Ancient Stengthening Technique Chapter 533 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 533 Kenaikan Qing Shui, Patriark termuda Istana Surgawi

Dalam menghadapi kekuatan absolut, semuanya akan sia-sia. Tekanan sombong dari palu telah berhadap-hadapan dengan pria jangkung yang tinggi, yang menjadi takut dan pucat. Tiba-tiba, dia mengangkat kapak biru raksasanya dengan mentalitas negatif; tidak mau kalah dari seorang pemuda!

Kaboom!

Kapak raksasa biru itu dengan mudah dihancurkan oleh serangan itu. Adapun pria tua, dia telah mengikuti jejak almarhum Feng Congyun; dia telah ditumbuk menjadi gumpalan daging busuk.  

Para Grand Elder di bawah aula benar-benar terguncang oleh kematian tiga orang. Apa apaan kekuatannya ini? Metodenya tanpa henti dan biadab. Hampir semua serangannya terjadi hanya dalam hitungan detik.  

Beberapa dari Grand Elder ini tidak pernah mengenal rasa hormat dari banyak orang karena ketidakacuhan mereka. Namun hanya dalam beberapa detik, tiga dari mereka telah dibantai seperti anjing, tetapi dengan cara yang bersih. Selain itu, Qing Shui tidak ragu-ragu ketika dia membunuh mereka, yang terbukti ditunjukkan ketika dia membantai mereka tanpa mengedipkan mata.    

“Ada orang lain yang merasa tidak puas dan ingin menantang Qing Shui?” Leluhur Agung masih duduk di atas dengan ekspresi acuh tak acuh di wajahnya. Dia bahkan tidak melihat penonton di bawahnya saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Bagaimanapun, dia adalah Leluhur Agung Istana Surgawi. Pada kenyataannya, tidak seorang pun boleh diizinkan untuk menyuarakan keberatan mereka atas keputusannya. Namun, Sudah biasa situasi seperti ini muncul setiap kali ada perbedaan pendapat di antara anggota komite. Selain itu, ini juga merupakan kesempatan besar bagi Qing Shui untuk menunjukkan kekuatannya yang baru dengan membunuh beberapa anggota oposisi.

Metode ini mungkin vulgar, tetapi efektif. Pada awalnya ada beberapa orang yang sangat ingin menyebabkan masalah, tetapi mereka berubah pikiran dengan sangat cepat begitu mereka melihat betapa mematikannya untuk menantang Qing Shui.

Para penonton menjadi sangat terdiam oleh kata-kata yang diucapkan oleh Leluhur Agung!

Beberapa puas sementara yang lain tidak!

Orang tua dari Jin Clan sangat sedih. Dia merasa sangat menyesal pada saat itu dia memberikan bahu dingin pada Qing Shui ketika dia meminta untuk menjadi kenalan dengan Klan Jin. Semua orang tahu tentang itu, tetapi Jin Clan sombong karena status tinggi mereka. Sekarang, dia sudah kehilangan kesempatan besar untuk mengasosiasikan klannya dengan Qing Shui karena kepicikannya. Selain itu, Jin Guyao adalah pemicu sebenarnya untuk konflik antara Jin Clan dan Qing Shui.

Tidak ada yang lebih bahagia dari Cang Wuya, You An, dan yang lainnya ketika mereka menyaksikan kemenangan Qing Shui melawan tiga orang yang menentang kenaikannya. Bahkan mereka yang tidak berhubungan dengannya ingin dikaitkan dengan Qing Shui ketika mereka melihat kekuatannya. Mereka akan melakukannya jika bukan karena Leluhur Agung duduk di atas podium.

“Aku akan memberimu waktu satu batang dupa untuk memikirkannya. Jika tidak ada yang ingin menantang Qing Shui, maka lakukan apa yang ku katakan. Kalau tidak, selamanya tahan kesunyianmu dan hiduplah dengan keputusan itu” Ada kekuatan yang mendominasi dalam nada bicaranya yang menghambat yang lain untuk membalas.

Dupa mengepul perlahan sekali. Leluhur Agung mungkin hampir mencapai akhir hidupnya, tetapi kekuatannya tidak akan hilang selama dia masih bernafas. Karenanya, tidak ada kesempatan bagi yang lain untuk menggertak Leluhur Agung bahkan ketika dia mendekati ajalnya.

Di Chen, Cang Wuya, You An, dan yang lainnya berdiri di area tepat di belakang Qing Shui. Sikap ini berarti bahwa Misty Hall Palace Mistress dan Istana Starmoon mendukung penuh Qing Shui. Klan Feng yang tersisa telah hancur dalam penderitaan mereka; Jin Clan tidak lagi digunakan untuk Qing Shui; dan yang paling penting, Qing Shui pasti akan mewarisi kekuatan kuat dari Leluhur Agung begitu ia menjadi Patriark.

Banyak orang tidak puas, tetapi mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Beberapa dari mereka memiliki kekuatan rata-rata yang tidak dapat menandingi kekuatan Leluhur Agung, tetapi pengaruh mereka di Istana Surgawi tidak dapat disangkal. Mereka semua jauh lebih tua dan mungkin lebih berpengalaman daripada Qing Shui.

Lalu ada Qing Shui, seorang pemuda pada saat itu!

Tapi sebenarnya, Song Yuanhang lebih cocok untuk menjadi Patriark berikutnya. Dia mengakui bahwa dia adalah yang terbaik dalam setiap aspek selain dari Leluhur Agung itu sendiri. Selain itu, ia juga dipandang tinggi oleh Leluhur Agung.

“Leluhur Agung, aku, Yuanhang punya sesuatu untuk dikatakan!”

Qing Shui memandang seorang lelaki tua berjalan keluar dari kelompok Orang tua. Dia kurus dan tinggi, dan tubuhnya tampak fleksibel ketika dia pindah ke pusat dengan mudah. Pria tua itu juga mengeluarkan aura meledak yang kuat dari tubuhnya.

“Bicara!”

“Istana Surgawi adalah sekte yang terdiri dari jutaan tahun warisan. Posisi Patriark hanya dapat diasumsikan oleh seseorang dengan prestise tinggi dengan kekuatan luar biasa sepertimu. Aku merasa bahwa Qing Shui masih terlalu muda untuk mengambil posisi ini untuk saat ini”

Kata-kata Song Yuanhang bergema dengan logika dan indera yang sempurna. Penonton dari bawah mendongak dengan gembira sekali lagi. Mereka semua mengantisipasi jawaban yang akan diberikan Leluhur Agung kepada Yuanhang.

“Oh, lalu bagaimana denganmu, daripada Qing Shui untuk posisi ini?” Leluhur Agung tertawa, tetapi orang akan bisa mengatakan bahwa tawa itu tidak mencapai matanya.

“Aku sudah berusia lebih dari 300 tahun. Aku mengakui bahwa aku telah mengalami kesulitan, dan aku memiliki lebih banyak pengalaman daripada dia. Tetapi dalam hal kultivasi, masih terlalu dini untuk mengatakannya“ Song Yuanhang berkata dengan suara nyaring sambil menjaga kepalanya tetap rendah.

“Mengakui? Haha, Kau mengatakan sendiri bahwa kau sudah berusia lebih dari 300 tahun. Kau mengatakan Kau telah mengalami lebih banyak kesulitan daripada dia, dan lebih berpengalaman daripada dia. Tetapi aku dapat memberitahu mu ini: Dalam 10 sampai 20 tahun ini, Qing Shui telah mengalami banyak situasi hidup dan mati daripada mu. Aku tidak akan berbicara tentang frustrasi yang dia alami untuk sampai di sini hari ini. Jadi pada intinya, dia telah menanggung lebih banyak kesulitan daripada mu. Juga, ketika kau berdiri untuk memberi tahu ku semua ini, itu berarti bahwa kau telah menjadi tidak layak menyebut diri mu seorang pejuang perang. Kau bahkan tidak punya nyali untuk menantang Qing Shui. Jika kau tidak ingin mati, mundurlah. Kalau tidak, ambil senjatamu dan bertarung”

Leluhur Agung tenang ketika dia mengucapkan kata-kata itu. Song Yuanhang, bagaimanapun, menjadi pucat saat dia mendengarkan.

Karena kalimat terakhir Leluhur Agung, dia tidak punya pilihan selain bertarung melawan Qing Shui. Dia tahu dia tidak bisa melawan Qing Shui sebagai lawannya, tetapi dia harus mengambil tantangan sehingga Song Clan tidak akan diejek sebagai klan pengecut.

“Aku akan bertarung!”

Sudut mulut Qing Shui sedikit menekuk ke atas, menunjukkan senyum licik. Dia sudah gatal untuk menghancurkan Klan Song untuk waktu yang sangat lama. Sekarang setelah Leluhur Agung memberinya kesempatan untuk melakukannya, Song Yuanhang akhirnya akan menemui ajalnya. Ketidaktahuannya juga akan menjadi penyebab kejatuhannya.

Kebencian antara Qing Shui dan Song Clan akhirnya akan berakhir. Medan perang adalah alasan untuk melakukan pembunuhan terhadap yang lain. Bahkan sampai sekarang, tidak ada yang melihat kekuatan sebenarnya dari kekuatan Qing Shui.

Satu langkah!

Song Yuanhang dihancurkan sampai mati dalam satu gerakan. Kematiannya mungkin telah menyelamatkan Klan Song dari dicap sebagai klan pengecut, tetapi ia juga menurunkan status Song Clan dengan torehan.

Kemampuan orang-orang tua ini seharusnya tidak mudah diremehkan. Seorang lelaki memiliki kemampuan untuk mendukung setengah pilar keluarga di pundaknya, dan terkadang lebih dari setengahnya!

Kematian Song Yuanhang tidak mengejutkan siapa pun. Rasanya seperti hal biasa mati di tangan Qing Shui begitu dia ditantang untuk berduel. Manusia adalah makhluk sederhana; semakin mereka melihatnya, semakin mereka terbiasa.

Waktu berlalu dengan lambat. Dupa yang dinyalakan oleh Leluhur Agung hampir terbakar habis sampai ujung tongkat. Pada saat ini, mayat berdarah di lapangan mulai mengisi udara dengan aroma darah yang samar.

Orang-orang tua memandang Qing Shui dengan ekspresi ngeri. Mereka akhirnya mengakui keunggulannya setelah menyaksikan hasil pembantaiannya, kebrutalan metode-metodenya, ketenangan yang ia tunjukkan selama pertempuran, dan kecepatan serangannya. Mereka juga merasa bahwa mereka tidak akan pernah bisa mencapai apa yang telah dilakukan Qing Shui hari ini.

Potongan terakhir dari tongkat itu berubah menjadi abu. Dupa akhirnya terbakar!

“Qing Shui, melangkah maju!”

“Baik!”

“Leluhur Agung!”

Qing Shui membungkuk di depan Leluhur Agung saat dia memanggilnya!

“Mulai sekarang, Qing Shui akan menggantikanku sebagai Patriark Istana Surgawi. Dia akan bertanggung jawab atas segala hal mengenai masalah Istana Surgawi. Qing Shui juga akan menjadi ketua Asosiasi Elder. Jika ada yang berani tidak mematuhi Patriark, mereka akan ditangani dengan tepat”

Suara Leluhur Agung itu tidak terlalu keras, tapi jelas. Dia mengambil token seperti telapak tangan yang memancarkan rasa kekuatan spiritual yang kuat, yang mengejutkan Qing Shui sejenak. Dia bisa merasakan kekuatan yang mengintimidasi dan menekan yang berasal dari token.

Qing Shui membungkuk saat dia melangkah maju untuk menerima token. Dia melirik token dan melihat gambar binatang buas menunjukkan cakar dan giginya. Itu memiliki tiga mata di kepalanya, yang menyerupai Singa Api. Satu-satunya hal yang menakutkan adalah mata ketiga di dahi, itu hampir tidak terbuka, hampir seolah-olah menyipitkan mata ketiga.

“Di jalur kultivasi, orang pertama yang mencapai puncak akan dapat mengklaim segalanya. Jika Kau ingin menggertaknya karena usianya, maka aku dapat memberi tahu mu ini: Hasil akhirnya akan menjadi jelek. Jangan menjadi orang yang hanya menyadari apa yang harus dia lakukan ketika dia telah dipenuhi luka dan memar. Patriark baru jauh lebih kuat dari ku. Di bawah pimpinannya, dia akan menuntunmu menuju kemuliaan dan kemenangan” Ketika Leluhur Agung menyelesaikan pidatonya, dia mengeluarkan pakaian sederhana, pedang, dan kunci dan menyerahkannya pada Qing Shui.

Pakaian dan pedang adalah dua hal yang mewakili statusnya sebagai Patriark Istana Surgawi. Pakaian itu dibuat dari “Sutra Bulan”, tapi dia tidak yakin tentang asal usul pedang. Namun, dia bisa merasakan aura pembunuh yang kuat yang berasal dari pedang. Aura itu dari keadilan, bukan dari ketidakjujuran dan penindasan.

Qing Shui mengambil alih semua ini dari Leluhur Agung!

Patriark Istana Surgawi kemudian menghadap hadirin dan berkata dengan tenang: “Beri Hormat!”

“Yang Mulia Patriark Istana Surgawi!”

Semua orang membungkuk di Qing Shui saat mereka memanggilnya dengan cara ini.

Qing Shui tidak nyaman, tetapi itu adalah bagian dari aturan Istana Surgawi. Semua Leluhur yang ditunjuk telah melalui ritual yang sama juga.

……

Semua orang akhirnya pergi, meninggalkan Qing Shui dan Leluhur Agung di aula besar.

“Ayo kembali ke Ruang pribadi!”

Qing Shui mengangguk dan mengikuti Leluhur Agung kembali ke kamar pribadi!

“Aku senang. Haha, hari ini adalah hari yang baik” Leluhur Agung Istana Surgawi tertawa geli ketika dia menganga pada langit yang jernih dan tak terbatas.

Qing Shui tersenyum masam tanpa mengatakan apapun. Dia tidak punya perasaan apa pun mengenai posisi Patriark Istana Surgawi. Meskipun itu adalah posisi yang patut dikagumi, dan dia akan menjadi legenda karena menjadi Patriark termuda dalam sejarah, tanggung jawab yang dia butuhkan untuk menangani hanya akan menjadi lebih besar.

“Kaum muda saat ini harus kuat dan dinamis. Posisi ini hanya akan membawa mu lebih banyak manfaat dan tidak ada kerugian. Kau tidak harus begitu enggan menerima posisi ini” Leluhur Agung tertawa ketika melihat ekspresi pahit di wajah Qing Shui.

“Huh, aku masih belum bisa melihat manfaatnya. Tapi aku bisa melihat masalah menumpuk”

“Pakaian dan longsword ini adalah simbol yang mewakili statusmu saat ini. Selain itu, longsword dapat diturunkan ke Patriarch berikutnya. Kunci ini adalah bagian dari koleksi ku, dan aku akan memberikannya pada mu. Juga, token itu memberi mu kekuatan untuk memanggil Bai Gui dan yang lainnya untuk melakukan penawaran mu. Kau bebas mengambil apa pun yang ada di Treasury Istana Surgawi” Leluhur Agung tertawa.

“Hmm?”

Qing Shui telah lupa tentang Treasury Istana Surgawi. Tempat itu berisi semua barang bagus, yang hanya bisa diambil oleh orang-orang dengan pangkat Elder, Grand Elder, dan lebih tinggi. Namun, ada juga satu aturan yang harus dipatuhi – pengumpulan hanya bisa dilakukan sekali dalam enam bulan. Selain itu, seseorang akan dapat menghemat jumlah waktu yang digunakan untuk tujuan pengumpulan untuk mengakses tingkat yang lebih dalam dari perbendaharaan. Tingkat terakhir dicadangkan hanya untuk Leluhur Agung Istana Surgawi. Satu-satunya hal yang bisa membuka level ini adalah kunci yang dipegang Qing Shui. Hal-hal yang tersisa di tingkat ini adalah harta pribadi milik Leluhur Istana Surgawi sebelumnya.

Qing Shui merasa sangat senang saat dia menatap kunci di tangannya. Hal-hal baik hanya akan datang kepada mereka yang pantas mendapatkannya …

……

Berita tentang kenaikan Qing Shui ke posisi Patriark menyebar sangat cepat. Tidak hanya Istana Surgawi Utuh tahu tentang kenaikannya, sekte lain dari seluruh dunia juga tahu tentang hal itu.

Di arena Cotton Hall!

“Apa kau pikir dia benar-benar telah pulih? Meski begitu, dia masih tidak layak untuk menjadi Patriark!” kata Seorang pria muda dengan alisnya yang miring.

“Jin Shisan, bagaimana kau tahu dia tidak layak?” Seorang pria ramping yang tampak keren bertanya dengan tenang.

“Leng Qi, lihat usianya!”

“Usia? Itu hanya angka yang menunjukkan berapa banyak nasi yang dia makan”

Jin Shisan: “…”

“Aku hanya tidak tahu harus berkata apa. Apa dia jenius atau Iblis? Kau bahkan tidak bisa menggambarkannya sebagai ‘jenius’ lagi. Ku harap dia bisa menangani kesulitan menuju Istana Surgawi!”

… …

“Adik perempuan, kau benar lagi. Aku benar-benar ingin melihat percikan seperti apa yang kalian berdua akan bawa ketika Qing Shui bertemu denganmu”

Di ruang tamu di Hai Residence, seorang pria paruh baya menatap Hai Dongqing dan tertawa.

“Saudaraku, apa yang kau bicarakan? Dia terlalu muda!” Hai Dongqing terkekeh.

“Bibi, bukankah kau mengatakan bahwa usia hanyalah representasi dari tahun yang bisa dijalani seseorang?”

“Benar, bibi. Kau masih bisa lebih mengenal Qing Shui jika suka. Jika ada percikan terbang di antara kalian berdua, itu mungkin pertanda pernikahan yang baik” Hai Long tertawa.

“Kau bocah. Kau sedang memberontak sekarang. Apa Kau ingin aku memukul mu?” Hai Dongqing menyeringai ketika dia membalas.

“Sebagai keponakanmu, aku memikirkan kehidupan lamamu. Kau luar biasa, sangat cantik, dan wanita elegan paling tak tertandingi di dunia. Sangat sulit menemukan seseorang yang cocok untuk mu. Ku pikir Qing Shui mungkin menjadi satu untuk mu. Bagaimana menurutmu?” Hai Long dengan cepat menjelaskan.

“Kau bocah. Cukup dengan sanjungan mu. Ayo berlatih beberapa teknik dasar kepalan tangan bersamaku nanti!”

“Oh, oke!” Hai Long memaksakan senyum pada bibinya.

Hai Shiya tertawa geli ketika melihat ekspresi pahit di wajah Hai Long!

Ketika pria paruh baya itu melihatnya tertawa, dia menoleh ke Dongqing dan tersenyum: “Dongqing, mereka tidak salah. Jika Kau memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya suatu hari, mengapa Kau tidak mencoba dan berteman dengan Qing Shui?”

“Lupakan. Kita akan segera pergi. Semakin sedikit masalah semakin baik!” Hai Dongqing mengerutkan dahinya saat dia menutup topik pembicaraan.

……

“Apa Istana Surgawi tidak ada orang-orang berbakat? Bagaimana mereka membiarkan sampah yang tidak berharga mengambil alih Istana Surgawi?” Elder Tan bertanya kepada Leluhur Agung dari Menara Pedang dengan tatapan bingung.

“Dugaanku adalah bahwa dia telah pulih ke dirinya yang kuat. Mungkinkah itu tipuan orang itu selama ini?” Leluhur Agung yang sakit-sakitan dari Menara Pedang juga mengerutkan kening.

“Aku tidak berpikir luka yang dideritanya akan sembuh semudah itu. Ada yang aneh tentang ini. Kau tidak berpikir bahwa Istana Surgawi menggunakannya sebagai permohonan kepada publik?” Elder Tan berkata dengan nada serius.

“Sudah bertahun-tahun, dan aku tahu Istana Surgawi dengan sangat baik. Orang tua itu akan mati segera, dan tak lama lagi, aku akan menjadi orang yang akan mengambil alih Istana Surgawi. Tidak masalah apakah anak itu sudah pulih atau belum”

… …

Ketika Qing Shui keluar dari Ruang pribadi, itu sudah sore. Leluhur Agung mengatakan pada Qing Shui bahwa dia tidak akan bisa melewati bulan ini, dan hari ini sudah hari ke 15 bulan itu. Dia hanya punya waktu setengah bulan untuk hidup.

Dalam perjalanan kembali, orang-orang yang ditemuinya memberinya tatapan aneh; beberapa orang memandangnya, dan beberapa memiliki ekspresi iri di wajah mereka …

“Ku pikir aku dianggap berhasil untuk mencapai ini selama usia ku!” Qing Shui tertawa ketika dia memuji dirinya sendiri.

Siapa pun yang pernah melihat Qing Shui akan berpikir bahwa ia telah memiliki kehidupan yang baik. Tetapi dalam kenyataannya, dia masih berjuang untuk hidup lebih baik sendiri. Masih ada banyak hal yang tidak bisa dia pahami, dan dia baru mulai menulis bab baru setelah dia diperbarui dari kehidupannya yang cacat.

Ketika dia kembali ke tempat Cang Wuya, Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li menyambutnya dengan senyum main-main.

“Yang Mulia!” Huoyun Liu-Li terkikik saat dia membungkuk pada Qing Shui.

Slap!

“Qing Shui Bodoh, Qing Shui Bau ….”

Qing Shui terkekeh. Dia merasa luar biasa ketika dia memanggilnya dengan sebutan kehormatan. Dia juga tidak keberatan dipukul dengan lembut olehnya.

Setelah makan malam, semua orang berkumpul bersama dan minum teh sambil mengobrol santai. Topik mereka sebagian besar berkisar seputar Qing Shui. Semua orang pasti bahagia untuknya.

“Paman Fei! Leluhur Agung mengatakan dia tidak akan bisa bertahan sampai akhir bulan …”

Hati Fei Wuji tenggelam ketika dia mendengar kata-kata itu!

“Paman Fei, harap bersamanya untuk waktu yang tersisa. Pada akhirnya, dia masih tidak bisa melupakanmu” Qing Shui bisa mengatakan bahwa Fei Wuji sudah memaafkan Leluhur Agung sejak dulu.

Bagaimanapun, Leluhur Agung tidak bermaksud membunuh putranya sendiri, yang juga ayah Fei Wuji. Itu adalah kesalahan ayahnya, untuk memulai. Ayahnya juga sangat kuat pada saat itu.

“Baiklah!” Fei Wuji menghela nafas panjang.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded