Ancient Stengthening Technique Chapter 437 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 437 Pertarungan Pedang Iblis Huang Qing, Perbedaan

Qing Shui merasa bahwa dia baru saja mencapai puncak Martial King sekarang. Dia ingat bagaimana wanita bernama Huang Qing ini membelokkan serangan pedangnya habis-habisan sebelumnya. Apakah dia di puncak Martial King seperti Misty Hall’s Palace Mistress? Atau apakah dia dari Portrait of Beauty? Apakah ada semacam misteri mendalam di balik semua ini?  

Qing Shui berpikir keras dengan menundukkan kepalanya. Dia ingat tentang Yiye Jiange, wanita yang membuatnya merasa seolah-olah dia tidak sesederhana kelihatannya. Dia juga salah satu wanita cantik dari Portraits of Beauty. Dia membawa dendam sedalam laut dengannya. Apakah dia dalam keadaan tertentu?

Art Maestro telah mengatakan bahwa semua wanita yang tergambar di Portraits of Beauty memiliki sosok yang baik dan tubuh ilahi. Mereka tidak hanya sempurna tetapi juga unggul dalam setiap aspek. Kecantikan, kecerdasan, dan kekuatan mereka khususnya jauh melebihi orang-orang biasa.

Kecuali mereka tidak berkultivasi, selama para wanita di Portraits of Beauty bersedia melakukan beberapa upaya dalam kultivasi, mereka bisa menjadi kultivator yang kuat. Qing Shui memandangi wanita ini yang tidak kalah rendahnya dari Misty Hall’s Palace Mistress dan kemudian memandangi dua wanita cantik yang sama-sama mengendarai punggung Burung Api.

Dia sejenak bingung. Meskipun Huang Qing yang berdiri di depannya telah memberinya kejutan, itu tidak sekuat penampilan Misty Hall’s Palace Mistress. Selain itu, Qing Shui tidak memiliki niat terhadap mereka saat ini. Jumlah wanita di sekelilingnya telah meningkat, namun tidak satu pun dari mereka yang mudah diatasi, dan mereka bukan orang yang bisa dia sentuh untuk saat ini.

Qing Shui tidak ingin menyangkal fakta bahwa dia menjadi wanita cantik. Sangat normal bagi pria normal untuk memiliki mentalitas seperti ini, hanya dikendalikan oleh moralitas dan kekuatan karakter mereka. Kalau tidak, mengapa orang kaya dan kuat di Dunia Sembilan Benua memiliki begitu banyak istri seindah bunga, sedangkan rakyat jelata di tingkat paling bawah hanya bisa memiliki satu wanita yang tampak polos.

Ini adalah kenyataan. Tidak ada yang namanya kesetaraan. Jangan menginginkan wanita orang lain, orang hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena ketidakmampuan mereka sendiri. Qing Shui tidak bisa menjamin bahwa dia tidak akan terlibat dengan mereka di masa depan. Tetapi untuk saat ini, dia belum memiliki niat semacam ini, juga tidak akan melakukan apa pun terhadap mereka.

Siapa yang tidak ingin memiliki banyak istri? Tetapi mereka perlu memiliki kemampuan untuk menikmati kemewahan tersebut. Selain itu, Qing Shui tidak ingin menjadi hewan yang hanya tahu bagaimana menyebarkan benihnya di mana-mana. Cinta adalah sesuatu yang sangat sakral di mata Qing Shui.

Selama mereka adalah wanita yang telah dia awasi, Qing Shui tidak akan membagi cintanya untuk mereka masing-masing. Dia sebaliknya akan memberikan semua cintanya kepada masing-masing dan semua dari mereka. Tidak perlu membelah.

Jadi cinta yang dimiliki Qing Shui untuk Mingyue Gelou dan Little Yuchang tidak memiliki kotoran di dalamnya. Adapun Xiang Bao dari Klan Xiang, Qing Shui tidak ingin dia menderita di masa depan. Dia tidak memiliki perasaan khusus semacam itu antara pria dan wanita terhadapnya. Jika hanya seksual, Qing Shui tidak bisa menyangkal minatnya. Tetapi dia tahu bahwa dia tidak bisa menyakiti semua orang yang mencintainya.

Qing Shui biasanya akan terkejut, menunjukkan semacam ekspresi tak terduga di wajahnya atau bekerja ketika dia bertemu wanita ini dari Portrait of Beauty. Namun, semua perasaan ini benar-benar tidak ada karena fakta bahwa Huang Qing ini berasal dari Menara Pedang.

Dan wanita cantik ini yang telah mendapatkan gelar “Pedang Iblis” bisa mengatakan kekuatannya. Ini menunjukkan bahwa kekuatannya memang jauh lebih tinggi daripada miliknya.

Qing Shui tercengang oleh fakta bahwa ia tidak dapat merasakan Misty Hall’s Palace Mistress dan kekuatan yang satu ini. Jadi sekarang, Qing Shui merasa seolah-olah dia baru saja membuka jendela lain. Puncak Martial King adalah “jalan kesulitan” yang tak ada habisnya.

“Apakah Kau melampaui puncak Martial King?” Qing Shui, bagaimanapun, tidak bertanya apakah dia adalah seorang Martial Saint.

Wanita bernama Huang Qing menggelengkan kepalanya dengan senyum yang dangkal!

“Aku tahu bahwa aku bukan lawanmu, tapi aku masih ingin berduel denganmu!” Nada suara Qing Shui datar tetapi dengan keinginan yang sangat kuat untuk bertarung.

“Apakah Kau yakin?”

“Ya aku yakin!” Kata Qing Shui sambil melihat ke dalam mata Huang Qing yang dalam, mempesona dan misterius setelah hening sejenak.

“Kalau begitu, pedang dan bilah tidak punya mata. Ku harap kau tidak akan menyesali ini!” Mata Huang Qing menjadi dingin sambil melihat Qing Shui. Pada saat ini, dia merasa seolah-olah dia telah menjadi orang lain. Selain itu, seolah-olah wanita yang berdiri di depannya tidak ada lagi.

Qing Shui mengeluarkan sepotong Godly Force Talisman dan membantingnya dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga hancur di tubuhnya sendiri!

Gelombang energi spiritual segera menutupi tubuh Qing Shui. Mata Huang Qing menyala, bersinar seterang rasi bintang di langit. Dia memandang Qing Shui seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak pernah melakukannya.

Qing Shui perlahan mengangkat Pedang Big Dipper di tangannya!

Dia mengangkat semua aspek kekuatannya ke batas tertinggi. Dia tahu bahwa makhluk seperti-dewi di depannya, yang dikenal sebagai “Pedang Iblis”, adalah salah satu orang paling kuat yang dia temui. Dia adalah lawan paling kuat yang ditemui Qing Shui sampai saat ini.

Heavenly Thunder Slash!

…… …

Diamond Qi!

Kekuatan dan kecepatan Qing Shui saat ini dinaikkan ke batas mereka. Aura Qi keluar dari tubuhnya dengan cincin konsentris di udara. Namun, wanita dengan kecantikan tak tertandingi di depannya hampir tidak bereaksi.

Pada saat ini, Qing Shui tahu bahwa kekuatan yang paling ia kuasai telah kehilangan keunggulannya. Dari “bentrokan pedang” singkat yang dia miliki dengannya sekarang, dia tahu bahwa segala sesuatunya tidak akan berjalan baik baginya begitu pedangnya dibelokkan oleh kekuatan Qi yang serupa dengan Pasukan Volution.

“Aku datang!” Kata Qing Shui wanita yang berdiri di depannya.

Huang Qing mengangguk dan perlahan mengangkat pedang Greenedge tiga kaki putih keperakan di tangannya. Aura yang tenang mirip dengan Celestial, namun pada saat yang sama Iblis, melesat keluar darinya saat dia mengangkat pedangnya.

Tak Dapat Dikalahkan!

Itulah perasaan yang diberikannya pada Qing Shui. Wanita berpakaian sederhana itu berdiri di sana, pakaiannya berkibar-kibar meskipun tidak ada angin. Hanya Greenedge setinggi tiga kaki di tangannya yang bersinar tidak simpatik dan dingin.

Dia berdiri di sana di antara langit dan bumi. Seolah-olah dia menyatu dengan mereka.

Qing Shui maju selangkah dan berlari menuju Huang Qing!

Pedang Big Dipper di tangannya menembus!

Ini adalah serangan pedang Qing Shui yang paling sempurna!

Piercing Sword!

Piercing Sword “One With Heaven”!

Ini adalah tampilan resmi teknik pedang pertama Qing Shui dalam puncaknya!

Teknik pedang yang paling biasa-biasa saja di mata para kultivator datang diam-diam namun pada saat yang sama dengan kekuatan seperti deru samudera yang hening!

Wanita itu merajut alisnya yang indah. Dia benar-benar menggunakan Teknik Pedang Dasar? Selain itu, itu adalah dari ranah “One With Heaven” … … Mungkin mustahil untuk menemukan para kultivator yang bisa mengembangkan Teknik Pedang Dasar ke levelnya di seluruh Dunia Sembilan Benua.

Kakinya yang halus bergeser ringan, dengan cepat menginjak satu inci tanah di bawah kakinya. Tubuhnya menjadi lebih ringan seiring dengan gerakannya yang semakin cepat, dan kecepatannya juga meningkat. Itu jika dia akan melayang ke langit.

Seni Mengejar!

Qing Shui akhirnya memanfaatkan Seni Mengejar, Tahap Kesempurnaan.

Pada saat yang sama, wanita itu juga menyerang dengan pedangnya. Serangannya sama-sama tanpa suara dan ringan dengan udara yang luar biasa, seolah diilhami oleh kekuatan Langit dan Bumi.

Itu sebenarnya adalah “One With Heaven” dari Tahap Kesuksesan Besar!

Serangan cepat dan gesit Qing Shui ditentang oleh wanita itu dengan mudah!

Ding!

Qing Shui dikirim terbang. Dia sekali lagi merasakan kekuatan kehendak pada pedang itu, dan mustahil baginya untuk menembus kekuatan putar itu.

“Seni kultivasi pengalihan yang tangguh!”

Jika Kau akan memblokir bor yang berputar cepat menusuk ke arah mu dengan sesuatu, Kau pasti akan membutuhkan kekuatan lawan yang lebih besar untuk melawannya.

Tapi Qing Shui sudah mencapai tujuannya. Dia telah membanting kekuatan Qi Seni Mengejarnya ke lawannya!

Ekspresi terkejut melintas di mata Huang Qing yang cerah. Memikirkan bahwa satu kontak dari sebelumnya sebenarnya dapat mengurangi kecepatannya secara drastis. Yang membuatnya lebih buruk, tubuhnya juga terasa jauh lebih berat.

Untuk seorang kultivator yang kuat seperti dia, 20% dari penurunan kecepatan dan peningkatan berat badan jelas bukan jumlah yang kecil. Inilah keindahan Seni Mengejar.

Kali ini, wanita itu mengambil inisiatif sebagai gantinya. Aura Qi yang dipancarkan oleh pedang putih bersalju menjadi semakin tajam. Sekali lagi kakinya yang kecil dan halus menginjak tanah di bawah kakinya. Qing Shui mengamati bagaimana jalan yang dia tuju hampir seperti gambar ikan Yin Yang.

“Eight Diagram Evil Supressing Step?”

Pedangnya menusuk ke Qing Shui sementara dia terganggu dalam pikirannya. Seperti bintang jatuh di langit, sangat terang!

Qing Shui punya perasaan dia tidak akan bisa menghindari serangan ini terlepas dari apa yang dia lakukan, jadi dia tidak punya pilihan lain selain menghadapinya secara langsung. Qing Shui yakin dengan kekuatan tubuhnya. Selain itu, efek dari Seven Star Armored Vest belum hilang.

Pedang Gelombang Keempat!

Qing Shui sampai pada Tahap Kesempurnaan Besar, Pedang Gelombang Keempat!

Ding ding ding ding!

Qing Shui terpaksa mundur satu langkah setelah setiap serangan, sedangkan gadis Huang Qing ini, yang berat badannya meningkat dan kecepatannya berkurang 20%, secara agresif mendekati dia langkah demi langkah. Sulit dipercaya bahwa dia sebenarnya masih bisa sekuat ini.  

Qing Shui tidak merasakan cedera pada dirinya sendiri, tetapi dia merasa organ-organ dalamnya terguncang. Kekuatan itu sudah hilang ketika dia terpaksa mundur empat langkah, jadi itu tidak menyebabkan banyak kesulitan baginya.

“Kau benar-benar salah satu kultivator aneh. Kau memiliki campuran teknik acak, tetapi mereka sangat kuat” Huang Qing menatapnya, tapi dia sudah berhenti mendekatinya.

“Apakah ada banyak orang yang bisa mengalahkanmu di Benua Greencloud?” Qing Shui menatapnya!

“Apa yang salah denganmu? Kau mengabaikan kata-kata ku namun meminta ku untuk memberi mu jawaban. Bagaimana kau bisa menjadi sesombong ini?” Alis indah Huang Qing dirajut bersama saat dia mendengus kesal.

Qing Shui terperangah. Dia tidak menyangka wanita seperti dia akan menjadi se “picik” ini. Selanjutnya pembicaraan di antara mereka tidak berjalan terlalu baik, juga … …

“Apa yang kau ingin ku jawab untukmu? Ya, Aku memiliki campuran teknik yang acak. Adapun bagian yang kuat, aku menyadari bahwa aku masih memiliki jalan panjang untuk dibandingkan denganmu …”

“Apakah kau selalu berbicara dengan gadis-gadis seperti ini?” Huang Qing tertawa dan melirik kedua wanita di belakang Fire Bird. Dia tersenyum. Meskipun itu adalah senyum yang sangat elegan, itu bisa meresap ke dalam hati orang-orang. Ini adalah senyum paling halus yang pernah dilihat Qing Shui. Senyum Canghai Mingyue membawa suasana arogansi. Nyonya Istana Misty Hall dan senyum Yiye Jiange lebih seperti dunia lain, sementara senyum Huoyun Liu-Li licik seperti rubah licik namun menggoda.

“Kau tidak akan memberitahuku?” Qing Shui tampaknya sangat terganggu dengan pertanyaan ini.

“Aku tidak tahu jumlah spesifiknya, tapi aku tahu ada cukup banyak dari mereka!”

Qing Shui melihat kekacauan di sekitar mereka. Dia pada dasarnya membunuh orang-orang yang harus dibunuh, dan yang tersisa seharusnya tidak dapat menimbulkan masalah lagi di Kota Selatan. Dia hanya perlu berpikir tentang apa yang harus dilakukan dengan Pedang Iblis Huang Qing yang berdiri di depannya.

“Apakah kita masih bertarung?”

Qing Shui menatapnya tanpa berkata-kata. “Pertarungan apa? Jika Kau tidak ingin membunuh ku, maka aku akan pergi untuk menyelamatkan seseorang”

“Pergi untuk menyelamatkan kakek Ye’er?”

Qing Shui mengingat Qinghan Ye menyebutkan tentang diselamatkan oleh seorang ahli. Dia tidak bisa membantu tetapi memperbaiki pandangannya pada Huang Qing.  

“Kau ahli yang dia bicarakan!”

“Tidak benar-benar layak untuk gelar ahli itu. Ye’er sudah bersama kakeknya sekarang. Jadi sekarang Kau punya dua pilihan. Salah satunya adalah untuk membubarkan Sekte Pedang Abadi. Yang lainnya adalah membiarkan Ye’er mengambil alih Sekte Pedang Abadi. Menurut mu, mana yang merupakan pilihan yang lebih baik?”

“Jika aku tidak salah, bukankah kau dari Menara Pedang? Tidakkah kau akan dihukum oleh Menara Pedang karena melakukan semua ini?” Qing Shui sangat kagum dengan tindakan Huang Qing. Lagipula, Sekte Pedang Abadi juga berafiliasi dengan Menara Pedang. Tapi apa yang dia lakukan dengannya sekarang …?

“Hehe, aku masih memiliki tingkat kebebasan tertentu dalam melakukan sesuatu. Kau tidak perlu khawatir tentang ku. Katakan saja yang mana yang ingin kau pilih. Semua terserah mu” Selain aura yang dipancarkan Huang Qing ketika dia berbicara dan kecantikan ilusinya, dia memberikan suasana dunia lain kepada orang-orang. Semua ini membuat Qing Shui sangat tidak nyaman.  

Dia benar-benar tidak mengkhawatirkannya. Dia masih belum cukup mampu untuk mengkhawatirkan seorang gadis sekaliber ini!

“Bisakah Kau mengelola Sekte Pedang Abadi dengan benar setelah mengambil alih? Ada cukup banyak orang dari Kota Selatan yang mengamatinya” Qing Shui enggan membiarkan sesuatu terjadi pada Qinghan Ye. Meskipun tidak ada apa-apa di antara mereka, dia masih berharap untuk keselamatannya.

“Kau tidak perlu khawatir tentang ini. Jika aku berani mengatakan ini, maka itu berarti aku cukup percaya diri”

Saat itu, dua orang datang. Qing Shui melihat dan mengenali bahwa mereka adalah Qinghan Ye dan kakeknya. Dia tahu bahwa Huang Qing melakukan ini untuk meyakinkannya.

Qing Shui tersenyum kecut. Bahkan jika dia tidak ingin meyakinkannya, apa yang bisa dia lakukan? Dia bahkan bukan lawannya. Namun, dia juga tidak akan diam jika dia ingin membunuhnya.

Qing Shui tahu mereka berdua tidak pernah memiliki keinginan untuk saling membunuh sejak awal. Alasannya adalah karena “komunikasi telepati” itu dan alasannya adalah karena dia adalah seorang wanita dari Portrait of Beauties.  

Sulit untuk menghancurkan bunga yang indah. Mereka yang bisa melakukannya tanpa alasan adalah orang gila. Bahkan jika dia memulai perang dengan Menara Pedang di masa depan, dan dia harus menghadapinya, dia tidak tahu apakah dia bisa memaksa dirinya untuk melakukannya.

“Terima kasih, Qing Shui. Aku sudah mengatakan sebelumnya bahwa Sekte Pedang Abadi ini tidak akan berarti apa-apa untuk disebutkan padamu di masa depan” Pria tua itu tertawa sepenuh hati seperti yang selalu dilakukannya. Tapi Qing Shui tidak bisa menumpukkannya dengan siluet di Toko Obat Seribu Tahun dari masa lalu.

Sejak dia sekali lagi mengambil posisi Grand Elder Sekte Pedang Abadi, dia telah mendapatkan aura yang kuat yang seharusnya dimiliki oleh mereka yang berada di posisi tinggi.

“Mulai sekarang, kita impas. Kau harus memilih jalan mu sendiri. Dengan ahli ini membantu mu sekarang, tidak ada yang tidak dapat kau capai di Benua Greencloud. Ini telah menghabiskan banyak waktu ku, jadi aku akan pergi sekarang” Qing Shui memberi tahu Qinghan Ye dan kakeknya, yang sudah berjalan ke sisi Huang Qing.

“Kau akan pergi begitu cepat?” Tanya Huang Qing terkejut.

Seluruh bingkai halus Qinghan Ye sedikit bergetar. Dia mengerutkan bibirnya dan tidak mengatakan apa-apa. Dia sudah mengharapkan hasil ini ketika Qing Shui pergi saat itu.

Qing Shui bisa mengatakan bahwa Qinghan Ye telah hidup dengan baik selama beberapa tahun terakhir tanpa dia. Selain itu, dia tidak punya waktu luang untuk hubungan romantis apa pun.

Qinghan Ye juga pernah memikirkannya sebelumnya. Namun dia tidak bisa membantu tetapi memiliki keinginan liar ketika dia melihat Qing Shui saat ini. Sayangnya, nasib tidak akan pernah membiarkan semua orang memenuhi keinginannya.

“Ya, apakah kau membutuhkan ku untuk sesuatu yang lain?” Qing Shui memandang Huang Qing dengan tenang, atau lebih seperti sedikit acuh tak acuh. Meskipun Huang Qing ini seindah Nyonya Istana Misty Hall, Qing Shui secara tidak sadar tidak ingin ada hubungannya dengan dia.

Ini karena dia adalah bagian dari Menara Pedang, yang berarti bahwa senjata mereka pasti akan berselisih satu sama lain lagi suatu hari nanti.

“Tidak!” Jawabnya setelah mendengar ketidakpedulian dalam nada Qing Shui.

Dia telah bertindak sangat tidak normal hari ini. Ini adalah pertama kalinya dia berbicara dengan pria seperti ini, dan dia bahkan sedikit menyukainya. Padahal bukan jenis kesukaan romantis. Tetapi karena Qing Shui adalah seseorang yang telah berinteraksi dengan “kesadaran” nya, dia berpikir bahwa mereka akan bisa menjadi teman paling tidak.

Meskipun dia sudah lagi, dan lagi, dan lagi mencoba mengakomodasi pria ini, dia hanya tampak memperlakukannya dengan dingin … …

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded