Ancient Stengthening Technique Chapter 531 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 531 Violet Divine Crystal yang Menentang Surga, Gangguan

“Kakak Chen, jika aku mencoba dan menghilangkan Menara Pedang, apa kau akan mendukung ku?”

Bahkan Qing Shui tidak tahu apa yang dia maksud ketika dia menanyakan pertanyaan ini. Bahkan, dia tidak tahu mengapa dia menanyakan nya. Itu adalah sesuatu yang dia lakukan secara tidak sadar.  

Di Chen berbalik dan menatap Qing Shui. Pupil matanya yang cerah dan cantik tampak lebih menyenangkan saat dia mengangguk pada Qing Shui.

    ……

Menara Pedang!

“Haha, kentut tua itu tidak akan hidup lebih dari tiga bulan! Hari ia binasa akan menjadi hari dimana Istana Surgawi dihancurkan!” Leluhur Agung Menara Pedang yang tampak seperti tulang mengering dan berkata.

Ini adalah aula tertinggi Sword Tower. Orang-orang yang duduk di sekitar Leluhur Agung semuanya lelaki tua berambut putih dan berjanggut putih. Masing-masing dari mereka telah melalui banyak pengalaman. Mereka mungkin terlihat tua dan lemah, tetapi mereka semua memiliki aura yang unik dan mendominasi.  

Kakek Tan Yang juga salah satunya. Wajahnya juga dipenuhi sukacita. Setelah Leluhur Agung pergi, Tan Clan akan berakhir menjadi yang paling menonjol di Sword Tower. Dia bersedia menunggu selama seratus tahun, tetapi itu mungkin benar-benar terjadi dalam sepuluh tahun!  

Setelah seratus tahun, Sword Tower akan menjadi milik Yang Er!

“Selamat Leluhur Agung, keinginanmu akhirnya akan menjadi kenyataan!” Seorang lelaki tua yang tinggi dan kokoh tersenyum dan berkata ketika dia menundukkan kepalanya pada Leluhur Agung, yang duduk di kursi kehormatan.  

“Hehe, masih terlalu dini untuk mengatakan sesuatu seperti ini. Kita tunggu saja kentut tua itu mati. Begitu dia meninggal, tidak akan ada lagi siapa pun di Istana Surgawi yang bisa menghentikan kita” tatapan sengit melintas di mata Leluhur Agung Menara Pedang yang tampak seperti pohon layu.

“Bagaimana dua wanita yang terkait dengan Residence Sky Tyrant Lord? Mereka juga sangat tangguh!” Seorang lelaki tua yang bijak dan bijaksana bertanya kepada Leluhur Agung Menara Pedang.

“Ha ha ha!”

Namun, Leluhur Agung Menara Pedang tertawa keras: “Aku tidak terlalu peduli dengan kedua gadis itu. Tapi sejauh yang ku tahu, Residence Sky Tyrant Lord tidak setuju dengan ku menghancurkan Heavenly Palace”

……

Hai Clan!

“Dongqing! Katakan padaku, apa kita membuat kesalahan kali ini!” Seorang pria yang sopan tertawa ketika dia berbicara dengan wanita paling cantik dan kuat di Hai Clan.

Hai Dongqing memandang pria setengah baya yang tampan dan sopan lalu berkata: “Saudaraku! Apa masih penting apakah itu benar atau salah?”

“Ya, itu tidak penting lagi. Dengan kau di sini, segera, siapa yang harus kita takuti di Benua Greencloud?” Pria itu menatap Hai Dongqing. Dia tertawa tanpa hambatan.

“Saudaraku, maksudku sebenarnya adalah, semua orang mungkin telah salah paham denganmu” Mata Hai Dongqing yang sangat cantik bersinar dengan cahaya kebijaksanaan. Aura elegan dan berpengetahuan luas yang dipancarkannya menyebabkan orang tidak berani menatap lurus ke arahnya.

“Salah? Apa Kau berbicara tentang Qing Shui itu?” Pria itu terkejut melihat wanita yang mengatakan sesuatu yang mengejutkan, namun selalu benar.

“Aku tidak yakin. Tapi aku merasa bahwa kejadian ini pasti akan melebihi harapan seseorang. Pada saat itu, kita harus berdiri di samping dan menonton. Jika ada orang idiot yang datang ke Klan Hai kita untuk mencari masalah, kita hanya akan mengalahkan mereka sampai babak belur” Hai Dongqing tertawa lembut. Dia hanya akan menunjukkan sedikit sisi manisnya ketika dia berada di depan pria ini.

……

Demonic Beast Sekte!

“Grand Elder! Apakah kita akan mengganggu masalah antara Sword Tower dan Heavenly Palace kali ini?”

Grand Elder memandang asisten yang kompeten yang dipindahkan ke sini. Saat itu, ia masih anak yang belum dewasa. Tapi sekarang, dia sudah menjadi pria tua beruban dengan rambut putih.

“Cai Yun, katakan padaku, apakah Kau berpikir bahwa kita harus mendapatkan bagian dari keuntungan?” The Grand Elder tersenyum dan bertanya.

“Cai Yun bodoh, Grand Elder, tolong berikan bimbingan Cai Yun”

“Hari ini, hanya ada kau dan aku di sini. Tidak ada orang luar, jadi kau tidak perlu bersikap formal. Aku ingin mendengarkan pendapat mu” Ekspresi Grand Elder masih terlihat sama.

Pria tua itu berpikir sejenak. Setelah itu, dia melanjutkan untuk mengatakan: “Berpura-pura menurut, duduk diam dan menonton”

“Bagus, sangat bagus! Kali ini, akhirnya mencapai momen paling penting. Ini mungkin menguntungkan kita, tetapi pada saat yang sama, ada banyak risiko di dalamnya. Aku telah bertanya pada Leluhur Agung tentang hal itu. Leluhur Agung mengatakan pada ku untuk lebih berhati-hati, dia juga mengatakan bahwa dia akan membiarkan ku memutuskan apa yang harus dilakukan untuk kejadian kali ini”

Cai Yun tidak tahu pesan apa yang coba disampaikan oleh Grand Elder kali ini. Karena itu, dia menatapnya dengan bingung.

……

Setelah dua bulan, Qing Shui, Di Chen dan dua gadis lainnya tiba di Istana Surgawi!

“Leluhur Agung ingin kita pergi ke sana segera setelah kita tiba” Di Chen memberi tahu Qing Shui dengan lembut ketika Fire Bird turun ke tempat yang dekat dengan rumah Cang Wuya.  

“Ayo kita lihat kakek tua dulu!” Kata Qing Shui lembut. Setelah itu, para gadis mendekati Cang Wuya.  

Cang Wuya, yang mendengar sesuatu, segera keluar. Ketika dia melihat Qing Shui dan para gadis, pria tua itu menangis. Mereka belum bertemu selama empat tahun. Satu tahun yang lalu, ketika Di Chen memberitahunya tentang Qing Shui yang mulai pulih, dia merasa bahwa para dewa masih adil baginya.

“Kakek! Aku kembali!”

‘Kakek ……” Kedua gadis itu juga berlari ke arahnya. Mereka tidak bisa menahan air mata.

“Senang melihatmu kembali, para dewa akhirnya membuka mata mereka kali ini!” Cang Wuya tersenyum senang.

Setelah Di Chen menyapa Cang Wuya, dia melirik Qing Shui.

“Qing Shui, pergi dan selesaikan tugasmu terlebih dahulu jika kau sibuk. Kembalilah begitu kau selesai” Ketika Cang Wuya melihat ekspresi Di Chen, dia sudah tahu bahwa ada sesuatu yang terjadi. Sebagai Grand Elder di Istana Surgawi, dia sudah tahu terlalu banyak tentang Leluhur Agung.

Setelah Qing Shui menyapa Cang Wuya dan dua gadis lainnya, dia berjalan keluar bersama Di Chen.

Dengan cepat, keduanya mencapai gunung batu yang akrab. Belum lama sejak keduanya tiba, pintu batu sudah terbuka dengan suara gemuruh.

“Ayo masuk!”

Setelah Di Chen berbicara dengan Qing Shui, dia berjalan menuju tangga batu.

Setelah berbelok, Qing Shui sekali lagi melihat tiang-tiang batu itu. Setelah itu, dia sudah bisa melihat Leluhur Agung berdiri di kejauhan. Dari perspektif Qing Shui, Leluhur Agung masih terlihat sama seperti biasanya.

Tapi dengan sangat cepat, dia sudah bisa merasakan energi vital yang perlahan menghilang!

Sama seperti waktu dengan Feng Shamo. Hanya saja tingkat di mana energi vital Feng Shamo menghilang jauh lebih cepat.

“Leluhur Agung!”

Qing Shui memanggil dengan lembut. Lelaki tua itu selalu sangat membantunya. Pelet Api Phoenix, Pelet Surgawi dan bahkan Bai Gui yang ia kirim kemudian untuk menyelamatkan hidupnya.

Tiba-tiba, aura tak terbatas menekan ke arahnya. Leluhur Agung dari Istana Surgawi, yang mengenakan kain polos di tubuhnya, berbalik dan tersenyum pada Qing Shui.

Saat ini, Qing Shui merasa agak curiga. Ini karena sebelumnya, Leluhur Agung mengatakan padanya bahwa dia hanya memiliki kekuatan yang bernilai enam setengah Country. Tapi sekarang, Qing Shui merasa bahwa dia mungkin berbicara tentang kekuatan tubuh fisiknya. Qing Shui merasa curiga karena kekuatan Leluhur Agung sedikit di atas nilai sepuluh Country menurut naluri spiritualnya.

“Memang, penilaian ku benar. Kau benar-benar memiliki hati yang gigih dan kemauan yang kuat. Kau telah bekerja sangat keras selama beberapa tahun terakhir ini”

Kata-kata Leluhur Agung mengejutkan Qing Shui. Mungkinkah dia telah melihatnya?

“Aku telah ke Klan Qing. Ancient Book of ‘Rebirth’ adalah sesuatu yang ku titipkan pada Kakek Lin untuk di berikan padamu. Aku takut kau akan terlalu terbebani, itu sebabnya aku memintanya untuk berbohong pada mu. Alasan mengapa aku mengatakan semua ini bukan untuk menghargai prestasi seseorang. Dengan kekuatanmu saat ini, aku yakin kau sudah tahu kenapa aku terburu-buru memanggilmu kembali” Leluhur Ahung memandang Qing Shui dan berkata dengan tenang.  

Untuk seorang lelaki tua yang tidak punya banyak waktu untuk hidup, namun mampu menghadapi kematian dengan begitu tenang, tidak banyak orang yang bisa mencapai kondisi seperti ini.

“Mungkinkah kau tidak dapat menemukan orang yang lebih cocok daripada aku?”

“Kau adalah orang yang paling cocok”

“Aku sudah menjadi orang yang tidak berguna sekarang. Apakah kau tidak takut bahwa aku akan membuat nama besar Istana Surgawi menjadi sia-sia?” Qing Shui menyentuh hidungnya dan tersenyum pahit.

“Jika mereka dikalahkan oleh orang yang tidak berguna, aku ingin tahu bagaimana perasaan mereka” Leluhur Agung tertawa.

Qing Shui merajut alisnya. Jauh di dalam hatinya, dia memikirkan tentang Residance Sky Tyrant Lord di Benua Tengah. Setiap kali dia memikirkannya, dia akan merasa seperti tercekik dan sedikit tidak berdaya. Pada saat yang sama, Qing Shui juga tahu bahwa jika dia maju ke Alam Martial Saint tanpa ‘Lima Elemen Buah Surgawi’, dia akan membutuhkan kekuatan yang bernilai sepuluh Country. Jika dia tidak dapat mencapai itu, dia tidak akan bisa melepaskan diri dari batasan Martial King Grade.

“Apa Kau khawatir tentang orang-orang dari Residence Sky Tyrant Lord?” Leluhur Agung melihat Qing Shui merajut alisnya seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Aku tidak mengkhawatirkan diriku sendiri. Aku hanya khawatir bahwa mereka akan datang dan menghancurkan Istana Surgawi. Jika itu terjadi, bukankah aku akan mengecewakan Leluhur Agung?” Qing Shui menjelaskan dengan khawatir. Dia khawatir tentang dirinya sendiri, tetapi dia bahkan lebih khawatir tentang orang-orang di sekitarnya dan orang-orang di Klan Qing.

“Kau tidak perlu khawatir tentang ini. Ikutlah bersamaku. Bocah Cilik Kecil, Kau juga ikut” Setelah Leluhur Agung selesai berbicara, dia memimpin keduanya ke arah ruangan tersembunyi.

Leluhur Agung menekan titik yang menonjol di dinding. Sebuah pintu batu dengan dua binatang buas yang diukir perlahan membuka.

Lampu ungu terang menyala.

“Ini adalah ‘Violet Divine Crystal’. Ia juga dikenal sebagai ‘Kesetaraan Semua Makhluk’. Selama Kau memicunya, dalam jarak seratus mil, kekuatan semua prajurit yang berada di luar Kelas Martial Saint akan turun kembali ke puncak Martial King. Ini hanya akan efektif pada prajurit antara Martial Sant Kelas Satu dan Martial Saint Kelas Tiga. Oleh karena itu, itu juga dikenal sebagai musuh prajurit Martial Saints” Leluhur Agung menunjuk ke Violet Divine Crystal yang hanya berukuran satu meter dan menjelaskan.

“Menentang surga! Gila!”

Ini adalah bagaimana reaksi Qing Shui saat ini. Tetapi ketika Qing Shui memikirkannya, jika itu hanya bekerja untuk Martial Saints mulai dari Kelas Satu hingga Kelas Tiga, jika Martial Saint di luar Kelas Tiga muncul, maka apakah itu berarti dia akan dibiarkan tanpa pilihan? Tapi segera setelah itu, Qing Shui menertawakan dirinya sendiri. Jika dia berpikir seperti itu, maka tidak ada lagi alasan bagi Istana Surgawi untuk ada.

“Apa Kau merasa itu sedikit tidak berguna karena hanya dapat membatasi Martial Saints mulai dari kelas satu hingga tiga?” Leluhur Agung tertawa dan bertanya kepada Qing Shui.

Qing Shui merasa agak malu setelah pikirannya dilihat oleh Leluhur Agung. Tepat ketika dia akan berbicara, Di Chen sudah membuka mulutnya.

“Ya, Leluhur Agung, jika Martial Saint Kelas Empat akan datang, bukankah itu berarti bahwa Violet Divine Crystal akan dianggap tidak berguna?”

“Hehe, kesenjangan antara nilai-nilai Martial Saint begitu besar sampai-sampai tidak bisa diukur. Martial Saint terlemah memiliki kekuatan sepuluh Country. Ini juga kekuatan dari Martial Saint Kelas Satu. Hanya ketika kekuatan seseorang melebihi seratus Country barulah mereka dianggap memiliki kekuatan Saint Martial Kelas Dua. Untuk detail yang tersisa, bahkan aku tidak tahu. Sejauh yang ku tahu, prajurit terkuat di Residence Sky Tyrant Lord hanyalah Martial Saint Kelas Dua.

Kata-kata Leluhur Agung ini menyebabkan Qing Shui benar-benar menjadi kaku karena ketakutan. Kekuatan setingkat seratus Country, kekuatan yang menakutkan. Jadi seberapa kuat tepatnya seseorang yang mencapai puncak Martial Saint Kelas Dua? Tanpa mengatakan, itu harus setidaknya bernilai dua ratus Country …

Itu adalah kekuatan yang luar biasa! Serangan terakhir dari pria dari Residence Sky Tyrant Lord itu telah membiarkan Qing Shui merasakan kekuatan mengerikan Martial Saint. Seharusnya bernilai sekitar enam puluh Country …..

“Leluhur Agung, lalu, apakah Violet Divine Crystal saat ini sedang digunakan?” Di Chen melanjutkan dan bertanya.

“Tidak, Violet Divine Crystal memiliki umur panjang. Setiap kali digunakan, satu tahun hidupnya akan berkurang. Setiap kali diaktifkan, itu akan berlangsung selama dua belas jam. Itu masih bisa digunakan dua puluh kali” desah Leluhur Agung.

Pembatasan ini sudah biasa. Harta yang luar biasa, jika bisa digunakan sebanyak yang diinginkan, itu akan terlalu menantang surga.

“Besok, aku akan mengatur Asosiasi Elder. Ketika itu terjadi, Aku akan memberikan token Istana Surgawi pada mu. Setelah itu, ku pikir kau harus membangun dominasi untuk diri mu sendiri”

Qing Shui tersenyum pahit: “Baiklah, Leluhur Agung. Apakah Kau benar-benar tidak memiliki cara untuk memperpanjang umur mu? Persik Keabadian? Buah Umur Panjang?”

“Aku sudah makan semua itu sebelumnya. Tidak ada gunanya lagi, hehe. Semua keinginan ku menjadi kenyataan. Aku hanya berharap Qing Shui dapat membantu Wuji” senyum Leluhur Agung dengan rendah hati. Menjelang hidup dan mati, dia sudah merasa acuh tak acuh terhadapnya.

“Jangan khawatir tentang hal-hal tentang Paman Fei!”

    ……

“Orang Tua Gong Sun, bagaimana menurutmu? Kali ini, siapa yang akan Leluhur Agung pilih untuk mengambil alih Istana Surgawi?” Tanya seorang lelaki tua yang energik sambil tersenyum. Elder ini mengenakan gaun merah besar.

“Bagaimanapun, itu bukan Pak Tua Jin!” Pria tua yang dikenal sebagai Gong Sun menyeruput tehnya dan berkata.

“Bukan aku, lalu mungkinkah Orang Tua Gong Sun?”

“Memang ada kemungkinan besar Saudara Gong Sun akan dipilih! Hehe” Ucap beberapa lelaki tua berambut putih dan berjanggut di sampingnya. Mereka kemudian tertawa tanpa kendali.  

“Aku tahu itu, kau dan Pak Tua Gong Sun selalu sangat dekat satu sama lain. Sepertinya akan ada kompetisi yang cukup. Dan juga, kalian, mari kita bicara tentang siapa yang dipilih Leluhur Agung untuk meneruskan posisinya”

“Pak Tua Feng, bukankah kau dekat dengan Pak Tua Jin? Beritahu kami, menurut mu, siapa Leluhur Agung akan pilih untuk mengambil alih posisinya. Sebenarnya, Kau pasti tahu tentang itu. Kau sepertinya lupa tentang pemuda itu” cetus Xi Fatong.

“Qing Shui? Orang tak berguna itu masih bisa mengambil alih posisi Leluhur Agung?” Orang tua Feng berkata tanpa menahan diri.

“Jadi orang yang tidak berguna masih bisa mengalahkan kejeniusan di rumahmu menjadi bubur?”

“Kau kau kau…”

Ini semua adalah Pemimpin Tertinggi Istana Surgawi yang telah memiliki banyak pengalaman hidup. Sebagian besar dari mereka adalah Leluhur Agung di klan aristokrat masing-masing yang berada di bawah Istana Surgawi. Masing-masing dari mereka adalah penjaga klan mereka.

    ……

“Aku mendengar bahwa Qing Shui kembali. Hanya saja aku tidak tahu mengapa sampah kembali”

Dengan cepat, informasi tentang Qing Shui kembali ke Istana Surgawi tersebar di seluruh Istana Surgawi.

“Sampah? Bahkan jika dia adalah sampah, dia masih berhasil membunuh prajurit Kelas Martial King. Bisakah Kau mengatakan bahwa Kau mampu melakukan hal yang sama?” Pria sebelumnya dengan wajah bulat dan dagu yang tajam diejek oleh seorang pria lapis baja

Pria itu menatap orang yang mengenakan baju besi dan pergi dengan ekspresi suram.

Pria yang memakai baju besi itu adalah Xi Ri!

    ……

Qing Shui kembali ke tempat Cang Wuya. Di Chen, di sisi lain, kembali ke Misty Hall Palace. Setelah bertemu Cang Wuya dan Fei Wuji, ia mulai memberi tahu mereka tentang insiden yang terjadi selama beberapa tahun terakhir seperti biasa.

“Besok, jika ada yang berani bergerak, aku tidak peduli siapa itu, bersikap kejamlah kepada mereka” keluh Fei Wuji.

“Terima kasih Paman Fei! Aku tahu!”

“Istirahat yang baik hari ini. Pertarungan sengit bahkan mungkin terjadi besok” kata Cang Wuya sambil menatap Qing Shui.

Qing Shui menginap di tempat Cang Wuya.

Dalam Alam Violet Jade Immortal!

Dia mengkultivasi tubuhnya hingga kelelahan!

Qing Shui benar-benar ingin mendengar lebih banyak tentang kekuatan Martial Saint dari Leluhur Agung. Tetapi yang lebih dirasakannya adalah perasaan tidak berdaya. Itu akan menjadi sepotong kue untuk prajurit Martial Saint Grade untuk membunuh seorang prajurit di puncak Martial King Grade. Itu bukan sesuatu yang bisa dimenangkan oleh kuantitas.

Ini karena para prajurit di puncak Martial King Grade sama sekali tidak mampu menghancurkan pertahanan Martial Saint. Jika mereka bertarung, mereka hanya akan dibantai.

Selanjutnya, Qing Shui sekali lagi mengalami kelebihan dari kekuatan fisiknya sendiri. Selama tubuh fisik seseorang kuat, mereka akan dapat menarik lebih banyak kekuatan dari armor, senjata dan pil obat mereka yang dapat membantu memperkuat kekuatan mereka.

Hanya dengan memiliki tubuh fisik yang tangguh seseorang dapat memerintah segalanya. Paling-paling, seseorang hanya bisa menambahkan beberapa teknik. Misalnya, Binatang Iblis, kuat karena mereka hanya mengandalkan kekuatan fisik mereka sendiri. Meskipun mereka tidak memiliki baju besi dan senjata yang tangguh, mereka masih bisa mengalahkan prajurit manusia pada tingkat yang sama dengan mereka.  

Saat ini, Qing Shui sendiri memiliki kekuatan fisik yang bernilai lima Country dan tujuh Country pertahanan fisik. Tetapi jika dia memasukkan armor dan teknik senjata, dia akan dapat mencapai kekuatan yang kira-kira setara dengan dua puluh lima Country.

Ini juga merupakan hasil dari Buku Kuno ‘Rebirth’ yang dia ragu-ragu sebelum dia akhirnya mengolahnya selama tiga tahun. Kekuatan tubuh fisiknya meningkat satu kali lipat.

Kultivasi, kultivasi, setelah melalui situasi hidup dan mati, Qing Shui berhasil memahami lebih dari siapa pun bahwa hidup bukanlah tugas yang mudah, terutama ketika seseorang ingin berdiri tegak dalam hidup.

Pada hari berikutnya, latihan pagi Qing Shui baru saja berakhir.

Dong-dong-dong … …

Suara jam yang berat dan keras bergema. Seluruh Istana Surgawi bisa mendengarnya. Suara itu terdengar menyedihkan dan suram.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded