Ancient Stengthening Technique Chapter 396 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 396 Dia adalah Bagian dari Klan Qing, Nama Keluarganya adalah Qing, bukan Yan

“Kakek, kita tidak ada hubungannya dengan Qing Qing yang diusir dari Yan Residence.”

“Aku adalah kakeknya. Kalian semua adalah paman, kakak, dan adiknya. Mari kita lupakan apakah kau terlibat atau tidak. Fakta bahwa kau tidak melakukan apa pun sudah merupakan kejahatan terhadap Qing Shui. Bahkan jika kau melakukannya, jangan berharap untuk hidup lama” kata Yan Haoran dengan marah.

“Tapi darah di nadinya adalah dari Yan Clan. Dia adalah cucumu!” Kata pria muda yang anggun itu dengan mengejutkan. Dia adalah orang muda selain pemuda kekar di cabang keenam.

“Apakah menurut mu darah yang mengalir melalui pembuluh darah kita sangat berharga? Apakah kau pikir dia memandang darah Yan Clan? Apakah kau bahkan tahu apa yang dia katakan kepada Yan Yidao setelah dia membunuh Yan Yishao?” Yan Haoran memandang cucunya yang cuek dengan mengecewakan.

“Dia adalah bagian dari Klan Qing. Nama keluarganya adalah Qing, bukan Yan. Dari saat dia melangkah keluar dari Kediaman Yan, dia tidak memiliki hubungan dengan Klan Yan sama sekali”

Kata-kata ini dianggap penghinaan terhadap seluruh Klan Yan. Sayangnya, ini adalah hubungan antara Qing Shui dan Yan Clan! Hubungan yang tidak dapat didamaikan.

    …………

Di dalam ranah Violet Jade Immortal!

Qing Shui menyelesaikan pelatihannya untuk saat ini. Kekuatannya telah tumbuh sedikit, tetapi Teknik Penguatan Kuno masih dalam siklus 136 Qi. Namun, itu akan mencapai siklus 137 segera.

Meskipun dia hanya mengumpulkan energi untuk terobosan, waktu yang dibutuhkan untuk melakukan itu menjadi lebih lama. Namun, kekuatan yang didapat juga meningkat secara progresif untuk terobosan berikutnya. Dalam hal ini, akan dibutuhkan lebih dari tiga tahun untuk siklus 136 dari sirkulasi Qi untuk mencapai siklus 137. Di dunia nyata, itu akan memakan waktu sekitar satu bulan atau lebih dengan pelatihan rajin yang berkelanjutan.  

Saat dia mencuci muka dan berkumur, dia melihat tiga potret kecantikan tergantung di layar lipat, yang dilukis dengan pemandangan sungai dan gunung yang indah. Dia mengenali dua wanita di potret masing-masing, kecuali yang di tengah. Dia tidak yakin apakah orang seperti itu benar-benar ada di dunia sembilan benua.

Hal berikutnya yang perlu dilakukan Qing Shui adalah mulai membuat bulu rubah yang tersisa. Itu sulit ketika dia pertama kali mulai membuat bulu, tetapi menjadi semakin mudah saat dia melanjutkan. Dia menghemat banyak waktu dari kerajinan karena pengerjaan sedikit membaik. Pada akhirnya, itu sukses.

Satu jubah bulu rubah ungu!

Satu jubah bulu rubah merah!

Dua jubah bulu rubah putih salju!

Kualitas jubahnya sangat mirip dengan yang dia buat sebelumnya. Qing Shui sudah senang dengan hasil akhirnya. Ketika dia pertama kali membuat jubah, dia merasa seperti dia perlu memanjakan dirinya di bidang ‘tidak mementingkan diri sendiri’. Dia benar-benar bahagia ketika dia membuat empat jubah bulu rubah berikutnya dengan kualitas yang sama seperti yang pertama.

Selain jubah, Qing Shui meluangkan waktu untuk membuat sepasang sepatu bot. Lapisan terluar sepatu bot itu dibuat dengan kulit rubah seputih salju, dan lapisan dalam dibuat dengan beberapa bingkai kerangka Level 50 yang dibuat dengan esensi logam lunak.

Dia membuat sepatu bot khusus untuk Qing Qing. Ibunya telah menerima satu set lengkap baju perang dan sepatu bot …

Selama penempaan sepatu bot, Qing Shui tidak bisa menenangkan emosinya. Dia terus berpikir tentang Qing Qing, terutama gambar di mana dia bertelanjang kaki di musim dingin yang keras …

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi memikirkan gambar-gambar menyedihkan di dalam kepalanya. Tangannya bergetar ketika dia perlahan-lahan menenangkan emosinya. Dia memutuskan akan berusaha sebaik mungkin untuk menebusnya dengan kakak perempuannya.

Dia akan memberinya semua kebahagiaan dan kebebasan di dunia.

……… …

Tiba-tiba, cahaya terang menyilaukan menerangi seluruh area. Qing Shui terpaksa menutup matanya saat cahaya menjadi lebih terang!

Itu adalah sepasang sepatu bot panjang putih salju. Qing Shui bisa merasakan energi Qi yang kuat berfluktuasi di dalam sepatu bot. Tiba-tiba, dia ingat tentang cahaya terang beberapa saat yang lalu, dan dengan cepat menganalisis sepatu menggunakan Teknik Visi Surgawi.

Sepatu Boot Bulu Rubah; ia memiliki kemampuan untuk meningkatkan kecepatan pengguna hingga 30% dengan peningkatan tambahan 300 untuk kekuatan, kelincahan, daya tahan, dan energi pengguna serta peningkatan tambahan 100 ke stamina pengguna! Bonus skill tambahan: Flicker Light Passing Shadow!  

Saat Flickering Light Passing Shadow diaktifkan, kecepatan pengguna akan berlipat ganda selama 15 menit. Keterampilan ini dapat diaktifkan sekali tiap hari!

……… …

Qing Shui bingung. Keterampilan khusus yang ditanamkan di Seven Star Armored Vest ditentukan oleh pilihan senjatanya. Tapi bagaimana dengan sepatu botnya? Dia bahkan tidak pernah mendengar skill Flickering Light Passing Shadow sebelumnya.

Qing Shui membuat sepatu bot ini dengan Qing Qing dalam pikiran. Pria memiliki kaki lebih besar dari wanita, jadi tidak mungkin untuk masuk ke dalam sepatu wanita. Dia tidak akan berpikir dalam sejuta tahun bahwa sepatu bot ini bisa datang dengan keterampilan yang kuat.

Qing Shui merasa lelah saat dia keluar dari Alam Violet Jade Immortal. Jadi dia langsung tidur!  

Tanpa konsep waktu, Qing Shui merasa seperti dia datang ke tempat yang aneh. Perasaan aneh apa ini? Qing Shui kemudian ingat tentang mimpi di lautan bunga yang dia miliki terakhir kali.

Mimpi di lautan bunga?

Namun, ini bukan tempat yang sama yang dia ingat. Mebel tersebar di mana-mana, termasuk beberapa perabot legendaris yang tidak dikenal yang pernah didengar Qing Shui sebelumnya. Namun demikian, tempat ini memiliki kemiripan dengan mimpi taman.

Di mana tempat ini?

Qing Shui melihat sekeliling dengan curiga!

“Hmm, Toko Perabot Kota Selatan?”

Qing Shui bingung ketika dia menyadari dia berada di dalam Toko Mebel Kota Selatan dari Benua Greencloud. Dia tahu pasti bahwa ini adalah situasi yang sama dengan yang terakhir kali. Dalam sekejap, jantungnya berdetak kencang.

Tidak mungkin Toko Mebel Kota Selatan akan sebesar ini. Dia mengamati toko furnitur yang diperbesar dan mengikuti tangga menuju ke atas. Qing Shui merasa seperti seseorang memanggilnya.

Terakhir kali, dia diblokir dari naik ke lantai tiga. Tapi sekarang, tidak ada halangan. Bagaimanapun, dia berjalan menaiki tangga dengan hati-hati!

Lantai ketiga masih merupakan aula besar, tetapi ukuran aula secara signifikan lebih kecil dari lantai di bawahnya. Dua lantai pertama terasa besar, hampir seperti ukuran hutan belantara. Namun, lantai tiga tampak normal.

Tampaknya ada Kabinet Ukir Cendana Merah, Kursi Ukir Cendana Merah, Meja Ratusan Binatang Iblis, Karpet Harimau Putih….

Ini semua adalah perabotan dan dekorasi yang sangat dipuja Qing Shui. Matanya mengikuti jejak furnitur berharga tak berujung menuju ujung lorong. Kepalanya perlahan terangkat saat dia memindai layar. Dan kemudian, Qing Shui membeku.

Di ujung lorong, seorang wanita berdiri dan menatapnya!

Dia adalah seorang wanita mewah dengan alis gelap dan sepasang mata yang mempesona. Dia juga tinggi dan ramping, tetapi dengan sosok feminin penuh. Wanita itu ternyata elegan meskipun pakaian polos di tubuhnya.

Keanggunannya mengingatkan Qing Shui pada Yiye Jiange. Auranya tidak sedingin itu, tetapi di suatu tempat di antara asertif dan dingin. Kecantikannya, bagaimanapun, menyihir!

Saat Qing Shui menatap matanya yang memikat, dia merasa seperti dirasuki. Dia tampak seperti wanita bangsawan yang tidak akan mudah dipengaruhi oleh siapa pun.

Dia adalah wanita dalam potret kecantikan kedua yang diperolehnya. Seolah dia hidup dari potret itu. Qing Shui sangat terkejut melihatnya secara langsung.

Dia tidak percaya bahwa dia akan berada dalam situasi yang sama ketika dia pertama kali melihat Misty Hall Palace Mistress. Dia tidak akan berani melakukan kesalahan yang sama yang dia lakukan kembali pada mimpi di lautan bunga.

Karena itu, Qing Shui tidak ingin mendekatinya. Dia puas menatapnya dari jarak sepuluh meter.

“Itu kau!” Wanita itu terkejut ketika dia melihat wajahnya.

Dia memiliki suara lembut, mirip dengan suara suci dari Misty Hall Palace Mistress. Namun, Qing Shui lebih terkejut dengan kata-kata yang keluar dari mulutnya.

“Apa aku mengenal mu?” Tanya Qing Shui dengan rasa ingin tahu yang masih melekat di benaknya. Matanya mempesona saat dia menatap mereka. Dia terkejut bahwa dia mengenalinya.

“Kau membeli beberapa furnitur dari sini sebelumnya!”

“Jadi, kau dari Toko Mebel Kota Selatan?”

“Apa yang terjadi, mengapa kita terhubung dengan telepati?” Wanita itu mengerutkan kening saat dia menatap Qing Shui.

“Apa yang kau maksud dengan telepati?” Tanya Qing Shui.

“Seperti bagaimana kita berkomunikasi sekarang ….”

Ketika dia selesai berbicara, sosoknya mulai menjadi kabur. Seluruh toko furnitur perlahan menjadi kabur juga. Qing Shui tidak terkecuali. Setelah itu, dia bangun.

Qing Shui duduk di tempat tidurnya dan menatap ke ruang kosong. Dia merenungkan apa yang baru saja terjadi. Alasan dia bisa terhubung dengannya melalui kesadaran bersama adalah karena potret keindahan. Yang paling penting, dia menemukan bahwa wanita dalam potret itu saat ini di Toko Mebel Kota Selatan.

Ketika dia memikirkan furnitur yang dia lihat di lantai tiga, dia merenungkan apakah dia harus kembali ke toko furnitur lain kali. Namun, alam bawah sadarnya berusaha melawan pikiran itu dari kepalanya.

Qing Shui masih tidak bisa mengerti apa yang terjadi beberapa saat yang lalu. Dia merasa sangat bingung karena maestro seni itu mengatakan potret kecantikan adalah harta yang luar biasa. Misty Hall Palace Mistress adalah wanita dengan potret kecantikan pertama yang diperolehnya. Dia adalah orang yang membantunya menembus Lapisan ke-5 Teknik Penguatan Kuno dan menyelamatkan hidupnya.

Selain sosoknya yang hebat, Qing Shui menganggap bahwa bantuannya akan menjadi harta karun hebat yang disebut maestro seni. Semua hal dipertimbangkan, tidak ada yang lebih berharga daripada mampu menerobos tekniknya dan memiliki hidupnya diselamatkan oleh Nyonya Istana Misty Hall.

Qing Shui menggelengkan kepalanya dan segera menghancurkan semua pikiran itu. Masih banyak hal penting yang harus dilakukan. Dia bangkit dari tempat tidur, mencuci wajahnya, dan menggosok giginya. Setelah sarapan, dia kembali ke kamarnya dan pergi ke Alam Violet Jade Immortal. Kemudian, dia berganti menjadi baju perangnya.

Dia mengambil beberapa jubah bulu rubah dan sepasang sepatu bot dan keluar dari kamarnya. Orang tua itu, Qing He, dan Qing You mengenakan perangkat lengkap baju perang, yang dibuat oleh Qing Shui di Kota Hundred Mil.

Qing Qing mengenakan jubah bulu rubah yang awalnya diberikan Qing Shui kepada Qing Yi. Jadi dia memberikan dua jubah bulu rubah putih salju untuk ibunya dan Canghai Mingyue.

Dia memberikan jubah bulu rubah merah ke Shi Qingzhuang!

Dan jubah bulu rubah ungu untuk Huoyun Liu-li!

“Yang ini untukmu, Kak!” Qing Shui mengeluarkan sepasang sepatu salju putih yang indah di depan Qing Qing.

Qing Qing menatap sepatu salju putih bersih. Dia menatap Qing Shui, yang sekarang tersenyum padanya. Semua orang telah menghujaninya dengan penuh perhatian dan cinta sejak kemarin, tetapi dia masih belum terbiasa dengan semua kasih sayang. Namun, dia masih berterima kasih pada pria yang memanggilnya ‘Kakak’ dan semua yang telah dia lakukan. Dia perlahan membuka, seolah ada celah yang terbuka di hatinya yang sedingin es.

Itu adalah celah kecil, tapi dia bisa merasakan kehangatan merembes di dalam dirinya!

“Aku membuatnya sendiri. Jika Kau suka, pakai saja. Kita akan kembali ke Yan Residence dalam beberapa menit” Qing Shui menyerahkan sepatu bot itu dengan senyum hangat.

Qing Qing menyeringai padanya, tapi dia merasa seringai itu tidak memiliki rasa kebahagiaan. Tangannya menggigil ketika menerima sepatu bot itu. Dia merasa bertentangan. Sepanjang hidupnya dia telah menunggu ibunya untuk membawanya pulang. Tetapi sekarang setelah bertemu ibunya sendiri dan diperlakukan dengan baik, dia tidak bisa beradaptasi dengan kehidupan barunya.  

Setelah mengambil sepatu bot dari Qing Shui, Qing Qing naik ke atas untuk berganti!

Tepat pada saat ini, seseorang mengetuk pintu!

Itu adalah Lai Jiutian dan Lai Chusong!

“Qing Shui, aku telah menyiapkan beberapa orang terbaikku untukmu. Biarkan mereka menemani mu dan melihat semuanya baik-baik saja”

“Terima kasih paman. Tapi aku sudah mengatakan ini sebelumnya, kami Qing Clan akan menyelesaikan masalah dengan Yan Clan sendiri!” Qing Shui menolak tawaran Lai Jiutian.

Qing Shui menolak karena dia tidak ingin bergantung pada orang lain, dan yang lebih penting, dia akan berutang budi besar kepada mereka jika dia menerima tawaran mereka!

Tidak lama setelah Lai Jiutian dan Lai Chusong pergi, Qing Qing turun mengenakan jubah bulu rubah salju putih dan sepasang sepatu bot putih salju. Ada antusiasme tertentu dalam gerakannya.

Namun, yang bisa dilihat Qing Shui hanyalah kesedihan di wajahnya yang cantik!

“Ayo kembali ke Yan Residence!”

Kata-katanya tenang tapi membuat marah. Hari itu akhirnya tiba!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded