Ancient Stengthening Technique Chapter 403 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 403 Membunuh Xiao Clan, Ahli Master ke-2 Xiao

Xiao Clan terletak di arah timur laut di Kota Yan dan tidak jauh dari Yan Clan. Di Kota Yan, beberapa klan terkuat yang telah diturunkan selama beberapa ratus tahun atau bahkan hingga seribu tahun adalah sebagai berikut: Klan Yan, Klan Xiao, Klan Guo, Klan Lai, dan Klan Luo. Mereka memiliki akar yang kuat, dan tanpa kekuatan absolut, seseorang tidak akan dapat melakukan apa pun pada mereka.

Terlibat dalam salah satunya akan membawa semua yang lain masuk. Itu hanya bagaimana Yan Clan dan Xiao Clan sebagai mertua. Xiao Clan didukung oleh Master ke-2 Xiao yang adalah Tetua di Menara Pedang dan dianggap sebagai Tetua yang cukup penting.

Guo Clan, Lai Clan, dan Luo Clan juga memiliki hubungan yang cukup dekat. Kedua putri dari Guo Clan dan Lai Clan keduanya adalah istri Luo Clan. Tidak dapat dipungkiri bahwa hubungan melalui pernikahan memiliki dampak besar di mana pun seseorang pergi. Itu juga merupakan cara yang paling langsung dan efektif.  

Guo Clan, Lai Clan, dan sekutu Luo Clan sebenarnya adalah tawaran untuk bersaing dengan Yan Clan dan Xiao Clan. Ini hanya memungkinkan mereka untuk menjaga keseimbangan dengan Yan Clan dan Xiao Clan. Itu karena ayah Guo Polu, Guo Yanglong, sebenarnya adalah Pelindung Qin Clan Kota Jiuzhou.  

Sementara Qin Clan sedikit lebih rendah dibandingkan dengan Istana Surgawi dan Menara Pedang, jika mereka bertarung sampai mati pahit, mereka mungkin tidak selalu kalah. Yang paling penting, Qin Clan sangat bias pada rakyatnya sendiri.

Ini juga alasan mengapa Xiao Clan tidak berani menyentuh Guo Polu!

Tempat tinggal Xiao Clan sangat besar, dan melalui burung api, Qing Shui dan yang lainnya bisa melihat bahwa interiornya terbentuk dari banyak tempat tinggal kecil. Masing-masing dipenuhi dengan paviliun berukir indah, serta struktur yang dirancang indah dan berkilauan di bawah sinar matahari musim dingin, tampak sangat megah dan mewah.

Hujan salju lebat dari malam sebelumnya sekali lagi mewarnai seluruh dunia putih. Namun, Qing Shui menyadari bahwa tempat ini akan segera berubah menjadi medan perang, dan semua yang ada di sini mungkin akan segera hilang.

Qing Shui melirik Xiao Clan dan dia memperhatikan ada banyak Kultivator di sini. Saat Qing Shui memandang mereka, mereka semua juga merasakan tekanan dari langit, dan karenanya mengangkat kepala mereka untuk melihat ke atas.

“Lihat! Sungguh binatang iblis yang besar!” Seorang praktisi seni bela diri berteriak, heran.

“Itu adalah binatang bermutasi, Luan Merah!”

“Lihat! Ini bahkan binatang iblis tingkat Phoenix Crown!”

“Pergi Lapor ke Master 2. Iblis dari Qing Clan ada di sini”

“Kakek, kalian tetap di sini dan jangan turun!” Qing Shui berkata sambil tersenyum pada Qing Luo, Qing Yi, dan yang lainnya.

“Qing Shui … hati-hati.” Qing Yi berkata dengan cemas.

“Qing Shui, hati-hati!” Huoyun Liu-Li menarik tangan Qing Shui dan berkata.

Qing Shui tersenyum dan mengangguk. Hampir semua dari mereka mengatakan sesuatu kepada Qing Shui untuk mengungkapkan kekhawatiran mereka dan mendorongnya … Qing Luo, Qing Yi, Qing He, Qing You, Shi Qingzhuang, Canghai Mingyue, dan Huoyun Liu-Li.  

Qingqing adalah satu-satunya yang memandang Qing Shui dengan serius, tidak seperti yang lain.

Menuju Qingqing, itu sudah cukup bagi Qing Shui untuk melihat tatapan ini dengan sedikit perhatian. Dengan demikian, dia melihat ke arah Qingqing dan tersenyum, bersiap untuk melompat ke bawah.

“Qing Shui!” Saat itu, Qingqing memanggil dengan lembut.

Qing Shui berangsur-angsur berbalik, hanya untuk menemukan bahwa Qingqing telah menghampirinya. Di tengah tatapannya yang heran, Qingqing memeluk Qing Shui tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Pada saat itu, Qing Shui merasakan perasaan yang sangat misterius. Itu sangat hangat, dan hatinya terasa sangat tenang. Qing Shui awalnya merasa tidak nyaman atas keputusan untuk datang ke Klan Xiao hari ini.

Setelah dua napas waktu, Qingqing melepaskan Qing Shui. Bibirnya sedikit melengkung, Hanya sedikit melengkung. Ada sedikit senyuman, tapi sepertinya itu tidak terlalu tampak.

Itu adalah senyum, dan sementara itu hampir tidak ada, Qing Shui yakin bahwa itu adalah ekspresi bahagia Qingqing!

Dia sangat bahagia. Senyum yang sangat samar akan selamanya tinggal di hati Qing Shui, menyembunyikan semua sinar matahari musim dingin sepenuhnya. Sangat disayangkan bahwa Qing Shui adalah satu-satunya yang melihatnya.

Lokasi burung api di langit tidak terlalu tinggi, jadi Qing Shui melompat turun langsung. Dengan fisik Qing Shui saat ini, dia masih akan baik-baik saja bahkan jika dia melompat turun dari ketinggian yang bahkan lebih tinggi.

Qing Shui tidak membiarkan mereka turun. Bagaimanapun, aman di punggung burung api. Qing Shui yakin bahwa wahana di Yan Clan dan Xiao Clan, bahkan yang dimiliki Tuan Muda ke-2, tidak akan lebih baik daripada burung api. Selain itu, dia juga masih ada, bersama dengan lonceng Soulshake yang menantang surga.

Qing Shui tidak mendarat dengan keras, tapi dia menyebabkan salju yang menumpuk terbang ke segala arah.

Orang-orang dari Xiao Clan sudah keluar, dengan seorang tua jangkung mengenakan baju zirah berwarna perak di bagian paling depan. Tinggi orang tua setidaknya satu kepala lebih tinggi dari Qing Shui. Dia memiliki mulut lebar dan hidung besar, seperti singa, bersama dengan wajah berbentuk persegi panjang dan alis tebal. Matanya seperti lonceng perunggu, dan dia memegang pedang panjang yang sangat besar.

Longsword benar-benar hitam pekat, hampir 2 meter dan mirip dengan tinggi si tua. Itu sekitar dua telapak tangan lebar. Ketebalannya sekitar 1 inci dan tidak memiliki tepi yang tajam.

Melalui auranya, Qing Shui bisa merasakan bahwa dia adalah pilar Xiao Clan, 2nd Master Xiao. Dengan melihat senjatanya, Qing Shui juga bisa tahu bahwa dia adalah Tetua Menara Pedang Menara Berat.

Di belakang Tetua, Qing Shui melihat seseorang yang dia benci, Tuan Muda Xiao. Qing Shui hanya tahu bahwa dia dipanggil Tuan Muda Xiao, dan dia telah bertemu pemuda yang genit ini ketika dia pertama kali datang ke Kota Yan. Dia adalah orang yang sangat dibenci Qing Shui.

Ketika Qing Shui mendarat, semua kultivator di daerah itu segera mengelilinginya, meremas lapisan salju tebal di tanah. Bahkan ada sekelompok pemanah di antara bagian paling luar dari pengepungan ini, dan jumlahnya tidak kurang dari seratus.

Mereka memiliki busur yang kuat berwarna perak, dan meskipun busurnya tidak besar, ketebalannya sebanding dengan lengan seseorang. Itu terbuat dari tulang binatang iblis. Adapun tali busur, mereka terbuat dari tendon binatang Iblis. Pedang itu berwarna hitam.

Panah beracun!

Qing Shui sekarang tahu mengapa Xiao Clan bisa begitu tenang. Rupanya mereka menunggu kedatangannya. Qing Shui tidak yakin dengan kehebatan busur dan anak panah ini, tetapi dia tahu bahwa mereka pasti tidak akan lemah.

Qing Shui sangat percaya diri dalam pertahanannya saat ini, serta dalam Rompi Baja Tujuh Bintangnya. Alasan dia tidak datang ke Xiao Clan sehari sebelumnya adalah karena Seven Star Armored Vest hanya bisa digunakan sekali sehari.

Setelah mengambil “Emas Murni Mystic Turtle Core” dan meningkatkan pertahanannya dengan lipatan lain, Qing Shui menantang surga di Negara Yan Jiang. Selain itu, Qing Shui juga sangat percaya diri dalam Teknik Penguatan Kuno. Namun, Qing Shui masih mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus sangat berhati-hati. Dia tahu bahwa dia tidak boleh membiarkan dirinya gagal total meskipun ini adalah tugas yang mudah.

“Keberanian besar. Generasi muda benar-benar harus diperhitungkan. Untuk berpikir bahwa Kau benar-benar akan datang ke Xiao Clan kami. Yan Clan benar-benar terlalu memalukan” Kata elder yang tinggi sambil menatap Qing Shui dengan penuh minat.

“Yan Clan telah menaruh harapan terakhir mereka pada Xiao Clan, haha, tapi Xiao Clan tidak mengambil tindakan apa pun. Aku ingin tahu apakah ada orang lain yang ingin bekerja sama dengan Xiao Clan di masa depan” Qing Shui mengaktifkan Sense Spiritualnya, dan pada saat yang sama, merenungkan bagaimana untuk bertarung dalam pertempuran ini.

“Masalah ini menyangkut Yan Clan mu, jadi bagaimana mungkin aku bisa masuk? Bukankah kau harus berterima kasih kepada ku karena tidak melangkah? Jika kau melakukannya, apakah kau masih memiliki kesempatan untuk datang ke Xiao Clan kami?” Ketika Tetua mengatakan ini, dia melepaskan rasa percaya diri yang besar.

Baru sekarang Qing Shui mengerti mengapa orang-orang Xiao Clan semua di Xiao Clan, dan sekarang, sebagian besar dari mereka tidak jauh. Sejak awal, mereka tidak pernah bersuara tentang dia.

Qing Shui memikirkannya sebelum tersenyum pada Master Xiao ke-2 dan berkata, “Apakah kita akan bertempur satu lawan satu?”

2nd Master Xiao tersenyum, menggelengkan kepalanya, “Meskipun aku memiliki kepercayaan diri untuk menang melawan mu, Aku tidak mampu untuk kalah. Ada banyak orang yang masih mengandalkan ku. Itulah sebabnya, tujuan ku hari ini adalah untuk membunuh mu. Adapun metode, aku akan menggunakan apa pun yang paling aman”

Qing Shui tertegun. “Orang tua ini realistis, atau lebih tepatnya, sangat cerdik. Orang-orang seperti ini yang mengejar hasil adalah yang paling menakutkan dari mereka semua. Itu karena mereka dapat mengabaikan cara dan hanya mencari tujuan mereka. Selama mereka bisa mencapai tujuan nya, mereka tidak peduli tentang hal lain”

“Apakah kau pikir apa yang aku katakan itu benar?” 2nd Master Xiao terkekeh dan berkata.

“Benar, sangat benar!” Qing Shui mengangguk, tersenyum dan berkata.

Setelah mengatakan itu, Qing Shui bergerak!

Rompi Lapis Baja Tujuh Bintang!

Kaki kanannya dengan keras menginjak tanah! Pada saat itu, lingkungan dipenuhi salju. Visi semua orang bahkan terpengaruh.

Mightly Elephant Stomp!

“Keluarkan panahnya!” 2nd Master Xiao segera memberikan perintah, lalu menerkam ke arah Qing Shui. Kecepatannya tidak kalah dari Qing Shui.

Karena Qing Shui belum menguasai “Mightly Elephant Stomp” -nya, dia tidak bisa membelah tanah. Qing Shui hanya ingin membiarkan pemanah itu kehilangan target mereka.

Setelah menginjak-injak, Qing Shui menerkam para pemanah di depannya dan secara bersamaan menembakkan batu ke arah mereka di belakangnya.

Menyapu ribuan pria!

Kecepatan Qing Shui dinaikkan ke ekstrem. Pedang Big Dipper-nya segera menjadi senjata yang fatal, dan pedangnya merenggut banyak nyawa.

Dalam sekejap, lebih dari sepuluh pemanah segera mati. Namun, pemanah yang tersisa terus menembak ke arah Qing Shui. Kecepatan Qing Shui terlalu cepat, namun, dan dia telah meninggalkan tempat pusat, menyebabkan banyak pemanah terluka.

Hampir dalam satu contoh, seluruh tempat berada dalam kekacauan. Ada banyak prajurit yang hadir tetapi hampir setengah dari mereka terbunuh. Mereka yang tertembak panah mati dalam waktu kurang dari 2 napas.

Tangisan mengerikan terdengar dan langit memiliki bau darah yang tebal. Sangat cepat, salju itu berhamburan merah, larut dari darah Orang mati.

Divinity Protection!

Ketika pedang berat Master 2 Xiao meluncur ke arah kepala Qing Shui dengan aura yang hebat, Qing Shui menggunakan keterampilan luar biasa ini dari Istana Surgawi. Meski begitu, dia masih tidak berani menghadapi serangan Tuan Xiao 2 dengan kepalanya.

Menghindari serangan itu, Pedang Big Dipper di tangannya tiba-tiba berbalik dan mendorong ke arah tenggorokan Tuan Xiao yang ke-2!

Sama seperti lapisan tipis cahaya emas muncul di tubuh Qing Shui, Master Xiao kedua mundur tanpa ragu-ragu dan mengayunkan pedangnya untuk memblokir dorongan Qing Shui.

Dia tahu lebih baik daripada siapa pun betapa mengerikan Divinity Protection Heavenly Palace. Ketika lawan tertangkap tidak sadar, itu bisa menjadi masalah hidup dan mati.

Selama waktu ini, Qing Shui sekali lagi membunuh lebih dari sepuluh orang dengan senjata tersembunyi. Meskipun para pemanah ini semuanya di Xiantian, mereka baru saja mencapai Xiantian baru-baru ini. Juga tidak banyak orang di sekitarnya yang telah mencapai tingkat Martial King. Sebagian besar dari mereka berada di kelas Xiantian tingkat tinggi atau di puncak Xiantian.

Perwujudan Xiao Clan adalah karena Master 2 Xiao. Tanpa dia, Xiao Clan hanya akan menjadi klan tingkat ketiga di Yan City. Ini adalah kehebatan prajurit tingkat tinggi, pentingnya prajurit yang kuat untuk klan dan sekte.

Waktu “Divinity Protection” bisa bertahan sebenarnya sangat singkat. Itu hanya kurang dari waktu yang dibutuhkan untuk dua napas. Tapi itu cukup untuk Qing Shui. Qing Shui telah ditembak oleh panah sekali, tapi Armor Pertempuran Cincin Emasnya benar-benar menangkisnya.

Dalam waktu dua napas lagi, Qing Shui membersihkan puluhan pemanah yang tersisa yang memegang busur dan panah beracun, serta para kultivator lainnya. Meninggalkan mereka sendirian tidak akan memberinya ketenangan pikiran.

Setelah membunuh pemanah terakhir, Qing Shui tiba-tiba menyerbu langsung menuju Xiao Clan! Namun, Master 2 Xiao memblokir jalan Qing Shui.

“Tanpa ‘Divinity Protection’, mari kita lihat apa lagi yang bisa kau gunakan untuk mengadu domba ku!” Master 2 Xiao tidak menunjukkan reaksi apa pun karena kematian lebih dari seratus kultivator Xiantian.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded