Ancient Stengthening Technique Chapter 530 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 530 Kembali ke Istana Surgawi, Waktu Leluhur Agung Istana Surgawi Habis

“Pelet Emas Xiantian?”

Lin Zhanhan berseru kaget ketika Qing Luo membuka botol porselen kecil. Ini adalah pertama kalinya lelaki tua yang tenang itu kehilangan ketenangannya.

“Pelet Emas Xiantian ?!”

…… ….

Hampir semua orang terkejut. Sebagian besar dari mereka tahu, atau paling tidak pernah mendengar tentang Pelet Emas Xiantian. Tak terhitung orang yang merindukannya, tetapi tidak banyak yang benar-benar melihatnya.

‘Pelet Emas Xiantian’ hanya bisa dianggap sebagai barang dari legenda. Ada cukup banyak orang di Benua Utama yang tidak dapat melakukan terobosan ke Xiantian karena alasan mereka sendiri. Ada juga beberapa yang lumpuh dan menjadi orang biasa.

Orang-orang ini mungkin jutawan kaya atau bahkan tokoh penting dalam klan aristokrat. Mungkin kekuatan tidak signifikan bagi mereka, tetapi mereka ingin mempertahankan masa muda mereka selama beberapa dekade. Mereka mengejar 500 tahun kehidupan ekstra dan tahan terhadap suhu musim panas dan musim dingin … …

Ada banyak orang di Benua Utama yang mampu mengumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat Pelet Emas Xiantian. Cukup banyak di antara mereka juga bisa berhasil meramu, tetapi keberhasilan mereka hanya terjadi setelah lebih dari 100 kegagalan. Karena tingkat keberhasilan yang sangat rendah dalam meramu Pelet Emas Xiantian, setiap pelet bisa mendapatkan harga setinggi langit.

Di antara bahan-bahan yang hilang selama 100 kegagalan, Immortal Peach yang langka juga hilang disamping Obat Usia 1000 tahun … …

Lalu ada juga Ling Zhi 5000 Tahun, Core Demonic Beast 4000 Tahun dan Snow Melted Wood yang berharga …….

Air mata segera menggenang mata Qing Yi saat dia melihat putranya. Tidak ada yang mengerti pikiran Qing Shui lebih baik darinya. Dia tahu betul kesulitan yang diderita putranya.

……

Tangan Qing Luo bergetar. Dengan usianya yang lebih dari seratus tahun, tidak ada yang tahu nilai barang ini lebih baik darinya. Dia berharap mati seperti orang biasa dalam tiga puluh hingga lima puluh tahun, tetapi pil ini bisa memperpanjang umur seseorang hingga 500 tahun. Tidak ada yang mau mati; itu normal bagi orang-orang untuk merindukan umur panjang.

Qing Jiang dan Qing He bisa mencapai ranah Xiantian dahulu kala dengan bantuan Qing Shui karena mereka tidak mengkonsumsi Pill Divine Crippling. Sementara Qing Hu, Qing Hai dan empat bibi Qing Shui masing-masing menerima Pelet Emas Xiantian.

Menilai dari kekuatan mereka saat ini, pada dasarnya tidak ada harapan bagi mereka untuk terobosan ke ranah Xiantian!

Masing-masing dari mereka sangat terkejut sementara tiga generasi Klan Qing cemburu!

“Aku cukup yakin kalian semua menyadari kelemahan terbesar Pelet Emas Xiantian. Aku masih berharap kalian semua bisa melakukan terobosan ke Xiantian dengan kemampuan mu sendiri. Kalau tidak, kalian semua hanya bisa melewatkan hidupmu sebagai orang kaya di tempat seperti Kota Hundred Mil” Dia tertawa sambil melihat ke generasi ketiga Klan Qing.

Dia melihat ekspresi tercengang di wajah Qing Zi dan Feng Feiyan!

“Saudara Qing Zi, ipar perempuan, Aku sebenarnya sudah menyiapkan satu untuk kalian masing-masing juga. Tapi Kalian berdua masih muda, apakah Kau mengerti? Pelet Emas Xiantian hanya boleh dikonsumsi jika Kau benar-benar tidak bisa melakukan terobosan. Jangan mudah merasa kecil hati” Qing Shui tertawa setelah melihat ekspresi di wajah mereka.  

Qing Zi mengangguk mengerti. “Tidak perlu terburu-buru. Kami masih muda”

“Mari kita simpan Pelet Emas Xiantian ini diantara kita sendiri” kata Qing Shui setelah berpikir.

Semua orang mengangguk setuju. Sebagian besar dari mereka tahu apa yang akan terjadi jika ada berita tentang ini.

Untungnya, Klan Qing bukan klan besar dan kebanyakan dari mereka adalah orang dewasa sehingga tidak ada masalah selama dia mengatakannya!

…… …

Hanya dalam satu hari, Klan Qing telah memperoleh delapan kultivator Xiantian. Meskipun mereka adalah kultivator Xiantian dari tingkat terendah, Qing Shui masih merasa lega di hatinya.

Mereka yang menerobos hampir tidak bisa menahan kegembiraan mereka. Semua orang sangat gembira, terutama Qing Luo. Ini adalah harapan seumur hidupnya. Ketika dia tahu bahwa dia tidak akan pernah bisa menembus Ranah Xiantian, dia telah menaruh semua harapannya pada generasi berikutnya. Itulah alasan mengapa bahkan di bawah situasi yang sulit seperti itu, dia tidak membiarkan Qing Jiang atau Qing He mengkonsumsi Pil Divine Crippling.

Ketika Qing He menerobos ke Ranah Xiantian, Qing Luo secara khusus datang jauh-jauh ke Kota Hundred Mil. Dia lega dan bahagia. Ketika seorang kultivator Xiantian memegang pisau ke tenggorokannya saat itu, dia tidak bisa melindungi bahkan satu anak pun dari Klan Qing …..  

Bahkan dalam mimpinya, dia tidak pernah berharap untuk menginjakkan kakinya ke ranah Xiantian selama sisa hidupnya. Dia memandang Qing Shui. Selama Klan Qing memiliki Qing Shui, semuanya akan baik-baik saja.

……….

Satu bulan setelah Tahun Baru adalah hari yang sangat membahagiakan bagi Klan Qing. Xiantian pertama telah muncul di antara generasi ketiga Klan Qing. Qing Bei yang berhasil menembus Xiantian memeluk Qing Shui dengan gembira sepanjang hari.

Qing Shui memperkirakan bahwa itu akan memakan waktu satu tahun, yang pada akhir tahun lalu. Meskipun telah tertunda sebulan, itu masih dalam harapan mereka. Terobosan Qing Bei telah memotivasi Qing You dan yang lainnya bekerja lebih keras.

Ada satu lagi yang sudah menginjakkan kaki ke pintu masuk ranah Xiantian!

Luan Luan!

Luan Luan, yang sudah berusia sepuluh tahun ditakdirkan untuk terobosan ke Xiantian tahun ini. Siapa pun akan sangat terkejut dengan Xiantian yang berusia sepuluh tahun.

Karena tergesa-gesa membuat sampah, gadis kecil tidak pernah memikirkan ke dunia mana dia ingin berkultivasi dan dia tidak pernah cemas akan terobosan. Mungkin sikap seperti inilah yang membuatnya lebih mudah untuk terobosan.

Dengan sekejap mata, sudah empat tahun sejak Qing Shui kembali ke Klan Qing!

Qing Shui merasa emosional setiap kali dia memikirkannya!

Untungnya kekuatannya telah meningkat sepanjang tahun terakhir ini, meskipun Heavenly Dan-nya masih di kelas tiga, sedangkan sisanya tetap hampir sama. Qing Shui sebagian besar telah melakukan evaluasi ulang.

Ini termasuk memadatkan semua seni kultivasi sebelumnya dan memperkuat fondasinya. Selain itu, Qing Shui bisa mengendalikan tiga bunga lotus dari Blue Lotus Art dengan mudah sekarang.

Gambar jimat tampaknya telah menabrak dinding, meskipun ia semakin baik. Bahkan dengan Brush Kaligrafi Emas dan Slab Ink Moonstone, dia hanya mampu menggambar Jimat Surgawi yang menghasilkan efek lebih dari 30 persen. Dia telah berlatih dengan rajin selama lebih dari satu tahun, tetapi dia masih tidak bisa melakukan terobosan untuk meningkatkan keterampilan bawaan sebesar 40 persen. Meski begitu, dia senang bahwa dia tampaknya menjadi lebih baik dalam menggambar jimat dan merasa bahwa dia dekat dengan terobosan.

Dia berpikir tentang Ten Thousand Turtle Swamp dan mengingat bagaimana dia telah memancing di sana cukup lama. Orang yang bodoh memang tidak takut. Dia masih bergidik sedikit setiap kali dia ingat tentang apa yang telah terjadi.

Tepat ketika Qing Shui berencana untuk berjalan-jalan di luar, dia melihat Canghai Mingyue berjalan ke arahnya!

Melihat Qing Shui berdiri di sana dan menatapnya, Canghai Mingyue mendekatinya sambil tersenyum. Ada perasaan yang tak terlukiskan dalam senyum itu.

Sejak ada terobosan dalam hubungannya dengan Canghai Mingyue, kepercayaan dirinya meningkat secara signifikan. Dia sekarang merasa kurang inferior di depannya.  

“Mingyue, mari kita jalan-jalan!” Qing Shui tersenyum saat menarik tangannya.

“Seseorang akan melihat kita ….” katanya. Tapi dia tidak menarik tangannya.

“Apa yang kau takutkan? Kau adalah wanita ku, istri ku. Ayo pergi!” Qing Shui meremas tangan seperti giok itu dan tertawa.

“Berhenti mengoceh!”

Keduanya naik di punggung Fire Bird setelah keluar dari Qing Residence. Melihat pegunungan yang tinggi di kejauhan, Qing Shui membiarkan Fire Bird terbang dengan santai.

“Mingyue, apa kau ingin kembali ke Istana Surgawi? Apa kau bosan berada di Kediaman Qing?” Qing Shui dengan lembut bertanya.

“Tidak masalah di mana, selama kau di sana!”

Qing Shui menatap wanita surgawi itu. Dia merasa bangga dan diberkati. Dia menariknya tiba-tiba dan menempel ke bibir lembut dan lentur itu.

Tiba-tiba, raungan gemuruh memenuhi udara!

Qing Shui tersentak. Dia melepaskan bibir Canghai Mingyue yang sedikit memerah dan melirik ke arah dari mana raungan itu berasal.

Ten Thousand Turtle Swamp!

Dia ingat bahwa binatang iblis yang tinggal di dalam Ten Thousand Turtle Swamp. Hingga saat ini, kekuatannya tetap menjadi misteri baginya. Tapi dia punya firasat bahwa binatang itu tampaknya tidak dapat meninggalkan rawa.

Qing Shui membiarkan Fire Bird dengan hati-hati terbang menuju Ten Thousand Turtle Swamp. Hanya saja binatang iblis macam apa yang hampir merenggut nyawanya?

Bahkan Maestro Seni mati di tangannya …

Screech!

Ketika Fire Bird mendekati langit di atas Ten Thousand Turtle Swamp, itu tidak bisa pergi lebih jauh. Ini benar-benar menghancurkan harapan Qing Shui untuk hanya melihat sekilas binatang iblis Ten Thousand Turtle Swamp.

Dia tidak punya pilihan selain untuk menekan keinginannya melakukan kunjungan lagi ke Ten Thousand Turtle Swamp dan membiarkan Fire Bird melanjutkan rutenya kembali ke rumah!

Pada saat Qing Shui dan Canghai Mingyue kembali ke Qing Residence, ada seseorang yang benar-benar datang!

Di Chen!

Di Chen yang telah pergi tetapi kembali!

Tapi dia tampak sedikit cemas sekarang!

Dia bergerak dengan cepat dan anggun begitu dia melihat Qing Shui, “Qing Shui, sepertinya kau harus kembali!”

“Kembali?” Qing Shui merasa ada yang aneh.

“Benar. Leluhur Agung merasa bahwa waktunya hampir habis. Dia berharap kau kembali untuk mengambil alih Istana Surgawi” Di Chen memberi tahu dengan sedih.

“Berapa banyak waktu yang tersisa?” Qing Shui juga mengerutkan kening. Dia tidak berharap waktu Leluhur Agung akan segera tiba. Dia telah menyebutkan sebelumnya bahwa masih ada dua puluh tahun lagi … …

“Setengah tahun!”

“Baiklah. Istirahat dulu. Kita akan kembali ke Istana Surgawi besok!” Qing Shui berkata setelah berpikir sejenak.

Qing Shui tahu bahwa ini adalah masalah yang mendesak. Istana Surgawi mungkin berantakan total setelah waktu Leluhur Agung habis. Beberapa pencuri bahkan akan mengambil kesempatan ini untuk menjarah Istana Surgawi.

Yang paling penting, adalah mungkin bahwa Menara Pedang akan mencoba dan membuat Istana Surgawi lenyap sepenuhnya. Waktu sangat penting!

Qing Shui sebenarnya siap untuk kembali ke Istana Surgawi. Dia ingin mengunjungi benua lain. Namun, Istana Surgawi adalah titik terobosan sehingga Qing Shui ingin menunggu satu tahun lagi sebelum kembali.

Dia tidak mengharapkan hal seperti ini terjadi!

Dia harus memberi tahu klan terlebih dahulu!

Keesokan harinya, Qing Shui pergi bersama Di Chen, Canghai Mingyue, dan Huoyun Liu-Li sementara sisanya tinggal di Qing Residence untuk saat ini, karena ia tahu bahwa sesuatu pasti akan terjadi selama kunjungan ke Istana Surgawi ini.

Selama dua gadis dan Di Chen tetap bersama dengan Di Qing, mereka bisa diurus oleh Cang Wuya dan yang lainnya. Qing Shui tahu bahwa dia kembali kali ini untuk mengambil alih posisi Leluhur Agung di Istana Surgawi.

Ketika semuanya sudah beres, Qing Shui akan membawa semua wanita ke Istana Surgawi …..

Mereka tidak mengambil banyak istirahat selama perjalanan karena akan memakan waktu dua hingga tiga bulan untuk mencapai Istana Surgawi dengan kecepatan itu. Meskipun Leluhur Agung masih memiliki sekitar setengah tahun, masih lebih baik aman daripada menyesal. Jika sesuatu terjadi di antara periode waktu ini, akibatnya tidak akan mudah untuk diselesaikan.

“Bagaimana perasaanmu, sekarang kau akan menjadi Leluhur Agung dari sekte besar!” Di Chen memandang Qing Shui.

“Tidak ada. Aku tidak benar-benar ingin menjadi Leluhur Agung ini. Bagaimana kalau Kakak Chen mengambil alih?” Qing Shui memberinya senyum pahit.

“Tidak mungkin. Hehe. Tapi ku pikir posisi ini sangat cocok untuk mu. Kekuatan mu saat ini seharusnya lebih dari cukup untuk itu” kata Di Chen termenung.

“Aku cacat. Sepertinya aku harus mengambil alih posisi Leluhur Agung ini dan harus membangun kekuatan ku. Betapa stresnya!” Dia ingat bagaimana dia pergi ke sana empat tahun yang lalu sebagai orang cacat.

“Kembalinya kau kali ini akan menjadi tamparan keras di wajah banyak orang” gumam Di Chen lembut sambil melihat ke kejauhan.

“Kakak Chen, maukah Kau mendukung ku jika aku ingin menghancurkan Menara Pedang?”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded