Ancient Stengthening Technique Chapter 412 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 412 Force of One Stomp, Gelang Suci Item Legendaris

Qing Shui tahu bahwa situasi ini adalah hasil dari kombinasi antara Diamond Qi dan Qi dari Teknik Penguatan Kuno, tetapi belum, mereka tidak sepenuhnya digabungkan bersama-sama. Namun, Qing Shui sudah bisa merasakan aliran tebal Diamond Qi memberinya kekuatan gravitasi yang kuat, meskipun itu tidak mempengaruhi kecepatannya. Perasaan kekuatan itu begitu mematikan sehingga dia merasa sangat aneh namun sangat bahagia pada saat yang sama.

Itu adalah perasaan ketika dia mendapatkan kekuatan luar biasa!

Energi di seluruh tubuhnya disalurkan dan dia tiba-tiba menginjak dengan satu kaki!

Boom!

Qing Shui memiliki kekuatan luar biasa lebih dari 3 juta jin dan “Mightly Elephant Stomp” mampu meningkatkan kekuatannya sebesar 50% dan lima kali efek injakan.

Stomp ini mengandung kekuatan luar biasa lebih dari 15 juta jin!

Suara yang dalam terdengar dan dengan serangkaian getaran besar, retakan muncul di permukaan, tetapi mereka dengan cepat dipulihkan.

Ini adalah kemampuan pemulihan diri Realm Violet Jade Immortal!

“Ha ha ha!” Qing Shui tertawa terbahak-bahak. Kejutan ini datang terlalu cepat. Tidak hanya dia sekarang dilengkapi dengan Mightly Elephant Stomp, tetapi kekuatannya juga meningkat sebesar 50%, menerima kenaikan 1,5 juta jin.  

Divine Arm Clearing!

Qing Shui menggunakan semua kekuatan yang dia miliki seperti yang dia inginkan. Jika bukan karena kemampuan pemulihan diri yang kuat yang dia miliki saat berada di Alam Violet Jade Immortal, dia mungkin akan berada dalam kondisi yang mengerikan sekarang.

Setelah dia tenang, Qing Shui mulai memikirkan alasan mengapa dia bisa membawa Diamond Qi ke tahap sukses besar dalam waktu yang singkat. Pada akhirnya, dia hanya bisa menghubungkannya dengan Qi Teknik Penguatan Kuno. Selain itu, dia tidak bisa memikirkan alasan lain.

Di pagi hari, ketika Qing Shui bangun untuk latihan, dia menemukan bahwa dia adalah yang terlambat. Sisanya berlatih keras, terutama pada Tiger Form, yang telah mereka latih dengan cukup baik. Sebagian besar dari mereka telah mencapai tahap sukses besar dalam Tiger Form.

Qing Shui masih memberi mereka pil konsentrat Roh yang cukup. Meskipun mereka memiliki kualitas terendah dan hanya bisa membuat satu hari kultivasi mereka bernilai dua hari, tidak semua orang bisa melakukan ini di dunia sembilan benua.

Selain upaya sendiri, kerja keras dan tingkat pemahaman, seorang jenius juga membutuhkan sedikit keberuntungan dan beberapa benda yang menantang surga. Misalnya, Pil Konsentrasi Roh yang meningkatkan upaya kultivasi seseorang sebanyak enam kali. Ini berarti bahwa kultivasi tiga puluh tahun lebih akan setara dengan seratus delapan puluh tahun orang biasa berkultivasi.

Selain itu, ada juga “Gelang Suci” yang enam kali lebih kuat dari Pil Konsentrat Roh, memberikan sekitar sepuluh kali hasil dari kultivasi mereka yang biasa.

Sangat disayangkan bahwa ada terlalu sedikit barang menakjubkan seperti itu. Hanya satu “Gelang Suci” sudah cukup untuk mengirim semua kultivator di dunia untuk bertarung satu sama lain memperebutkannya. Nilai item ini bahkan lebih besar dari seni bela diri Alam Divine.

Qing Shui berpikir bahwa akan baik jika dia dapat memiliki Gelang Suci. Dia kemudian berpikir bahwa dia sudah memiliki Realm of Violet Jade Immortal, yang jauh lebih baik. Sambil menggelengkan kepalanya, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa seseorang seharusnya tidak terlalu serakah, jadi membuang pikiran-pikiran yang mengganggu itu.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat bahwa Qing Qing memegang pedang, berdiri di sana dengan linglung, mengerutkan kening!

Qing Shui berjalan perlahan, tersenyum ketika dia mengambil pedang dari tangannya, “Apa yang kau pikirkan? Aku melihatmu berdiri di sini cukup lama”

“Aku mencoba mengingat seni pedang yang diajarkan ayah ketika aku masih muda, tetapi aku menyadari bahwa aku tidak dapat mengingatnya” jawabnya dengan sedih.

“Ayo, kakak, aku akan menunjukkan satu set teknik pedang. Ini juga yang ku gunakan. Ini sangat sederhana, tetapi telah mengalahkan cukup banyak kultivator Martial King” Qing Shui mengalihkan perhatian Qing Qing.

Teknik Dasar Pedang yang berada pada tingkat One with Heaven saat ditampilkan, semua orang bisa mengatakan bahwa ini adalah yang paling dasar dari Teknik Pedang Dasar, tetapi mereka tampak sangat berbeda di tangan Qing Shui.

Tampil dengan keterampilan yang hebat seolah-olah seseorang itu canggung, One With Heaven, kembali ke alam!

“Bukankah ini Teknik Pedang Dasar?” Qing Qing memandang Qing Shui, terkejut, tidak percaya tercermin di matanya.

“Itu benar. Setiap seni bela diri atau teknik akan memiliki nilai mereka sendiri dan keunikan mereka sendiri. Apakah Kau tertarik untuk mempelajari Teknik Pedang Dasar ini?” Qing Shui menyerahkan pedang Qing Qing, bertanya.

“Aku. Ini sepertinya sangat mudah untuk dilakukan, tetapi mengapa aku belum pernah melihat orang yang mampu melakukan Teknik Pedang Dasar ke tingkat seperti itu?” Qing Qing bertanya pada Qing Shui, bingung.

“Latihan menjadi sempurna. Kakak, dengarkan adikmu. Berlatihlah set Teknik Pedang Dasar ini seribu kali setiap hari dan melakukan banyak upaya, oke?” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Mmm mmm, aku akan mendengarkanmu” kata Qing Qing sambil tersenyum.

“Kakak Shui, kau Curang. Mengapa kau hanya mengajar kakak Qing Qing dan bukan kami?” Qing Bei berjalan mendekat, cemberut.

“Aku tahu kau akan mengatakan ini. Aku sudah mengajar kalian sejak dulu, tapi sepertinya kalian tidak cocok untuk ini. Kapan Kakak Shui pelit padamu? Bukankah aku ingat dan berbagi semua hal-hal baik?” Qing Shui menepuk kepala Qing Bei dengan lembut dan berkata.

“Kenapa aku tidak cocok?” Qing Bei tersenyum juga.

“Kau sudah mempelajari teknik pedang lain, dan hal-hal yang kau pelajari sebelumnya ada di semua tempat. Selain itu, kau sudah melewati tahap pelatihan berulang yang begitu sulit”

“Oh, kalau begitu apakah Kakak Qing cocok untuk metode pelatihan ini?” Qing Bei bertanya.

Qing Shui mengangguk dan tersenyum, “Mmm, Kakak Qing-mu pada dasarnya belum menumbuhkan seni bela diri sebelumnya dengan pengecualian satu set teknik bela diri. Begitu seseorang mengolah teknik pedang lain, mereka tidak lagi cocok untuk mengolah Teknik Pedang Dasar ini. Atau setidaknya, mereka tidak akan dapat mencapai tingkat kultivasi yang tinggi. Itu karena akan sulit bagi pikiran mereka untuk tenggelam dalam gerakan Teknik Pedang Dasar. Sama seperti bagaimana setelah seseorang terbiasa memakai pakaian yang indah, tidak akan pernah alami baginya untuk mengenakan pakaian compang-camping, tetapi jika itu adalah seseorang yang tidak pernah memiliki pakaian untuk memulai, ketika diberi pakaian compang-camping, orang tersebut akan dapat memakainya dengan baik. akan membiarkan orang itu tampil lebih baik dari sebelumnya, dan itu akan lebih alami baginya”

“Aku tidak peduli, Kakak Shui, ku harus mengajariku teknik kekuatan, oke?” Qing Bei mengguncang lengan Qing Shui.

“Mmm, baiklah. Kau pergi memberitahu yang lain bahwa aku akan mengajari kalian sesuatu sebentar” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Kakak, izinkan aku memberi tahu mu tentang Teknik Pedang Dasar ini. Meskipun ini adalah hal yang paling dasar, tetapi aku telah berlatih tidak kurang dari sepuluh juta kali. Aku dapat berbagi dengan mu beberapa hal yang akan memudahkan mu ketika kau belajar” Qing Shui tersenyum dan berkata, sebelum dia meraih tangan Qing Qing yang memegang pedang.

Swoosh!

Pedang itu ditusukkan dalam garis lurus!

“Kakak, kau hanya perlu merasakan gerakan sambil mendengarkan apa yang harus ku katakan. Pedang adalah senjata tajam, dan tujuan pertempuran adalah untuk melindungi dirimu sendiri dan mengalahkan lawan. Jika kau bisa mengalahkan lawanmu di saat itu diambil untuk satu napas, jangan lakukan itu dalam dua napas, terutama dalam pertarungan sampai mati. Carilah poin yang paling langsung, tercepat, paling akurat, dan paling keras”

Qing Shui mengajarkan yang lain “Metode Qi Inti” dari “Black Jumpsored Jumping King” dan Back Connecting Fist yang telah dia pahami dari monumen batu. Selama mereka bisa berlatih ke tahap kesuksesan kecil, kemampuan mereka akan dapat meningkat cukup banyak.  

Qing Shui tidak egois terhadap mereka, tapi itu karena mereka tidak memiliki Realm of the Violet Jade Immortal seperti dia. Menjadi terlalu rakus akan membuat sulit untuk mengunyah semua makanan. Itu tidak akan baik bagi mereka jika Qing Shui mengajar mereka terlalu banyak hal.

Di pagi hari, Qing Shui tidak memiliki kegiatan dan berencana untuk berjalan-jalan. Sudah sangat lama sejak dia merasa sangat santai. Lagipula, dia telah menghapus Klan Yan yang telah mengganggu mereka. Adapun masalah dengan Lion King’s Ridge dan Sword Tower, itu bukan sesuatu yang akan bisa dia selesaikan dalam satu atau dua hari. Untuk mereka, Qing Shui juga telah memutuskan rencananya.

Lima tahun untuk satu, dua puluh tahun untuk yang lain!

Qing Shui memperhatikan bahwa seolah-olah dia selalu hidup untuk membalas dendam. Tapi bagaimanapun juga, itu baik-baik saja selama dia menjalani kehidupan yang memuaskan dan bermakna. Itu sudah cukup untuk bisa menjalani kehidupan tanpa penyesalan.

Tetapi berapa banyak orang yang bisa hidup tanpa penyesalan? Qing Shui menggelengkan kepalanya, mengatakan pada dirinya sendiri untuk tidak terlalu memikirkannya. Jika dia melakukannya, dia akan merasakan kemarahan yang tidak terkendali.

Melihat berbagai orang di jalanan, dia berjalan tanpa tujuan, sesekali melihat wanita cantik yang lewat.

Terkadang, mereka akan melihat pria yang sendirian ini, dan bahkan mungkin berbicara di antara mereka sendiri. Qing Shui bahkan bisa mendengar apa yang mereka katakan.

Ketika Qing Shui memandang ke arah mereka, mereka akan menjulurkan lidah dengan main-main dan melarikan diri.

Ketika dia mengangkat kepalanya, dia menemukan bahwa tanpa sadar dia menuju ke Yu He Inn. Setelah linglung singkat, Qing Shui berjalan masuk dan menuju ke atas. Kenangan tentang masa-masa yang ia bagikan dengan Yu He dan sosok cantiknya muncul di benaknya.

Restoran ini tidak lagi disebut Yu He Inn. Qing Shui menduga bahwa itu pasti telah dijual kepada orang lain. Dia mencari tempat duduk dekat jendela di aula di lantai 2.

Segera, dua piring dan segelas anggur disajikan. Qing Shui tidak datang ke sini untuk makan, tetapi datang untuk menyesuaikan perasaannya.

Melihat ke luar jendela, Qing Shui akan memiliki perasaan damai ketika dia melihat ke bawah pada kerumunan yang lewat. Hanya dengan sangat cepat, tatapannya tertuju pada seseorang.

Itu karena dia telah melihat seseorang.

Yu He!

Dia juga berjalan-jalan di jalanan, tertekan, tanpa tujuan, atau lebih tepatnya, berjalan-jalan. Qing Shui melihat bahwa dia tidak serba seperti sebelumnya. Pinggang dan kakinya lebih tipis, dan rasanya bahkan tulangnya pun lebih tipis.

Ini benar-benar apa artinya menjadi sekantong tulang!

Namun, dia tampak lebih elegan dari sebelumnya, payudaranya meninggi, dan bahkan dadanya lebih bundar dan seksi.

Ketika dia berjalan ke pintu masuk Yu He Inn, dia berhenti, dan kemudian perlahan-lahan masuk.

Senyum Qing Shui tampak sedikit pahit dan bahagia. Dia merasa bahwa perasaannya saat ini sangat bertolak belakang.

Ketika Yu He muncul di hadapannya, tampak heran, Qing Shui terkekeh dan berdiri, “Benar-benar kebetulan, Kakak Yu.”

Yu He terjebak dalam linglung cukup lama sebelum dia tersenyum dan melihat Qing Shui. “Ini benar-benar kebetulan. Sangat tidak mudah untuk ingin bertemu Tuan Muda Qing sekarang. Hari ini, aku akan menjadi tuan rumah dan mentraktirmu minum-minum. Bagaimana menurutmu?”

Qing Shui jelas bisa mengatakan bahwa ada sedikit kesalahan dalam suara Yu He. Qing Shui berpikir tentang bagaimana dia telah menodai banyak bagian tubuhnya sebelumnya, dan pernah sangat tergila-gila padanya. Sekarang, apakah dia menjadi tidak berperasaan atau memberinya bahu dingin karena dia adalah seorang janda?

Qing Shui menggelengkan kepalanya. Dia tahu itu bukan yang dia pikirkan. Pikiran Qing Shui bukanlah sekolah tua itu. Dia hanya merasa bahwa dia tidak cukup kuat dan takut untuk melibatkannya dalam masalah seperti bagaimana bagi Wenren Wugou dan Mingyue Gelou …

Pandangan Qing Shui tertuju pada Yu He, mencerminkan perjuangan yang menyakitkan.

“Apakah itu keputusan yang sulit?” Yu He menatap mata Qing Shui yang kesakitan. Dia berpikir bahwa Qing Shui tidak mau melihatnya dan langsung merasa sangat pahit di dalam.

Qing Shui kembali tenang dan dengan cepat meminta maaf, “Kakak Yu, apa yang kau bicarakan? Biarkan aku memperlakukanmu hari ini. Aku selalu merindukanmu”

“Dia merindukanku …”

Kata-kata ini terus terulang dalam pikiran Yu He dan dia memiliki keinginan untuk menangis. Terlepas apakah kata-katanya itu benar atau tidak, itu semua sepadan. Sejak hari dia telah meninggalkan Qing Clan, dia tidak berpikir untuk bersama dengannya. Ini yang terbaik.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded