Ancient Stengthening Technique Chapter 524 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 524 Mengantar Di Chen Pergi, kembali ke Skysword Sect

Pagi-pagi, setelah dia bangun untuk latihan dan sarapan, Di Chen mengucapkan selamat tinggal kepada kelompok.

Qing Yi menarik tangan Di Chen dan mencoba meyakinkannya untuk tinggal lagi dan lagi.

Pada akhirnya, dia tahu bahwa apa pun yang terjadi, Di Chen masih harus pergi. Oleh karena itu, Qing Yi menyarankannya untuk menjaga dirinya sendiri. Setelah itu, dia melirik Qing Shui dan berkata: “Qing Shui, kirim Di Chen pergi”

Qing Shui dan Di Chen berdiri berdampingan di belakang Luan Biru. Jauh di lubuk hatinya, ia memiliki perasaan yang tak terlukiskan. Dia merasa agak tidak nyaman, mungkinkah itu ada hubungannya dengan wanita di sampingnya?

Qing Shui berencana mengirim Di Chen ke Kota Cang Lang. Sepanjang jalan, dia ingin mengunjungi Sekte Skysword. Sudah lama sejak dia terakhir melihat Wenren Wushuang, Yiye Jiange, Luan Luan, dan Zhu Qing.

Qing Shui tidak benar-benar tahu banyak tentang Di Chen. Tetapi karena Residence Sky Tyrant Lord, dia masih tahu satu atau dua hal tentangnya.Sayangnya, untuk saat ini, dia benar-benar tidak bisa berbuat banyak tentang Tempat Tinggal Sky Tyrant Lord.

Untuk hal-hal mengenai Yiye Jiange, Qing Shui juga tidak berdaya dalam hal itu.

Tapi satu hal yang Qing Shui yakin adalah bahwa dia bersedia bekerja keras. Ini, selain Dewa yang cukup baik padanya, karenanya, tidak peduli berapa banyak dia harus menderita, dia masih ingin membiarkan orang yang menjaganya dan dia peduli untuk hidup bahagia.

“Ini untukmu!” Qing Shui mengeluarkan kain polos yang dia buat untuknya, Pelet Revitalisasi Besar, dan beberapa pil obat lainnya. Dia juga mengeluarkan Beast Parchment untuk menjelaskan efek pil, khususnya, efek dari Pil Revitalisasi Besar.

Kain polos itu dilipat rapi. Namun, ada aura spiritual yang sangat kuat bocor keluar dari nya. Di Chen memikirkan sepasang anting-anting, dia ingat anting-anting yang dia bersikeras beri padanya meskipun dia berada di ambang kematian. Bahkan, saat ini dia memakainya, hanya saja orang lain tidak bisa melihatnya.

Qing Shui tersenyum dan mencondongkan tubuh ke depan. Wanita ini sudah menyelamatkannya tiga kali. Pertolongan yang dia berikan padanya adalah sesuatu yang dia tidak bisa kembali dalam hidupnya. Karena itu, Qing Shui bersedia membantunya melakukan apa pun. Pertanyaan apakah dia harus membalas budi atau tidak sudah tidak ada. Ini karena dalam hatinya, apa yang dia lakukan untuknya adalah sesuatu yang dia tidak akan pernah bisa bayar kembali.

“Untukku?” Di Chen memalingkan kepalanya ke samping dan menatap pria sederhana di sampingnya dengan matanya yang indah. Tiba-tiba, dia memperhatikan bahwa dia sudah sangat matang.  

“Ya!”

“Mengapa Kau ingin memberikannya pada ku?” Di Chen tidak mengambilnya. Dia hanya menatap Qing Shui dalam diam.

Setelah terdiam beberapa saat, Qing Shui menjawab: “Aku tidak tahu. Aku sangat berterima kasih pada mu. Kaulah yang memberi ku hidup ini. Aku ingin melakukan sesuatu kembali untuk mu, tetapi kemudian ku perhatikan bahwa sebenarnya tidak banyak hal yang bisa ku lakukan. Apa yang kau berikan pada ku adalah sesuatu yang aku tidak akan pernah bisa bayar kembali di seluruh hidupku. Aku benar-benar ingin melakukan sesuatu untukmu, ketika ada sesuatu yang baik, aku ingin membaginya denganmu, aku ingin kau menjadi orang pertama yang berbagi denganku …”

Kali ini, Qing Shui tidak terlalu berterus terang dengan kata-katanya. Terakhir kali dia melakukannya, dia akhirnya memegang cambuk kecilnya!

“Terima kasih!” Kata Di Chen saat dia mengambil alih hal-hal yang tidak diakui oleh Qing Shui.

“Dan juga, ini untukmu!” Qing Shui mengeluarkan Plum Blossom Wine yang dia buat kemarin dan memberikan padanya. Kali ini, jumlah anggur yang dia berikan padanya dua kali lebih banyak dari yang dia berikan sebelumnya.

    ……

Di Chen pergi. Dari awal sampai akhir, Qing Shui mengawasinya sampai dia menghilang ke cakrawala. Setelah itu, dia memanggil Fire Bird dan terbang menuju Sekte Skysword. Perasaan nostalgia khusus muncul dalam dirinya.

Qing Shui hanya turun setelah ia terbang ke pinggang gunung Sektword Skysword. Setelah itu, dia berjalan menyusuri tangga batu yang berliku dan perlahan-lahan berjalan ke atas gunung.  

“Siapa itu?”

Dua murid Sekte Skysword yang menjaga sekte berteriak ketika mereka menghentikan Qing Shui.

Qing Shui tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya mengeluarkan Medali Elder yang hampir dilupakan.  

“Elder! Silakan masuk!” Kedua murid berkata ketika mereka menundukkan kepala dan menyambutnya.

Qing Shui tersenyum saat berjalan menuju gunung.

“Xiao Si, sejak kapan ada Elder muda di Skysword Sect?” Salah satu murid yang lebih tinggi dan lebih kuat bertanya pada pemuda lain di sebelahnya yang sangat tampan dengan tubuh rata-rata.

“Hanya karena kau tidak tahu bukan berarti itu tidak ada. Menurut apa yang dikatakan saudara senior, ada seorang Elder yang bahkan lebih muda beberapa tahun yang lalu” Remaja yang dikenal sebagai Xiao Si berkata dengan santai.

“Lalu mungkinkah dia …”

“Ya, sangat mungkin. Jika kau membandingkan usianya saat ini dengan beberapa tahun yang lalu, itu sangat cocok. Sebagai tambahan, hanya ada satu Elder yang sangat muda di Sekte Skysword” Xiao Si berkata ketika dia berpikir mendalam tentang hal itu.

“Bagaimana dengan Elder Wushuang?” Tanya remaja putra yang sedikit naif dan berpikiran sederhana.

“Dia perempuan. Dia baru saja dipromosikan menjadi Elder satu tahun yang lalu” Kata Xiao Si tanpa memikirkan masalahnya.

“Oh, Saudara Xiao Si, kau tahu banyak tentang banyak hal”

Xiao Si: “……”

    ……

Qing Shui berdiri di depan aula utama Sekte Skysword. Dia melihat sekte terbesar di Cang Lang Country City dan itu ramai seperti biasa. Itu adalah sekte di mana orang-orang akan meledakkan kepalanya hanya untuk bisa masuk.

Dia memikirkan masa lalu, jika bukan karena Yiye Jiange, akan sulit baginya untuk bergabung dengan Sekte Skysword. Saat ini, dari sudut pandangnya, itu tidak lagi semegah sebelumnya.

“Lihat! Itu Qing Shui!” Seseorang berteriak kaget.

“Qing Shui? Siapa dia?”

“Haah, Kau berada di Sekte Skysword, namun Kau tidak tahu apa-apa tentang Qing Shui, tragedi macam apa itu”

“Qing Shui adalah Elder termuda di Skysword Sect. Sekarang, dia bahkan telah menjadi Elder di Istana Surgawi di Benua Greencloud. Dia juga adalah Elder termuda di sana. Dia sebenarnya elder di Heavenly Palace, dia sudah bisa dianggap sebagai salah satu orang terkuat di Green Cloud Continent” Seorang pria paruh baya yang terlihat cukup cerdas berkata.

“Dia terlihat sangat muda ……”

“Qing Shui!”

Qing Shui menoleh dan melihat Baili Wufeng. Meskipun mereka tidak bertemu selama bertahun-tahun, hampir tidak ada perubahan dalam penampilannya. Namun, dia telah mencapai Realm Xiantian. Dia memancarkan aura introvert.

“Selamat.”

“Terima kasih!” Baili Wufeng tahu bahwa Qing Shui berbicara tentang insiden tentang terobosannya ke Alam Xiantian. Untuk usianya, dia sudah pasti dianggap jenius di Cang Lang Country City. Jika dia belum bertemu Qing Shui atau Wenren Wushuang, dia pasti akan merasa puas dengan dirinya sendiri. Tapi sekarang, dia juga hanya merasa sedikit lebih bahagia. Dia tidak bersemangat seperti sebelumnya.

“Oh ya! Mengapa kau tidak pergi dan mengunjungi Elder Wushuang?” Baili Wufeng bertanya kepada Qing Shui dengan cemas.

“Elder Wushuang?”

Ketika Qing Shui melihat ekspresi Baili Wufeng, hatinya tidak bisa membantu tetapi berdebar. “Sejak kapan Wushuang dipromosikan menjadi Elder?” Dia bertanya dengan tergesa-gesa. “Apa yang terjadi dengannya?”

“Kami juga tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dua tahun lalu, dia mengalami perubahan besar. Setelah itu, kekuatannya juga melonjak. Mengapa kau tidak pergi dan melihatnya? Dia berada di puncak Wushuang!” Baili Wufeng tahu bahwa Qing Shui tidak tahu jalannya, karenanya, dia menunjukkan arah kepadanya.

Sebelumnya, Qing Shui telah merencanakan untuk mengunjungi Baili Jingwei. Tetapi sekarang, dia merasa bahwa dia harus segera pergi ke Wenren Wushuang. Dia dengan cepat menyapa Baili Wufeng sebelum dengan cepat bergegas ke Puncak Wushuang.

Dengan sangat cepat, Qing Shui tiba di Puncak Wushuang. Ini pasti menjadi salah satu puncak gunung paling terpencil di Sekte Skysword. Awalnya, Cloud Mist Peak Yiye Jiange adalah yang paling terpencil, tapi kemudian Luan Luan bergabung dengannya.

Adapun Puncak Wushuang, Qing Shui tidak bisa melihat siapa pun sekilas, juga tidak bisa mendengar suara-suara. Qing Shui berjalan di sepanjang tangga batu saat dia berjalan menuju puncak.  

Ada gunung, danau, dan hutan. Kemanapun dia pergi, tempat itu sangat sunyi. Qing Shui merasa bahwa ini adalah tempat yang sangat bagus sampai dia mencapai puncak, di mana dia membeku karena terkejut.

Ini karena Qing Shui melihat seorang wanita yang sedang berkultivasi. Qing Shui bisa mengatakan bahwa itu Wenren Wushuang hanya dari posturnya yang menari pedang.  

Hanya saja rambut panjang berwarna merah darahnya menyilaukan mata Qing Shui.  

Rambut merah darah!

Qing Shui merasakan sakit yang mendalam di dalam hatinya. Biasanya, hanya akan ada dua skenario di mana ini akan terjadi.

Salah satunya adalah ketika seseorang mngkultivasi semacam teknik yang memanfaatkan darah. Qing Shui merasa bahwa ini bukan kasus Wenren Wushuang, maka dia hanya tinggal skenario yang lain.  

Itu terjadi ketika seseorang menekan emosinya sampai batas tertentu, yang akan menyebabkan darah di tubuh mereka mendidih dan menyapu kepala mereka seolah-olah mereka dimiliki.  

“Wushuang!”

Qing Shui memanggil dengan lembut.

Wenren Wushuang berbalik dan melirik Qing Shui. Tapi apa yang masuk ke mata Qing Shui adalah rasa bingung. Rasanya seperti melihat orang asing, pada saat ini, Qing Shui berpikir bahwa segalanya lebih buruk daripada yang dia harapkan.

“Wushuang? Siapa Wushuang? Mengapa semua orang terus memanggil ku Wushuang? Kau siapa?”

Pertanyaan-pertanyaan ini menyebabkan hati Qing Shui segera tenggelam hingga ke dasar lembah. Darah yang mengalir deras di kepalanya menyebabkan dia kehilangan ingatannya.  

Penindasannya kali ini, bersama dengan darah yang mengalir di kepalanya, telah menyebabkan perubahan besar pada tubuhnya.  

Ini juga alasan mengapa kekuatannya meningkat secara signifikan. Qing Shui ingat bahwa dia adalah salah satu wanita di Portraits of Beauty. Ini mungkin ada hubungannya dengan itu.  

Puncak dari Alam Xiantian!

Ini adalah kekuatan Wenren Wushuang saat ini!

Dengan kekuatan Qing Shui saat ini, dia sudah tidak bisa berbuat apa-apa tentang darah yang mengalir ke kepalanya, apalagi ingatannya yang hilang.  

Apa yang harus dia lakukan?

Tidak heran Baili Wufeng akan mengatakan hal-hal seperti itu sebelumnya.  

“Apa kau ingat sesuatu?” Kata Qing Shui pahit.

“Apa kau kenal aku?” Wenren Wushuang mengerutkan alisnya dan bertanya pada Qing Shui dengan bingung. Dari matanya, dia bisa mengatakan bahwa dia merasa sangat gelisah.  

“Saat ini, aku adalah orang yang paling dekat denganmu” Kata Qing Shui serius. Wenren Wugou meninggal, jadi dia merasa bahwa tidak ada yang salah tentang dia mengatakan itu. Hanya saja dia tahu bahwa tidak ada gunanya lagi mengatakan itu.

“Kau bohong!” Wenren Wushuang tiba-tiba dibebankan ke Qing Shui. Dia segera menusukkan pedang panjang di tangannya ke arah Qing Shui.

Qing Shui merasa agak tersiksa. Tapi dia dengan mudah menangkap pergelangan tangan Wenren Wushuang dengan tangannya. Baginya, berurusan dengan seseorang seperti dia yang berada di puncak Realm Xiantian adalah sepotong kue.

Wenren Wushuang merasa sangat panik. Tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia tidak dapat membebaskan diri dari tangan Qing Shui. Ketika dia berada di Sekte Skysword, kekuatan tidak ada yang cocok untuknya. Orang yang datang hari ini, bagaimanapun, dia bahkan tidak dapat membebaskan diri dari salah satu gerakannya yang sederhana.

“Pergi! Lepaskan aku!” Wenren Wushuang terus-menerus memukul Qing Shui.  

“Aku ingin membawamu pergi!” Qing Shui merasa sangat terluka. Jika Wenren Wugou melihatnya seperti ini, dia pasti akan mati dengan keluhan!

“Aku tidak mengenalmu! Aku tidak ingin mengikuti mu!”

“Kembali bersamaku! Aku ingin mengembalikan ingatan mu!” Qing Shui berkata dengan lembut.

Wenren Wushuang bingung. Siapa dia? Apa pria ini benar-benar mengenalnya? Apa dia kerabat dekatnya? Mengapa dia merasakan keakraban dengan dia?

“Aku tidak mengenalmu, aku tidak akan kembali bersamamu!”

“Aku tidak akan melukaimu! Kau telah melihatnya juga, Kau bukan tandingan ku, tidakkah kau ingin tahu siapa dirimu?” Qing Shui menggunakan ini untuk mencoba meyakinkannya.  

Seperti yang diharapkan, Wenren Wushuang terdiam. Setelah itu, dia mengangkat kepalanya dan menatap Qing Shui: “Bisakah kau benar-benar membuatku ingat siapa aku?”

Dia telah mengalami kekuatannya. Jika dia tidak mengikutinya kembali hari ini, dia mungkin akan dengan paksa membawanya kembali bersamanya. Karena perlawanan itu sia-sia, mengapa tidak mengikutinya kembali lebih dulu? Jika dia benar-benar tidak dapat mengembalikan ingatannya, dia hanya akan memikirkan cara lain untuk pergi.  

Setelah kehilangan ingatannya, dia merasa lebih kesepian. Dia tidak mengenal siapa pun, dan dia dipenuhi dengan kecemasan terhadap dunia. Dia merasa tidak aman, karenanya, dia menyimpulkan bahwa yang terbaik baginya adalah tidak mempercayai siapa pun untuk menghindari ditipu oleh orang-orang dengan niat buruk.  

“Hari ini, kita akan tinggal di sini selama satu malam sebelum berangkat besok” Setelah Qing Shui mengucapkan selamat tinggal pada Wenren Wushuang, dia meninggalkan Puncak Wushuang.  

Cloud Mist Peak!

Qing Shui merasa ada banyak kesamaan antara Yiye Jiange dan Di Chen. Mereka berdua menyukai ketenangan dan juga memancarkan aura luar biasa dan sangat luar biasa.

Alasan mengapa Qing Shui datang untuk mencari Yiye Jiange adalah karena dia merasa ada kemungkinan besar bahwa tubuhnya telah ‘disegel’. Qing Shui memutuskan untuk melihatnya kali ini dan melihat apakah dia bisa membantunya. Alasan lain dia datang adalah untuk ‘Immortal Peach’ yang telah dia persiapkan untuk Luan Luan.

Qing Shui merasa bahwa seluruh hidupnya adalah tentang berhutang budi pada wanita. Dia melangkah di tangga batu yang mengarah ke puncak Cloud Mist Peak. Wanita ini adalah satu lagi yang telah melakukan bantuan besar untuk Qing Shui.

Dia juga orang pertama yang menyelamatkan Qing Shui dan Klan Qing dari musibah. Dia adalah wanita yang sangat cantik dan indah yang disebutnya master.

Singkatnya, Qing Shui masih merasa sangat senang. Sudah semacam berkat baginya untuk memiliki seorang wanita seperti dia di sekitar. Apakah itu membantu orang lain yang membutuhkan, atau dibantu oleh orang lain, itu selalu menjadi semacam sukacita. Tentu saja dia harus rela melakukannya.  

Ketika dia mencapai puncak, Qing Shui tidak melihat siapa pun. Dia berjalan menuju bagian belakang aula utama yang menuju ke bangunan berlantai dua tempat Yiye Jiange tinggal.  

Begitu dia mencapai bagian belakang aula besar, Qing Shui tidak sengaja melihat seorang wanita berdiri di puncak jauh di kejauhan. Dia mengenakan kain putih. Kain itu tampak seperti dunia lain dan bahkan lebih putih dari salju.

Qing Shui tidak melihat Luan Luan. Dia terus melanjutkan menuju Yiye Jiange.  

Ketika dia kurang dari dua ratus meter darinya, Yiye Jiange melihat ke belakang. Ketika dia melihat Qing Shui, dia tersenyum dan berjalan menuju Qing Shui.

“Kapan kau datang?” Yiye Jiange tersenyum dan berkata.  

“Aku sudah belum lama. Master, bagaimana kabarmu?” Tanya Qing Shui sambil tersenyum.

Wanita di depannya merasa seolah-olah dia memiliki semacam kekuatan magis. Ketika Qing Shui ada di depannya, dia merasa sangat mudah baginya untuk tenang. Bahkan Qing Shui tidak tahu alasannya.  

Yiye Jiange juga berhenti mengatakan hal-hal seperti tidak membiarkan Qing Shui memanggil masternya. Dia memandang Qing Shui dan memperhatikan bahwa ada perubahan besar pada dirinya. Dia selalu meningkat dengan gila, dan sekarang, dia bahkan telah membuat kemajuan yang luar biasa.

“Biarkan aku merasakan denyut nadi mu!” Kata Qing Shui lembut.

Sebelumnya, Qing Shui telah mengintipnya dengan Teknik Visi Surgawi dan menyadari bahwa beberapa bagian tubuhnya dibatasi. Kali ini, dia hanya ingin melihat apakah ada cara dia bisa membantunya.

Di masa lalu, dia tidak terlalu memperhatikannya. Tetapi sejak dia mengetahui bahwa dia adalah salah satu wanita di Portraits of Beauty, dia merasa bahwa tidak akan ada cara bagi seorang wanita yang begitu berani dan berkemauan keras untuk hanya memiliki kekuatan semacam ini. Yang paling penting, dia mampu mengendalikan suasana hatinya.  

Yiye Jiange gemetar. Namun, dia masih mengulurkan salah satu pergelangan tangannya yang seputih salju. Dia tersenyum dan menatap Qing Shui. Dia tidak benar-benar bertanya apa yang ingin dia lakukan.  

Qing Shui menyatukan tiga jarinya bersamaan saat dia menekannya ke nadi.  

Untaian Qi Teknik Penguatan Kuno pergi sepanjang meridian dan secara bertahap mengalir ke tubuh Yiye Jiange. Seluruh proses itu sangat lancar! Itu pergi sepanjang meridian dan dibebankan ke tempat yang dibatasi.

Begitu dia menyentuhnya, dia segera bangkit kembali. Perasaan itu mirip dengan yang terkandung oleh kapas. Dia tidak bisa mengeluarkan kekuatan apa pun!

“Tidak berguna. Cara pembatasan dirancang benar-benar tidak biasa. Kau benar-benar bisa merasakannya” Yiye Jiange berkata dengan lembut.

“Master, apa aku boleh mencoba dua kali lagi?” Qing Shui merenung sejenak. Setelah itu, dia menatap Yiye Jiange dan berkata dengan serius.

Yiye Jiange tersenyum ketika dia menatap Qing Shui: “Selama kau mau!”

Dia mengulurkan tangannya dan berhenti menariknya!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded