Ancient Stengthening Technique Chapter 39 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 39 Kompetisi Tahunan Generasi Ketiga (2).

Dalam sekejap mata, malam tahun baru telah berlalu. Orang semakin tua, waktu yang lebih cepat akan berlalu, tetapi untuk Qing Shui itu sama tidak peduli berapa lama. Meskipun Qing Shui saat ini memiliki keuntungan dari Alam Violet Jade Immortal, bahkan sebelum itu ia sudah dikenal karena ketekunan dan tekadnya. Setiap hari, pada waktu yang dijadwalkan, apakah hujan atau cerah, ia akan selalu dengan gigih mengejar jalur kultivasinya.

Semakin banyak usaha yang dilakukan Qing Shui dalam kultivasi, semakin menonjol bahwa ia adalah sampah. Banyaknya usaha yang ia tanamkan dapat dikatakan tidak bisa disaingi oleh siapa pun, namun ia tidak dapat menembus lapisan keenam Blue Lotus Art sebelum usia 16 tahun. Sayang sekali … Alhasil, sangat disayangkan, takdir Qing Shui, jalan yang akan dilaluinya, setidaknya di mata banyak orang, tidak akan banyak berhubungan dengan kultivasi.

Hari ini adalah hari ke-4 di tahun baru, dan besok adalah hari untuk kompetisi tahunan untuk generasi ke-3! Qing Shui belum pernah menunjukkan minat pada hal ini, bahkan ketika dia masih muda. Namun, tahun ini, ia memutuskan untuk melihat bagaimana yang lainnya dari generasinya akan bertarung.

Qing Shui berjalan keluar dari halamannya setelah dia menghabiskan dua jam, yang setara dengan waktu setengah bulan, berkultivasi dalam ranah spasial, tetapi dia masih tidak dapat menembus hambatan utamanya! Qing Shui merasa sangat tidak mampu dan tidak berdaya. Kemacetan utama dari lapisan ke-3 dapat dikatakan sebagai batu sandungan yang sebesar gunung yang menjulang, menghalangi jalannya dalam kultivasi.

Melihat halaman latihan besar Klan Qing, orang bisa merasakan suasana riuh bahkan lebih hidup jika dibandingkan dengan sebelumnya. Alasan untuk ini adalah karena besok akan menjadi awal kompetisi tahunan antara generasi ke-3 dari masing-masing klan. Ada banyak orang, termasuk penduduk desa dari daerah terdekat, yang bergegas ke halaman hari ini dan pada saat yang sama, diam-diam menyelidiki tingkat kekuatan saingan mereka. Ini sudah menjadi kebiasaan selama bertahun-tahun.

Tengah hari mendekat. Namun, di tengah musim dingin, meskipun matahari mendekati puncaknya, panas yang dilepaskan oleh sinar keemasannya yang tak tertahankan malah lebih menyenangkan. Sinar matahari memunculkan perasaan malas karena orang lebih suka berbaring dan menikmati sinar nya daripada sibuk di tempat lain.

Qing Shui tercengang sesaat setelah tiba di halaman latihan Qing Clan. Lapisan karpet merah yang semarak diletakkan di sekeliling seluruh halaman, memunculkan perasaan sukacita dan hasrat perayaan karena warna yang semarak itu tampaknya mencerminkan semua kegembiraan penonton.

“Qing Shui gege, aku di sini!” Qing Shui menoleh dan melihat Qing Hu memanggilnya!

Qing Shui tidak melakukan interaksi dengan Qing Hu selama setengah tahun terakhir, dia dengan cepat menemukan bahwa sepupunya sudah mencapai kelas 6 dari ranah Martial Warrior! Meskipun Qing Hu belum mencapai puncak kelas 6, Qing Shui masih merasa sangat tersentuh dalam hatinya. Bakat Qing Hu tidak bisa dianggap buruk, dia benar-benar berhasil meningkat banyak dalam waktu singkat setengah tahun!

Melihat tingkat kultivasi Qing Hu saat ini, Qing Shui jelas akan senang untuknya! Awalnya, bahkan jika Qing Hu gagal mencapai kelas 6 pada usia 16 tahun, Qing Shui masih akan menghabiskan berbagai cara lain yang mungkin untuk membantu Qing Hu dari bayang-bayang untuk meningkatkan kultivasinya.

“Qing Hu, cukup mengesankan, tetapi kau harus bekerja lebih keras di masa depan jika kau ingin mendapatkan pijakan di tempat lain selain Desa Qing!”

“Haha,” Qing Hu tertawa setuju. Qing Hu kira-kira sama tingginya dengan Qing Shui, hanya saja tubuhnya lebih berotot dan kekar daripada Qing Shui.

Qing Shui tahu bahwa motivasi di balik peningkatan cepat Qing Hu adalah karena Lan Yan`Er. Jika tidak, bagaimana mungkin Qing Hu yang malas dapat membuat perbaikan besar dalam waktu yang singkat!

Seperti kata pepatah, “Wajah memerah membawa kesialan!” Atau lebih tepatnya, “femme fatale”, hanya dengan kata-kata, seorang wanita dapat memotivasi seorang pria untuk meningkatkan dirinya, tetapi di sisi lain, wanita itu bisa juga secara instan menyebabkan kejatuhan seorang pria dengan hanya menjentikkan jari-jarinya.

Untuk sesaat, pikiran rumit bisa terlihat berputar-putar di mata Qing Shui, tetapi ketika Qing Hu melihat ke arahnya, Qing Shui dengan cepat kembali normal.

Saat mereka menyelinap melalui kerumunan, Qing Shui merasa bahwa ada banyak penduduk desa di halaman hari ini. Memindai melalui wajah-wajah kerumunan, dia hanya samar-samar mengenali beberapa wajah yang akrab, tetapi kebanyakan dari mereka tidak dikenalnya.

“Qing Shui ge, orang itu adalah Lan Ye yang terkenal dari Klan Lan!” Saat Qing Shui memindai wajah-wajah kerumunan, mencoba untuk melihat sekilas beberapa kultivator dari klan lain yang telah menerobos ke-9 Grade, Qing Hu memotongnya saat dia menunjuk ke arah tertentu.

Di kejauhan berdiri seorang pemuda kurus sekitar 20 tahun. Dia memiliki wajah yang sangat malas, namun tatapannya memiliki pesona yang menyebabkan orang memandangnya dua kali. Matanya tidak dipenuhi dengan cahaya kemuliaan, juga tidak dingin dan penuh dengan niat membunuh. Itu lebih terlihat penuh dengan tekad yang tak tergoyahkan.

“Dia adalah seseorang dengan hati baja dan prestasinya jelas bukan hal kecil seperti hanya menerobos ke tingkat 9 dari Realm Martial Warrior. “ Ini adalah apa yang dikatakan intuisi Qing Shui kepadanya. Dia bisa tahu kekuatan Lan Ye hanya dengan sekali pandang.

Meskipun Qing Shui tidak tahu seberapa kuat dia saat ini, dia tahu pasti bahwa dia lebih kuat dari semua yang disebut jenius, tetapi berapa banyak itu dia tidak bisa tahu. Yang dia tahu adalah bahwa kekuatannya saat ini masih jauh dari mencapai pintu ranah Xiantian.

Berdiri di samping Lan Ye, adalah seorang gadis remaja yang cantik. Mata gadis itu tampak memancarkan kilatan kecemerlangan yang mampu memikat semua kecuali yang paling berkemauan keras. Kulitnya yang putih kelihatan lebih cerah ketika dikontraskan dengan rambut hitamnya yang halus, dan puncak kembar raksasa itu, seperti gunung, di depan dadanya bergoyang ketika dia berjalan. Selain itu dia juga memiliki pinggang ramping dan panjang, kaki ramping, ketika ini cocok dengan sepatunya yang putih salju, seluruh gambar yang dipancarkan darinya mirip dengan Saint murni dan suci.

“Tidak heran tuan muda dari Klan Sungai Surgawi menginginkannya menjadi miliknya, jadi inilah alasannya!” Qing Shui melirik gadis cantik di samping Lan Ye, setelah berbalik kepalanya kembali menemukan bahwa Qing Hu sudah lama melihat Lan Yan`Er dan menatapnya dengan penuh perhatian dengan ekspresi sedih.

Mungkin itu adalah tatapan intens yang difokuskan padanya, tapi Lan Yan`Er mengalihkan pandangannya ke arah mereka berdua saat matanya yang indah dipenuhi dengan sedikit jejak kebencian serta beberapa penghinaan. Setelah melihat Qing Hu, dia mengangkat tinjunya sebagai tanggapan terhadap arah Qing Hu.

Pahitnya hati Qing Hu tak terlukiskan. Dia tidak tahu mengapa, tetapi cinta yang dia rasakan telah mencapai titik diukir di tulangnya dan diukir di dalam hatinya ”Alasan mengapa dia berlatih begitu keras dalam berkultivasi adalah semua karena dia! Surga adil dan tidak mengecewakan orang yang berusaha. Karena kerja kerasnya, Qing Hu berhasil menembus kelas 6 ketika ia berusia 15 tahun, tetapi meskipun demikian, perbedaan tingkat kultivasi antara dirinya dan Lan Yan`Er terlalu besar, karena rasa kekalahan diri sendiri tanpa sadar menyembur dalam hatinya.

Meskipun Qing Shui juga seorang pemula dalam hal cinta dan hubungan, dia masih bisa memahami rasa sakit yang dialami Qing Hu. Setelah semua, selama tahun-tahun di mana ia tidak bisa berkultivasi, cemoohan, penghinaan dan rasa sakit yang ia rasakan, meskipun itu tidak dapat dibandingkan secara langsung, itu masih agak mirip dengan apa yang dirasakan Qing Hu saat ini.

Setelah pandangan awal, Qing Shui tidak meliriknya lagi. Terlepas dari kecantikannya, jika dibandingkan dengan Shi Qing Zhuang, Lan Yan`Er masih kurang. Siapa yang meminta Qing Shui hanya menyukai wanita yang lebih tua darinya? Tidak hanya tubuh mereka harus dikembangkan sepenuhnya, pikiran mereka juga harus matang. Qing Shui tidak peduli tentang gadis-gadis yang belum dewasa yang bertindak genit dan membuat ulah sepanjang waktu. Berbicara tentang akting genit, Qing Shui benar-benar menyukainya ketika seorang gadis dewasa melakukan itu. Ketika seorang wanita yang lebih tua melakukan itu, mereka mengeluarkan perasaan sukacita yang menariknya, benar-benar berbeda dari anak muda yang belum dewasa.

Setelah ini, Qing Shui akhirnya pergi bersama Qing Hu. Selama setengah tahun terakhir ini, mereka tidak memiliki interaksi satu sama lain. Secara alami mereka akan memiliki banyak hal yang mereka ingin perbarui satu sama lain. Lagi pula, mereka adalah sepupu yang telah bermain bersama sejak masa muda mereka.

“Qing Hu, kultivasi tidak memiliki batas, karena kau masih muda kau harus mengambil kesempatan dan membenamkan diri dalam kultivasi. Untuk hal-hal seperti wanita, setelah Kau menjadi kuat, banyak wanita secara alami akan menceburkan diri ke pelukan mu. Ketika itu terjadi, kau akan menemukan bahwa wanita cantik dari sebelumnya tidak bernilai sepeser pun. “

Qing Shui merasa bahwa wanita dari Kota Seratus Miles, baik itu dalam kultivasi, sikap, pakaian atau bahkan dalam hal berbicara, semua jauh di atas wanita dari desa.

Meskipun semua ini hanya mungkin karena perbedaan latar belakang dan uang. Pria akan selalu tertarik pada wanita dengan standar tertentu. Melahirkan anak perempuan yang cantik, menikahi istri yang cantik? Uang baik secara langsung maupun tidak langsung berperan dalam hal ini.

Tentu saja, ada pengecualian untuk itu. Beberapa gadis dari desa kadang-kadang akan memiliki aura yang bahkan melebihi aura dari gadis dari kota. Namun, sangat jarang hal ini terjadi, dan bahkan jika itu terjadi, maka permata berharga itu akan dengan cepat direnggut oleh orang lain. Bagaimanapun, bagaimana mungkin orang hanya menunggu mu untuk datang dan mengambilnya?

Mengenai pemikiran Qing Shui, yang terasa sangat berbeda dari normal, Qing Hu merasa bahwa itu sedikit aneh, namun entah bagaimana sepertinya masuk akal. Setiap kali dia berbicara dengan Qing Shui, seolah-olah beban di hatinya akan berkurang, dan Qing Hu akan merasa sedikit lebih santai karenanya. 

“Besok adalah kompetisi, Qing Shui ge, maukah kau mengambil bagian di dalamnya?”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded