Ancient Stengthening Technique Chapter 451 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 451 Fei Wuji, Pertemuan dengan Leluhur Tua Istana Surgawi

Qing Shui dengan cepat berdiri dan berpamitan sebelum pergi dengan Fei Wuji. Cang Wuya tenggelam dalam pikirannya saat dia melihat Qing Shui pergi.  

“Kakek, apakah Leluhur Tua dari Istana Surgawi sangat kuat?” Huoyun Liu-Li bertanya perlahan dan ragu-ragu. Dia tergagap pertanyaannya terbata-bata.  

“Gadis Kecil, itu hanya sebuah pertanyaan. Mengapa kau sangat berhati-hati? Tenang saja. Jika Kau memiliki pertanyaan, Kau dapat bertanya pada ku. Paling-paling, aku tidak akan bisa memberi mu balasan. Kau tidak harus menahan diri” Cang Wuya tersenyum ramah.  

“Ya, kakek adalah yang terbaik. Jadi, apakah Leluhur Tua itu sangat kuat?” Huoyun Liu-Li bertanya dengan riang.  

“Tentu saja. Leluhur Tua adalah pria yang sangat kuat. Dia mengepalai Asosiasi Tetua Istana Surgawi milik kita. Dia adalah salah satu orang paling kuat di Benua Greencloud. Dia sudah menjadi Martial King Puncak tiga ratus tahun yang lalu. Saat ini, tidak mungkin untuk mengetahui apa kehebatannya yang sebenarnya. Dia mungkin sudah mencapai Level Martial Saint, tapi tidak ada yang bisa memverifikasi itu” Kata Cang Wuya perlahan. Tampaknya itu bukan rahasia besar.  

“Kakek, kau menyebutkan bahwa dia adalah salah satu orang yang paling kuat. Apakah ada orang lain yang sama kuatnya?” Huoyun Liu-Li terus bertanya. Semua ahli lainnya juga tertarik pada jawabannya.  

“Ada yang lain di Sword Tower, tetapi kedua sekte kita tidak benar-benar berbagi informasi semacam itu. Pasti ada satu di Klan Hai, Klan Demonic Beast dan juga klan Alkemis”

“Sebanyak itu?” Seru Huoyun Liu-Li.  

“Banyak? Itu tidak banyak. Benua Greencloud besar. Dalam populasi sekitar satu triliun, hanya ada beberapa praktisi seni bela diri yang sangat kuat seperti ini. Heavenly Palace dan Sword Tower adalah sekte besar yang telah ada selama lebih dari sepuluh ribu tahun. Bahkan Sekte Demonic Beast, Sekte Alkimia, Keluarga Qin dan Keluarga Hai memiliki warisan dari beberapa ribu tahun yang lalu. Itu tidak akan mengejutkan jika ada Martial King di faksi-faksi itu, bahkan jika kita tidak memiliki cara untuk mengkonfirmasi itu”  

“Apakah kau tahu mengapa Leluhur Tua itu memanggil Qing Shui?” Ini adalah pertanyaan aktual yang ingin ditanyakan Huoyun Liu-Li.  

“Aku juga tidak tahu. Tapi jangan khawatir, itu pasti hal yang positif” Cang Wuya tertawa.  

“Kakek, jika Leluhur Tua sudah menjadi Martial King Puncak tiga ratus tahun yang lalu. apakah itu berarti bahwa Leluhur Tua itu berusia sekitar 400 tahun sekarang?” Canghai Mingyue bertanya dengan takjub.  

“400 ratus tahun? Hahahaha, dia seharusnya tidak lebih muda dari 500 ratus tahun” Jawab Cang Wuji sambil tersenyum.

“500 tahun? Jadi ketika dia mencapai Level Puncak dari level Martial King, dia sudah berusia 200 tahun. Itu tidak dianggap dini!” Huoyun Liu-Li berkomentar sambil asyik berpikir.

Di benua tengah, menjadi Martial King Puncak pada usia 200 tahun sudah dianggap cukup baik. Seseorang bisa dianggap jenius jika mereka bisa mencapai level itu pada usia 100 tahun. Orang-orang seperti Qing Shui dan Hai Long dianggap jenius mutlak. Di dunia Sembilan Benua, sebagian besar orang ini adalah karakter tingkat iblis.  

Meskipun Tan Yang adalah Ahli Kelas 10 Martial King, dia masih membutuhkan setidaknya 20 tahun untuk mencapai kekuatan seorang Martial King Puncak. Dia akan lebih dari 50 saat itu dan masih akan dianggap jenius super jika dia menjadi Martial King Puncak saat itu. Bahkan dalam sekte besar seperti Menara Pedang, jarang ada lebih dari tiga orang seperti Tan Yang. Sayangnya, bakat Qing Shui dan Hai Long jauh melebihi bakatnya.  

“Leluhur Tua menjadi Martial King Puncak sebelum usianya 200 tahun. Dia seharusnya telah mencapai puncak Xiantian sebelum dia berusia 100 tahun” Kata Cang Wuji sambil menatap Huoyun Liu-Li.  

“Bahkan jika dia menjadi Peak Martial King pada usia 200 tahun, itu sudah 300 tahun. Jangan bilang 300 tahun tidak cukup untuk mencapai level Martial Saint. Kakek, seberapa dekat kau dengan level Martial Saint? Apa perbedaan kekuatan antara orang-orang yang semuanya berada di Tingkat Puncak dari level Martial King?” Huoyun Liu-Li menyadari bahwa berbagai pekerjaan batin benar-benar menggelitik minatnya.

“Ha ha ha. Kau perlu keadaan yang menguntungkan untuk mencapai level Martial Saint. Aku bahkan tidak berada di gerbang level Martial Saint. Hal ini terlalu sulit untuk terobosan ke Martial Saint. Kau tidak hanya harus berada di gerbang level Martial Saint, Kau akan memerlukan beberapa item khusus. Mengenai varians dalam kekuatan, aku bisa begini. Peak Martial King yang sangat kuat dapat sendirian bertanding dan mengalahkan kira-kira lebih dari sepuluh Martial King Puncak lainnya sendiri” Cang Wuji menggelengkan kepalanya dan tersenyum dengan susah payah.  

“Oh, meskipun mereka semua berada di Ranah Peak Martial King, perbedaan kekuatan mereka bisa sangat besar?” Canghai Mingyue bertanya dengan terkejut.  

Cang Wuji tersenyum tipis pada Canghai Mingyue, tapi masih agak pahit. Dia kemudian perlahan berkata, “Setelah mencapai tingkat Xiantian, umurmu akan diperpanjang hingga 500 tahun. Itulah sebabnya banyak orang dapat mencapai level Martial King dan puncaknya. Namun, persyaratan untuk terobosan ke tingkat Martial Saint sangat ketat. Meskipun seseorang tidak dapat melakukan terobosan ke tingkat Martial Saint, memang ada cara lain untuk meningkatkan kemampuan seseorang. Misalnya, terobosan dalam teknik, pelet, pelindung, harta langka – ada semua jenis benda aneh dan misterius di Dunia Sembilan Benua. Di masa lalu, ada contoh dengan beberapa praktisi menyimpang yang bisa hidup hingga 600 tahun meskipun tidak menjadi Martial Saints. Sangatlah mustahil bagi prajurit Peak Martial King yang sudah berumur seabad untuk mengalahkan seseorang yang berusia 500 tahun.  

    ……

Qing Shui dan Fei Wuji berjalan menuju puncak Gunung Istana Surgawi.  

“Paman Senior, apakah Kau tahu mengapa Leluhur Tua mencari ku?” Qing Shui bingung dan sedikit ingin tahu tentang sosok Istana Surgawi yang paling misterius dan terkuat ini.  

“Aku tidak tahu. Tetapi penampilan mu sebelumnya luar biasa, jadi itu pasti tentang sesuatu yang baik” Fei Wuji tersenyum.  

“Paman Senior, apakah Kau tahu orang seperti apa Leluhur Tua itu?” Qing Shui bertanya setelah berpikir.  

“Dia adalah orang yang dingin dan kejam yang hanya didedikasikan untuk Istana Surgawi” Fei Wuji memberikan jawaban langsung tanpa ragu-ragu.  

“Paman Senior, Kau tahu Leluhur Tua ini dengan baik?” Qing Shui terkejut.  

Ada ekspresi menyakitkan yang kedoknya di wajah Fei Wuji, tetapi dia dengan cepat mencela diri sendiri, “Aku dibesarkan olehnya, tetapi orang tuaku meninggal di tangannya. Kenapa aku tidak memahaminya?”

“Orang tua Paman? Jadi kau masih bagian dari Istana Surgawi?”

“Lupakan. Kita sampai” Fei Wuji berkata dengan getir.  

Setelah itu, Qing Shui menyadari bahwa mereka telah mencapai puncak yang terisolasi. Puncak ini sedikit lebih tinggi dari puncak di mana Lingxiao Treasure Hall berada.  

Ini adalah lokasi yang memiliki pemandangan seluruh Istana Surgawi. Hanya ada beberapa rumah batu, dan tempat itu terlihat kosong. Itu tampak sangat sunyi jika dibandingkan dengan sembilan aula Heavenly Palace.

Rumah-rumah batu itu sangat pendek. Mereka hanya sedikit lebih tinggi dari tubuh seseorang. Batu-batu itu tampak sangat berat, memberi kesan bahwa setiap rumah diciptakan dengan mengukir batu-batu besar.  

Qing Shui mengikuti Fei Wuji dan menuju ke salah satu rumah batu.  

“Dia ada di sini!” Tidak ada emosi dalam suara Fei Wuji.  

“Masuk saja” Suara tua menjawab. Suara itu sangat tenang, tanpa emosi atau modulasi.  

Qing Shui merasa suaranya sangat aneh. Itu seperti suara seorang bhikkhu tua yang sebelumnya dia dengar, tanpa keinginan atau harapan, terkesan sepi. Orang ini terdengar sangat tua.  

Broooooom!  

Pintu-pintu besar rumah batu perlahan dibuka tepat di depan Qing Shui dan Fei Wuji.

Ketika pintu terbuka, Qing Shui melihat jalan menuju ke bawah. Tempat itu remang-remang. Qing Shui memperhatikan batu-batu bercahaya seukuran kepalan tangan di dinding setiap 200 meter.  

“Qing Shui, kau bisa turun” Fei Wuji berkata pada Qing Shui sambil menatapnya.  

“Paman Senior, kau tidak ikut turun?”  

“Aku tidak menipumu. Jangan khawatir. Paman Senior tidak akan mencoba untuk menyakitimu” Fei Wuji tertawa. Dia melihat bahwa Qing Shui terlalu memprihatinkan.  

“Apa yang kau bicarakan? Jika kau ingin menyakiti ku, kau bahkan tidak perlu melakukan ini” Qing Shui menjawab sambil tertawa.  

“Baiklah, kau harus turun. Tidak akan ada hasil yang buruk”  

“Baiklah”  

Qing Shui berjalan perlahan menuruni tangga. Pintu-pintu batu ditutup di belakang. Qing Shui hanya menyadari bahwa jalannya menurun secara bertahap ke belokan.  

Setelah melewati belokan, tempat itu mulai cerah. Dia telah mencapai aula batu. Panjangnya sekitar 100 meter. Tidak ada dekorasi, hanya pilar pendukung yang besar.

Qing Shui terkejut menemukan seseorang yang berdiri agak jauh darinya.  

Itu adalah seorang pria tua dengan pakaian putih-bulan sederhana. Panjang rambut putih salju itu ada di pergelangan kakinya. Dia tampak sangat jengkel. Yang paling mengejutkan, tidak seperti yang dibayangkan Qing Shui, lelaki tua itu bukan pejuang besar dan kokoh. Alih-alih, dia hanyalah seorang lelaki tua yang kurus dan bermartabat.  

Qing Shui tidak tahu bagaimana menggambarkan wajah pria tua itu saat dia mengamatinya. Dia hanya bisa memikirkan kata “tua”. Ketika Qing Shui melihat mata pria itu, dia merasa bahwa dia akhirnya tahu arti sebenarnya dari perubahan hidup. Di depan pria tua ini, dia merasa seperti anak kecil.  

Matanya dipenuhi dengan kebijaksanaan dan ketenangan. Matanya setenang lautan luas. Seolah-olah tidak ada yang bisa menyebabkan riak di luasnya itu.  

“Qing Shui. Hebat” Suara tenang berbicara.

Qing Shui merasa berat hati; itu adalah jenis perasaan yang kau dapatkan ketika kau bertemu seorang pria tua melewati masa jayanya. Qing Shui bahkan tidak bisa merasakan sedikitpun kekuatan lelaki tua itu. Qing Shui tahu bahwa itu karena orang tua itu sangat tangguh, jadi dia tidak bisa merasakannya pada levelnya sekarang. Qing Shui tidak repot-repot menggunakan Sense Spiritualnya.

Meskipun itu adalah pujian sederhana, orang-orang yang tahu Leluhur Tua akan terkejut sampai ke inti mereka jika mereka tahu bahwa Leluhur Tua itu benar-benar memuji orang lain. Namun, Qing Shui tidak merasakan apa-apa.  

“Aku di sini untuk memberikan penghormatan ku, Leluhur Tua” Qing Shui mengatakan sapaannya dengan ramah sebagai junior.  

“Kau tidak harus bersikap sopan. Kemarilah. Ayo bicara” Leluhur Tua berkata tanpa tergesa-gesa, lagi tanpa banyak emosi.  

“Apakah kau ingat ketika kau bertarung melawan sembilan orang dari Sword Tower?” Leluhur Tua melanjutkan saat dia berjalan. Suaranya lembut dan jernih, memberikan perasaan misterius.  

Dia tampak tidak hebat, namun dia begitu mengesankan sehingga orang tidak bisa menahan perasaan. Seolah-olah dia memiliki postur yang mengesankan yang datang dari jiwanya.  

“Aku ingat. Apa yang ingin dikatakan Leluhur Tua kepada ku?”

“Pada waktu itu, Wuji mengirim seseorang untuk memintaku menyelamatkanmu, tapi aku tidak setuju” Pria tua itu berkata dengan acuh tak acuh.  

Qing Shui bingung. Dia tidak tahu apa yang dimaksud lelaki tua itu. Dia tidak bisa berpikir tentang apa yang dikatakan Fei Wuji kepadanya tentang orang tua Fei Wuji yang sekarat oleh tangan orang tua itu.  

Leluhur Tua memandang Qing Shui. Dia melihat ekspresinya dan bertanya, “Apakah dia memberitahumu tentang ku?”  

Jantung Qing Shui berdetak kencang. Dia menggelengkan kepalanya. “Tidak!”

“Itu tidak masalah. Karena kau di sini, biarkan orang tua ini menceritakan sebuah kisah kepada mu. Ini adalah pertama kalinya aku bercerita pada seseorang”  

“Aku akan mendengarkan!”  

Mereka pada titik ini telah mencapai bagian terdalam dari aula batu. Ada meja batu dan beberapa bangku batu. Di atas meja, ada teko Zisha dan beberapa cangkir Zisha.  

“Mari kita duduk di sana untuk minum teh dan berbicara”  

Qing Shui tidak lagi terlalu sopan. Leluhur Tua menuang dua cangkir teh. Ini adalah pertama kalinya dalam seratus tahun dia minum teh dengan seseorang, dan sudah bertahun-tahun sejak dia menyajikan teh kepada orang lain.  

Teh itu adalah “Bunga Teratai Gunung Hijau” yang normal, tetapi diseduh dengan baik. Rasanya tidak enak, dan wangi dan bulat serta memiliki tekstur yang baik.  

“Aku adalah orang yang suka berkultivasi. Di masa lalu, semua orang menyebut ku orang gila. Begitu aku mulai berkultivasi, aku menjadi terlalu terobsesi. Tetapi aku meningkat dengan sangat cepat, dan seperti itu aku telah berkultivasi gila-gilaan selama bertahun-tahun. Orang-orang yang sebaya dengan ku sudah menjadi kakek, tetapi aku hanya sendirian. Semua orang tua dan orang tua ku telah meninggal, dan aku sudah menjadi Martial King Puncak setelah 200 tahun. Kemampuan ku berada di peringkat teratas dari semua praktisi seniman bela diri di benua Greencloud. Pada saat itulah aku menyadari masalah”  

Leluhur Tua minum secangkir teh dan melanjutkan dengan perlahan, “Menjadi sendirian membuatku merasa sangat kesepian. Aku bahkan tidak punya siapa-siapa untuk bertanding. Orang-orang yang pada usia yang sama sudah memiliki keluarga besar, dan mereka bahkan memiliki klan. Aku hanya tahu bahwa aku perlu memulai sebuah keluarga. Sangat mudah untuk menemukan wanita setelah kau kuat, jadi aku segera menemukan wanita normal dan tenang. Mungkin itu karena aku seorang pecandu kultivasi, jadi aku memilih seorang wanita dari keluarga berpengaruh yang tidak tahu seni bela diri“

Situasi semacam ini tidak unik. Di benua tengah, ada banyak orang yang memiliki pandangan serupa. Mungkin, orang-orang yang terobsesi dengan kultivasi tidak ingin separuh lainnya sama dengan mereka.  

Ini semacam kebencian diri. Semua orang tahu kebiasaan dan sifat mereka sendiri, tetapi karena mereka sudah terbiasa dengan hal itu, mereka tidak dapat berubah. Itu mirip dengan pecandu narkoba yang tidak bisa berhenti meskipun mengetahui kesalahan di dalamnya.  

Peak Martial King yang berusia 300 tahun hanya tampak setengah baya. Beberapa bahkan mempertahankan kulit seperti bayi. Namun, rambut mereka akan memutih. Ini tidak menghalangi kemampuan mereka untuk menikah dan memiliki anak. Ada cukup banyak orang yang seperti ini di benua tengah. Semua orang yang luar biasa dalam kultivasi mereka biasanya menikah terlambat.  

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded