Ancient Stengthening Technique Chapter 385 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 385 Back Connecting Fist, Karena Aku Putrinya

Karena dia tidak dapat merasakannya, dia tidak repot untuk mencarinya lagi. Bahkan tanpa mencari, itu akhirnya akan datang begitu dia mencapai Ranahnya. Yang paling penting sekarang adalah menumbuhkan Back Connecting Fist

Mengolah Back Connecting Fist melonggarkan sendi bahu, memungkinkan kedua bahu menjadi fleksibel seperti cambuk dan sekeras baja. Bergerak sebagian besar termasuk melempar, menampar, menusuk, meretas, dan mengebor — lima teknik dasar kepalan. Back Connecting Fist juga memungkinkan untuk gerakan gesit, karena getaran akan muncul menginjak tanah dengan kekuatan. Teknik ini juga memfasilitasi suara ledakan yang mengikuti setiap pukulan, sesuatu yang tidak ada dalam teknik tinju lainnya.

Back Connecting Fist adalah tipe yang paling representatif di antara Teknik Fist: grand, fierce, and concise. Gerakan lengannya sangat cepat dan menaklukkan, kuat, sesuai dengan jangkauan serangan luas; poin-poin ini secara tepat mencakup karakteristik dari Back Connecting Fist.

Qing Shui menemukan bahwa dia dapat dengan mudah melakukan itu ketika dia berlatih Back Connecting Fist. Kekuatan mengalir melalui lengannya ketika dia menekan, karena teknik itu dibuat dalam gerakan melingkar dan memungkinkan untuk penetrasi langsung.

Pada saat yang sama, teknik ini secara khusus melibatkan kekuatan yang mengalir melalui bagian belakang, yang merupakan cara namanya. Back Connecting Fist juga disebut sebagai Teknik “Connecting Fist”! Qing Shui yakin bahwa menumbuhkan Teknik Divine Arm Clearing pasti akan membawa manfaat besar bagi Teknik Back Connecting Fist.

Itu kuat dan kompleks dengan jangkauan serangan luas, membuat teknik hebat. Meskipun tekniknya tampak sederhana namun mengesankan, teknik pembunuh tersembunyi di dalamnya. Ini adalah pertama kalinya Qing Shui menunjukkannya, namun dia merasa seperti ikan di air.

Ini membuatnya sangat terkejut!

Teknik Tinju Qing Shui dianggap berada di ranah yang cukup tinggi. Seperti yang mereka katakan, satu metode dapat menghasilkan sepuluh ribu lebih. Qing Shui merasa bahwa kemampuannya dalam memahami teknik tinju masih layak.

Selain itu, mencapai Tahap Kesempurnaan untuk Teknik Divine Arm Clearing-nya telah semakin memperkuat Teknik Divine Arm Clearing Qing Shui. Dia bisa, kurang lebih, melakukan hal-hal dasar seperti “postur” dengan sempurna pada percobaan pertamanya.

Metode sirkulasi Qi dimulai dari Dantian dan mengalir ke lengan melalui punggung. Kekuatan teknik tinju semacam ini lebih besar. Orang-orang yang mengolah Back Connecting Fist biasanya tinggi, kekar, dan lebih kokoh. Kalau tidak, lengan mereka tidak akan bisa mengatasi kekuatan balik yang datang dari kekuatan besar. Tidak hanya itu, hanya orang-orang dengan kekuatan besar yang bisa mengeluarkan kekuatan sebenarnya dari Back Connecting Fist.

Begitu Qing Shui berkultivasi dengan serius, dia bisa dengan mudah mengabaikan tidur dan melupakan makanan, seperti yang dia lakukan sekarang. Dia telah berkultivasi siang dan malam di Alam Violet Jade Immortal. Dengan kekuatan fisik tubuhnya, tidak makan dan tidur selama beberapa hari tidak akan menjadi masalah bagi Qing Shui.

Dia terus berkultivasi dan hanya tiba-tiba berhenti ketika dia merasakan Tianliao, Jianjing, dan Naoshu acupoints memanas.

Sensasi ini terlalu akrab dengan Qing Shui, karena hanya bisa dirasakan ketika mengolah Teknik Divine Arm Clearing dan Divine Feet Clearing. Mungkinkah Teknik Back Connecting Fist juga memiliki efek membersihkan titik akupuntur?

Penemuan ini menggerakkan Qing Shui. Connecting Fist juga disebut sebagai Back Connecting Fist. Mungkinkah itu mampu membersihkan acupoint di lengan atau punggungnya?

Dia bersemangat, dan pada saat yang sama, menyesal karena tidak pernah melatih ini sebelumnya. Sekarang, dia harus menggandakan waktu kultivasi. Meskipun dia perlu pergi ke Klan Yan segera, dia memiliki Realm of Violet Jade Immortal, serta beberapa bantuan dari “Pil Konsentrasi Roh” dengan kualitas yang lebih rendah yang setidaknya memiliki beberapa efek.

Pagi telah tiba, dan langit di luar baru saja menjadi terang pada saat dia keluar dari Ranah. Ketika dia berjalan menuruni tangga, dia menyadari bahwa dia sebenarnya adalah orang yang paling telat bangun. Melihat semua orang di keluarga berusaha keras membuat Qing Shui sangat bahagia.

Qing You sendirian, mempraktikkan teknik tinju besar yang memprioritaskan kekuatan. Teknik pertama yang dikultivasikan Qing You memiliki nama yang sangat umum, “Ultimate Iron Fist”, yang sebenarnya adalah salah satu Teknik dari Qing Clan.

Tetapi untuk sekarang Qing Shui, tidak akan memandang rendah seni kultivasi. Bahkan seni kultivasi paling dasar memiliki esensinya, seperti Teknik Pedang Dasar yang telah dia latih. Teknik Klan juga merupakan teknik dasar yang paling sederhana dan memiliki posisi yang sama dengan Teknik Pedang Dasar dari Seni kultivasi Pedang.

Hanya setelah mencapai Alam Truth dan kembali ke jati diri yang sebenarnya seseorang akan menyadari pentingnya Dasar. Sangat disayangkan bahwa Alam Truth hanya dapat dicapai dengan dasar yang kuat. Seseorang tidak akan bisa berkultivasi ke Alam Truth tanpa dasar yang kuat.

Keterikatan hubungan adalah penyakit umum para kultivator di dunia sembilan benua. Tidak ada yang akan menunjukkan kecuali mereka terkait. Selain itu, tidak ada yang bisa memasuki ranah Xiantian dan Alam Truth hanya dengan dasar-dasar yang kokoh.

“Dendam” di mata Qing You mengirim getaran ke tulang punggungnya, tapi dia masih berjalan ke arahnya sambil tersenyum.  

“Kau masih marah tentang itu?” Qing Shui bertanya dengan nada geli.

“Saudara Qing Shui, aku benar-benar ingin pergi” Dia masih memikirkan fakta bahwa dia tidak diizinkan untuk pergi ke Klan Yan. Akhir-akhir ini, dia telah mengatakan hal yang sama kepada Qing Shui setiap kali dia melihatnya.

“Baiklah, kenapa aku tidak mengajarimu teknik tinju. Jika Kau bisa memuaskan ku dengan mengolahnya ke Tahap Sukses Kecil, maka aku akan membiarkan mu pergi” Qing Shui berkata sambil tersenyum.

Qing You benar-benar mengidolakan Qing Shui untuk waktu yang lama. Dia senang saat Qing Shui menawarkan untuk mengajari dia teknik tinju, karena dia akan selalu mendapatkan kejutan yang menyenangkan setiap kali Qing You mengatakan dia akan mengajarinya sesuatu. Dengan demikian, ia biasanya tidak akan pernah meminta Qing Shui untuk mengajarinya apa pun. Dia pasti akan bisa berlatih teknik apa pun yang diajarkan Qing Shui dengan mudah.

Qing You memberinya anggukan bersemangat!

“Kakak Shui, aku akan berlatih juga. Tolong izinkan aku untuk pergi juga jika aku dapat memenuhi persyaratan mu” Qing Bei datang dan cemberut.

Qing Shui melirik Qing Hu, Qing Yang, Qing San, dan Qing Shi, yang belum mengucapkan sepatah kata pun. Dia juga melirik Qing Zi, yang sedang berjalan ke arah mereka.

Pada akhirnya, Qing Shui memberikan Back Connecting Fist kepada mereka. Dia akan membiarkan orang-orang yang memuaskan untuk menemaninya ke Klan Yan. Dia telah memberi mereka jawaban yang ambigu.

“Saudara Qing Shui, itu permainan curang! Tidak, Kau harus memberi kami standar, seperti tingkat apa yang harus kami kembangkan. Atau kalau tidak, Kau bisa melemahkan kami dengan alasan tidak puas” Qing You segera menangkap celah dalam kondisi Qing Shui.  

“Sialan, kau cukup berhati-hati. Tidakkah kau takut bahwa aku akan memilih suatu Tahap yang tidak dapat kau kembangkan?” Qing Shui memandang kepala besar Qing You. Qing You telah tumbuh lebih besar dari Qing Zi selama beberapa tahun terakhir ketika dia tidak melihat, dan dia juga memiliki cukup banyak niat.

“Aku tidak takut. Saudara Qing Shui tidak akan menyerang kita seperti ini” Qing You terkekeh.

“Kalian semua bisa ikut dengan ku jika Kau bisa berkultivasi dan membersihkan beberapa titik akupuntur ini.” Qing Shui mengulurkan tangan dan menunjuk lokasi Tianliao, Jianjing, dan Naoshu milik Qing Yu.

“Baiklah!”

Sama seperti itu, Qing Shui dan yang lainnya membentuk perjanjian karena tidak ada banyak waktu yang tersisa. Ada, paling banyak, setengah bulan lagi. Qing Shui bahkan tidak tahu apakah mungkin untuk menghapus tiga titik akupuntur dalam periode waktu ini. Sebenarnya, dia bahkan tidak yakin tentang kemungkinan membersihkan tiga titik akupuntur ini.

Dia merasa bahwa dia mendorong mereka sedikit terlalu keras dalam melakukan sesuatu yang di luar kemampuan mereka.

Tetapi bagi mereka, Qing Shui tidak menyesal melakukannya.

Setelah sarapan!

“Qing Shui, pergi jalan-jalan dengan ibumu!” Qing Yi tersenyum pada Qing Shui.

“Tentu!” Qing Shui tersenyum juga. Dia menyadari bahwa sudah sangat lama sejak dia terakhir kali berjalan-jalan dengan ibunya. Dia merasa sedikit bersalah ketika Qing Yi mengundangnya.

Qing Shui dan ibunya berjalan di jalanan Kota Hundred Miles. Dia menatap ibunya. Wanita yang dia panggil ibunya masih tampak sama seperti dia dalam ingatannya yang paling awal, selain dari jejak di wajahnya yang tersisa dari dua puluh tahun terakhir.

Meskipun tidak ada perubahan besar dalam penampilannya, ada sedikit kelelahan dan penuaan pada ekspresinya. Qing Shui tahu bahwa ini adalah hasil dari kelelahan hatinya.

Dengan beban dua puluh tahun yang membebani pundaknya, itu akan tetap menunjukkan dirinya tidak peduli seberapa keras dia berusaha menyembunyikannya. Itu adalah cobaan berkelanjutan yang belum ada. Harapan yang tanpa harapan di hatinya telah membuat hatinya hancur setiap saat.

Dalam harapan yang dia miliki untuknya, ada sedikit yang hilang, terutama pada bayi kecil yang diambil darinya. Di atas 10 bulan kehamilan, mereka juga hidup bersama selama setengah tahun. Pada saat dia diambil darinya, bayi kecil itu sudah belajar bagaimana tertawa dan tidak ingin orang asing menggendongnya. Ketika bayi kecil itu dibawa pergi, dia menangis sampai dia kehabisan napas.

Qing Yi mengingat masa lalunya. Dia tahu bahwa lelaki itu telah kembali untuk menikah. Putrinya telah dibawa pergi, dan yang dia ingin tahu hanyalah bagaimana putrinya. Dia khawatir putrinya tidak akan mengenalinya sebagai ibunya, bahkan jika mereka bertemu.

“Ibu, berhentilah berpikir berlebihan. Kau akan segera ke bagian bawah ini. Biarkan putra mu melakukannya untuk mu, Kau pasti akan puas” Qing Shui tahu apa yang dipikirkan ibunya.

“Qing Shui, kau sudah sangat menderita beberapa tahun terakhir ini” Qing Yi memandang putranya sambil tersenyum. Dia sudah menjadi pilar Klan Qing.

Ada kelegaan, kasih sayang, sedikit rasa bersalah, dan beberapa perasaan yang tak terlukiskan, semua terkandung dalam senyum itu.

“Aku tidak menderita. Tidak semuanya. Hanya menyakitkan bagiku untuk mengetahui bahwa ibu ku yang paling menderita. Ketika ibu berhenti menderita, barulah putra mu akan berhenti menderita” Qing Shui tersenyum.

“Qing Shui, aku sudah membuat putriku menderita. Aku tidak ingin mengulangi kesalahan yang sama pada mu. Kalau tidak, aku benar-benar tidak akan tahu bagaimana melanjutkan hidup” Qing Yi menatap Qing Shui dengan serius.

“Aku tahu, jangan khawatir, ibu.”

“Lihat, itu Qing Shui! Itu Qing Shui …”

Setelah seseorang berteriak, banyak orang datang dan mengelilingi mereka dalam waktu singkat!

“Jadi dia Qing Shui. Begitu muda!”

“Sangat muda, cukup jantan. Sesuai tipe favoritku!” Seorang wanita dewasa yang terlihat trendi bergumam pada dirinya sendiri.

“Qing Shui, mulai sekarang di Hundred Miles City berada di bawah perlindunganmu. Kami semua akan mendukungmu” Seorang pria yang mendekati akhir usia 30-nya berteriak.

“Qing Shui, jadilah wakil kota kita! Biarkan Hundred Miles City menjadi yang paling bangga di benua!”

“Qing Shui, kami mendukungmu!”

“Semua orang akan mendukungmu!”

“Mendukungmu!”

………………………… ..

Qing Shui sudah tahu tentang praktik umum semacam ini di dunia sembilan benua.  

Jika dia mewakili Kota Hundred Miles dengan kekuatannya saat ini, bahkan orang-orang di Kota Hundred Miles akan menang dalam konflik atau berdagang dengan orang-orang dari luar kota.

Bagaimanapun, Qing Shui masih sangat senang menerima begitu banyak dukungan.  

“Maaf, semuanya, tolong jangan menghalangi jalan Qing Shui dan ibunya. Qing Shui adalah salah satu dari kita di Kota Hundred Miles. Ini adalah fakta yang tidak akan berubah. Dia adalah kebanggaan Kota Hundred Miles kita” Pria berusia 30-an itu berteriak.

“Permisi, Permisi ……”

    …………

Qing Shui mengangguk pada semua orang sambil tersenyum dan pergi. Anggukannya membuat mereka pergi dengan ceria. Mereka hanya mencari indikasi dari Qing Shui. Kekuatan massa sangat besar, berita akan berlalu dengan cepat dari mulut ke mulut dan kekuatan Qing Shui dan prestasi masa lalu juga akan diteruskan.

Reputasi Qing Shui sudah cukup terkenal di kalangan klan besar dan sekte besar dari Negara Cang Lang. Posisi Kota Hundred Miles pasti akan dinaikkan ke tingkat yang layak bersama dengan propagasi ini.  

Itu seperti orang-orang dari dunia sebelumnya yang datang dari kota yang baik, kota yang kaya, atau beberapa kota kuno atau indah …… Meskipun mereka mungkin tidak pernah mendapatkan manfaat substansial, mereka masih akan dengan bangga memberi tahu orang-orang tentang asal usul mereka. Ini adalah rasa memiliki. Semua orang berharap tempat yang mereka tinggali menjadi sedikit lebih baik.

“Ibu, aku ingin bertanya tentang sesuatu” Qing Shui berkata dengan lembut setelah mereka pergi dari kerumunan.

“Apa itu? Ibu akan memberitahumu apa saja sekarang. ”

Qing Shui menatap ibunya yang tampak santai sekarang dan ragu-ragu untuk sementara waktu. Pada akhirnya, dia akhirnya mengepalkan giginya dan menatap Qing Yi.

“Ibu, apa kau masih memiliki harapan di dalam dirinya? Apa kau masih merindukannya?” Dia merasa sangat sedih, dan juga gugup ketika dia mengajukan pertanyaan ini karena dia telah mendengar dari Yang Ling’er bahwa dia sudah mati.

“Dia?”

Namun Qing Yi dengan cepat menangkap siapa yang Qing Shui bicarakan dalam pertanyaannya. Dia memandang Qing Shui dengan mata jernih, yang mencerminkan cinta yang mendalam dengan banyak kesulitan.  

“Dia tidak pernah datang mencari ku selama bertahun-tahun. Klannya pernah memaksa Klan Qing ke tingkat itu, dan kakekmu membawa pisau ke tenggorokannya karena putrinya yang keras kepala. Untuk orang tua seperti dia yang dihina seperti ini, dia menerimanya, karena aku putrinya”

Dia menerimanya, karena aku adalah putrinya.

Nada suara ibunya tenang dan damai, tetapi Qing Shui masih bisa mendengar menyalahkan diri sendiri di dalamnya. Itu begitu dalam sehingga penyesalan ini bahkan membuatnya sangat membenci pria yang pernah ia cintai.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded