Ancient Stengthening Technique Chapter 400 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 400 Iblis Menghancurkan Bunga, Jatuhnya Yan Clan, Perubahan Qingqing

Sementara Yan Zhongfeng panik, dia masih seorang praktisi seni bela diri, secara naluriah mengangkat pedang panjangnya dan menusuk ke tenggorokan Qing Shui! Hanya saja dampaknya sangat rendah.

Qing Shui tidak gentar. Gelombang Qi berwarna emas sedikit muncul di telapak tangannya dan dengan sekejap, berbenturan dengan ujung pedang Yan Zhongfeng!

Ding!

Ding!

Ketika Yan Zhongfeng melihat bahwa pedang panjangnya patah, dia tahu bahwa dia sudah selesai!

Pedang Big Dipper di tangan kanan Qing Shui melintas dan menusuk ke dada Yan Zhongfeng, di tempat yang sama persis dengan Yan Haozheng.

Pada saat yang hampir bersamaan, tendangan Tiger Tailwhip Qing Shui menendang dada wanita Xiao Clan!

Boom!

Pada saat ini, telapak tangan tua juga mendarat di punggung Qing Shui!

Qing Shui langsung dikirim terbang keluar!

Setetes darah mengalir di sudut bibirnya!

Dengan pertahanan Qing Shui saat ini ditambah hindaran lincah, dia tidak menerima terlalu banyak kerusakan. Sementara luka ringan tidak bisa dihindari, Qing Shui tahu apa yang dia lakukan. Kalau tidak, ia tidak akan memilih untuk melawan telapak tangan si tua.

Ini setelah dia mengambil Core Penyu Emas Mistik Murni dan kemudian menggunakan Seven Star Armored Vest. Jika dia tidak memiliki Core Penyu Mystic Emas Murni, atau tidak memiliki Rompi Baja Tujuh Bintang, Qing Shui pasti akan menderita cedera serius setelah menerima pukulan ini, dan bahkan mungkin kehilangan nyawanya.

Bagaimanapun, itu adalah serangan dendam dari Martial King yang berada di puncak kelas 7. Dibandingkan dengan orang tua buta sejak saat itu, dia jauh lebih kuat.

Yan Zhongfeng telah meninggal, hancur. Begitu juga dengan wanita Xiao Clan! Dari awal hingga akhir, wanita dari Xiao Clan yang tidak berbicara sepatah kata pun mati begitu saja.

Dia tidak menolak sama sekali, karena dia yakin bahwa Qing Shui tidak akan menyerangnya. Ketika dia pertama kali melihat tatapan Qing Shui ke arahnya, dia telah menangkap sedikit nafsu serta perasaan yang dia kenal. Pria muda cenderung sehat, dan wanita itu sangat percaya diri tentang penampilannya.

Qing Shui benar-benar menyukai wanita yang terbaik. Mereka tampak bermartabat, cerdas, dan memiliki pesona bagi mereka. Namun, sangat disayangkan bahwa dia melebih-lebihkan dirinya sendiri, dan Qing Shui memutuskan untuk mencoba tangannya menghancurkan bunga untuk sekali saja!

Dengan kejam menghancurkan bunga!

Xiao Shiyun bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mengatakan apapun sebelum dia terbunuh!  

Qing Shui berbalik untuk melihat pria tua di belakangnya. Dia menyeka darah dari sudut bibirnya dan menatap pria tua itu. Namun, pria tua itu hanya menatapnya dengan linglung sebelum dia mengatakan sesuatu yang mengejutkan Qing Shui.

“Jika Kau menambahkan Yan ke nama mu, Aku akan membiarkan mu mencapai tujuan mu. Kau tidak hanya akan dapat mewarisi Yan Clan, orang tua ini juga akan membayar semuanya dengan hidup ku. Bagaimana menurut mu?”

Setelah mengatakan ini, tatapan Tetua terbakar saat dia menatap Qing Shui. Itu pasti bahwa darah yang mengalir di Qing Shui berasal dari Yan Clan. Itu karena Qing Shui terlihat terlalu mirip dengan Yan Zhongyue.

Qing Shui tahu bahwa dunia sembilan benua milik sekte dan klan terkemuka. Oleh karena itu, jika praktisi seni bela diri berharap untuk menerima perlindungan, atau untuk dapat memerintah suatu daerah, mereka akan cenderung mendapatkan dukungan dari sekte tertentu atau klan terkemuka. Mereka juga cenderung memiliki rasa memiliki yang kuat terhadap sekte dan klan mereka.

Qing Shui menatap tua ini dengan dingin. Qing Shui tidak peduli pada Klan Yan. Oleh karena itu, tatapannya pada saat itu jelas mencerminkan niatnya.

“Darah yang mengalir di dalam dirimu adalah dari Yan Clan. Tidak masalah jika kau mengambil nama keluarga Yan. Haha, bagaimanapun, akhir waktu Yan Clan sudah dekat. Bahkan jika kau tidak datang hari ini, kita tidak akan mampu bertahan untuk generasi lain. Ini adalah yang terbaik. Satu hal lagi. Kau harus berhati-hati dengan Master Xiao dari Klan Xiao. Dia Tetua Menara Pedang dan sangat kuat. Aku sangat senang bisa membantu mu mencapai tujuan mu hari ini”

Qing Shui merasa seolah-olah dia mengatur sebelum kematiannya, tetapi tidak tahu kepada siapa dia menyerahkannya.

Orang tua itu tampaknya tertawa sangat bahagia, tetapi tiba-tiba tawanya berhenti dan dia berangsur-angsur jatuh. Pedang pendek perak mengkilap menembus dadanya, segera mewarnai pedangnya merah.

Saat orang tua itu jatuh, Qing Shui merasakan kepedihan di hatinya.

Qing Yi, yang berdiri dari jauh, melihat pemandangan ini dan diliputi air mata …

Qing Qing berdiri linglung dengan air mata di matanya, seolah-olah dia tidak tahu harus berbuat apa.

Orang tua ini, kepala klan Yan telah jatuh. Ini mewakili bahwa dendam antara Qing Clan dan Yan Clan pada dasarnya telah dihapus!

Dendam dua puluh tahun! Beban di hati Qing Luo telah lega, tapi rasanya …

Penderitaan Qing Yi selama dua puluh tahun …

Kerja keras Qing Shui selama lima belas tahun, menderita selama lima belas tahun … Motivasi untuk semua ini adalah agar dia bisa menginjak-injak Yan Clan!

Dengan jatuhnya orang tua, itu mewakili bahwa Yan Clan benar-benar jatuh!

Yan Clan belum sepenuhnya jatuh, karena mereka masih harus menahan amarah Xiao Clan. Hal lain adalah bahwa Xiao Clan akan bisa menggantikan Yan Clan dengan justifikasi sempurna. Tentu saja, prasyaratnya adalah bahwa Xiao Clan masih ada.

Bahkan jika Qing Shui juga bisa menghapus Xiao Clan, Yan Clan tidak lagi memiliki status sebelumnya di Yan City, dan sebagian besar ahli mereka sudah meninggal atau terluka. Sisa orang di Klan Yan pada dasarnya adalah klan kelas tiga di Kota Yan, atau mereka bahkan mungkin dianggap lebih buruk dari itu.

Hanya ada satu jalan keluar lain, yaitu Qing Shui untuk mengambil alih Yan Clan. Tidak hanya itu tidak akan membiarkan kejatuhan Yan Clan, itu akan membawa klan untuk kemuliaan yang lebih besar dari sebelumnya. Hanya saja tidak ada yang berani menyebutkan ini kepada Qing Shui.

Orang-orang dari Xiao Clan tidak muncul, juga orang itu. Qing Shui tahu bahwa dia sekarang harus menggunakan metode yang paling ekstrim. Sejak awal, dia sudah berpikir bahwa dia seharusnya tidak menyelamatkan orang-orang dari Xiao Clan.

Dari membunuh wanita dari Xiao Clan itu, dan bahkan kembali dari saat Qing Shui pertama kali datang ke Kota Yan dan melihat Tuan Muda Xiao menggertak Qing Qing, dia telah membuat keputusan ekstrem itu.  

Untuk mengubah Xiao Clan menjadi tanah datar!

“Kakak Qing Shui!”

Tidak tahu sejak kapan, Yan Ling`er sudah berjalan ke Qing Shui.

Qing Shui berbalik untuk melirik gadis yang terlihat lembut ini, tidak mengatakan sepatah kata pun.

Di cabang keenam Yan Clan, seorang wanita jangkung, wanita yang membawa Qing Shui untuk menjual beberapa potong kulit rubah itu, linglung. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa pria yang dia sukai sebenarnya adalah seseorang yang datang ke Yan Clan untuk membalas dendam, dan dia bahkan adalah anak pamannya …

Sementara gadis bernama Xing’er itu hanya melihat sebentar, dia tahu itu Qing Shui. Dan bukankah beberapa kulit rubah yang dijualnya telah dikenakan ole para wanita?

“Tuan ke-2 Xiao Clan sangat dihormati. Kau harus hati-hati!” Yan Linger berkata dengan lembut.

Kembali di Klan Lai, Lai Jiutian memandang Qing Shui dengan mata berbinar. Sementara dia memegang harapan besar untuk Qing Shui, dia tidak menyangka Qing Shui benar-benar bisa berhasil.

Seorang ahli Martial King yang muda, dan bahkan seorang Martial King tingkat tinggi. Dia bahkan membuat Lai Jiutian merasa bahwa kecuali seseorang yang berada di puncak tingkat Martial King ada di sini, tidak ada yang akan mampu melawan Qing Shui, bahkan Martial King kelas 10 sekalipun.

Pikiran ini membuat hatinya melompat! Ini berarti bahwa beberapa tahun kemudian, kemungkinan dia akan menjadi seorang kultivator di puncak tingkat Martial King, tingkat terkuat Benua Greencloud, atau bahkan bisa menjadi Kultivator tingkat Martial Martial pertama!

“Orang terkuat di masa depan di Benua Greencloud …” Lai Jiutian jatuh linglung!

Setelah mengobrol dengan Lai Jiutian dan yang lainnya, Qing Shui membuat beberapa alasan dan pergi ke halaman bersama ibu dan kakeknya.

Lai Jiutian sangat senang saat dia melihat ke arah Lai Chusong, berseri-seri dengan senyum. “Chusong, sejak kapan penilaianmu begitu bagus? Tidak kusangka kau bisa berteman dengan karakter seperti itu”

Nada bicara Lai Jiutian terdengar sangat terkesan.

Manfaat yang diterima Klan Lai hanya dari Qing Shui setelah tinggal di tempat mereka selama beberapa hari sudah cukup. Mereka akan bisa naik dalam status mereka di Kota Yan.

Sejujurnya, bukan hanya itu. Bagaimanapun, Qing Shui dan Lai Chusong telah memanggil satu sama lain sebagai saudara. Mengetahui itu, siapa yang akan begitu konyol untuk menemukan masalah bagi Lai Clan?

Kali ini, Lai Clan juga telah memberikan banyak bantuan untuk Qing Shui, dan Qing Shui juga menghargai niat baik mereka. Bagi Qing Shui, Lai Jiutian adalah orang dengan kekuatan besar, atau rubah licik yang terlatih dan menyamarkan dirinya dengan baik.

Qing Shui kembali untuk mandi, dan juga membersihkan baju besinya saat dia melakukannya. Setelah berganti pakaian menjadi satu set pakaian baru, ia kemudian datang ke ruang tamu di lantai pertama.

Sejak mereka kembali, Qing Yi tidak berada dalam kondisi pikiran yang benar. Qing Shui mengerti apa yang dirasakan ibunya. Dia sudah terbiasa membawa beban selama dua puluh tahun, dan bahkan tidak berpikir bahwa dia akan bisa melepaskannya.

Tiba-tiba membuang beban besar di hatinya ini membuatnya merasa sangat gelisah. Dia telah membiarkan ayahnya menderita ketidakadilan, tetapi putranya telah menebusnya untuk putrinya …

Tatapan Qing Qing terhadap Qing Shui berubah banyak. Hal yang sama bisa dikatakan ketika dia melihat Qing Yi dan yang lainnya. Dari saat dia bertemu dengan ibu dan adik laki-lakinya, dia perlahan-lahan mengingat perasaan itu sejak dia masih muda.

Qing Yi hampir tidak melepaskan tangan Qing Qing selama ini. Itu adalah cinta, perhatian, dan sedikit rasa bersalah yang timbul dari lubuk hatinya. Semua ini membuat Qing Qing merasa sangat hangat di dalam.

Meskipun Qing Qing tidak memiliki ibu di sisinya, dia memiliki seorang ayah yang mencintainya. Hanya setelah dia berusia sepuluh tahun, dunianya benar-benar berubah. Hanya sekarang dia bisa merasakan sedikit kehangatan.

Kehangatan dari keluarga.

Wanita di sebelahnya adalah orang yang memberikannya kehidupan. Alasan dia bertahan selama bertahun-tahun adalah agar dia bisa menunggunya datang. Banyak orang mengatakan kepadanya bahwa itu tidak ada harapan, tetapi dia tidak percaya itu. Sama seperti itu, dia terus menunggu sepuluh tahun …

Hari yang ditunggu akhirnya tiba!

“Ibu…”

Suaranya sangat lembut, dan sangat kaku, seolah-olah itu suara bayi yang sedang belajar cara berbicara!

Tapi Qing Yi masih seolah-olah dia dikejutkan oleh kilat!

Dia melihat ke arah Qing Qing, terkejut penuh di matanya, dan dengan gelisah memeluknya erat.

“Qing Qing, Qing Qing, kau mengakui ku sebagai ibumu …”

Di samping mereka, Qing Shui tersenyum. Sudah dua puluh tahun. Qing Shui bisa membayangkan bahwa ini adalah pertama kalinya Qing Qing memanggilnya sebagai “ibu”. Panggilan itu juga membawa dampak besar bagi hati Qing Shui. Baginya, itu juga sudah dua puluh tahun di mana dia tidak bisa mengucapkan kata “ayah” atau Bapak. Namun, dalam kehidupan sebelumnya, Qing Shui tidak kekurangan cinta kebapakan maupun keibuan. Meski begitu, dia masih merasa menyesal.

Sulit bagi Qing Qing, dan sulit bagi ibunya!

“Ibu…”

Qing Qing memeluk Qing Yi dan menangis sementara Qing Shui tersenyum. Untuk bisa menangis dan mengeluarkan semuanya adalah hal terbaik untuk Qing Qing sekarang.

Setelah menekan emosinya selama lebih dari sepuluh tahun, bisa menangis habis-habisan akan membuatnya merasa lebih ceria. Mungkin setelah menangis, semuanya akan lebih baik.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded