Ancient Stengthening Technique Chapter 516 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 516 Mengondensasi Bola dari Life Qi, Memulihkan Dantian Atas, Berlatih dengan Pahit di Air

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi terkejut, Life Qi dalam Dantiannya telah dipadatkan menjadi bola putih seukuran anggur.

Pada saat yang sama, Qing Shui merasakan kekuatan tubuhnya pulih, hanya saja meridian yang rusak dan organ dalam tidak mengalami perubahan.

Tapi Qing Shui tidak khawatir, ini sudah merupakan hasil yang sangat bagus, dia telah melewati tahap “Blades and Swords”.

Ketika Qing Shui santai, tubuhnya tiba-tiba memancarkan sinar keemasan, menyebabkan Qing Shui tertegun.

Heavenly Dan di “Zhongfu” dipulihkan dalam sekejap, mengeluarkan cahaya keemasan, seutas kekuatan agung mengikuti jalur sirkulasi Heavenly Dan, menyebar ke seluruh tubuh dan tulangnya.

Qing Shui memiliki emosi yang kompleks di matanya, dia memiliki keinginan untuk menangis!

Heavenly Dan Tingkat dua dipulihkan kembali ke keadaan semula, memulihkan dua juta jin kekuatan!

Dua juta jin kekuatan adalah sesuatu yang dia tidak pernah peduli di matanya, tapi sekarang, ini memberi Qing Shui sebuah harapan, harapan besar.

Qing Shui tidak membayangkan bahwa setelah bertahan selama lebih dari sebulan, dia memulihkan Dantian Atas ketika dia akan menyerah.

Ini adalah kejutan yang menyenangkan, kejutan yang sangat menyenangkan.

Bagaimanapun, Qing Shui tahu bahwa tidak mungkin untuk memulihkan semuanya dengan segera, terlebih lagi, hanya ada harapan pemulihan dari awal. Setelah melewati tahap “Blades and Swords”, Qing Shui merasa tahap selanjutnya tidak mudah untuk dicapai.

Kejutan pemulihan Dantian Atas ini membuat Qing Shui menjadi lebih percaya diri, tetapi mengolah Buku Kuno “Rebirth” ini tidak memiliki hubungan dengan kekuatan.

Tujuan dari Buku Kuno “Rebirth” adalah untuk membangkitkan potensi tubuh yang terdalam, bahwa kekuatan hidup yang kuat dapat menyembuhkan semua luka dalam tubuh.

Itulah prinsipnya, hanya sulit untuk mengatakan apakah itu akan berhasil …

Dengan lambaian tangan, dia menyimpan semua Pisau dan pedang, barang-barang ini sudah bermandikan darah segar Qing Shui, jadi, Qing Shui menyimpannya sebagai kenang-kenangan.

Hanya ketika Kau kehilangan apa yang Kau miliki, maka kau akan menyadari betapa berharganya itu!

Di bawah pengaruh Life Qi, luka-luka di kakinya pulih dengan sangat cepat, namun, karena mereka terluka setiap hari, itu adalah pemandangan yang tragis.

Dia mencuci dirinya di bawah, berganti pakaian dan memandang ke langit. Dalam tiga bulan terakhir, ia hanya beristirahat selama setengah hari, sekarang ia bisa beristirahat selama setengah hari lagi …

Dia melihat beberapa orang melakukan tarian pedang di kejauhan, Di Chen mengajar Qing Qing beberapa gerak kaki. Qing Shui perlahan berjalan menuju beberapa gadis. Dalam semua hari-hari ini, ini adalah pertama kalinya Qing Shui dalam suasana hati yang baik, meskipun ia tidak sepenuhnya pulih dan organ-organ internalnya sering di ambang kehancuran.

“Qing Shui!”

Huoyun Liu-Li berteriak bahagia saat dia Qing Shui.

Mendengar Huoyun Liu-Li, semua gadis berpaling untuk menghadapi Qing Shui!

“Oh, kau sudah pulih?” Mata Canghai Mingyue penuh semangat saat dia bertanya pada Qing Shui dengan penuh semangat.

Di Chen hanya melihat dengan aneh ke area Zhongfu di dada Qing Shui, lalu menatap mata Qing Shui, Qing Shui secara halus menggelengkan kepalanya.

Pada saat ini, Qing Shui berpikir dia melihat tatapan kesepian di mata Di Chen.

“Aku sudah pulih sedikit!” Qing Shui mengangguk, menghadap Canghai Mingyue.

Lagi pula, ada beberapa hal yang Qing Qing tidak tahu tentang situasi tubuhnya, sehingga mereka tidak bisa mengatakannya secara terbuka. Namun, mereka bisa mengatakan apa yang ingin mereka katakan dengan bertukar pandangan atau mengatakan sesuatu yang tidak jelas.

“Sudah cukup lama, mari kita semua kembali dan merayakan, aku telah memulihkan kekuatanku hari ini, aku sangat bahagia”

Qing Shui benar-benar bahagia, jangan meremehkan kekuatan dua juta jin ini, dengan Diamond Gigantic Elephant dan Fire Bird, Qing Shui masih bisa mencapai beberapa hal yang tak terduga.

Kembali di Desa Qing, mata Lin Zhanhan cerah setelah melihat Qing Shui. Qing Shui mengulangi sekali lagi bahwa dia hanya memulihkan kekuatan, Lin Zhanhan tertawa pelan.

Pada malam hari, di Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui mengenakan baju perangnya, sangat disayangkan dia hanya memiliki begitu banyak pertahanan, tanpa Qi Teknik Penguatan Kuno, semua tekniknya hilang.

Selanjutnya, kemampuan Qing Shui terbatas pada kekuatan tubuhnya!

Selama periode waktu ini, Qing Shui merasakan Teknik Seribu Palu meningkat dengan cepat, meskipun ia tidak memiliki kekuatan sebelumnya, atau Qing Shui merasa bahwa akan ada perubahan besar.

Ketika Qing Shui bangun pada hari berikutnya, Dia mulai berlatih Taichi Fist untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Dalam periode waktu ini, Qing Shui hanya berlatih di Alam Violet Jade Immortal, di waktu lain, Qing Shui memiliki hal lain yang harus dilakukan.

Jarang dia makan sarapan di rumah, setelah mengucapkan selamat tinggal kepada semua orang, Qing Shui pergi ke air terjun besar lagi. Mulai hari ini dan seterusnya, Qing Shui mulai berlatih tahap berikutnya dari Kitab Kuno “Rebirth”.

Segera, Qing Shui menyadari bahwa hanya ada beberapa halaman yang tersisa, dia sudah berlatih ke tahap terakhir. Di Alam Violet Jade Immortal, Qing Shui telah menggunakan waktu sepanjang hari untuk dengan hati-hati memeriksa gambar yang tersisa.

Di salah satu gambar, ada seorang pria di laut, berdiri dengan air sampai ke perutnya.

Gambar kedua menunjukkan seseorang yang menghadap ke laut melemparkan pukulan, pukulan itu tampak sangat biasa tetapi orang dalam gambar itu telah mencapai energi vital, semangat, dan kecakapan yang menakutkan.

Pukulan sederhana itu sepertinya mengandung hukum langit dan bumi, Pada saat ini, Qing Shui tiba-tiba menemukan ranah baru.

Dengan hanya melihat, Qing Shui yakin bahwa Ranah orang dalam gambar berada di Providence.

“Providence”, itu adalah alam yang tidak jelas, sekali, Teknik Pedang Dasar Qing Shui telah mencapai alam Surga, teknik yang tersisa memiliki berbaur baik dan buruk.

Pada gambar ketiga, Qing Shui melihat laut dipisahkan oleh pria dalam gambar itu, mengubahnya menjadi air terjun besar. Qing Shui merasa bahwa ini membutuhkan semacam peluang.

Dalam gambar berikutnya, dia melihat laut berubah menjadi tanah kering oleh pukulan pria itu, pukulan itu membuat orang merasa bahwa itu berisi kekuatan yang menakutkan.

Setelah itu, Qing Shui melihat gambar yang membuatnya gemetar, dalam gambar itu, pria itu meninju sekali, air laut naik ke udara, menciptakan layar air besar. Apa yang menyebabkan Qing Shui merasa terkejut adalah bahwa itu seperti naga besar.

Bahkan ke titik di mana Qing Shui bisa merasakan tekanan yang tidak jelas.

Ketika Qing Shui mencapai gambar itu, dia tidak terus melihat, melainkan malah memperlambat bukunya!

Dengan segera, Qing Shui tiba di air terjun tempat dia menghabiskan waktu setengah tahun. Aliran gunung ini memiliki air terjun yang sangat besar, di bawah air terjun, ada kolam besar.

Tujuan Qing Shui adalah kolam besar itu!

Dia melompat dengan pakaiannya, berjalan ke tingkat di mana air mencapai dadanya dan perlahan-lahan menutup matanya. Rahmat yang dimiliki Qing Shui ketika ia menerobos ke alam Heaven dari Tai Chi Fist-nya masih ada.

Qing Shui berdiri di air selama satu jam penuh tanpa bergerak, bahkan tidak sedikitpun!

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk dupa terbakar, Qing Shui tiba-tiba meninju.

Hu!

Lengan Qing Shui menembus air seperti panah, tetapi itu tidak menyebabkan air memercik!

Kemudian, Qing Shui menekan lagi!

Pu!

Air berceceran di segala arah

“Tingkat kekuatan yang dipahami masih terlalu lemah” Qing Shui tersenyum pahit. Pada saat ini, dia tahu bahwa Ranahnya sendiri dekat dengan apa yang dibutuhkan.

Pada saat yang sama, ia menyadari alasan mengapa ada begitu banyak ahli di Benua Tengah. Kultivasi mungkin sulit, tetapi ada banyak jalur ke tujuan yang sama, semua jalan mengarah ke titik yang sama.

Dia memiliki Realm of Violet Jade Immortal, tetapi dia telah kehilangan banyak hal. Ketika ada keuntungan, ada kerugian, Qing Shui memahami prinsip ini dengan sangat baik.

Setelah Qing Shui menenangkan hatinya, ia mulai berkultivasi paling membosankan. Kekuatan resistif ditargetkan terhadapnya, semakin kuat kekuatannya, semakin cepat kecepatannya, semakin kuat kekuatan resistifnya.

Banyak riak menyebar di sekitar!

Esensi gelombang?

Qing Shui memikirkan Nine Wave Golden Great Buddha.

Meskipun Qing Shui tidak lagi memiliki Qi Teknik Penguatan Kuno, ia masih memiliki teknik dan kesadaran. Setelah berpikir sebentar, dia meninju lagi.

Kali ini gelombabg air kecil naik!

“Jadi percikan dari antara ombak menciptakan gelombang air besar …”

Satu pukulan, satu pukulan …

Qing Shui terus meninju tanpa istirahat!

Bang! Bang …

Suara tumpul terus terdengar satu demi satu, Qing Shui yang sekarang lelah berhenti, lalu ia bermeditasi. Dia memikirkan perasaan yang didapatnya dari pria dalam lukisan dan rahmatnya. Dia kemudian sekali lagi terus mengeluarkan tanpa henti …

Musim semi berakhir dan musim panas datang!

Musim gugur berlalu dalam sekejap!

Ketika Qing Shui bangun di pagi hari, salju turun seperti bulu angsa. Tenda Qing Shui didirikan di samping kolam. Delapan bulan … Qing Shui telah meninju di kolam selama delapan bulan penuh, selain waktu yang dihabiskan sebelumnya, total satu setengah tahun.

Dia sudah menghabiskan setengah dari tiga tahun waktunya!

Namun, Qing Shui tidak memiliki perasaan besar tentang hal itu karena Life Qi di tubuhnya lebih kuat daripada di masa lalu berkali-kali, Saat ini, bola Life Qi di Dantian-nya adalah seukuran kenari.

Di bawah efek Life Qi, enam organ berongga Qing Shui telah pulih belum lama ini, tulangnya juga telah sembuh. Dia hanya tinggal bersama lima visera dan meridian.

[Catatan TL: Konsep Penguasaan Tai Chi: Enam organ berlubang: kantung empedu, lambung, usus besar, usus kecil, triple heater, dan kandung kemih. Five Viscera: Jantung, Hati, Limpa, Paru-paru, dan Ginjal]

Life Qi di dalam tubuh tidak bersirkulasi melalui meridian, ia langsung menyebar dari Dantian. Qing Shui tahu dia sudah mengambil langkah besar menuju pemulihan, dia bahkan bisa melihat akhirnya.

Selama delapan bulan terakhir, terlepas dari cuaca, Qing Shui tidak beristirahat bahkan untuk sehari, salju hari ini bahkan tidak mempengaruhi Qing Shui.

Meskipun cuaca dingin dan tanah membeku, air terjun tidak pernah berhenti. Air itu terus bergerak, sehingga menyelamatkan Qing Shui dari kesulitan membuat lubang di es.

Dia melompat ke dalam air yang dingin, mengambil napas dalam-dalam dan dengan keras meninju, kedua tinjunya mengeluarkan cahaya redup.

Bang!

Layar air besar muncul, di layar air, muncul tanah kosong besar!

Ini adalah hasil dari latihan tanpa henti Qing Shui selama delapan bulan terakhir.

Qing Shui bisa merasakan bahwa kekuatan tubuhnya telah meningkat lebih dari satu faktor, sangat disayangkan bahwa dia tidak memiliki Qi Teknik Penguatan Kuno. Ketika Qing Shui memikirkan ini, dia menghela nafas.

Hal-hal yang hilang adalah hal terbaik.

Salju menjadi semakin berat, setelah beberapa saat, Qing Shui tertutup salju. Lingkungannya telah berubah menjadi tanah ajaib musim dingin.

Salju yang jatuh di atas air di sekitar Qing Shui tidak mencair, pemandangan yang aneh ini membuat Qing Shui menghela nafas, kepingan salju yang indah hanya melayang di atas air.

Bang!

Bang!

Salju berserakan di mana-mana. Serangan yang kuat telah menyebarkan salju ke udara, tetapi mereka digantikan oleh kepingan salju lainnya, seolah-olah mereka tidak pernah ada.

… …

Ketika Qing Shui kembali ke samping, dia melihat tiga gadis, Canghai Mingyue, Huoyun Liu-Li dan Qing Qing. Mereka bertiga mengenakan mantel bulu rubah yang telah dibuat Qing Shui untuk mereka. Tiga keindahan mutlak berdiri di tanah yang dipenuhi salju mengenakan mantel bulu rubah putih, sulit untuk mengatakan siapa yang paling cantik.  

Melihat ketiga gadis itu, Qing Shui merasakan kehangatan.

“Bibi berkata kau harus kembali untuk tahun baru” kata Canghai Mingyue lembut.

Qing Shui berpikir sebentar, ini hampir tahun baru. Dia belum kembali tahun baru tahun lalu, melainkan menghabiskan seluruh bulan di sini.

Tepat pada saat ini, Di Chen, yang mengenakan pakaian putih, datang menginjak salju, kerudung menutupi wajahnya. Dia sangat cantik, di negeri ajaib musim dingin ini, kepingan salju yang berkibar membuatnya tampak seperti seorang dewi.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded