Ancient Stengthening Technique Chapter 479 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 479 Terobosan Qi 180 Siklus, Bisakah aku menjagamu selamanya?

Dia memiliki ekspresi murung di wajahnya. Matanya yang indah dan murni masih acuh tak acuh seperti biasa. Dia menatapnya dengan bibirnya yang berwarna merah muda mengerucut dengan erat.  

Dia terkejut ketika dia melihat bahwa Qing Shui telah sadar kembali. Selain itu, dia memegang tangan Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li. Ketika mereka melihat Mo Yayan menatap mereka, para wanita dengan cepat mengambil kembali tangan mereka dengan malu.

“Yayan, kau di sini” Huoyun Liu-Li menyeringai.

“Kuharap aku tidak mengganggu kalian semua!”

“Tidak tidak….”

“Kakek Cang dan Kakek Fei ada di sini!” Begitu Mo Yayan menyelesaikan kalimatnya, Cang Wuya dan Fei Wuji sudah berjalan ke ruangan. Mereka kagum bahwa Qing Shui telah sadar kembali. Keduanya tertawa lega.

“Haha, ini adalah kabar baik!” Cang Wuya menangis sedikit ketika dia melihat Qing Shui.

Qing Shui tersentuh mengetahui Cang Wuya mengkhawatirkannya. Cang Wuya telah mengalami banyak hal dalam hidup, tetapi ketika dia mengembangkan rasa keterikatan pada Qing Shui, dia sudah mengembangkan ikatan yang dalam dengannya – dia sudah memperlakukannya sebagai keturunannya sendiri.

“Aku menyesal telah membuatmu khawatir!” Qing Shui tersenyum ketika dia menyapa Cang Wuya.

“Selama kau baik-baik saja, semuanya tak masalah. Kau harus berterima kasih pada Mo dengan benar. Dia menyelamatkan hidupmu” kata Cang Wuya.

“Itu bukan karenaku. Jika Leluhur Tua tidak membantu ku, Aku tidak berpikir aku akan dapat menyembuhkan mu kembali” Mo Yayan tertawa dengan nada yang tajam.

“Leluhur Tua?”

“Ya, Leluhur Tua membantu memperpanjang hidupmu. Dia juga mengatakan bahwa kau pasti akan mati jika pedang itu mengenai setiap bagian tubuhmu. Kau sungguh beruntung” Kata Mo Yayan santai.

Qing Shui tahu bahwa dia nyaris tidak lolos dari kematian karena efek “Minute Subtlity”, yang mampu menganalisis kekuatan pedang yang hebat. Karena dia tidak bisa menghindari serangan yang datang, “Minute Subtlity” juga mampu mengurangi asupan kerusakan ke tingkat terendah.  

Setidaknya dia bisa tetap hidup!

“Jadi aku tidur selama tujuh hari berturut-turut?” Qing Shui mengerutkan kening saat dia bertanya pada Mo Yayan.

“Kau tidak ‘tidur’ selama tujuh hari, kau pingsan selama tujuh hari” Mo Yayan tampaknya sedang dalam mood yang buruk saat dia mengobati Qing Shui.

Qing Shui menggosok hidungnya dengan tangan kanannya saat dia merenungkan apa yang terjadi pada tubuhnya selama tujuh hari terakhir. Dia memeriksa tubuhnya sendiri secara menyeluruh dan menemukan bahwa Teknik Penguatan Kunonya telah menyembuhkan luka-luka yang ditimbulkan di organ dalam, terutama luka kritis di jantungnya. Selain itu, Qing Shui juga dapat pulih dengan cepat setelah melihat Gambar Yin-Yang mistis di lautan kesadarannya di samping tonik yang disediakan oleh Mo Yayan. Namun, perlu waktu lebih lama bagi Qing Shui untuk memulihkan kesehatannya sepenuhnya.

Tetapi karena dia sudah sadar kembali, itu tidak akan menjadi masalah untuk membuat pemulihan penuh. Yang perlu dia lakukan adalah mengintensifkan aktivasi Teknik Penguatan Kuno dan terus menghangatkan tubuhnya. Bagaimanapun, dia adalah dokter terbaiknya; mudah baginya untuk merawat kondisinya sendiri.  

“Kau pasti lapar. Biarkan aku mengambilkan sesuatu untukmu” Canghai Mingyue berdiri dan pergi mengambil makanan untuk Qing Shui.

“Hehe, Qing Shui ditakdirkan untuk keberuntungan setelah dia selamat dari serangan itu. Kakakku tersayang tidak pernah bersikap begitu lembut kepada siapa pun sebelumnya. Ini pasti perasaan yang menyakitkan tetapi bahagia yang kau sebutkan” Huoyun Liu-Li terkikik.

Qing Shui terdiam. Dia hampir kehilangan nyawanya sebelum ini. Itu adalah pemikiran yang bagus memiliki seseorang yang lembut dengannya, tetapi dia masih harus hidup untuk dapat menikmatinya!

“Istirahatlah dengan baik, Qing Shui. Tetap di sini selama beberapa hari lagi jika Kau suka!” Cang Wuya tersenyum pada Qing Shui berwajah pucat.

“Kakek, aku baik-baik saja. Jangan khawatir, aku akan segera pulih dan mendapatkan kembali kekuatan ku” Qing Shui terkekeh.

“Baiklah, kami tahu. Dokter Mo memang mengatakan bahwa kau memiliki kemampuan pemulihan diri yang mengejutkan yang melebihi tingkat binatang iblis” Fei Wuji berkata sambil menyeringai dari telinga ke telinga.

Qing Shui tertawa bersamanya, tetapi dia tidak tahu apakah itu pujian atau penghinaan.

“Istirahatlah dengan baik!”

Setelah menginstruksikan Qing Shui untuk istirahat dengan baik untuk beberapa kali lagi, Cang Wuya dan Fei Wuji akhirnya meninggalkan ruangan!

Qing Shui tidak berterima kasih pada mereka karena akan aneh melakukannya. Tentu saja, Mo Yayan tidak akan menjadi pengecualian; dia masih harus berterima kasih padanya dengan benar. Mo Yayan adalah wanita yang membuatnya merasa halus dan lembut.

Teknik Penguatan Kuno masih berkultivasi di dalam tubuhnya, meskipun perlahan!

Setelah satu siklus besar Sirkulasi Qi, Qing Shui menjadi tercengang oleh apa yang dia temukan!

Sementara dia tidak sadar, Teknik Penguatan Kuno Qing Shui telah mencapai siklus ke-180 dari Sirkulasi Qi. Saat ini, bagaimanapun, Qing Shui masih lemah dan pulih, jadi dia tidak bisa merasakan berapa banyak kekuatan yang dia dapatkan.

Dia masih tidak percaya bahwa dia telah melampaui 180 siklus Sirkulasi Qi!

Qing Shui selalu tahu bahwa akan butuh waktu lama untuk melampaui siklus berikutnya setelah siklus ke-179 nya tentang Sirkulasi Qi. Meskipun dia memiliki keyakinan bahwa dia akhirnya akan mencapai lapisan ke-5 Puncak Teknik Penguatan Kuno, yang juga akan menjadi siklus ke-199 dari Sirkulasi Qi, dia tidak berpikir bahwa dia akan mampu menembus siklus ke-180 Sirkulasi Qi begitu cepat.

Qing Shui semakin bersemangat karena siklus ke-180 Sirkulasi Qi ini adalah kunci yang bertindak sebagai jalur menuju gerbang Puncak ke-5 lapisan Teknik Penguatan Kuno. Namun, membuka gerbang akan menjadi keseluruhan cerita.

Dia memang melakukan persiapan dalam 6 bulan ini untuk membuka “gerbang” ini. Tapi dia sama sekali tidak siap dengan kejutan ini!

“Bagaimana Klan Feng?” Qing Shui bertanya dengan rasa ingin tahu.

Hanya Qing Shui, Canghai Mingyue, dan Huoyun Liu-Li yang tersisa di ruangan. Bahkan Mo Yayan tahu cara membaca suasana hati dan menyelinap pergi tanpa diketahui!

“Empat Tetua Tertinggi masih hidup” Canghai Mingyue menatap Qing Shui dengan aneh.  

Dia sudah menduga mereka akan hidup karena dia hanya menggunakan jarum perak untuk menundukkan gerakan mereka sementara waktu. Dia tidak berencana untuk melenyapkan seluruh klan; dia ingin meninggalkan seutas harapan agar mereka bisa hidup.

Kalau tidak, mereka akan diintimidasi oleh banyak orang lain karena mereka telah menjadi klan tanpa pejuang Peak Martial King. Mereka tampaknya sama dengan Yan Clan, di mana konflik internal ada karena masalah keluarga. Untungnya, tidak banyak yang menyimpan dendam terhadap Qing Shui karena para korban yang selamat mengambil kendali atas Feng Clan.  

“Mereka datang menemui mu ketika kau masih tidak sadar” Kata Canghai Mingyue lembut.

“Mm!” Qing Shui tersenyum sambil menatap para wanita. Dia merasa sedikit lega dan berharap Feng Clan akan mengelola diri mereka dengan baik mulai sekarang. Namun, mereka tidak akan bisa mendapatkan kembali kekuatan mereka selama Qing Shui masih hidup.

“Seorang wanita bernama Feng Yu datang untuk melihatmu, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.” Huoyun Liu-Li terus menatap Qing Shui sambil berbicara tentang Feng Yu.

“Dia adalah salah satu dari tiga wanita yang paling cantik yang kau temui di Feng Residence” Huoyun Liu-Li mengingatkan Qing Shui dengan ‘ramah.’

“Mm-hmm!” Jawab Qing Shui sambil melihat kembali pada Huoyun Liu-Li.

“Dia cantik, benar!” Huoyun Liu-Li menyipitkan mata licik ke Qing Shui.

“Mmm!”

Sementara dia membalas dengan acuh tak acuh pada Liu-Li, dia menyelipkan tangannya ke punggungnya dan menyentuh pantatnya yang duduk di tempat tidur. Dia meraih mereka dengan telapak tangannya!

“Ah!” Seru Huoyun Liu-Li.

“Apa yang terjadi, Liu-Li?” Canghai Mingyue tidak bisa melihat apa yang dilakukan Qing Shui, jadi dia memandang Huoyun Liu-Li dengan curiga ketika wajahnya berubah sedikit merah.

“Aku baru ingat sesuatu” Huoyun Liu-Li menatap Qing Shui dengan jengkel. Namun, dia tidak menjauh dan membiarkan Qing Shui memanjakan pantatnya sesuka hatinya. Dia bergetar, seolah-olah dia merasakan semut merangkak di dalam dirinya. Sensasi kesemutan itu nyaman namun tak tertahankan.

“Apa yang kau ingat?” Canghai Mingyue tersenyum. Dia melihat flush merah yang tidak normal di pipi Liu-Li.

“Aku lupa mencuci muka hari ini …”

Tangan Qing Shui benar-benar terkubur di pantat Liu-Li yang lembut dan melenting. Dia menikmati perasaan yang luar biasa ini yang belum lama dia rasakan. Dia menyentuh, mencubit, meraih, membelai, menggosok, menusuk …. Apa pun yang bisa dia pikirkan, dia meremasnya sampai puas.  

Huoyun Liu-Li linglung berbicara dengan Canghai Mingyue karena dia tidak bisa fokus pada percakapan. Dia merasa malu bangun sekarang ketika Qing Shui sudah di tengah membelai pantatnya. Karena dia tidak bangun ketika ada kesempatan, dia merasa sulit untuk bangun tanpa merasa malu. Selain itu, dia tidak merasa ingin bangun dalam waktu dekat ….

“Makan sesuatu dulu. Kalau tidak, makanannya akan menjadi dingin” Canghai Mingyue membawa semangkuk Sup Manis Biji Teratai yang telah disiapkannya untuk Qing Shui. Ketika dia datang lebih dekat dengannya, dia melihat sekilas tangan Qing Shui yang terkubur di pantat Huoyun Liu-Li ….

“Kakak, tolong beri dia makan. Aku akan mandi dulu” Huoyun Liu-Li memerah saat dia lari.

Qing Shui mengambil kembali tangan kanannya dengan canggung!

“Aku tidak percaya kau masih memiliki mood meskipun kau seperti ini” Canghai Mingyue juga memerah ketika dia memelototi Qing Shui.

“Yah, kupikir aku tidak akan bisa melihat kalian berdua lagi. Aku tidak tahu bagaimana lagi aku harus menyatakan betapa aku sangat merindukan kalian berdua” Wajah Qing Shui menjadi lebih panas. Dia tidak merasa malu seperti yang dia pikirkan setelah dia mengalami situasi hidup dan mati.

Canghai Mingyue duduk santai!

Dia meletakkan sup di meja samping di samping tempat tidur. Kemudian dia membungkuk ke Qing Shui dan mengangkatnya di lehernya sehingga dia bisa meletakkan bantal di belakang punggungnya. Sementara dia berdiri menyesuaikan bantal, Qing Shui memeluk pinggangnya dengan salah satu lengannya.

Luka-lukanya tidak seserius yang diduga Canghai Mingyue. Dia bisa berjalan perlahan dan makan dengan tangannya sendiri, tetapi sebaliknya, dia ingin menikmati kehangatan langka yang ditunjukkan oleh Canghai Mingyue.

“Qing Shui, kau masih belum pulih. Yayan mengatakan Kau tidak bisa terlalu bahagia atau terlalu sedih, atau menjadi terlalu bersemangat. Tolong dengarkan aku dan biarkan aku pergi” kata Canghai Mingyue dengan gugup.

“Hanya sebentar. Aku sangat merindukanmu” Qing Shui berkata dengan lembut. Wajahnya terpampang di dadanya sementara Canghai Mingyue memegangi lehernya.

Dia memiliki aroma anggrek manis yang keluar dari tubuhnya. Qing Shui memeluknya secara refleks ketika dia merasakan sensasi payudara lembutnya yang melenting. Itu bukan karena perilaku tidak etis atau pikiran kotor di kepalanya, dia hanya ingin memeluknya secara naluriah.

Canghai Mingyue sedikit menggigil. Dia memegangi lehernya dengan lembut dan berkata, “Hentikan pikiran bodohmu, kalau tidak kau tidak akan pernah menjadi lebih baik”

Qing Shui merasa nyaman dan hangat menempelkan wajahnya di dada lembutnya. Karena dia hanya mengenakan lapisan pakaian tipis karena suhu yang hangat, Qing Shui bisa melihat melalui bentuk dadanya serta putingnya yang gagah. Jadi dia secara naluriah maju dan mengisap puting susu melalui pakaiannya.

Canghai Mingyue bergetar keras untuk sesaat. Dia mendorong dirinya menjauh dari Qing Shui dengan tenang sementara wajahnya memerah. Saat dia melotot marah ke Qing Shui, dia mengambil Sup Manis Benih Teratai yang mengepul dari meja.

“Kau bajingan!” Setelah itu, dia menundukkan kepalanya!

Qing Shui semakin gatal saat dia terus menatap tubuhnya yang menggoda!

“Cukup, berhentilah melihat. Habiskan sup ini terlebih dahulu, atau Kau tidak akan memiliki energi untuk melanjutkan perilaku buruk mu …”

Qing Shui hampir menjadi gila mendengar kata-kata itu. Dia akan merasa normal jika Huoyun Liu-Li yang mengatakan hal-hal itu. Namun, para saudari selalu bersama, jadi yang satu mungkin telah memengaruhi yang lain dan sebaliknya. Ini juga akan menjelaskan mengapa dia bisa mengatakan hal-hal itu secara tidak sadar karena pengaruh Huoyun Liu-Li.

Canghai Mingyue tampak lebih menawan dengan wajahnya yang memerah. Matanya yang membingungkan juga mencoba untuk menghindari tatapan Qing Shui.

Qing Shui diam-diam meminum Sup Manis Biji Teratai yang disajikan oleh Canghai Mingyue satu sendok sekaligus!

“Mingyue!”

“Ya?”

“Tunggu saja, aku akan memberimu makan seperti ini juga di masa depan, oke?” Kata Qing Shui dengan nada serius.

Canghai Mingyue menatap Qing Shui selama beberapa saat, lalu terus menyendok sup terakhir ke mulutnya. Sudut mulutnya sedikit melengkung ke atas. Itu halus dan memukau pada saat yang sama.

“Tentu saja aku akan menunggumu!” Canghai Mingyue terkikik manis.

Qing Shui memikirkan semua yang telah dia lakukan untuk Canghai Mingyue ketika dia melihat ekspresinya yang bahagia. Jika dia masih ragu tentang cinta Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-li untuknya, maka Qing Shui akan lebih baik mati dengan menabrak tembok.

“Bisakah aku menjagamu selamanya?” Qing Shui bertanya dengan suara lembut setelah dia minum sesendok sup terakhir.

Canghai Mingyue jelas terkejut dengan pertanyaan itu. Menggigilnya lebih jelas daripada saat dia dipeluk oleh Qing Shui. Dia menatap Qing Shui dengan tenang, meskipun dia panik sesaat.  

“Kau tahu, aku benar-benar menyukaimu …” Qing Shui menggosok kepalanya dengan konyol saat mengatakan itu.

“Pffttt!”

Canghai Mingyue tertawa. Qing Shui terpesona oleh tawanya yang cantik.

“Bagian mana dari diriku yang kau suka?” Canghai Mingyue meletakkan mangkuk dengan lembut dan tersenyum pada Qing Shui.

“Aku tidak tahu. Aku merasa senang bisa melihatmu. Aku ingin dekat dengan mu, dan aku tidak ingin melihat mu sedih. Aku suka ekspresi mu ketika kau melihat ku. Aku akan merindukanmu ketika aku tidak bisa melihatmu. Terkadang aku merindukan saat-saat ketika kita melakukan sesuatu bersama. Aku ingin memberi tahu mu hal-hal baik dan membagikan semuanya kepada mu. Aku suka melihat ekspresi bahagia mu …” Qing Shui berusaha yang terbaik untuk menggambarkan perasaannya.

Canghai Mingyue mendengarkan setiap kata yang diucapkan Qing Shui. Dia menunjukkan senyum memabukkan di wajahnya karena kata-kata yang ingin sekali didengarnya seumur hidupnya. Kata-kata itu terasa nyata, lebih nyata daripada pujian konvensional.

“Dan aku suka betapa cantiknya dirimu. Kau adalah jenis ‘cantik’ yang sangat aku cintai …” Qing Shui terkekeh.

“Berhati-hatilah untuk memulihkan lukamu. Sekarang bukan waktunya untuk omong kosong. Kau harus mempertahankan pola pikir yang tenang!” Canghai Mingyue berdiri dan membelai kepala Qing Shui. Lalu dia mengambil mangkuk kosong dan meninggalkan ruangan.

Qing Shui masih linglung. Dia tersenyum sambil mengawasinya meninggalkan ruangan. Dia tidak bisa mengerti bagaimana seorang wanita bisa berubah begitu banyak – dari seseorang dengan sikap dingin ke seorang wanita dengan hati yang penuh kasih.  

Qing Shui sendirian di kamar. Dia tidak bisa tidak memikirkan insiden di Feng Residence. Itu membuatnya merasa sangat emosional setelah dia tergantung pada benang hidup dan mati.

Dia tidak berpikir bahwa seseorang akan mampu menguasai teknik “Segel Kesedihan Berdarah yang Mengerikan” yang menggunakan rentang hidup pengguna untuk menghasilkan kerusakan yang luar biasa. Meskipun tekniknya kuat, orang perlu membuat pengorbanan besar untuk menggunakan kekuatannya.

“Jika aku tidak memasuki Ranah Minute Sutlity, aku pasti akan mati di sana” Qing Shui takut semakin dia memikirkannya.

Menjadi licik adalah keuntungan. Seseorang akan dapat mengungkapkan kemampuan luar biasa mereka dalam keadaan tertentu!

Setelah mengaktifkan siklus Cultivate Qi yang lain, Qing Shui akhirnya bangkit dari tempat tidur. Luka di tubuhnya tidak seserius sebelumnya, tapi dia masih harus mengenakan perban tebal di dadanya. Tidak ada noda darah pada perban, yang berarti bahwa sering menggunakan obat telah menyembuhkan luka luarnya.

Qing Shui perlahan membuka perbannya. Dia memperhatikan lukanya memang sudah sembuh. Namun, luka itu meninggalkan bekas luka yang tampak menyeramkan di dadanya. Qing Shui tahu bekas luka pada akhirnya akan memudar jika dia terus mengaktifkan Teknik Penguatan Kuno.  

Dia berpakaian dan siap untuk pergi ke luar!

“Mengapa kau bangun?!” Huoyun Liu-Li dengan cepat berlari setelah dia melihat Qing Shui berpakaian lengkap dan tidak di tempat tidurnya di mana dia seharusnya. Dia baru saja mandi dan datang untuk memeriksa Qing Shui.

“Aku baik-baik saja. Aku hanya ingin buang air kecil sendiri!” Qing Shui memaksakan senyum pada Liu-Li.

“Berbaringlah, ada cara lain untuk buang air kecil, kau tahu …” Huoyun Liu-Li memerah.

“Aku baik-baik saja, sungguh. Aku akan membuktikannya pada mu sekarang” Qing Shui tersenyum.

“Bagaimana Anda ingin membuktikan itu?” Huoyun Liu-Li curiga.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded