Ancient Stengthening Technique Chapter 470 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 470 Persiapan sebelum pertempuran, Masalah Terbentang di depan

Potensi Godly Force Talisman dapat dinaikkan menjadi 30%!

Kuas Kaligrafi Emas bisa menaikkan peringkat Jimat Surgawi! Terlebih lagi, Qing Shui merasa bahwa kuas juga bisa meningkatkan tingkat keberhasilan proses ketika dia menggunakannya untuk menggambar jimatnya.

Kemampuan untuk menaikkan kelas sangat berguna. Di kelas yang lebih tinggi, ada kesenjangan besar dalam efektivitas antara masing-masing nilai. Perbedaannya sangat besar, itu bisa mempengaruhi hasil pertempuran!

Bahkan tidak terlalu sulit untuk menyebut Kuas Kaligrafi Emas alat tingkat dewa untuk Menggambar Jimat. Di masa lalu, Qing Shui bertanya-tanya apa tujuannya. Meskipun dia curiga itu bisa meningkatkan Seni Menggambar Jimat, itu belum terbukti sampai sekarang.  

Qing Shui kemudian menggambar Divine Shield Talisman!

Efektivitasnya juga 30%!

Binding Talisman!

Secara alami juga sebesar 30%!

Setelah Qing Shui menguji semua jimat, ia terus menciptakan jimat sampai ia memiliki persediaan jimat. Baru kemudian dia merasa sedikit lebih tenang. 

Baru-baru ini, Qing Shui meningkatkan intensitas latihan Jejak Seribu Buddha karena dua terobosan sebelumnya telah dikaitkan dengannya. Dia sudah bisa merasakan perubahan dalam Sembilan Gelombang Besar Buddha Emas, tetapi dia masih membutuhkan waktu sebelum mencapai terobosan berikutnya.  

Namun, itu sangat sulit baginya untuk mencapai terobosan berikutnya meskipun keyakinannya dalam membuat kemajuan pada Teknik Pedang Dasar cukup besar.

Qing Shui berjalan ke rak tempat Golden-Ringed Battle Armornya digantung. Dia merasakan hubungan dengan itu, mungkin karena baju besi itu telah ternoda oleh begitu banyak darahnya. Itu memberikan perasaan yang sama dengan senjata yang sering dia gunakan.  

Qing Shui memutuskan untuk menggunakan keterampilannya saat ini dalam Art of Forging untuk menempa baju besi. Memperbaiki armor itu, yang menambahkan 30% kekuatannya, akan meningkatkan kepercayaan dirinya untuk pergi ke Klan Feng.

Api primordial!

Dia membongkar bagian baju besi satu per satu. Menggunakan Qi dari Teknik Penguatan Kuno ditambah dengan Qi lainnya, ia mulai memalu dengan Heaven Shaking Hammer di bawah api Primordial. Palu itu bersenandung dengan getaran rendah yang dalam.  

Satu hari telah berlalu ketika Qing Shui selesai memperbaiki termasuk seluruh baju besi, helm dan sepatu bot. Meskipun begitu, Qing Shui senang bahwa dia menyelesaikan persiapannya.  

Armor Pertempuran Cincin Emasnya sekarang tampak benar-benar baru. Qing Shui tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apakah atributnya telah berubah.  

Gelang: Kerusakan +30%, Serangan +10.000 jin, Pertahanan +10.000 jin, Kecepatan +1%. Efek hanya terbatas pada satu orang.  

Armor (Atas): Pertahanan + 30% (hanya pada area yang dilindungi), Serangan +10.000 jin, Pertahanan +10.000 jin, Kecepatan +1%! Kekuatan Frenzied Bull + 30% (Dengan kombinasi 3 atau lebih baju besi dari set yang sama)  

Armor (Bawah): Pertahanan + 30% (hanya pada area yang dilindungi), Serangan + 10.000jin, Pertahanan + 10.000jin, Kecepatan + 1%! Kekuatan Frenzied Bull + 30% (Dengan kombinasi 3 atau lebih baju besi dari set yang sama)

Helm:   Pertahanan + 30% (hanya pada area yang dilindungi), Serangan + 10.000jin, Pertahanan + 10.000jin, Kecepatan + 1%, Stamina + 1%! Kekuatan Frenzied Bull + 30% (Dengan kombinasi 3 atau lebih baju besi dari set yang sama)

Sepatu Lapis Baja: Kecepatan + 31%, Serangan + 10.000jin, Pertahanan + 10.000jin! Kekuatan Frenzied Bull + 30% (Dengan kombinasi 3 atau lebih baju besi dari set yang sama)

Qing Shui melihat bahwa atribut tambahan telah meningkat secara signifikan. Sebelumnya, dia tidak bisa meningkatkan armor atau senjatanya ke tingkat serangan +10.000 jin dan atribut pertahanan 10.000 jin.  

Qing Shui menghabiskan sisa waktunya berkultivasi; waktu berlalu ketika dia melakukannya.  

Dia meninggalkan Realm of Violet Jade Immortal dan tidur di tempat tidurnya.  

Qing Shui bangun pagi-pagi. Dia sering terbangun pada saat ini untuk berkultivasi, selain itu sebelumnya ketika dia memutuskan untuk tetap di tempat tidur. Itu sudah menjadi kebiasaan baginya, atau lebih tepatnya, sebuah misi.

Cuaca semakin hangat dan fajar tiba lebih awal. Qing Shui merasakan angin sepoi-sepoi lembut yang menenangkan saat dia berjalan menuju alun-alun. Burung-burung berkicau dengan indah dan pepohonan ditutupi dengan bunga-bunga kecil yang mungil.  

Dia bertemu beberapa orang dalam perjalanannya, beberapa di antaranya juga pergi untuk latihan pagi mereka. Bahkan ada pasangan. Qing Shui tidak bisa mengerti mengapa pasangan itu keluar begitu awal. Jika mereka tidur bersama malam sebelumnya, mereka bisa menyelesaikan latihan mereka langsung di kamar mereka.

……

Ketika Qing Shui mencapai alun-alun, suasana sepertinya tidak tepat. Alun-alun tidak ramai sama sekali. Itu terlalu besar dan kebanyakan orang berkultivasi, berdiri berjauhan untuk menghindari saling mengganggu. Bahkan dengan lebih dari seratus orang di alun-alun, mereka jarang tersebar.

Meskipun begitu, semua orang tampaknya melihat satu tempat. Itu adalah tempat yang biasanya dipraktikkan Qing Shui!

Qing Shui segera mengerti ketika dia melihat ke atas.  

Seorang wanita yang mempesona berdiri di sana. Wajahnya ditutupi oleh syal yang hanya memperlihatkan matanya yang mempesona. Kelemahlembutan dalam sosoknya yang sempurna menunjukkan pesona yang tak tertandingi.  

Itu adalah Misty Hall Palace Mistress!

Qing Shui memperhatikan bahwa semua orang diam-diam mengaguminya dari jauh. Bahkan nyaris tidak ada percakapan!

Inilah kekuatan keindahan!

Keindahan yang menyangkal orang lain, keindahan yang membuat orang lain merasa rendah diri.  

Itu tidak berbeda dengan kekuatan yang datang adalah kekuatan.  

Qing Shui menyentuh hidungnya dan berjalan ke arahnya.  

Banyak orang tahu Misty Hall Palace Mistress tetapi mereka belum pernah melihat wajahnya yang tersembunyi. Namun, karena dia seperti rumor, mereka tidak ragu. Seorang wanita dengan satin putih, syal yang menutupi wajahnya, watak seperti seorang Celestial yang telah menyingkirkan semua masalah duniawi.  

“Mengapa kau di sini?” Tanya Qing Shui. Dia belum melihatnya sejak saat itu di kamarnya. Sudah satu tahun.  

“Aku ingin anting-antingku. Seperti yang disebutkan sebelumnya”  

Suaranya seperti nyanyian seorang Bodhisattva. Meskipun dia terbiasa dengan suara itu, dia masih menikmatinya. Mungkin, itu karena dia sudah lama tidak mendengarnya.  

Qing Shui “mengambil” sepasang anting dari dadanya. Dia telah membuatnya setengah tahun yang lalu. Itu adalah bunga plum kecil. Bunga putih perak sangat cocok untuknya. Meskipun bahannya tidak begitu bagus, rasanya dingin di musim panas dan hangat di musim dingin.  

Aksesoris seperti ini adalah biasa tetapi anting-anting yang dibuat Qing Shui dibuat dengan baik. Itu mungkin bukan yang terbaik di dunia, tapi itu indah dan bisa meningkatkan semua atribut sebesar 5%. Itu bahkan lebih baik daripada Anting Violet yang dimiliki Leluhur Tua. Kebanyakan orang akan merasa bahwa anting-anting ungu terlihat lebih baik, karena mereka memiliki semacam aura yang luar biasa. Sebaliknya, “anting-anting Plum” ini memiliki aura kemurnian yang tidak ternodai oleh urusan dunia.  

Misty Hall Mistress mengambil anting-anting darinya. Qing Shui terikat mantra oleh keindahan tangan putih bersalju yang menuntut itu. Huoyun Liu-li, Canghai Mingyue, Shi Qingzhuang, semuanya memiliki tangan mungil yang cantik. Namun, tangan di depan Qing Shui tampaknya memiliki jiwa mereka sendiri; mereka luar biasa cantik.

Misty Hall Mistress memegang anting-anting di tangannya. Dia menatap Qing Shui dengan sepasang mata hitam seperti permata yang sepertinya mengindikasikan bahwa dia sangat menyukainya.  

Qing Shui berusaha keras untuk melihatnya langsung, tetapi dia tidak bisa menahannya. Dalam rentang tiga napas, dia sedikit menoleh ke samping, yang membuat situasinya semakin canggung ….

“Apakah kau menyebabkan masalah lagi?”

Qing Shui bisa mendengar jejak tawa di suaranya.  

Kata-kata itu menghangatkan hati. Qing Qing terasa seperti seorang adik perempuan meskipun kakak perempuannya, sedangkan Misty Hall Mistress memberinya perasaan semacam itu dengan beberapa kata-katanya.  

“Tidak, aku bisa membereskannya …”  

“Kau membaik dengan kecepatan yang mengejutkan!” Misty Hall Palace Mistress berkata tidak berubah, menatap Qing Shui dengan ekspresi yang sedikit tersenyum samar.

Pada saat ini, Qing Shui ingat ketika dia kembali di Kota Hundred Miles. Mereka makan bersama dan dia tidak mengenakan syalnya.  

“Terima kasih!”  

“Kenapa kau berterima kasih padaku?” Misty Hall Palace Nyonya bertanya dengan sedikit heran.  

Qing Shui tidak tahu mengapa, tapi dia merasa sedikit senang ketika melihat ekspresi terkejutnya. Itu semacam pencapaian! Dia dengan cepat menghapus pikiran itu dari kepalanya.  

“Kau mengingatkan ku tentang sesuatu yang baik!” Jawab Qing Shui.  

Tidak peduli seberapa cerdasnya Misty Hall Palace Mistress, dia tidak dapat menebak pikiran Qing Shui.

“Kau mencari ku …”  

“Tidak apa. Aku hanya ingin anting-anting ku” Misty Hall Palace Mistress bahkan mengangkat tangannya untuk mengungkapkan itu.  

Qing Shui tentu saja tidak mempercayai kata-katanya. Meski begitu, Qing Shui tidak bisa berbuat apa-apa. Dia tidak akan bertanya apakah dia tidak ingin membicarakannya. Dia hanya bisa menebak.

Qing Shui ingat bahwa dia sudah bergegas menyelamatkannya dua kali. Dia tahu bahwa dia ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak tahu mengapa dia tidak menjelaskannya.  

“Qing Shui, aku akan pergi. Harap diingat untuk tetap aman!”  

Qing Shui mengangguk, dan dengan kata-kata perpisahan ini, Misty Hall Palace Mistress manaiki Luan Biru.

Qing Shui tercengang. Dia menduga dia merasa bahwa dia tidak bisa lagi membantunya, atau lebih tepatnya, tidak perlu lagi membantunya.  

Setelah menghibur pikiran-pikiran itu sebentar, sinar pertama matahari terbit muncul di cakrawala. Dia mengusir pikiran itu dan fokus pada berlatih Taichi Fists-nya.

“Lihat, Qing Shui masih memiliki fokus untuk berlatih!”  

“Wow! Dia terlalu berani! Dia benar-benar bisa menjaga ketenangannya!”  

“Feng Clan sudah membuat persiapan mereka. Mereka sedang menunggunya datang dan mencari kematian” Seorang lelaki dengan pandangan jengkel berkomentar.  

“Apa yang kau katakan?! Kita tidak akan tahu siapa yang akan mati!” Seorang lelaki jangkung berteriak. Rambutnya seperti surai singa dan dia memiliki penampilan yang sangat ganas.

……

Setelah latihan paginya, Qing Shui pergi mencari Cang Wuya. Semua orang ada di sekitar, tetapi meskipun sarapan sudah disiapkan, tidak ada yang makan.  

Masalah terbentang di depan!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded