Ancient Stengthening Technique Chapter 391 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 391 Third Potrait of Beauties, Dia adalah Wanita dalam Gambar.

“Jika Aku ingin menyerang Klan Yan, akankah Saudara Lai membantu ku?”

Kata-kata Qing Shui membuat Lai Chusong terkejut. Dia memandang Qing Shui dengan wajah serius, dan mendapati dirinya terdiam. Akhirnya, dia menggelengkan kepalanya dengan senyum yang sulit.  

“Bukannya aku tidak ingin membantu, itu hanya jika kau benar-benar ingin menyerang Klan Yan, aku tidak memiliki kemampuan semacam itu untuk membantu.”

Qing Shui merespons secara tak terduga dengan senyum. Ketika dia melihat kembali ke arah Lai Chusong, dia menjawab dengan ramah, “Aku hanya bercanda. Tapi aku sangat menyukai tanggapan mu”

Setelah dia mengirim Lai Chusong pergi, Qing Shui kembali ke halaman tempat keluarganya berada. Ketika dia masuk, dia menemukan bahwa ada keributan di aula. Mereka berhenti begitu Qing Shui kembali.

“Kita akan tinggal di sini sementara!”

“Aku ingin bertemu Qingqing. Qing Shui, bisakah aku bertemu Qingqing?” Air mata membasahi wajah Qing Yi tanpa terkendali saat dia menyelesaikan kalimatnya.  

Qing Shui tertegun. Dia mengintip Qing Luo, kemudian Canghai Mingyue dan terakhir di Huoyun Liu-Li.

“Aku yang mengatakan. Sekarang hal-hal telah mencapai titik ini, tidakkah Kau harus memberi tahu ibumu tentang hal ini” Huoyun Liu-Li mengatakan ini ke wajah Qing Shui.

 Qing Shui menghela nafas ringan.  

“Ibu, aku tidak bermaksud menyembunyikan ini darimu. Kita telah mengalami begitu banyak hal selama bertahun-tahun ini. Aku hanya khawatir Kau akan lebih menderita”

“Aku tahu. Aku tahu. Aku hanya ingin melihatnya. Aku tidak akan melakukan apa pun. Aku tidak bisa melakukan apa-apa. Aku hanya akan melihatnya …” Pada saat ini, Qing Yi hanya seorang ibu. Hanya seorang ibu yang ingin melihat anaknya yang belum pernah dia temui selama 20 tahun.  

Qing Shui tidak bisa menolak kesungguhan dan harapan di mata itu. Dia juga sangat merindukan siluet keras kepala dari gadis yang berpegang teguh pada keyakinannya.  

“Kita belum bisa memperkenalkan diri. Kita hanya akan pergi dan melihatnya. Namun, kita belum dapat memberitahunya bahwa kita adalah keluarga. Juga, ibu jangan biarkan dia melihatmu. Dia sangat mirip denganmu” Qing Shui berkata dengan getir. Dia benar-benar bisa memahami perasaan Qing Yi sehingga dia tidak tahan untuk menolaknya.  

Setelah dia mendengar apa yang dikatakan Qing Shui, Huoyun Liu-Li mengangguk, “Itu benar. Dia benar-benar mirip denganmu!”

Qing Yi menganggukkan kepalanya secara emosional. Beberapa saat sebelumnya, karena lidahnya tergelincir, Huoyun Liu-Li secara tidak sengaja mengungkapkan kepada Qing Yi bahwa putrinya dipaksa oleh Klan Yan untuk menjual teh di jalan-jalan dan bahkan diintimidasi oleh beberapa orang. Itu sangat menyayat hati bahwa Qing Yi hanya ingin membawa putrinya pulang segera.  

Dia bersikeras melihat putrinya. Kakek Qing Shui, Qing Luo harus turun tangan untuk menjelaskan berbagai kekhawatiran dan peristiwa, lalu dia juga menghibur Qing Yi saat dia mengatakan padanya untuk tidak menyusahkan Qing Shui lebih jauh.  

Sekarang, Qing Yi tahu bahwa perjalanan dan sikap anaknya yang konstan dengan kematian adalah segalanya untuk ibunya dan Qing Qing mereka yang menderita di Kota Yan.  

Dia merasa yakin dan tersentuh. Meskipun dia tahu bahwa putranya telah menderita beberapa tahun ini. Bahkan semakin menyakitkan baginya untuk mengetahui bahwa putranya, yang dianggap baik di Kota Hundred Miles memiliki waktu yang sangat menantang di luar ketika ia memulai perjalanannya untuk menjadi lebih kuat, dan bahkan telah menggoda Kematian pada banyak kesempatan.  

“Qing Shui …”

Qing Yi memandang Qing Shui dengan mata yang menunjukkan rasa terima kasih, dan keyakinan serta kebahagiaan terhadap Qing Shui. Sementara para wanita di sampingnya – Canghai Mingyue, Huoyun Lui-Li dan Shi Qingzhuang melirik Qing Shui dengan tenang dengan emosi yang tak terlukiskan.  

Qing You memandang Qing Shui dengan mata penuh kekaguman, pada saat yang sama, itu juga dipenuhi dengan semangat bahwa dia tidak akan kalah darinya!

“Ibu, tolong istirahatlah hari ini. Aku akan membawa mu untuk melihat Qingqing besok”

 …………

Qing Shui kemudian mengambil beberapa waktu untuk menjelajahi kota. Sekarang pertengahan musim dingin dan cuacanya sangat dingin. Qing Shui berjalan keluar dari kediaman Lai dan berjalan menuju jalan yang berdekatan.  

Jalan itu memiliki jumlah toko kain terbanyak. toko pakaian dan bisnis semacamnya terkait di seluruh Kota Yan.

“Toko Kain Yan Clan!”

Qing Shui mengamati bahwa toko yang terletak paling baik di jalan adalah Toko Kain Yan Clan.

“Yah, aku harus melihat-lihat. Mungkin aku bisa mendapatkan sesuatu” Qing Shui ragu-ragu sejenak sebelum dia melangkah ke Toko Kain Yan Clan.  

Toko Kain Yan Clan menempati ruang yang besar. Ada banyak lipatan kain dan barisan rak dengan pakaian. Ini membuat tidak mungkin untuk mengetahui seberapa besar area itu. Dari perkiraan Qing Shui dari luar, toko itu bahkan lebih besar dari banyak emporium lain di kota-kota lain yang pernah dikunjungi. 

Setengah dari apa yang dibawa toko adalah kain dan setengahnya adalah pakaian. Pakaian itu menciptakan sejumlah besar warna yang mempesona. Ada pakaian untuk setiap musim. Ada lebih banyak pakaian wanita daripada pria dan mereka umumnya jauh lebih berkilau.

Ada konter kecil di dekat pintu masuk. Di belakang meja, ada seorang wanita cantik yang berkonsentrasi menghitung beberapa angka. Pelanggan di toko kebanyakan adalah wanita.  

Ada anggota staf yang mudah diidentifikasi di setiap segmen toko. Mereka adalah wanita muda yang mengenakan seragam yang sama dan penampilan mereka semua di atas rata-rata.

Toko itu dipenuhi dengan keremajaan yang hangat saat wanita muda cantik dan indah itu berjalan-jalan bagai bunga sepoi-sepoi tertiup angin, sementara pelanggan pria tampak sangat haus.  

“Hai tuan, apakah Anda butuh bantuan?”

Sama seperti Qing Shui terganggu, dia mendengar suara yang manis. Dia berbalik untuk menemukan salah satu staf tersenyum padanya.

Qing Shui memandang wanita yang tinggi, langsing dan menggoda. Kualitas terbaiknya adalah kulit putih porselennya, sosok yang menggairahkan, pinggang mungil dan mata seksi yang sedikit terbalik. Dari sudut pandang Qing Shui, dia tidak bisa memastikan apakah mereka seksi atau cantik.

Qing Shui membaca di suatu tempat bahwa wanita seperti itu memiliki hasrat seksual yang sangat kuat. Qing Shui tidak memiliki niat untuknya karena dia masih tidak bisa dibandingkan dengan wanita di sekitarnya.  

“Apakah toko mu memiliki mantel rubah atau bulu rubah?” Tanya Qing Shui.  

Mantel rubah tidak dianggap sebagai barang mewah di dunia sembilan benua. Namun, mantel bulu rubah yang terbuat dari binatang buas adalah kelas yang berbeda sama sekali.  

“Ikutlah bersamaku!”

Gadis itu tersenyum dan berbalik ketika Qing Shui mengikuti di belakang.

Qing Shui bisa melihat bahwa wanita di depannya sengaja berjalan dengan ayunan yang menekankan pantatnya yang berbentuk baik. Itu menawan dan sosoknya dari belakang sama seksi dengan Huoyun Liu-li.

Setelah beberapa putaran dan belokan, Qing Shui mengikuti wanita itu ke bagian yang berbeda. Ada rak panjang yang diisi dengan mantel rubah dan bulu rubah. Itu adalah pembuka mata nyata bagi Qing Shui. Ada bulu rubah putih, bulu rubah merah, bulu rubah hitam, bulu rubah hijau dan bulu rubah ungu

Pakaian itu juga ada dalam banyak warna. Desainnya cantik, stylish, tajam dan elegan!

Tidak mengherankan bahwa ada ungkapan seperti itu: “Pakaian membuat pria itu tampan” Bahkan ketika dia melihat pakaian itu, Qing Shui dapat melihat bahwa mereka istimewa.

Qing Shui mengulurkan tangan untuk menyentuh mantel bulu rubah putih terdekat, dia bisa merasakan bahwa itu terbuat dari bulu rubah asli. Tiba-tiba, dia memikirkan siluet keras dari saudara perempuannya, apakah dia merasa dingin dalam cuaca seperti itu, dan apakah hatinya masih bisa melihat dingin dan hangatnya dunia.

Pada akhirnya, Qing Shui memilih beberapa bulu rubah dan pergi. Sayangnya, dia tidak dapat menemukan bulu Fox Beast, meskipun dia sudah mengharapkan itu.

Dia punya satu bulu rubah ungu dan satu bulu rubah api. Untuk sisa bulu, mereka semua putih salju.

Saat Qing Shui pergi, wanita itu menatapnya dengan penuh kerinduan.  

“Yan Yuner, apakah Kau tertarik padanya?”

Saat itu, seorang gadis lain masuk dan menyaksikan seluruh acara dan bercanda.

“Dia adalah pria paling tampan yang pernah kulihat. Casanova egois yang dangkal dari keluarga berpengaruh terlihat seperti kotoran anjing di sampingnya” Wanita jangkung, langsing dan bahenol berkata jujur ​​sambil tersenyum.  

“Biasanya kau akan memberitahuku berhenti memeriksa cowok tapi bahkan kau punya momen seperti itu. Tapi dia memang terlihat baik” Tertawa gadis cantik, cerdas.  

Gadis itu terlihat sangat cantik dan membawa suasana kenakalan.  

“Ya, Xinger. Jadi mengapa Kau di sini dan tidak berlatih kultivasi mu di rumah?”

Yan Yuner tidak terlihat malu sama sekali ketika dia menanyai gadis itu, dengan kecantikan yang sama, dan tersenyum.  

“Tebak?” Yan Xing’er mengedipkan matanya yang tampak murni.  

“Gadis kecil, kau melakukannya lagi. Ayo, katakan saja!”

“Kakakku sudah kembali!”

“Linger kembali? Mengapa dia kembali dari Istana Surgawi begitu awal?” Yan Yun’er kagum.  

“Ayo, mari kita kembali. Paman ketiga telah memutuskan untuk berhenti menghukum mu dengan menyuruh mu datang ke sini untuk menjual pakaian. Ayo pergi” Yan Xing’er terkekeh.  

“Aku harus berganti dulu!”

Sayang sekali Qing Shui sudah pergi. Kalau tidak, dia akan menemukan bahwa Linger yang mereka bicarakan adalah Yan Linger yang dia temui di luar Istana Surgawi.

…………

Ketika dia kembali ke kediaman Lai, dia langsung pergi ke halaman tempat mereka tinggal.  

Tetapi di salah satu ruang belajar kediaman Lai ….

“Chusong, aku tidak merasakan kekuatan dari temanmu itu. Namun, sepertinya dia bukan pria yang tidak berkultivasi” Seorang pria paruh baya yang ber-ilmu yang berdiri di depan Lai Chusong berkomentar dengan riang.  

“Dia memiliki keterampilan penyembuhan yang paling mahir yang pernah ku lihat! Namun, Aku benar-benar tidak tahu mengapa dia membawa keluarganya ke Kota Yan” Yan Chusong menjawab dengan hormat kepada pria paruh baya itu.  

“Tapi dia telah memberitahuku sesuatu.” Lai Chusong melanjutkan.  

“Apa itu?”

“Dia bertanya apakah aku akan membantunya jika dia menyerang Klan Yan”

Sebuah ketajaman melintas di mata lelaki terpelajar itu, dan dia memandangi Lai Chusong untuk sesaat, ketika pikiran melintas di benaknya.

“Chusong, apa menurutmu dia mengatakan yang sebenarnya?” Pria itu bertanya ketika dia tiba-tiba tertawa.  

Lai Chusong menggelengkan kepalanya. “Aku tidak yakin. Kesan pertama ku adalah bahwa itu bohong namun pada saat yang sama aku merasa bahwa dia bisa mengatakan yang sebenarnya …”

“Apa kau pikir dia akan sukses?”

Lai Chusong menggelengkan kepalanya!

“Lalu, apakah menurutmu itu hal yang baik bahwa dia tinggal bersama kita?” Pria itu terus tertawa pelan. Dia mengatakan ini seperti pernyataan daripada pertanyaan.  

“Ha ha. Aku percaya penilaian mu. Jangan khawatir. Ayah akan mendukungmu!”

Wajah pria itu yang halus dan terpelajar tidak berubah, tetapi dia memancarkan aura dominasi yang mencolok dan disengaja. Siapa pun yang mengenalnya dengan baik akan tahu bahwa itu bukan hanya untuk pertunjukan, ia memiliki kekuatan dan aset. Dia adalah kepala Klan Lai, Lai Jiutian, dan bisa berdampak pada Kota Yan bahkan jika dia membuat keributan kecil.  

Lai Chusong memandang pria itu dengan gembira dan dia merasa sangat bangga.

“Terima kasih ayah!”

    …………

Pada malam hari, Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal. Saat dia memikirkan rencana besok untuk membawa ibunya bertemu wanita yang keras kepala itu, dan tentang bagaimana masalah Yan Clan akhirnya akan berakhir, dia merasa sedikit bersemangat.  

Teknik Penguatan Kuno!

Seni Mengejar!

Taichi Fist !

    ……

Sementara dia makan malam, dia melihat sikat kaligrafi emasnya. Sikat kaligrafi milik maestro seni dan itu adalah sikat dengan banyak karakter. Dia juga mengagumi Moonstone Ink Stab. Keduanya adalah barang luar biasa.  

Dia tiba-tiba teringat bahwa ketika dia memberikan Canghai Mingyue sachet sutra Interspatial, dia mengambil satu gulungan Portrait of Beauty keluar dari itu dan meletakkannya di Realm Violet Jade Immortal.

Itu adalah satu-satunya barang dalam sachet sutra Interspatial yang membuatnya tertarik!

Dia mencarinya dengan cemas. Dia sudah melupakannya tetapi ingat sekarang. Dia dengan mudah menemukannya di ranah begitu dia menyapu daerah itu dengan Sense Spiritualnya. Namun, dia tertegun ketika melihat wanita di foto itu.

Wanita dalam potret itu memiliki sepasang mata cerah yang gemilang yang menarik orang pada kecantikannya dan pengecualian aura yang luar biasa. Rambutnya dijepit dengan jepit rambut giok putih seperti gading.  

Dia memiliki kehalusan yang tidak dapat dijelaskan, seolah seorang dewi dengan kecantikan yang tidak duniawi. Tubuhnya yang langsing tertutupi oleh pakaiannya yang seperti langit, tetapi itu tidak bisa menyembunyikan keindahan lembut dari sosoknya yang jelas.  

Dia memiliki sosok paling cantik yang bahkan tidak sedikit pun menyimpang dari kesempurnaan. Kontur lekuk tubuhnya yang sempurna membuat wanita lain dengan payudara terlalu besar dan pantat berdaging tampak sangat tidak sopan.

Dia seperti dewi berkaki terang, terlepas dari penampilannya yang mistis, dan dia memberi perasaan pada orang-orang seolah dia tinggal di lembah terpencil yang terpisah dari dunia.  

Yiye Jiange!

Dia adalah salah satu wanita di Portraits of Beauty!

Qing Shui terkejut. Meskipun dia tidak pernah berpikir bahwa Masternya yang seperti dewi pernah kalah dengan keindahan dalam Potret Kecantikan. Tetapi ketika dia melihat wajah yang dikenalnya di Portrait of Beauty, dia merasa bangga tentang hal itu dan terkejut….

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded