Ancient Stengthening Technique Chapter 506 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Capter 506 Berjuang di Menara Pedang, Huang Qing bergerak

Roar!

Raungan ledakan dan gemuruh lainnya memenuhi udara. Raging Flame Cloud Leopard kedua melompat untuk bergabung dalam pertempuran. Apa yang terjadi selanjutnya mengejutkan Qing Shui.  

Kedua Raging Flaming Cloud Leopard bergabung untuk mengusir Violet Eyed Golden Spirit Monkey. Dengan ini, salah satu Violet Eyed Golden Spirit Monkey menjatuhkan Staf Mahoni, dan tanpa repot-repot mengambilnya, ia berteriak dengan berisik dan melarikan diri dengan dua monyet lainnya.  

Monyet-monyet melarikan diri dengan tergesa-gesa dan menghilang dari pandangan dalam sepersekian detik. Kedua Raging Flaming Cloud Leopard tidak mengejar mereka. Sebaliknya, kedua macan tutul itu pergi bersama kelompok besar mereka.  

Di tengah puing-puing di lembah, satu Staf Mahoni ditinggalkan …

Bahkan setelah beberapa waktu, Qing Shui tidak bisa menenangkan dirinya. Kejadian ini secara tidak langsung memungkinkannya untuk mengukur kekuatan Martial Saint tahap dasar. Dia memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang kekuatannya sendiri dan seberapa jauh dia dari mereka.  

Qing Shui tahu bahwa binatang buas itu belum pada tingkat Martial Saint karena Martial Saints memiliki kemampuan yang berbeda untuk terbang di udara sedangkan Raging Flame Cloud Leopard hanya bisa meluncur turun dari puncak gunung.  

Tidak ada akhir dalam perjalanan kultivasi!

Qing Shui berjalan perlahan. Setelah dia memeriksa dengan hati-hati bahwa tidak ada gerakan tiba-tiba di daerah itu, dia melaju menuruni lembah dan mengambil staf Mahoni.  

Ketika tongkat itu ada di tangannya, Qing Shui menyadari bahwa tongkat mahoni itu benar-benar seberat Pedang Big Dipper-nya.  

Tiba-tiba, Qing Shui mengingat bagaimana Violet Eyed Golden Spirit Monkey menggunakan staf. Qing Shui bisa merasakan darahnya mendidih saat gambar dan kesan monyet mengayunkan staf mengalir di benaknya.  

Emperor Qi!

Immovable Mountain!

Qing Shui memegang tongkat itu dan mengayunkannya!

Pa!

Dengan gerakan yang bergejolak, serangkaian suara terdengar di udara. Qing Shui dapat merasakan sesuatu, dia merasa bahwa staf dapat memaksimalkan kekuatan potensinya.  

Itu bisa menyatu dengan Qi, fokus, dan kekuatannya dalam harmoni yang sempurna!

Qing Shui merenung sejenak, dan mengayunkan tongkat mahoni lagi!

Boom!

Batu besar di depan Qing Shui hancur berkeping-keping. Dalam ayunan, Qing Shui merasa bahwa peningkatan saturasi dari afterimages ditinggalkan oleh lengkungan gerakan.

Langit berubah!

Qing Shui terpana. Saat dia mendapatkan kembali fokusnya, dia melemparkan Staf Mahoni ke dalam Alam Violet Jade Immortal. Mengetahui bahwa tempat dia berada bukanlah tempat yang aman, dia memutuskan untuk tidak berlama-lama dan dengan cepat menelusuri kembali langkahnya keluar dari lembah.  

Qing Shui memutuskan untuk tidak mencari harta karun di peta harta karun pertama karena tempat ini benar-benar terlalu berbahaya. Dia menghibur dirinya dengan kenyataan bahwa dia sudah mendapatkan banyak hal. Dia sudah menembus ke tingkat kedua dari Heavenly Dan sehingga kekuatannya telah meningkat secara signifikan sekali lagi.  

Dia merasa sayang sekali tidak bisa melanjutkan perburuan harta karun dengan peta pertama. Lagi pula, ia berharap bahwa harta dari peta pertama akan sama berharganya dengan yang ia temukan di peta kedua. Itu memang akan sangat menguntungkan.  

Mengamati Raging Flame Cloud Leopard dan Violet Eyed Golden Spirit Monkey membuat Qing Shui menyadari bahwa ia masih bisa meningkat lebih jauh. Ini menginspirasinya untuk mengubah rencananya.  

Dia harus pergi ke Benua Northern Sacred Lu!

Jika nasib memungkinkan, Qing Shui ingin menjelajahi seluruh Dunia Sembilan Benua!

    ……

Di Menara Pedang …

“Leluhur Agung, apa yang harus kita lakukan? Bocah itu sudah memasuki Gunung Flowerfruit!” Kakek Tan Yang melaporkan ke Leluhur Agung Menara Pedang.  

“Jika kita tidak menyingkirkan bocah itu, Menara Pedang kita pasti akan dihancurkan” Leluhur Agung menghela nafas dan bergumam.  

“Apa kita melakukan kesalahan …”  

“Tidak ada benar atau salah. Hanya ada yang lemah atau kuat. Sulit untuk percaya bahwa hasil dari perselisihan antara Istana Surgawi dan Menara Pedang kita benar-benar bermuara pada tindakan seorang pria muda yang tidak berpengalaman yang masih basah di belakang telinganya” Leluhur Agung menghela nafas lagi.  

“Benar. Jika kepalan tanganmu cukup kuat, apa benar atau salah …”  

“Lalu, apa yang harus kita lakukan sekarang?” Orang Tua membungkuk ketika dia bertanya kepada Leluhur Agung.  

“Kita harus menyingkirkannya sesegera mungkin. Antara Istana Surgawi dan Menara Pedang kita, hanya satu yang bisa bertahan. Jika kita memberinya waktu untuk berkembang lebih jauh, tidak ada seorang pun di Benua Greencloud yang bisa menghentikannya” Leluhur Agung menjawab sambil memandang ke langit.  

“Wali Lin Yuchen dibunuh oleh bocah itu. Apa Kau pikir kita harus memberi tahu ‘Sky Tyrant Lord?’ Meskipun begitu, Lin Yuchen masih muridnya. Jika Residence Sky Tyrant Lord masuk, bahkan sepuluh Qing Shui tidak akan luput dari kematian” Pak tua Tan masih tetap dalam posisi patuh.  

“Residance Sky Tyrant Lord dari Benua Tengah. Ya, itu ide yang cukup bagus. Kita harus melakukan itu dengan cepat, jangan sampai Sky Tyrant Lord menyalahkan kita juga dan melenyapkan kita. Aku ingin Kau melakukannya” Kata Leluhur Agung dengan datar.  

“Baiklah”

“Tunggu sebentar!”  

“Aku menunggu perintahmu!”  

“Kirim Penjaga untuk Memblokir Huang Qing. Tempatkan dua Penjaga lainnya untuk mengikutinya. Mereka harus bisa membunuhnya. Meskipun, jika situasinya memungkinkan, itu akan menjadi yang terbaik jika kita bisa membiarkan orang-orang dari Residence Sky Tyrant God membunuhnya”  

    ……

Dengan perspektif barunya yang diperluas dari pengamatannya tentang Raging Flame Cloud Leopard dan Violet Eyed Golden Spirit Monkey, Qing Shui menyadari betapa mengerikannya tempat seperti Lion King’s Ridge. Ada binatang tingkat Martial Saint di sana. Untuk kultivator manusia, Martial Saints dengan kekuatan 10 Country berada di kelas 1, bahkan ketika mereka mencapai kekuatan 20 Country, mereka masih di kelas 1… ..

Qing Shui menggelengkan kepalanya dan melanjutkan ke arah pinggiran Gunung Flowerfruit.  

Setelah seminggu, di Alam Violet Jade Immortal …  

Qing Shui perlahan menghela nafas. Dia telah mencapai siklus 186 dari Teknik Penguatan Kuno. Kekuatan tubuhnya telah meningkat 500 ribu jin; pertahanannya 50 ribu jin dan statistik lainnya seperti kecepatan juga meningkat secara signifikan.  

Sebelumnya, statistik keseluruhannya hanya berlipat ganda ketika ia naik dari satu lapisan ke lapisan berikutnya dari Teknik Penguatan Kuno. Setelah ia menerobos ke Lapisan ke-4 Teknik Penguatan Kuno, statistik lainnya naik sedikit setiap kali kekuatannya meningkat dengan terobosan setiap siklus.  

Ketika ia mencapai terobosan siklus ke-180, setiap penyelesaian satu siklus memberikan kekuatan 500 ribu jin, pertahanan meningkat 50 ribu jin dan dorongan besar untuk kekuatan tulangnya, kekuatan organ dalam, dan pemulihan diri.

Inilah mengapa semakin sulit untuk menyelesaikan siklus setelah siklus ke-180. Dengan cara yang sama, Qing Shui merasa lebih kuat dengan setiap siklus lengkap. Di satu sisi, upaya yang dia investasikan sepenuhnya dibalas.  

Setelah dia berkultivasi melalui semua tekniknya hampir setengah hari hilang. Karena masalah di wilayah tersebut, Qing Shui memeras latihannya selama 6 jam terakhir dalam sehari. Jika dia bertemu bahaya di hari itu, dia bisa sepenuhnya memanfaatkan Realm of the Violet Jade Immortal.  

Setelah tiga hari, Qing Shui akhirnya melanjutkan perjalanan kembali ke Istana Surgawi. Dalam perjalanannya, Qing Shui merenungkan apa yang telah terjadi. Dia ingat bagaimana dia dikelilingi, dan banyak kesempatan di mana dia hampir kehilangan nyawanya di gunung Flowerfruit. Beruntung dia berhasil mendapatkan dorongan besar dalam kekuatan.  

Jika dia sekali lagi dikelilingi oleh para seniman bela diri itu, dia sangat yakin bahwa dia bisa membantai mereka dengan satu jari.  

Qing Shui merasakan Energi Alamnya meningkat. Emperro Qi-nya mulai bergerak tanpa sadar. Qing Shui tidak tahu bahwa pada saat ini, auranya sedang mengalami serangkaian perubahan.  

Wajahnya yang tidak lagi lembut mengembangkan aura mulia. Ketenangan yang memberinya aura lembut yang melekat di antara dominasi dan kemuliaan. Sebuah nada detasemen duniawi, sebuah nada ketidakpedulian, semburat keras kepala, semburat kegigihan, semburat kedamaian, semburat nafsu, semburat nafsu …

Qing Shui tidak menaiki Fire Bird. Sebagai gantinya, ia terus menunggangi Diamond Gigantic Elephant. Qing Shui ingin melatih Man Elephant Unison-nya. Tidak ada bedanya baginya apakah dia mencapai Istana Surgawi lebih awal atau terlambat satu atau dua bulan.  

Meskipun Qing Shui hanya mencapai perpaduan 50 persen dengan Diamond Gigantic Elephant-nya. Dia bisa menghasilkan kekuatan total dari kekuatannya sendiri dan setengah dari kekuatan gajah. Ini cukup baginya untuk mencapai keadaan yang luar biasa. Saat ini, dia sudah tak terkalahkan di Benua Greencloud.  

Dia adalah orang yang paling kuat di Benua Greencloud!

Qing Shui terdiam saat memikirkan hal ini. Qing Shui merasa tidak pasti. Dia tidak memiliki banyak pemikiran tentang reputasinya. Dia hanya ingin menjadi lebih kuat, itu tidak masalah jika dia memiliki reputasi itu, dia bahkan tidak bisa menjelajahi kedalaman Gunung Flowerfruit.  

Perjalanannya lancar. Qing Shui berlatih Man Elephant Unison di pagi hari dan memasuki Realm of the Violet Jade Immortal di malam hari. Meskipun dia merasa kesepian, dia merasa memanfaatkan waktunya dengan baik.  

Setelah setengah bulan ….

Qing Shui mendapati dirinya memandang hamparan luas gurun di tengah hutan belantara. Dia harus melakukan perjalanan melintasi gurun ini untuk pergi lebih jauh ke barat. Saat dia melihat ke cakrawala yang tak terbatas, sebuah senyum bersinar di wajahnya ketika dia melihat sosok di kejauhan.  

“Menara Pedang benar-benar tidak tahu bagaimana menyerah!”  

Qing Shui kemudian menyadari bahwa ada seseorang yang dia tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

Itu adalah Sword Demon, Huang Qing. Meskipun dia begitu jauh, Qing Shui bisa mengenalinya dengan satu pandangan.  

Berbalut gaun sutra sederhana yang elegan, wanita itu membawa pedang panjang. Dia memiliki aura yang tidak terlalu mendominasi atau dingin dan kecantikan yang hampir seperti fantasi, kecantikan transenden.  

Meskipun jauh, Qing Shui bisa melihat bahwa alisnya yang indah dirajut; matanya juga dipenuhi dengan perasaan kompleks yang sama terhadapnya.  

Qing Shui berada di baju zirah lengkapnya. Sepanjang perjalanannya, dia memakainya setiap kali dia meninggalkan Realm of Violet Jade Immortal. Ini persiapan nya untuk situasi tiba-tiba.  

Qing Shui memiliki perasaan aneh ketika dia melihat Huang Qing. Dia melihat potretnya berkali-kali di Realm of the Violet Jade Immortal. Itu memunculkan perasaan aneh dalam dirinya.  

Jika dia menggambarkannya dengan kehidupan sebelumnya, itu adalah perasaan yang dia dapatkan ketika dia melihat orang terkenal.  

Qing Shui duduk di Overlord Storm. Di bawah perintah Qing Shui, Diamond Gigantic Elephant berjalan menuju tiga orang di kejauhan dan berhenti sekitar 50 meter dari mereka.  

Selain Huang Qing, ada dua pria tua. Mereka berdua melewati masa jayanya. Pada usia mereka, setiap sisi luar dari niat mereka telah lama disembunyikan, Qing Shui tidak bisa mengatakan banyak dari penampilan mereka.

Masing-masing dari mereka memegang Greenedge Sword tiga kaki!

Dari semua pedang, pedang berharga tiga kaki itu menjulang tinggi di atas sisanya!

Senyum ringan muncul di wajah Qing Shui. Pada saat itu, Qing Shui merasakan perasaan aneh, dia merasa jijik. Dia yakin bahwa dia pasti harus memusnahkan seluruh Menara Pedang.  

Qing Shui tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia menatap Pedang Iblis, Huang Qing karena dia akhirnya bisa mengatakan kemampuan sebenarnya wanita itu.  

Kekuatan tujuh Country!

Berpakaian sederhana, pedang tiga kaki panjang di tangan, dia sebenarnya memiliki kekuatan tujuh Country.  

Qing Shui tidak melihat apa pun yang meningkatkan kekuatannya. Dia memperhatikan bahwa dia mengenakan anting-anting, gelang, dan liontin. Qing Shui tidak tahu apakah dia menyembunyikan hal lain di bawah gaun polos miliknya …  

Qing Shui merasa sedikit gelisah sekarang karena pedang di tangan Huang Qing. Pedang panjang itu bersinar seperti cahaya bulan. Dia bisa merasakan kekuatannya!

Dia menyadari bahwa dia benar-benar toleran padanya saat mereka berduel sebelumnya, namun dia masih datang!

Apa itu untuk membunuhnya?

Mungkinkah perempuan dalam Potret Kecantikan bukan orang yang akan membantunya tetapi orang yang akan menghalanginya ..?  

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded