarkan mereka pelajaran sebelum dia pergi.

“Patriark, Istana Surgawi adalah salah satu sekte top di Benua Greencloud. Jika kita membiarkan orang gila mengambil alih hal-hal, kita akan menjadi bahan tertawaan …”

Slap!

Dengan cepat, Qing Shui muncul di sebelah Elder Jin dan meluncurkan Fist Tiger! Kecepatannya sangat cepat sehingga tidak ada yang bisa melihatnya dengan jelas.

Ahhh!

Dengan tangisan yang mengerikan, Elder Jin dikirim terbang!

Qing Shui tidak berhenti. Dia menendang dengan kaki kirinya seolah itu adalah cambuk raksasa!

Slap!

Elder Jiang dikirim terbang dengan tendangan juga!

Qing Shui tidak membunuh mereka tetapi hanya melumpuhkan mereka dengan mematikan saluran meridian mereka. Dengan ini, mereka tidak akan bisa menggunakan kultivasi mereka tetapi umur mereka tidak akan berkurang.

“Di masa depan, ketika aku berbicara, mereka yang menyela sebelum aku selesai akan segera lumpuh” Qing Shui kembali ke tempat duduknya.

Aula utama segera menjadi terdiam dan Qing Shui memandang Elder Jin dan Elder Jiang yang belum bisa bangun dan berkata, “Jangan berpikir aku tidak tahu apa yang telah kalian lakukan. Kau sudah menjual habis manfaat Heavenly Palace untuk ditukar dengan milikmu. Aku akan menyelesaikan ini dengan kalian berdua nanti”

“Mulai hari ini dan seterusnya, Elder Ge sementara akan mengambil alih posisiku sampai aku kembali. Satu hal lagi, Elder Ge telah pulih dan sekarang berada di tingkat Martial Saint” Qing Shui memandang Elder Jin dan Elder Jiang saat dia tersenyum dan berkata.

Semua orang di aula utama memiliki ekspresi bersemangat. Bahkan Cang Wuya tidak tahu tentang ini sebelumnya. Qing Shui melihat bahwa ekspresi Elder Jin dan Elder Jiang segera berubah pucat!

“Elder Ge, Patriark, kita buta karena tidak melihat ini sebelumnya!” Elder Jin dan Elder Jiang berbalik untuk berlutut di lantai.

“Diam. Satu kata lagi dan aku akan membuat kalian berdua menghilang”

Ketika dia keluar dari Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui tiba-tiba teringat apa yang dia katakan pada Huoyun Liu-Li pada hari sebelumnya. Dia akan pergi. Selama beberapa tahun terakhir, sangat sulit bagi gadis ini. Dia menyukainya, dan dia harus memberinya harapan dan janji.

Meskipun janji tidak berarti apa-apa, Qing Shui pasti akan menepati kata-katanya.

Mereka tahu karakter Qing Shui, dan tidak akan membiarkannya membuat janji. Mereka berharap hubungan mereka dengan Qing Shui dipenuhi hubungan spiritual dan cinta, dan bukan hubungan demi memenuhi janji.

Berjalan ke kamar Huoyun Liu-Li, Qing Shui dengan lembut mendorong pintu!

Terkunci!

Qing Shui mengaktifkan Sense Spiritualnya dan tahu bahwa Huoyun Liu-Li tidak tidur. Dia mengetuk dengan lembut.

Tok Tok!

Di malam yang sunyi, suaranya sangat jernih. Ini adalah Ibukota Benua dan juga bisa dikatakan sebagai kota yang ramai. Tempat itu penuh dengan aktivitas dan kegembiraan sepanjang hari, baik di siang maupun malam hari.

Pada malam hari, jalanan dipenuhi kios makanan dan pasar malam. Bahkan toko-toko seperti toko pakaian, dan toko obat akan tetap buka.Tempat paling ramai tentu saja adalah kedai minuman dan tempat-tempat dengan bisnis unik.

Tempat-tempat seperti itu tidak biasa di Dunia Sembilan Benua. Ada banyak petualang di dunia ini dan mereka sering memburu binatang iblis atau mengambil pekerjaan untuk mengawal dan melindungi tim tentara bayaran. Mereka menjalani kehidupan yang berbahaya dan bisa kehilangan nyawa mereka kapan saja.

Mereka menghasilkan banyak uang tetapi cenderung tidak hidup untuk menikmatinya. Mereka ditekan secara mental dan membutuhkan tempat untuk bersantai dan melampiaskan stres mereka.

Cara terbaik untuk mengeluarkannya adalah pada wanita!

Setiap kali mereka berhenti di suatu tempat, mereka akan melepaskan rasa frustrasi mereka tanpa peduli berapa banyak uang yang mereka habiskan. Tentu saja, itu pengecualian bagi mereka yang memiliki pasangannya. Mereka yang tidak punya akan mencari tempat pelacuran di daerah tersebut.

Namun, mereka yang bisa mendirikan rumah pelacuran seperti itu akan cenderung menjadi sekte atau klan terkemuka dengan kekuatan dan otoritas besar. Namun, Qing Shui belum mendengar bahwa bordil dibuka oleh Istana Surgawi.

Kreek!

Suara pintu terbuka terdengar.

Qing Shui kembali sadar dan melihat bahwa Huoyun Liu-Li mengenakan piyama. Setelah melihat bahwa itu adalah Qing Shui, dia dengan cepat menundukkan kepalanya!

Dengan cepat, Qing Shui masuk dan menutup pintu setelahnya!

“Ku harap kali ini, tidak akan sama dengan waktu sebelumnya!” Qing Shui teringat kepedihan bagaimana dia hanya bisa memeluknya untuk satu malam tapi tidak bisa jalan dengannya.

“Kali ini, bahkan jika kau tidak ingin menyentuhku, aku tidak akan membiarkannya”

Qing Shui mendengar suara yang magnetis dan memabukkan itu dan kata-kata yang membuat darahnya mengalir hingga ke kepalanya. Dia mengangkat tubuh Huoyun Liu-Li yang ramping dan berjalan menuju tempat tidur ungu dan indah itu.

Qing Shui dengan gila mencium Huoyun Liu-Li di mata, hidung, bibir, lehernya, dan mengangkat pakaian tidurnya yang berwarna ungu. Perutnya yang seputih salju dan rata sangat kencang, tanpa lemak sama sekali.

Tubuh Huoyun Liu-Li bergetar dan tangannya memeluk leher Qing Shui dengan erat! Wajahnya panas seolah terbakar, matanya lembut seperti sutra dan pakaian tidurnya yang berantakan mengungkap sebagian tubuhnya yang indah di hadapan Qing Shui, memancarkan perasaan menggoda yang fatal.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded