Ancient Stengthening Technique Chapter 440 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 440 Turnamen Enam Sekte, Xi Ri, Dia Qing Shui …

“Paman Senior, akankah ada banyak orang yang berpartisipasi dalam turnamen haus darah seperti itu?” Qing Shui percaya bahwa turnamen yang pada dasarnya dibuat untuk orang-orang yang ingin membalas dendam tidak akan memiliki banyak peserta.  

“Turnamen ini akan dimulai dengan orang-orang yang memiliki dendam satu sama lain, karena pertempuran ini berakhir dengan kematian atau cacat, jadi kebencian antara kedua belah pihak secara bertahap semakin dalam. Begitu spiral haus darah ini dimulai, segalanya menjadi sekunder. Karena itulah setiap Turnamen Enam Sekte berakhir dengan pertumpahan darah” Fei Wuji tertawa.  

“Bukankah itu berarti bahwa banyak orang berbakat akan mati?” Tanya Qing Shui ragu.  

“Ha ha. Orang-orang yang belum melewati badai dalam kehidupan, yang belum mengalami perubahan kehidupan, tidak dapat dianggap orang-orang berbakat” Fei Wuji berkata dengan lembut dengan nada suara yang percaya diri.  

Ini membuat Qing Shui ingat perkataan. Membunuh satu orang diperlakukan sebagai kejahatan; pembantaian sepuluh ribu diperlakukan sebagai kepahlawanan. Dengan demikian, membantai sembilan juta orang akan dianggap sebagai pemberani yang paling berani.  

Setelah membunuh sepuluh ribu orang, seseorang akan mendapatkan aura kematian yang kuat, ketika seseorang telah membunuh sembilan juta orang, seseorang akan mencapai aura yang sangat membunuh yang bahkan menaungi aura tak menyenangkan yang menyertainya.  

    ……

Sudah sore ketika Qing Shui kembali ke tempatnya sendiri. Ketika dia tiba, dia melihat seorang gadis berdiri di sana dan tersenyum padanya.

Yan Ling’er!

“Kakak Qing Shui …”  

Qing Shui berpikir bahwa dia tidak akan berinteraksi dengan siapa pun dari Klan Yan setelah dia menyelesaikan masalah Klan Yan. Namun, dia lupa tentang Yan Ling’er dan bagaimana mereka sekarang tinggal satu lantai dari satu sama lain.  

“Aku bukan saudaramu …” Qing Shui terdiam.  

“Aku tidak peduli. Aku ingin memanggilmu saudaraku” Yan Ling’er lebih tua dari Qing Shui hanya dalam beberapa hari. Tapi dia terbiasa memanggilnya ‘Kakak Qing Shui’, jadi dia bahkan tidak repot mengubahnya.  

“Aku tidak lagi memiliki urusan dengan Klan Yan” Qing Shui berdiri tegak dan menjawab.

“Jadi bagaimana jika kau tidak memiliki urusan dengan Klan Yan. Aku juga membenci Klan Yan. Aku berharap aku bukan dari seorang Yan, tapi ini bukan pilihan ku” Yan Ling’er menjawab dengan putus asa sambil melihat Qing Shui.  

Benar, dia tidak punya pilihan dalam hal ini. Sama seperti dirinya, dia juga tidak punya pilihan. Pada saat ini, Qing Shui tidak merasa senang dengan ini. Generasi mereka semua telah menghancurkan keluarga.  

“Terserah” Kata Qing Shui telah dia menuju ke atas.

Yan Ling’er mengikutinya ke atas saat senyum tipis muncul di wajahnya.  

Ketika Qing Shui hendak menutup pintu, Yan Ling’er cepat menyelinap masuk. Qing Shui terhenti sejenak sebelum dia menutup pintu. Dia berbalik untuk melihat Yan Ling’er.  

“Apa yang sedang kau lakukan? Aku lelah, dan aku ingin beristirahat”

“Oh, kau lelah. Lalu, Kau bisa tidur. Abaikan saja aku. Aku hanya ingin melihat-lihat di sekitar sini” Yan Ling’er mengedipkan matanya yang tidak bersalah dua kali.  

Qing Shui menatap mata polos itu. Meskipun dia tahu dia berpura-pura, hatinya melunak. Dia adalah gadis yang sangat bangga, jadi pasti butuh banyak keberanian baginya untuk melakukan ini. Bahkan dia tidak memiliki keberanian untuk melakukan hal seperti itu sendiri.  

“Kakak Qing Shui, aku tidak tahu bahwa semuanya seperti ini. Kau dan bibi pasti menderita selama ini” Yan Ling’er segera tahu dia telah melakukan kesalahan begitu dia mengatakan itu. Dia menatap Qing Shui dengan cemas.

Dia menemukan bahwa Qing Shui tidak marah. Sampai sekarang, Qing Shui tahu bahwa cabang-cabang lain dari Klan Yan hanyalah korban tak berdaya dari insiden itu. Dia tidak ingin berpegang pada dendam itu dengan keras kepala, karena, bagaimanapun, para anggota Klan Yan semuanya mati.  

“Baik, karena kau ingin tinggal di sini, maka silakan. Aku akan istirahat dulu!” Qing Shui berkata kepada Yan Ling’er dengan letih.  

Yan Ling’er mengangguk riang. Meskipun Qing Shui tidak tampak ramah sekarang, dia tahu bahwa segalanya berubah dan bahwa kebencian Qing Shui terhadapnya telah berkurang.  

Malam datang dan sinar bulan menyinari ruangan. Qing Shui keluar dari Alam Violet Jade Immortal. Dia tidak bisa tertidur saat ini. Dia telah mencapai siklus 143 dari Teknik Penguatan Kuno.  

Lebih mudah untuk mencapai terobosan sekarang. Dia hanya harus mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk mencapai terobosan. Selama periode waktu ini, kekuatan Qing Shui telah meningkat sangat cepat.  

Tingkat pertumbuhan ini hanya akan meningkat sampai siklus ke-179, sehingga Qing Shui perlu meningkatkan secepat mungkin dan mencoba untuk mempersingkat waktu yang dibutuhkan. Begitu dia mencapai siklus ke-180, tingkat di mana dia mencapai terobosan akan jatuh lagi.  

Qing Shui tahu bahwa begitu ia mencapai siklus ke 179, kemampuannya akan meningkat pesat. Dengan peningkatan ini, ia merasa lebih banyak bahaya akan muncul di depan.  

Qing Shui berdiri di dekat jendela sambil melihat langit berbintang yang tenang dan tak terbatas. Langit ditaburi bintang-bintang berkelap-kelip yang bersinar lembut di samping bulan purnama.  

Qing Shui tidak pernah berpikir untuk kembali. Ketika dia pertama kali tiba di Dunia Sembilan benua, dia sedikit khawatir. Tapi ketika dia melihat tatapan penuh harapan Qing Yi, dia secara bertahap terbiasa dengan dunia ini. Bagaimanapun, ia tumbuh dewasa di sini dan menyaksikan cinta ibunya. Ketika dia masih bayi, bukannya keadaan kosong yang dimiliki semua bayi, dia perlahan-lahan mengamati betapa hebatnya cinta ibunya.

“Ketika matahari terbit, itu akan menjadi hari pertama turnamen Enam Sekte” Cahaya bulan merefleksikan mata Qing Shui. Qing Shui menatap langit yang jauh dan merasa sedikit sedih.  

“Tan Yang. Kau sebaiknya tidak muncul di panggung pertempuran. Jangan biarkan aku melihatmu” Qing Shui menutup matanya dengan sedih. Dia memaksa dirinya untuk tidak memikirkan Mingyue Gelou dan Little Yuchang.  

Dia bisa merasakan bahwa emosi yang tertekan ini merobek-robek hatinya.  

Hari berikutnya, Qing Shui pergi ke lapangan umum untuk latihan paginya. Dia menemukan Gongsun Jianyun dan sekelompok besar orang berlatih Taichi Fist mereka dengan sungguh-sungguh.  

Dia terkejut menemukan bahwa banyak dari mereka yang telah mendapatkan bakat untuk Taichi dan mampu mengekspresikan esensi Taichi. Ada beberapa seperti Gongsun Jianyun yang telah mencapai tingkat master dari teknik ini.  

Qing Shui diam-diam kagum dengan Gongsun Jianyun. Dia memiliki bakat alami yang tinggi dan bisa dianggap jenius dari Starmoon Hall sebelum dia bertemu Qing Shui. Sayangnya, prestise Qing Shui telah benar-benar menguburnya.  

“Kakak Qing Shui!” Gongsun Jianyun melihat Qing Shui dan berlari kaget.  

 “Kakak QIng Shui!”

 “Kakak QIng Shui!”

    …………

Banyak dari mereka telah berbicara dengan Qing Shui sebelumnya, jadi mereka datang untuk menyambutnya. Mereka memandang Qing Shui dengan penuh kekaguman dan rasa hormat.  

“Sejak kapan aku begitu dekat dengan mereka?” Qing Shui menatap Gongsun Jianyun dengan bingung. Agar tidak menyulitkan, Qing Shui membalas dengan tersenyum pada mereka dengan ramah.  

“Qing Shui, kapan kau kembali?” Gongsun Jianyun bertanya tanpa basa-basi.  

Usia bisa membuat seseorang menjadi tua, dan usia juga bisa membuat seseorang lebih dewasa. Qing Shui bisa melihat perubahan nyata dalam sikap Gongsun Jianyun. Bayangannya benar-benar berubah, dia tidak lagi playboy yang sombong dan angkuh.

“Aku kembali kemarin. Kalian semua bangun pagi-pagi sekali!” Jawab Qing Shui sambil tersenyum sambil perlahan-lahan masuk ke pose awal Taichi.  

Ketika mereka melihat bahwa Qing Shui memulai latihannya, mereka diam-diam mundur. Memang mudah menemukan seorang ahli. Mereka terkagum-kagum betapa sikap awalnya yang begitu kuat dan mendalam.  

Pada generasi sebelumnya, mencapai tingkat leluhur sudah merupakan prestasi yang luar biasa. Level Qing Shui di Taichi Fists sudah berada di level “One With Heaven”. Setiap aspek dari bentuk Taichi-nya mengungkapkan esensi yang sangat sederhana; bahkan jika mereka memiliki kemiripan terang dan ketidakberdayaan, dampak dari setiap pukulan menyebabkan perubahan di bidang Qi umum.  

Qing Shui mengatur napasnya yang dalam.  

Energi Alam!

Qing Shui menampakkan diri kepada yang lain sebagai prajurit yang kuat dan kokoh. Diselingi dengan “kelembutan” adalah aura yang tak terkalahkan. Wujudnya tidak indah tetapi sebaliknya alami dan murah hati.  

Ada banyak orang di lapangan umum. Beberapa dari mereka bahkan bukan dari Istana Surgawi, tetapi mereka adalah minoritas. Bagaimanapun, ini adalah lapangan umum di Starmoon Hall.

Di masa lalu, banyak orang tidak mengerti mengapa Qing Shui memilih untuk berlatih teknik tinju yang lambat setiap hari, yang menyebabkan banyak orang mengejeknya. Begitu Qing Shui telah mengalahkan sembilan murid bakat di Sword Tower dan Xi Ri, dia menjadi terkenal.  

Sejak saat itu, Gongsun Jianyun dan yang lainnya mulai berlatih teknik tinju yang lambat itu. Mereka harus mengagumi wawasan Gongsun Jianyun.  

Kerumunan di sekitarnya menjadi lebih besar.  

“Ayo pergi. Ayo cepat ke Lingxiao Treasure Hall. Kita harus menemukan tempat duduk yang baik. Turnamen Enam Sekte akan segera dimulai. Jika kita terlambat, kita tidak akan bisa melihat apa-apa”  

“Betul. Kita tidak bisa melewatkan Turnamen Enam Sekte ini yang hanya terjadi setiap beberapa tahun. Jika kita menontonnya kali ini, itu bisa menyelamatkan hidup kita. Perhatikan baik-baik dan cobalah untuk belajar sebanyak mungkin”  

    ……

Qing Shui perlahan menjadi dingin. Dia tiba-tiba merasakan kehadiran Qi aneh. Dia berbalik dan melihat seseorang yang tidak dia harapkan.

Xi Ri!

“Apakah kau tertarik menonton turnamen?” Dalam kesempatan langka ini, Xi Ri yang mulai berbicara pertama saat dia tersenyum pada Qing Shui.

Kemampuannya telah meningkat secara signifikan. Ini adalah manfaat dari memiliki mentalitas yang teguh.  

“Tentu!” Jawab Qing Shui sambil tersenyum saat dia melihat Gongsun Jianyun.  

“Kakak Qing Shui, tidak apa-apa. Kalian berdua harus pergi. Aku akan mengikuti nanti”  

Qing Shui mengangguk dan menuju ke Lingxing Treasure Hall dengan Xi Ri di sisinya.  

“Kau akan bergabung dengan perdebatan” Xi Ri melihat ke kejauhan saat dia berbicara.  

“Kau juga.” Jawab Qing Shui dengan jelas.  

“Aku bisa merasakan niat membunuh. Ku pikir ini tidak seperti mu” Xi Ri tertawa, mengungkapkan serangkaian gigi putihnya.  

Orang yang berdiri di depannya memiliki penampilan yang cerah dan tampan. Qing Shui tidak berharap bahwa dia akan mengejar seseorang seperti Misty Hall Mistress, tetapi dia tahu bahwa itu hanya akan membuat Xi Ri penuh luka.  

“Aku di sini untuk membunuh seseorang, tetapi aku tidak yakin apakah dia akan hadir” Kata Qing Shui sambil tersenyum tipis.  

Xi Ri tidak melanjutkan pembicaraan. Dia tahu dari nada Qing Shui apa artinya dan memutuskan untuk tetap diam.  

Ketika mereka mencapai Lingxiao Treasure Hall, mereka melihat bahwa ada orang di mana-mana. Sebagian besar dari mereka menuju ke alun-alun. Untungnya, masih ada lorong bagi orang untuk masuk dan keluar.  

Hanya setelah beberapa langkah, Qing Shui memperhatikan bahwa banyak mata tertuju padanya. Qing Shui tersenyum canggung dan menatap Xi Ri, yang ada di sampingnya. Awalnya, Qing Shui mungkin tidak dikenali secepat itu, tapi dia berada di samping orang yang begitu mencolok di mata.  

“Lihat, bukankah itu Xi Ri?”  

“Benar. Dia masih sangat tampan dan penuh gaya” Seorang wanita yang cantik dan matang jatuh pingsan.  

“Aku mendengar bahwa keterampilannya telah meningkat pesat.”  

“Aku juga pernah mendengarnya!”

“Hei, siapa orang itu di samping Xi Ri?”  

“Burung-burung dari bulu berkumpul bersama. Pria itu cukup muda, tapi dia tampak semenarik Xi Ri. Bagaimana mungkin aku merindukan seorang lelaki dengan cita rasa begitu!”  

“Itu adalah Qing Shui …”  

“Qing Shui …”  

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded