Ancient Stengthening Technique Chapter 483 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 483 Semua Iblis Wanita Memancarkan Pesona Feminin. Janji Sepuluh Tahun

Setelah Jin Guyao selesai berbicara, dia memandang Qing Shui dengan sakit: “Adik laki-laki ……”

“Sudah cukup!” Qing Shui segera menyela Jin Guyao. Dia bahkan tidak repot-repot memandangnya. Dia mengulurkan lengannya untuk menghentikan Huoyun Liu-Li yang marah.

“Siapa dia? Aku tidak peduli siapa dia. Singkatnya, tidak ada yang diizinkan menggertaknya, termasuk Kau!” Sampai saat ini hanya Qing Shui yang memandang Jin Guyao yang kebingungan yang berdiri di sana.

Sebagai nyonya dari Jin Clan, dia selalu dimanjakan oleh orang lain. Orang-orang akan selalu merasa enggan mencaci makinya. Menambah fakta bahwa dia memiliki wajah seindah bunga, dia hanya akan menerima pujian dan berkah ke mana pun dia pergi.

Dia tidak pernah merasakan kesalahan ini sebelumnya. Yang dia lakukan hanyalah membela diri dari wanita itu. Bahkan, wanita itulah yang mulai mengkritiknya. Siapa yang mengira bahwa dia akan benar-benar marah padanya untuk wanita itu?

Sebelum ini, bukankah dia selalu membelanya? Bahkan pada saat kakeknya mengkritiknya, dia masih berusaha melawannya. Jadi mengapa dia bersikap seperti ini sekarang?

“Apakah itu gadis yang dia sukai?”

“Guyao! Perhatikan kata-katamu!” Pada saat ini, Jin Changzheng dapat mengatakan bahwa Qing Shui benar-benar marah. Dia dengan cepat menyuruh Jin Guyao pergi.

Alasan dia datang hari ini adalah untuk membangun hubungan yang baik dengan Qing Shui. Awalnya, dia berpikir bahwa Qing Shui tertarik pada saudara perempuannya. Lebih jauh lagi, pada saat saudara perempuannya bertindak dengan ceroboh, bukan hanya Qing Shui tidak menyalahkannya, dia bahkan mencoba membelanya untuk itu. Karena itu dia tidak mengatakan apa-apa kali ini. Hanya saja dia tidak berharap dia akan menyerahkan mereka begitu cepat.

Ada batas berapa kali Qing Shui bisa mentolerirnya. Sebelumnya, itu karena dia melakukannya di depan para tetua di Jin Clan. Selain itu, perilakunya yang keras kepala hanya pada level seorang gadis yang membuat ulah. Tapi sekarang, dia sudah melangkah terlalu jauh dan itu membuat Qing Shui merasa jijik. Qing Shui selalu membenci gadis manja semacam ini. Sikap dan perilaku seperti ini telah membuat Qing Shui merasa bahwa ada perbedaan besar antara dia dan wanita di sekitarnya.

“Apakah kau menyukainya? Bagian mana dari dia yang lebih baik dari ku?” Jin Guyao bertanya pada Qing Shui sambil menunjuk Huoyun Liu-Li.

Saat ini, Qing Shui merasa bahwa wanita ini benar-benar tidak masuk akal ketika dia kehilangan akal. Itu memberi orang kesan bahwa dia membuang sesuatu begitu kehilangan kegunaannya. Dia mengerutkan alisnya dengan jijik ketika dia melihat wanita yang, dari Qing Shui, cantik dari luar tetapi jelek di dalam.

Dia merasa bahwa tidak ada kualitas feminin dari dirinya yang bisa menggerakkan hatinya.

Selalu dikatakan bahwa wanita harus lembut seperti kolam yang jernih dan juga hidup seperti riak.

Terkadang, wanita tidak bisa hanya mengandalkan penampilan mereka. Wanita yang sempurna adalah wanita yang bisa membuat orang jatuh cinta pada mereka dengan mengandalkan kepribadian mereka.

Bukannya seorang wanita yang mampu membuat pria mengabaikan kecantikan mereka dan mencintai mereka seumur hidup tidak indah. Hanya saja mereka bisa membuat pria itu tidak terlalu menekankan kecantikan mereka. Seorang wanita yang bisa menyebabkan riak di hati pria hanya melalui mata mereka dan setiap tindakan dan kata-kata mereka. Ini adalah definisi sebenarnya dari seorang wanita cantik.

Meskipun wanita ini terlihat sangat muda dari penampilannya. Wanita ini yang sedikit lebih tua dari Qing Shui, yang telah membuat Qing Shui merasa bahwa tidak ada sesuatu yang baik yang bisa membuatnya mengaguminya selain tingkat kultivasinya dan wajahnya yang terlihat bagus. Dia hanya dapat dianggap sebagai vas biasa.

Meskipun vas itu indah, itu benar-benar rapuh. Itu tidak akan sanggup menanggung kehancuran yang disebabkan oleh waktu.  

Oleh karena itu, Qing Shui merasa bahwa wanita tidak hanya perlu terlihat cantik. Lebih penting bahwa mereka menahan diri dan anggun. Namun, kepribadian yang baik, sisi feminin, dan kemampuan untuk menahan diri bukanlah sesuatu yang bisa dikembangkan dengan mudah. Tanpa pemahaman tentang budaya, pengalaman hidup serta pelatihan dalam jumlah tertentu, akan sulit untuk menyiapkan hidangan dengan rasa yang memabukkan.

Biasanya, hal-hal seperti ini tidak boleh terjadi untuk keluarga seperti Jin Clan. Namun, Qing Shui berpikir bahwa Jin Guyao mungkin sudah terlalu dimanja sejak kecil.

Dia belum mengalami hal yang signifikan. Dia bisa mendapatkan apa pun yang dia inginkan. Dia tidak pernah kekurangan pujian dan bantuan dari orang lain. Selanjutnya, ke mana pun dia pergi, dia akan menerima bunga dan tepuk tangan. Jika bukan karena Jin Clan kuat, dia akan berakhir sebagai budak di kebun belakang beberapa orang tak dikenal.

“Ya, aku menyukainya, dan juga, dia lebih baik daripada dirimu dalam setiap aspek” Pada saat ini, Qing Shui berkata dengan cara biasa.

Tanpa ada yang memperhatikan, Cang Wuya, Fei Wuji serta Mingyue Gelou yang membawa Yuchang sudah pergi. Pada saat ini, hanya beberapa anak yang tersisa di ambang pintu. Suasana di sekitarnya tidak begitu baik.

“Guyao ……”

“Kakak, hari ini, aku ingin tahu aspek mana dari dia yang lebih baik daripada aku. Jangan bilang bahwa dia terlihat lebih cantik dari ku, aku tidak berpikir aku akan kalah dengan nya dalam hal itu” Ketika Jin Guyao mulai bersikap tidak sopan, dia tidak akan mendengarkan bahkan Jin Changzheng.

“Oh, Kau benar-benar ingin mendengarnya?” Kata Qing Shui sambil merajut alisnya.

“Ya, aku ingin mendengar. Aku ingin melihat apakah kau dapat meyakinkan ku dengan hal itu” Jin Guyao memandang Qing Shui.

“Sebenarnya, tahukah kau bahwa kau sama sekali tidak terlihat cantik? Apakah Kau tahu fitur apa yang seharusnya dimiliki oleh seorang wanita cantik?” Qing Shui memperhatikan bahwa dia tidak perlu marah kepada wanita itu.

Jin Guyao menatap Qing Shui dengan kaget: “Aku tidak terlihat cantik? Bagian mana dari diriku yang tidak terlihat cantik? Wajahku? Mata? Hidung? Atau tangan?”

“Semua fitur yang baru saja kau sebutkan, berapa lama itu akan bertahan? Dua puluh tahun? Lima puluh tahun?”

“Tapi tanpa obat-obatan yang dapat menghentikan orang dari penuaan, siapa yang akan bisa tetap awet muda seumur hidup mereka?” Jin Guyao jelas telah membangkitkan minat pada kata-kata Qing Shui.

“Salah satu fitur terpenting dari seorang wanita cantik adalah hati yang baik. Hanya dengan hati yang baik seorang wanita akan terlihat cantik di mata orang lain”

“Dan?”

“Dan menjadi anggun!” Kata Qing Shui lembut.

“Apakah itu aroma harum di tubuh wanita? Aku juga memilikinya!”  

Kata-kata Jin Guyao hampir membuat Qing Shui pingsan. Seorang wanita yang tidak beradab benar-benar menakutkan. Untuk wanita seperti ini, bahkan jika mereka terlihat lebih cantik, mereka masih akan membuat pria tertarik pada tubuh mereka. Selain itu, para pria tidak akan tertarik pada barang-barang mereka lagi.  

“Wanita yang anggun. Ini menggambarkan seorang wanita yang lembut seperti kolam yang jernih namun juga bisa hidup seperti riak. Setiap wanita memiliki sisi yang paling lembut. Mereka seperti air dan madu, kabut dan embun. Masing-masing dan setiap tindakannya, cara dia menjulurkan punggungnya, cara dia menyisir rambutnya, masing-masing dan semua itu, seperti air yang beriak. Senyum seorang wanita adalah bunga yang mekar setengah. Di dalamnya mengalir pesona yang indah”

Kata-kata Qing Shui segera mengejutkan beberapa wanita. Mungkin karena tidak banyak wanita yang bisa mengakui bahwa mereka bisa melakukannya walaupun mereka bisa merasakan kata-kata ini. Meskipun begitu, di antara orang-orang yang hadir, masih ada orang yang mampu melakukannya.

Seorang wanita dengan postur lembut, rambut hitam lurus seperti air terjun dan kulit pucat seperti salju. Sepasang mata asmara setenang air danau dan senyum seindah mawar, sisi kewanitaannya akan langsung menghantam wajah seseorang.

Mereka seperti bunga lily yang diam-diam mekar di air danau di bawah sinar bulan. Wanita seperti ini adalah wanita yang bercahaya. Seorang wanita yang selembut air, seorang wanita yang adil dan penuh perhatian.

Untuk seorang wanita yang tidak baik, bahkan jika dia sangat cantik, bahkan jika dia memiliki bakat yang menonjol, dia masih tidak akan menjadi wanita yang imut dan luar biasa.

Qing Shui mengingat kembali kenangan para wanita anggun yang dia temui di masa lalu dan juga pengalamannya menjadi manusia selama dua kehidupan. Pada saat ini, dia tidak lagi ingin berurusan dengan wanita manja ini. Qing Shui tidak menyukai wanita yang selalu menempatkan dirinya di atas segalanya.

“Saudara Qing Shui ……”

“Saudara Jin, tidak apa-apa, kalian bisa pergi sekarang, aku masih memiliki beberapa hal yang harus ku lakukan” Qing Shui tersenyum ketika dia memotong kata-kata Jin Changzheng.

Cara orang bertindak, apakah mereka ramah atau tidak, tergantung pada apakah orang itu berhasil. Tapi sampai sekarang, Qing Shui masih gagal memahami tindakan Jin Clan. Sebenarnya, akan sangat mudah bagi Jin Clan untuk membuat kesan yang baik baginya. Namun, mereka merasa tidak perlu melakukannya. Mungkin, mereka mungkin mengabaikan masalah ini.  

Siapa bilang klan aristokrat sering kali berpandangan jauh ke depan?

Awalnya, Qing Shui berniat berteman dengan Klan Jin. Bagaimanapun, mudah untuk menemukan teman, tetapi sulit untuk menemukan orang-orang yang mengenal mu dengan baik. Sudah merupakan kesempatan langka untuk berteman dengan mereka, apalagi menjadi belahan jiwa!

Bagaimanapun, Qing Shui tidak tahu mengapa Jin Clan seperti ini. Tapi sekarang, dia akhirnya menyadari bahwa Jin Clan berusaha mencari kontak dengannya untuk keuntungan mereka sendiri. Hanya saja dia akan bertindak rendah untuk menerima tawaran mereka?

“Saudara Qing Shui, kakek sudah menyiapkan makan malam untukmu. Dia juga telah menyiapkan hadiah khusus yang pasti akan kau sukai” Ketika Jin Changzheng melihat Qing Shui tidak mengatakan apa-apa, dia berbicara dengan cepat.

“Ayo kembali!”

Qing Shui menarik Huoyun Liu-Li dan Canghai Mingyue dan masuk bersama mereka.

“Kakak, apa yang harus kita lakukan?”

Pada saat ini, Jin Guyao memandang Jin Changzheng. Dia tampak agak khawatir. Insiden hari ini hampir hancur karena ketidakpercayaannya. Setiap kali Jin Guyao memikirkannya, dia akan merasa terluka dan marah pada dirinya sendiri.

Dia ingat bahwa dia adalah wanita yang tidak baik dan bodoh di hati Qing Shui.  

Apa yang membuatnya berhak untuk mengatakannya?

    ……

Saat ini, Huoyun Liu-Li benar-benar bahagia. Dia memeluk salah satu lengan Qing Shui dan dari waktu ke waktu, dia akan melihat Qing Shui. Dia merasa sangat gembira di dalam hatinya. Dia mendengar Qing Shui berkata bahwa dia menyukainya dan bahwa dia lebih baik daripada wanita itu dalam setiap aspek.

Sebelumnya, kata-kata Jin Guyao sudah membuatnya sangat marah. Ketika Huoyun Liu-Li bertemu dengan seorang wanita seperti ini, dia menjadi sangat marah sehingga dia bahkan tidak memiliki energi untuk berdebat dengannya. Tetapi pada saat Qing Shui membela nya, Huoyun Liu-Li merasa sangat baik.  

Dari waktu ke waktu, dia akan melihat Qing Shui. Dia juga memperhatikan bahwa dia tidak terlihat sedih. Sebaliknya, dia memiliki sedikit senyum tipis di wajahnya.

“Katakan apa yang kau mau. Jangan menahan diri” Qing Shui memperhatikan Huoyun Liu-Li telah ragu untuk berbicara cukup lama. Dia sudah bisa mencari tahu pertanyaan seperti apa yang ingin dia tanyakan untuk menilai seberapa banyak dia mengenalnya.

“Qing Shui, apakah Kakak seperti wanita?” Huoyun Liu-Li tertawa senang.

“Liu-Li! Omong kosong macam apa yang kau katakan?” Canghai Mingyue tersipu ketika dia memandang dengan marah pada Huoyun Liu-Li.

“Tentu saja dia, baunya sangat enak ….” Kata Qing Shui sambil tersenyum.

Kata-kata Qing Shui membuat Canghai Mingyue menurunkan kepalanya sedikit. Itu mengingatkannya pada kata-kata yang dikatakan Qing Shui padanya kemarin. Apakah itu pengakuan? Dan bajingan ini … Dia merasa sangat aneh tetapi pada saat yang sama sangat bahagia.  

“Kalau begitu aku …” Huoyun Liu-Li bergumam seolah dia menyembunyikan sesuatu ketika dia menanyakan pertanyaan ini.

Ketika Qing Shui melihat ekspresi Huoyun Liu-Li, dia benar-benar ingin tertawa. Bagaimanapun, dia masih seorang wanita, dia masih memiliki sisi pemalu. Biasanya, waktu seperti ini adalah waktu ketika mereka cenderung lebih lemah.

Awalnya, Qing Shui berencana menggodanya. Tetapi sekarang, dia sadar bahwa ini bukan waktu yang tepat baginya untuk melakukannya lagi.

“Gadis Kecil, sejak kapan kau menjadi tidak yakin tentang dirimu sendiri? Kau adalah iblis perempuan, semua iblis perempuan sangat anggun” Qing Shui tertawa kecil ketika dia mencubit pipinya yang merah muda dan lembut.

“Pergi! Jangan mencubit pipiku” Huoyun Liu-Li berkata dengan marah. Setelah itu, dia dengan senang hati mengulurkan tangannya mencubit wajah Qing Shui.

    ……

Di sore hari, Qing Shui pergi ke Tetua Xing untuk mengambil materi dari Champion Beast Tigon. Itu sudah dirapikan. Satu bundel penuh Beast Parchment dengan hanya sedikit Beast Blood. Meskipun sebagian besar darah telah mengalir keluar, dia masih berhasil mengumpulkan beberapa toples. Ada juga beberapa Beast Bones dan Beast Tendons.

Kali ini, Qing Shui akhirnya mendapatkan materi untuk menggambar Jimat. Dia berpendapat bahwa jika Laci Jimat lain menemukan bahwa Qing Shui sedang belajar Talisman Drawings dan bahwa dia menggunakan Perkamen Binatang Iblis bermutu tinggi untuk belajar penyulingan, mereka kemungkinan besar akan sangat terkejut sampai-sampai mereka menjatuhkan bola mata mereka.  

Qing Shui langsung memasukkan semua hal ke Realm of the Violet Jade Immortal.

Di tengah hari, ada seseorang yang datang ke Qing Shui dan memberitahunya bahwa Leluhur Tua sedang mencarinya.

Qing Shui tersenyum pahit. Dia sekali lagi mengunjungi gunung batu. Dia melihat Leluhur Tua berdiri di gunung batu memandang ke kejauhan, tidak diketahui apakah dia sedang melihat langit yang tak terbatas atau merenungkan.

Dia berbalik perlahan ketika Qing Shui tiba di gunung batu dan menatap Qing Shui sambil tersenyum.

“Aku menyapa Leluhur Tua!” Qing Shui membungkuk dan memberi hormat kepadanya.

“Hehe, baiklah, baiklah!” Leluhur Tua tertawa gembira ketika melihat Qing Shui.

Qing Shui menggosok bagian belakang kepalanya. Dia tahu bahwa Leluhur Tua pasti akan berusaha meyakinkannya tentang sesuatu.

“Leluhur Tua, adakah yang ingin kau sampaikan pada ku karena kau memanggil ku di sini hari ini?”

“Aku memintamu di sini untuk menemaniku berbicara dan meredakan kebosananku. Aku tidak akan bertahan lama lagi. Dalam keadaan normal, ku kira itu tidak akan lebih dari dua puluh tahun!” Leluhur Tua tertawa.

Kata-kata Leluhur Tua benar-benar memberi Qing Shui kejutan. Tetapi setelah mendengar bagian selanjutnya dari percakapan, dia merasa sedikit lebih baik. Jika tidak melebihi dua puluh tahun, itu berarti bahwa dia setidaknya akan memiliki lima belas tahun lagi dalam keadaan normal. Lima belas tahun sudah dianggap cukup. Cukup baginya untuk melakukan banyak hal.

“Qing Shui, aku masih berharap bahwa kau akan mengambil alih Istana Surgawi” Kata Leluhur Tua dengan tenang.

“Leluhur Tua, bukankah kita sudah membicarakannya sebelumnya? Mari beri sedikit waktu lagi. Kau juga telah melihat bahwa aku benar-benar tidak memenuhi syarat untuk posisi itu dulu” Qing Shui terkekeh.

“Aku sudah mengharapkanmu mengatakan itu. Tidak bisakah Kau membiarkan ku beristirahat dengan tenang?” Leluhur Tua tersenyum pahit saat dia memandang ke arah Qing Shui.

“Tapi aku masih benar-benar tidak dapat menekan Istana Surgawi saat ini. Aku khawatir saat itu, aku akan mengecewakan mu lagi” Qing Shui pasti tidak akan membabi buta menjanjikannya. Atau yang lain, ketika saatnya tiba, dia bahkan tidak akan menyadari bagaimana dia mati.

“Baiklah, sepuluh tahun, aku akan memberimu sepuluh tahun. Setelah sepuluh tahun, jika Kau telah tumbuh cukup kuat, ambil alih Istana Surgawi” Pada saat ini, Leluhur Tua memandang ke arah Qing Shui sambil tersenyum.

Qing Shui merasa sangat enggan. Ketika datang untuk bermain permainan pikiran, Qing Shui tidak akan pernah bisa mengalahkan Leluhur Tua bahkan jika ada sepuluh darinya. Karena dia sudah mengatakannya seperti itu, tidak mungkin bagi Qing Shui untuk menolak permintaannya. Tetapi jika dia menerimanya, baginya untuk menjadi “Leluhur Tua” dari Istana Surgawi, ini akan menjadi paku pada panel besi.

“Baiklah, tapi aku punya permintaan. Permintaan ku adalah bahwa dalam sepuluh tahun ini, jika Leluhur Tua menemukan orang yang lebih cocok daripada aku, biarkan orang itu menggantikan ku sebagai orang yang akan mengambil alih Istana Surgawi. Dan juga, bahkan jika aku bisa berhasil mengambil alih Istana Surgawi di masa depan, aku ingin tetap bisa memberikan kursi kepada orang-orang yang lebih cocok untuk itu” Kata Qing Shui setelah melihat Leluhur Tua dan berpikir sebentar.

Tujuan Qing Shui adalah Dunia Sembilan Benua. Qing Shui berpikir bahwa dia mungkin tidak punya waktu untuk mengurus Istana Surgawi di masa depan. Oleh karena itu, ia telah menyiapkan cara untuk mundur bagi dirinya sendiri.

“Hehe, setelah kau mengambil alih Istana Surgawi, itu terserah mu apa yang ingin kau lakukan. Bahkan jika itu berarti menolak Istana Surgawi. Jadi, kau bisa melakukan semua hal ini dengan baik” Leluhur Tua tertawa kecil dan berkata dengan tenang.

Pada saat ini, Qing Shui terdiam. Dari cara dia mengatakannya, Qing Shui adalah murid Istana Surgawi. Oleh karena itu, setelah dia mengambil alih Istana Surgawi, itu berarti dia menghubungkan dirinya dengan Istana Surgawi. Dia memberhentikan Istana Surgawi? Benar-benar lelucon! Siapa yang mau membiarkan diri mereka membawa keburukan semacam ini? Karena itu, begitu dia mengambil alih Istana Surgawi di masa depan, dia harus benar-benar berhati-hati ketika mencari orang untuk menggantikannya.

Dia berhati-hati bahkan ketika sedang mencari seseorang untuk mengambil alih posisinya.

Qing Shui harus mengakui bahwa Leluhur Tua benar-benar teliti dalam hal menganalisis orang. Dia tidak pernah ingin bersaing untuk Benua Greencloud, juga tidak ingin bersaing untuk Dunia Sembilan Benua. Tetapi dia sendiri memiliki rasa tanggung jawab yang sangat kuat. Leluhur Tua yakin bahwa Qing Shui akan dapat melakukan pekerjaan dengan baik … …

Qing Shui menghela nafas dan berkata tanpa daya, “Baiklah, aku janji. Sepuluh tahun, setelah sepuluh tahun, jika aku memiliki kekuatan yang cukup dan Leluhur Tua masih belum menemukan kandidat yang cocok, aku berjanji kepada mu bahwa aku akan mengambil alih Istana Surgawi”

“Baiklah baiklah!”

Kata Leluhur Tua sambil tertawa dalam sukacita. Setelah itu, dia mengeluarkan kalung dari pakaiannya dan menyerahkannya pada Qing Shui. Fitur yang paling menarik dari kalung itu adalah permata gelap yang bersinar di atasnya.

“Ini untuk mu. Mungkin bisa membantu mu!”

Itu adalah cahaya yang sangat lembut. Rasanya seperti mimpi dan juga seperti ilusi. Itu berkilau hitam dan sepertinya memiliki semacam kekuatan iblis. Begitu indah sampai-sampai membuat orang merasa enggan untuk berpaling darinya. Ini adalah pertama kalinya Qing Shui menyadari bahwa permata hitam sebenarnya bisa sangat indah.

Setelah ragu-ragu sebentar, Qing Shui mengambil kalung itu: “Terima kasih Leluhur Tua!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded