Ancient Stengthening Technique Chapter 435 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 435 Pembantaian, ketidakadilan Qinghan Ye, Namanya adalah Huang Qing

Tiba-tiba, Tetua Huo dan Tetua Xu melompat ke Qinghan Ye dengan maksud untuk menggunakannya memaksa Qing Shui. Ini adalah satu-satunya cara mereka bisa bertahan hidup.

Tapi Qing Shui sudah mengantisipasi gerakan mereka!

“Matilah Kau!”

Qing Shui meraung marah ketika dia mengedarkan “Metode Core Qi” -nya ke puncak dan mencapai kecepatan cahaya dengan Cloudmist Step-nya. Mengambil keuntungan dari kecepatannya yang ditingkatkan, dia dengan cepat bergegas ke depan Qinghan Ye.

“Roar!”

Sebuah Auman Harimau yang menghancurkan Bumi meledak di udara. Qi Teknik Penguatan Kuno menyembur keluar dari tubuh Qing Shui melalui punggungnya, dengan dua kekuatan Qi yang seperti lengan memanjang ke udara yang mirip dengan sepasang Naga Badai.

Kekuatan Qi menunjukkan Taichi Single Whip paling hebat yang pernah dia lakukan!

Itu adalah “One with Heaven” Taichi Single Whip!

Ketika Tetua Huo dan Tetua Xu mengamati goyangan kekuatan seperti lengan Qi dan merasakan kehadiran Qing Shui yang besar dan mencekik, mereka tiba-tiba dipenuhi dengan rasa putus asa. Para Tetua menyerah untuk melarikan diri secara instan.

Qing Shui tidak melengkapi dirinya dengan Golden Ringed Battle Armor, Big Dipper Sword, dan Godly Force Talisman. Alih-alih, hanya dengan Heavenly Thunder Slash, Kekuatan Frenzied Bull, dan Diamond Qi, Qing Shui mampu mengumpulkan kekuatannya hingga total 8,4 juta jin.

Qing Shui mampu melepaskan esensi kekuatan ke tingkat yang tak terbayangkan dengan “One with Heaven” Taichi Single Whip saja. Karena “Divine Arm Clearing” nya telah mencapai Grand Perfection Stage, dia akan dapat melepaskan sejumlah besar kekuatan melalui kedua lengannya.

Bang bang!

Para Tetua bertemu dengan takdir yang tak terhindarkan karena mereka dipukul dengan kekuatan besar Qing Shui. Mereka telah dikalahkan oleh pasangan Canghai sebelumnya, dan mereka akhirnya dikalahkan oleh Qing Shui sekali lagi. Para Tetua meninggal seketika, seperti pisau panas menembus mentega.

Qing Shui jelas dipenuhi dengan kemarahan yang hebat karena dia tidak butuh waktu lama untuk membunuh mereka. Dia sangat menghormati almarhum pasangan Canghai karena mereka memperlakukannya dengan baik. Qing Shui sangat mencintai mereka, terutama Canghai. Setelah mendengar kisah-kisah mereka dari Cang Wuya dan menyaksikan kontribusinya ke dunia yang lebih baik, Qing Shui sangat menghargai dia.

Pria akan selalu menuju keyakinan mereka tentang kebenaran. Qing Shui mengagumi kenyataan bahwa Canghai mampu membajak setiap rintangan karena ayahnya. Jika itu dia, dia akan melakukan hal yang sama tanpa ragu-ragu, bahkan jika itu berarti kematiannya.  

Kata “ayah” terasa berat. Meskipun Qing Shui tidak pernah dianggap sebagai ayah yang nyata, dia bisa mengalami dan merasakan bagaimana rasanya menjadi ayah!

Namun, menurut pendapat Qing Shui, kata “ibu” terasa lebih berat daripada “ayah”. Cinta seorang ayah melambangkan sebuah gunung, sedangkan cinta seorang ibu melambangkan air. Sepanjang hidupnya, Qing Shui dibesarkan oleh ibunya sendiri. Dia merasakan rasa hormat yang lebih besar untuk semua ibu di dunia, terutama ibu Canghai Mingyue. Dia mengorbankan hidupnya agar Qing Shui dan ibunya bisa hidup.

Ibu Canghai Mingyue membayar harga dengan nyawanya demi putrinya!

Tiba-tiba, Qing Shui bisa mendengar beberapa langkah kaki berlari ke arah mereka. Sekelompok murid Sekte Pedang Abadi yang mengenakan satu set pakaian putih mengelilingi daerah itu. Qing Shui selalu menyukai warna putih, tapi dia merasa tidak enak melihat warnanya sekarang karena mengingatkannya pada Sekte Pedang Abadi.

Orang-orang di sekitarnya melihat bahwa dua Tetua telah meninggal. Ada satu lagi yang masih hidup, tetapi kakinya patah dan wajahnya berlumuran darah. Tetua Zhang merintih kesakitan, tetapi mereka semua tidak melakukan apa-apa selain saling memandang dengan bingung.

Qing Shui berjalan menuju Tetua Zhang dan bertanya: “Di mana kubur itu?”

“AKU…. Tidak… tahu …” Tetua Zhang bersuara kesakitan!

“Oof!”

Qing Shui menendangnya dengan keras!

“Mingyue, karena mereka membuatmu kesal, akankah kita memberantas seluruh Sekte Pedang Abadi?”

Para anggota Sekte Pedang Abadi terkejut dengan kata-katanya saat wajah mereka menjadi pucat. Bahkan Qinghan Ye menatapnya dengan cemas di matanya.

“Apakah ini orang yang sama yang ku kenal sebelumnya? Apakah dia masih laki-laki dengan hati seperti anak kecil?” Qinghan Ye berdiri dengan tegas tanpa mengubah ekspresinya. Pandangannya, bagaimanapun, terasa seolah-olah itu bisa memutuskan nasib seribu orang dalam sekejap.

“Qing Shui, apa kau harus melakukan ini? Ada orang yang tidak bersalah di sini ….”

“Diam!”

Qing Shui mendesis!

Dia tidak tahu mengapa dia tiba-tiba marah. Mungkin itu karena rasa sakit yang dibawa oleh Sekte Pedang Abadi pada Canghai Mingyue, atau mungkin karena Huoyun Liu-Li hampir kehilangan nyawanya di tempat ini.  

Mungkin Qing Shui marah karena dia tahu bahwa Tetua Sekte Pedang Abadi sebenarnya adalah kakek Qinghan Ye. Meskipun dia pernah menyelamatkan hidupnya, Qing Shui tidak bisa membantu tetapi merasa kesal ketika Qinghan Ye mencoba untuk membebaskan masalah atas nama Sekte Pedang Abadi.

Dia memiliki sosok jam pasir yang mempesona, tingkah laku menawan, rambut selembut sutra sepanjang bahu, sepasang mata yang indah, dan hidung yang tegak. Meskipun dia tidak memiliki bibir mungil tercantik, itu masih cukup menggoda.

Qinghan Ye menatap Qing Shui dengan ekspresi menyakitkan dan air mata di matanya. Dia berjalan menuju Qing Shui perlahan sambil mengayunkan sosok jam pasir rampingnya dari sisi ke sisi.

“Qing Shui, aku tahu kau marah padaku sekarang” Qinghan Ye berkata dengan suara lembut dan indah yang bisa menarik hati sanubari pria mana pun. Ekspresinya tampak agak genit namun ketakutan. Dia merasa gila melihat bagaimana bibir lembutnya bergerak.

Qing Shui menghindari tatapannya. Dia merasa sedih melihat betapa ketakutannya dia. Jika bukan karena Kultivasi Duo Roh sebelumnya, dia tidak akan mengembangkan perasaan campuran untuk Qinghan Ye.

Pada saat yang sama, Qing Shui tidak bisa tidak mengingat kata-kata yang diucapkan oleh kakek Qinghan Ye sebelum dia meninggalkan Sekte Pedang Abadi.

“Hanye berkata kau bisa kembali untuknya kapan saja ketika kau akhirnya menyadari bahwa kam memiliki perasaan untuknya. Dia akan selalu menunggumu apa pun yang terjadi”

Qing Shui menatap Qinghan Ye ketika dia mengingat kembali kesan pertamanya tentang dia sebagai wanita “kurus”. Dia bisa melihat betapa baiknya dia setelah dia mengenalnya sedikit lebih jauh. Dia berbeda dari Huoyun Liu-Li dalam hal perilakunya. Qinghan Ye menawan karena struktur tulangnya sementara Huoyun Liu-Li menawan karena ekspresi wajahnya.

“Mari kita pergi ke Sekte Pedang Abadi. Bukankah kakekmu terkurung di sana? Meskipun kita tidak berutang satu sama lain sejak itu, biarkan aku menebusnya kali ini” Qing Shui berkata dengan lembut kepada Qinghan Ye.

Huoyun Liu-Li ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya, dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Namun, ekspresinya menunjukkan bahwa dia jelas-jelas bersemangat!  

“Qing Shui, tolong jangan bunuh orang-orang tak berdosa itu dan bantu menyelamatkan kakek Qinghan Ye!” Canghai Mingue menyeka air matanya saat Qing Shui mengangkatnya dengan menyangga lengannya.

Air mata mengalir dari wajah Qinghan Ye saat dia berbalik dan berlari.  

“Mengapa kau melakukan itu?” Canghai Mingyue bertanya dengan lembut.

“Mari kita pergi ke Sekte Pedang Abadi dan menyelesaikan urusan kita dengan mereka terlebih dulu” Qing Shui memaksakan senyum pada Canghai Mingyue. Dia tidak mengerti mengapa dia menyerang Qinghan Ye sejak awal. Tapi dia tidak bisa memaksa dirinya untuk meminta maaf padanya karena dia tidak berpikir dia salah sama sekali.

“Lupakan saja, jangan berpikir tentang itu untuk sekarang!” Qing Shui menggelengkan kepalanya dan memilah-milah pikirannya.

Setelah itu, Qing Shui tiba di Sekte Pedang Abadi!

Sekte Pedang Abadi telah menerima berita tentang kematian anggota mereka di tangan Qing Shui. Sungguh kehancuran menerima berita mengerikan tentang kematian ketiga anggota mereka, terutama ketika mereka adalah Tetua. Mereka menganggapnya sebagai ancaman dan meningkatkan keamanan mereka dengan lebih banyak penjaga.

“Tiga Tetua bahkan tidak berhasil mendaratkan pukulan pada anak itu, namun mereka mati oleh tangannya. Apa yang harus kita lakukan sekarang?” Seorang pria tua dengan kepala rambut putih mondar-mandir di aula Immortal Sword Sect saat dia berbicara. Rambutnya terkulai ke bawah sampai mencapai pinggangnya. Saat itu, pria ini adalah salah satu dari empat pria tua yang selalu berdiri di belakang Grand Elder. Dia dikenal sebagai Tetua Xiong, prajurit terkuat di antara empat Tetua. Namun, ia sejak itu mengambil alih hak untuk menjadi kepala sekte tersebut.

“Tetua Xiong, jika kita dapat menemukan orang itu, dia mungkin bisa membantumu” Seorang pria paruh baya dari bawah berseru, mengerutkan kening ketika dia mencoba memikirkan solusi.

“Siapa?”

“Orang dari Toko Mebel Kota Selatan itu!” Kata pria paruh baya itu secara misterius.

“Wang Xing, maksudmu Pedang Iblis Huang Qing?” Mata Tetua Xiong cerah.

“Benar. Tidak ada orang lain yang bisa menyelamatkan kita kecuali Pedang Iblis Huang Qing dari Menara Pedang” Wang Xing berkata dengan nada yang lebih serius.

Tetua Xiong terdiam. Dia tahu bahwa wanita adalah prajurit Legend of Martial King yang legendaris di Negara Greencloud yang menggunakan Greenedge Sword sepanjang tiga kaki sebagai senjata utamanya. Dia juga penjaga resmi Menara Pedang dengan status di atas Tetua, tetapi dia tidak pernah di Menara Pedang melakukan pekerjaannya. Sebaliknya, Huang Qing telah berada di Toko Mebel Kota Selatan dalam beberapa tahun terakhir.Tidak ada yang tahu berapa usianya, tetapi dia dikenal memiliki penampilan yang cantik. Meskipun namanya adalah Huang Qing, yang lain memberinya gelar Pedang Iblis. Akhirnya, semua orang mulai memanggilnya Pedang Iblis Huang Qing.

Selain itu, tidak ada yang tahu mengapa dia bergabung dengan Sword Tower karena dia sudah naik ke level Peak of Martial King. Asal-usulnya tidak diketahui banyak orang, tetapi beberapa rumor menunjukkan asal-usulnya kembali ke Benua Tengah, sementara beberapa mengatakan dia berasal dari Benua Ilahi Kemenangan Timur.

“Wang Xing, apakah dia akan datang jika kita bertanya?” Tetua Xiong mengerutkan kening.

“Aku tidak yakin. Sekte Pedang Abadi selalu berafiliasi dengan Menara Pedang. Karena dia adalah penjaga resmi Menara Pedang, dia pasti diwajibkan untuk datang dan membantu kita” Wang Xing berkata setelah dia memikirkan pertanyaan Tetua Xiong untuk sementara waktu.

“Lalu pergi dengan Old Fu. Cepat dan kembali sesegera mungkin” Tetua Xiong sangat menekankan pada kecepatan mereka terhadap situasi.

“Ya pak!”

Wang Xing dan seorang pria tua yang tenang pergi dengan cepat setelah itu!

…..

“Qing Shui, tolong lepaskan mereka jika mereka menghentikan perlawanan mereka!” Canghai Mingyue memohon kepada Qing Shui.

“Jangan khawatir, Mingyue. Ada ratusan dan ribuan murid yang tidak terkait dengan urusan kita. Aku akan mendengarkanmu, tetapi aku tidak bisa berjanji akan mengasihani mereka begitu mereka mulai memberontak. Ingat, mereka tidak memiliki belas kasihan pada kita ketika kita kembali saat itu” Qing Shui tersenyum.

“Baiklah!”

Qing Shui sudah melengkapi Armor Pertempuran Cincin Emas dan Pedang Big Dipper. Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li juga masing-masing dilengkapi dengan Rok Pertempuran Tri-colour dan sepatu bot.

Menjadi lebih nyaman bagi Canghai Mingyue untuk menyimpan barang-barang di dalam Tas Interspatial yang telah diberikan Qing Shui kepadanya. Dia dan Huoyun Liu-Li dibuat sadar bahwa Qing Shui memiliki barang interspatial, tetapi mereka tidak pernah menanyakannya.

Qing Shui berdiri di sisi kiri Canghai Mingyue sementara Huoyun Liu-Li memegang Raja Kelinci Iblis Stonegold di tangannya dan berdiri di sisi kanannya. Mereka bertiga berjalan menuju Southern Ancient Pass perlahan.

Mereka merasakan perasaan unik saat ini!

Mereka semakin dekat dengan Sekte Pedang Abadi. Mereka bahkan bisa melihat sejumlah orang mengenakan seragam Immortal Sword Sect putih bergerak!

Ratusan orang yang memegang pedang panjang bertuliskan lambang Immortal Sword Sect tiba-tiba muncul di depan jalan mereka. Mereka semua tampaknya berusia sekitar 30-an.

Beberapa terlihat gugup, dan beberapa dari mereka tampak tak kenal takut. Beberapa memindai daerah itu, seolah-olah mereka sedang mencari tempat untuk melarikan diri.

Jelas untuk apa mereka di sini. Mereka tidak dimaksudkan untuk mengalahkannya, hanya menghalanginya sebagai umpan dan mengganggu kedatangannya ke Sekte Pedang Abadi. Mereka mengeluarkan pedang tajam mereka, yang membiaskan cahaya dari matahari pada permukaan mengkilap mereka, dan siap mati untuk tujuan mereka.

Qing Shui mengerutkan kening karena tidak setuju. Dia bisa mengatakan bahwa lawan-lawannya berusaha mengulur waktu dengan menggunakan pion terlemah mereka sebagai kambing hitam.

“Apakah mereka memiliki prajurit yang lebih terampil sebagai cadangan mereka? Atau mungkin mereka dapat memanggil seorang prajurit yang terampil?” Qing Shui skeptis tentang situasi ini, atau para tetua Pedang Abadi tidak akan mengirim prajurit terlemah mereka untuk membela diri.

Entah mereka ingin mengorbankan orang-orang mereka sebagai cara untuk memuaskan rasa lapar Qing Shui akan darah, atau mereka bermaksud meningkatkan nafsu darahnya….

Qing Shui mendekati massa murid sekte. Dia menggunakan kekuatannya sebagai cara untuk mendesak pelarian mereka untuk mencegah pertumpahan darah yang tidak perlu. Orang-orang ini tidak dapat mencegah aura Qing Shui, karena beberapa dari mereka sudah “meluncur menuruni lereng” dan menghilang dari pandangan.

Begitu itu terjadi, yang lain dengan cepat mengikuti dan melarikan diri! Lagi pula, akan gila untuk rela mencari kehancuran seseorang ketika mereka ditawari pilihan untuk hidup.

Setelah mereka melarikan diri, sekelompok orang muncul. Orang-orang ini juga berusia 30-an, tetapi kekuatan mereka terasa tidak seimbang secara keseluruhan. Mereka mungkin lebih kuat dari kelompok sebelumnya, tetapi kekuatan maksimum mereka hanya bisa ditempatkan di Puncak Houtian.

Qing Shui mulai melemparkan kekuatan yang mengesankan sekali lagi sehingga mereka akan mundur. Mereka bukan tandingannya, itulah sebabnya Qing Shui merasa bahwa tidak perlu bahkan memulai perkelahian dengan mereka. Sejak awal, itu ditakdirkan untuk menjadi perjalanan yang sulit bagi mereka untuk melakukan perjalanan.

Kemudian, setelah sekitar seratus meter!

Sekelompok prajurit tingkat dasar Xiantian muncul!

Qing Shui berhenti dan melambaikan salah satu tangannya ke udara!

Dia memanggil Diamond Demonic Boar dari Realm Violet Jade Immortal!

Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li terkejut melihat kemunculan binatang itu. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat Diamond Demonic Beast yang sebenarnya muncul di depan mereka. Namun, mereka diharapkan untuk terkejut karena ini adalah pemandangan yang langka untuk disaksikan!

Qing Shui mampu melepaskan prajurit di bawah tingkat Xiantian, tapi dia tidak bisa melakukan hal yang sama untuk prajurit Xiantian yang menghalangi jalannya. Meskipun mereka telah memperoleh hak khusus untuk mengabaikan beberapa peraturan dan regulasi yang biasa-biasa saja, semua tindakan mereka – baik atau buruk, akan memiliki pengaruh terhadap masyarakat.

Setelah dia mengambil tiga napas menunggu gerakan, tidak ada yang melakukan apa pun! Qing Shui memutuskan untuk melakukan langkah pertama dan melemparkan tangannya ke udara sambil memerintahkan Diamond Demonic Boar untuk membunuh massa orang di depannya!

Diamond Demonic Boar mengamuk melawan pejuang perang Xiantian yang mirip dengan “harimau di antara sekawanan domba”. Para prajurit mencoba membalas dengan menusuk pedang mereka ke tubuhnya. Namun, babi hutan itu mengeluarkan teriakan tajam yang menyakitkan sambil melanjutkan pembunuhan yang mematikan itu.

“Ahh!”

“Ahhhh!”

……….

Udara dipenuhi dengan teriakan menusuk yang tak ada habisnya. Darah tumpah di setiap inci tanah, menodai setiap jalan dengan mayat. Pada saat inilah Qing Shui mengalami perubahan yang tidak pasti di dalam dirinya.

Sungguh pembunuhan yang berdarah dan berantakan!

Seluruh adegan adalah definisi dari pembantaian tanpa ampun. Dia akan menjadi salah satu dari mereka jika dia tidak bertemu penyelamat hidupnya.  

Qing Shui merasa lebih tenang setelah melihat genangan darah di tanah!

Dia merasa ingin pergi jauh sekarang karena dia telah membuat keputusan untuk berjalan di jalan berdarah ini. Itu tidak akan dianggap memalukan mati dengan pedang. Kematian mereka akan sama dengan seorang jenderal perkasa yang bertempur sampai mati di medan perang.  

Setelah beberapa saat, semuanya menjadi sunyi. Qing Shui tahu dia semakin dekat dengan Sekte Pedang Abadi saat dia melihat sekilas gerbang tidak jauh dari tempat dia berdiri.

Ada sekitar seratus orang yang menjaga bagian depan gerbang. Yang termuda di antara mereka semua dilubangi dengan rambut putih, dan beberapa lainnya sudah ditutupi dengan set rambut putih penuh. Meskipun mereka tampak tua, mereka jelas kuat dan energik. Namun, mereka juga merasa sangat cemas tentang hasil pertarungan ini ketika diadu melawan Qing Shui.

“Mingyue, Liu-Li!” Begitu dia memanggil mereka, Qing Shui segera memanggil Firebird dari Alam Violet Jade Immortal.

Para wanita tidak terkejut oleh pemanggilan karena mereka sudah mengantisipasi Qing Shui yang merupakan Beast Tamer dan memiliki “Medallion King Beast Interspatial”!

Pada dasarnya, Beast Tamer “Medallion King Beast Interspatial” memiliki fungsi yang mirip dengan Sachet Sutra Interspatial, tetapi alih-alih barang-barang non-hidup acak, itu hanya bisa menjaga binatang yang telah dijinakkan oleh pemiliknya.

“Medallion King Beast Interspatial” dibuat dari energi yang dimanfaatkan oleh Beast Tamer, yang akan diilhami menjadi “Tulang Beast Kristal Giok” untuk menciptakan dimensi baru yang sama persis dengan dimensi di dalam Interspatial Silk Sachet.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded