Ancient Stengthening Technique Chapter 395 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 395 Klan Yan, Air Mata Yan Ling’er

Beberapa dari mereka tiba satu demi satu di gedung paviliun tertinggi di Klan Lai dan memasuki ruangan luas yang terang benderang. Sebuah meja mahal ditempatkan dengan rapi tanpa setitik debu di permukaannya!

“Qing Shui, aku tahu situasimu. Yan Clan sekarang telah membuat musuh dengan Klan Lai juga, jadi aku harus memberitahumu sesuatu sekarang” Lai Jiutian berkata setelah merenung sejenak.

“Paman, jangan khawatir. Aku tidak akan membiarkan bahaya jatuh pada Klan Lai. Tolong jangan khawatir!” Qing Shui meyakinkannya dengan serius, dan nada suaranya cukup tegas.

“Karena kau adalah saudara Chusong, bagaimana bisa aku menonton tanpa mengangkat jari? Aku di sini untuk mendiskusikan sesuatu denganmu!” Lai Jiutian memberinya tatapan tersenyum.

Langit Kota Yan akan berubah!

Lai Jiutian berpikir sendiri. Darahnya sudah mendidih, tapi dia tidak menunjukkannya.

“Sekarang, Kau tahu banyak hal tentang Klan Yan, jadi aku akan langsung ke intinya. Kalau tidak, keinginan mu kemungkinan besar akan sulit untuk dicapai” Ada jejak tatapan yang tak terlukiskan di matanya, tetapi itu tidak licik. Ini hanya sesuatu yang sulit untuk diungkapkan.

“Silakan, Paman!”

“Qing Shui, Kau adalah Tetua termuda di Istana Surgawi ,dan pada saat yang sama, juga yang memiliki potensi paling besar. Meskipun Yan Clan adalah pengontrol Kota Yan dalam nama, Xiao Clan adalah yang paling kuat di antara semua, dan ini adalah karena Master kedua Xiao Clan. Dia adalah Tetua dari Menara Pedang, yang sangat senior”

Qing Shui akhirnya mengerti mengapa Yan Clan bersikeras untuk memiliki Yan Zhongyue untuk menikahi wanita dari Xiao Clan. Setelah dia dibunuh, wanita dari Xiao Clan menikah lagi dengan Yan Zhongfeng, dan istri pertamanya meninggal secara tidak diketahui.

Semuanya bermuara pada fakta bahwa Klan Xiao memiliki Tetua di Menara Pedang. Sederhananya, ini semua karena pengaruh Menara Pedang. Sekarang, yang paling mengkhawatirkan Qing Shui adalah firasat bahwa hal-hal tidak mungkin berjalan lancar saat ini.

“Qing Shui, aku cukup yakin kau memiliki gagasan tentang bagaimana ini akan terjadi, jadi aku tidak akan berkomentar lebih jauh tentang itu. Aku, Lai Jiutian, tidak akan menolak bantuan yang kau butuhkan selama masih dalam kemampuan ku. Jika Kau butuh sesuatu, katakan saja langsung kepada Chusong” Lai Jiutian menawarkan untuk Qing Shui sambil tersenyum.

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Lai Jiutian dan yang lainnya, Qing Shui menuju ke halaman tempat Klan Qing tinggal. Ada banyak hal yang melintas di pikirannya sekarang. Yan dan Xiao Clan pasti menyadari situasi ini, tetapi apakah Sword Tower akan mengambil kesempatan untuk mengeksploitasinya?

Kejadian ini akan membuat Sword Tower terlibat lagi. Menara Pedang ini seperti duri yang tersangkut di tenggorokan Qing Shui, dan itu menyakitkan baginya setiap kali dia mengingat bahwa Mingyue Gelou dibawa pergi karenanya.

“Menara Pedang ini perlu dihilangkan cepat atau lambat” Qing Shui diam-diam mengambil keputusan!

Yang paling penting, Qing Shui sadar bahwa Istana Surgawi dan Menara Pedang adalah musuh bebuyutan. Dia telah mengalahkan 9 orang dari Menara Pedang sebelumnya, dan ada 2 korban. Dengan itu, Qing Shui yakin bahwa Menara Pedang pasti ingin menyingkirkannya. Bahkan Cang Wuya telah memperingatkannya tentang hal yang sama.

Kejadian ini sudah menjelaskan bahwa Tetua dari Klan Xiao tidak akan membiarkannya lolos. Dia bahkan akan menggunakan kejadian ini untuk membantai nya, tetapi mungkin dia tidak akan percaya bahwa dia telah meningkat begitu cepat.

Qing Shui tidak terlalu khawatir tentang sisanya dari Menara Pedang karena dia memiliki Istana Surgawi di belakang punggungnya. Itu tidak kalah dengan Menara Pedang, jadi sekarang Qing Shui hanya perlu fokus mengalahkan kultivator dari Klan Xiao itu.

Kultivator yang dimaksud adalah Martial King Grade 8, seperti yang disebutkan oleh Lai Chusong. Namun, Qing Shui merasa bahwa informasi ini mungkin tidak akurat!

Pada saat dia tiba di halaman kecil itu, dia telah mengangkat kepalanya. Sudah berhenti turun salju di luar dan salju yang menumpuk di tanah setinggi lutut. Di Dunia Sembilan Benua, ini bisa dianggap hujan salju lebat.

Dia memasuki halaman dan berjalan ke ruang tamu. Ruang tamu sehangat musim semi, dan semua kamar tidur terletak di lantai dua atau tiga. Semua orang dari Klan Qing mengobrol dan menikmati beberapa makanan penutup di ruang tamu, menciptakan suasana yang harmonis.

Namun, Qing Qing hanya duduk di samping Qing Yi dengan sangat tenang, tanpa berbicara sama sekali. Meskipun semua orang ingin dia berbicara, mereka tidak mengganggunya. Mereka kebanyakan berbicara dengannya sementara dia mendengarkan.  

Qing Yi bercerita tentang dia ketika dia masih sangat kecil dan kemudian menyebutkan Qing Shui. Huoyun Liu-Li juga menceritakan kembali kejadian ketika Qing Shui melewati Kota Yan bersama mereka.

Pada akhirnya cerita yang mereka bagikan berputar di sekitar Qing Shui. Qing Shui tidak menjalani kehidupan yang mudah selama bertahun-tahun. Dia menderita sebanyak Qing Qing, terutama perjuangan psikologis dan tekanan fisik yang menimpanya dan tubuhnya.

Qing Yi sangat menyedihkan. Putra dan putrinya menanggung konsekuensi dari tindakannya di masa lalu … …

Semua orang mengubah topik dan mulai berbicara secara acak tentang kehidupan sehari-hari mereka saat Qing Shui masuk.  

Mata Qing Qing sedikit goyah ketika dia melihat Qing Shui. Pria ini yang telah menjadi topik hangat di antara mereka adalah seorang jenius dari Klan Qing.Sepertinya juga ada sejumlah wanita cantik di sisinya, dan mereka semua memiliki tipe kecantikan yang bisa menjatuhkan kerajaan.  

Dia menatap pria ini dengan takjub, pria yang berbagi ibu yang sama dengannya.

Qing Shui disambut dengan senyum sebelum duduk di samping Huoyun Liu-Li, kursi yang kebetulan berada tepat di samping Qing Qing. Dia menoleh dan menatap Qing Shui yang telah duduk di sampingnya.

“Kakak, apa kita akan membunuh semua orang dari Klan Yan?” Qing Shui bertanya dengan lembut sambil menatap mata indah yang tidak memiliki kehangatan. Terlepas dari itu, Qing Shui masih menemukan sedikit kehangatan dari Qing Qing, yang sangat mirip ibunya.

Qing Qing mendengarkan kata-kata tenang Qing Shui. Begitu banyak kepercayaan yang dibutuhkan untuk dapat mengatakan kata-kata itu. Orang yang duduk di sampingnya, seseorang yang harus dia panggil ibu, sudah lama ingin bertemu dengannya. Betapa banyak upaya yang dilakukan adik lelaki ini, yang belum pernah dia temui sebelumnya, harus dimasukkan sebelum dia bisa datang ke hari ini … …

“Ayah, yang paling peduli padaku, meninggal. Itu adalah perbuatan Yan Haozheng, mereka dan Klan Xiao. Ayah tidak mati dengan tenang …” Qing Qing perlahan berkata kepada Qing Shui.

Keluhan di mata itu membuatnya merasa kesepian.

“Kakak, bisakah kamu menjanjikan satu hal padaku?” Qing Shui bertanya dengan tenang.

“Apa itu?”

“Setelah semuanya beres, kembalilah bersama kami. Putuskan hubungan mu dengan Klan Yan”

Saat Qing Qing mengangguk, sudut mulutnya sedikit bergerak. Qing Shui tidak yakin apakah dia mencoba tersenyum atau tidak, karena dia tidak dapat menemukan jejaknya. Dia bertanya-tanya apakah dia bahkan lupa bagaimana tersenyum.

“Kakak, kita akan pergi ke Klan Yan besok untuk membantu ibu dan dirimu mendapatkan kembali apa yang mereka hutangkan!”

………… …

Sementara itu, di Cabang Keenam Yan Clan!

Yan Haoran berkumpul dengan keluarganya. Meskipun dia tidak berpartisipasi dalam urusan utama Klan Yan, dia masih menyadari banyak hal sekarang: kedatangan Qing Shui, fakta bahwa dia adalah anak dari putranya sendiri, dan juga fakta bahwa dia adalah yang termuda dari Tetua Istana Surgawi dalam sejarah.  

Cabang Keenam tidak terlalu besar. Yan Haoran hanya memiliki tiga putra, dengan Yan Zhongyue menjadi yang termuda yang saat ini tidak ada lagi. Menantu perempuannya juga telah menjadi istri utama Cabang Utama.

Cucu perempuannya, yang ditinggalkan sendirian di dunia ini, dipaksa keluar dari Klan Yan tanpa ada yang bisa diandalkan. Sebagai kakeknya, dia tak berdaya. Ikatan keluarga adalah sesuatu yang tidak berarti bagi keluarga aristokrat yang hebat, dan demi membiarkan gadis kecil itu bertahan hidup, dia hanya bisa bersikap acuh tak acuh terhadapnya.

Tapi sekarang, ibunya datang!

Qing Clan memiliki kekuatan sekarang. Mereka sudah memiliki kekuatan untuk membawa Qing Qing kembali!

Yan Haoran merasa sedih dan bahagia pada saat bersamaan, dan matanya menjadi basah karena air mata. Kemalangan putranya akhirnya akan diselesaikan. Itu hanya mendorong putranya ke kematian yang menyedihkan …

Yan Haoran memiliki dua putra lainnya, tetapi kekuatan mereka hanya umum. Selain itu, mereka memiliki sedikit lebih dari 10 orang muda, tetapi mereka terdiri dari 80% perempuan.

Jika itu adalah Qing Shui, dia pasti akan bisa mengenali salah satunya!

Yan Ling’er!

Dia saat ini duduk di sana dengan perasaan putus asa.

Dia tanpa sadar mengingat semua yang telah terjadi antara dia dan Qing Shui!

“Terima kasih, Aku Yan Ling’er. Senang bertemu mu!”

“Aku Qing Shui!”  

“Terima kasih, Saudara Qing Shui!”

… …

“Klan ku berasal dari Kota Yan, yang berada di Negara Yan Jiang. Mereka seharusnya memiliki beberapa kekuatan di Kota Yan. Jika kau pergi ke Kota Yan, aku pasti akan menghiburmu dengan baik”

“Aku melewati Kota Yan dalam perjalanan ke sini dan melihat Nona Muda dari Yan Clan mu menjual daun teh. Apakah kau tahu sesuatu tentang itu? Aku sangat penasaran!”

“Kau tidak akan tahu … sebenarnya aku juga hanya seorang junior. Saudari Qingqing sudah ….. Saudara Qing Shui kau tampaknya sangat khawatir tentang Saudari Qingqing!”  

“Apakah kau tidak merasa kasihan padanya? Untuk Nona Muda Klan Yan yang akan menjual daun teh di jalanan, dan di atas itu, ditindas oleh seorang pria bernama Tuan Muda Xiao … Aku ingin tahu bagaimana Klan Yan bisa begitu saja menonton ini tanpa melakukan apa-apa”

“Huh, kau tidak akan tahu. kau hanya melihat permukaannya saja. Ada orang-orang baik dari Klan Yan”

“Hurrhurr, aku tidak terlalu peduli soal itu. Mulai sekarang, jangan repot-repot menemukanku, karena aku tidak punya perasaan baik terhadap orang-orang Yan Clan”

……

“Saudara Qing Shui, apakah kau masih marah? Aku tahu bahwa Yan Clan bersalah dalam hal ini. Sebenarnya banyak yang mengkritik Yan Clan, tapi apa yang bisa aku lakukan?”

“Apa masalah Yan Clan ada hubungannya dengan ku? Aku hanya tidak suka terlibat dengan orang-orang dari klan berdarah dingin”

……

“Saudara Qing Shui, izinkan aku menceritakan beberapa kisah tentang Klan Yan. Mungkin setelah itu kau akan mengerti mengapa Saudari Qingqing menjual daun teh di jalanan”

……

“Ketika Paman Zhongyue masih ada, tidak ada yang berani menggertak Saudari Qingqing. Bahkan Nyonya Xiao harus menginjak permukaan dengan hati-hati … “

… …

“Saudara Xi Ri adalah seorang kultivator berbakat dari Istana Surgawi, meskipun ku pikir dia mungkin sedikit lebih rendah dari mu. Aku ingin Saudara Qing Shui bersikap mudah padanya”

“Aku akan berjanji padamu, dan jangan panggil aku Saudara mulai sekarang. Kau akan tahu mengapa di masa depan”

……

Dia telah memahami segalanya … Alasan mengapa dia tidak membiarkannya memanggilnya Saudara, mengapa dia sangat membenci Klan Yan, mengapa dia begitu khawatir tentang seorang wanita yang menjual daun teh di jalan-jalan Kota Yan …

Yan Ling’er tidak bisa lagi mendengar apa pun yang mereka katakan. Segalanya jelas baginya sekarang. Dia adalah kakaknya dan dia datang untuk menagih utangnya kali ini. Dia tidak diizinkan untuk jatuh cinta padanya …

Dua jejak air mata mengalir di pipinya!

Dia sudah tahu bahwa tidak ada harapan dalam hal ini, namun mengapa hatinya masih sakit seperti ini …? Mengapa air matanya masih jatuh?

Yan Ling’er diam-diam mengeringkan air matanya!

“Ayah, apakah Kau pikir Qing Shui masih akan mengakui kita?” Seorang pria paruh baya bertanya pada Yan Haoran.

“Mengakui kita? Apakah Kau ingat bagaimana Yan Clan memperlakukan Qing Clan saat itu? Mereka membawa pisau ke tenggorokan kakek Qing Shui. Apakah kau tidak mendengar kata-kata Qing Shui? Siapa pun yang terlibat dengan Qingqing harus mati, tidak peduli siapa mereka” Yan Haoran menghela nafas dengan sedih.

“Kalau saja aku punya adik laki-laki seperti ini, itu akan baik,” gumam Yan Xing’er.

Yan Ling’er tidak diizinkan pergi ke Istana Surgawi lagi. Ini adalah keputusan yang dibuat oleh Klan Xiao karena seseorang dari Klan Xiao adalah Tetua Menara Pedang. Hal-hal dapat mengintensifkan antara Istana Surgawi dan Menara Pedang, dan itu tidak akan mengejutkan jika perang terjadi di antara mereka.

“Tapi Kakek, kita tidak terlibat dalam insiden itu” kata seorang pemuda kekar. Dia dianggap sangat dibangun di antara Klan Yan, sangat dibangun di atas itu.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded