Ancient Stengthening Technique Chapter 380 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 380 Tak berdaya, Mingyue Gelou yang patah hati

Inilah kekuatan dari One With Heaven!

Selama ini, Qing Shui tidak pernah memperlakukan Taichi Fist sebagai teknik melawan musuh, tetapi sebagai teknik untuk memperkuat dan membangun tubuhnya. Yang paling penting, Qing Shui mampu meningkatkan “Energi Alam” di tubuhnya melalui Kultivasi Taichi.

Qing Shui tidak akan pernah menyerah pada Energi Alam karena ia mampu mengolah salah satu “Qi” terkuat di Surga dan Bumi. Selain itu, ia dapat mempelajari manfaat Energi Alam.

Melihat ke belakang, dia memperhatikan bahwa dia telah mulai mengolah Taichi dengan sikap santai dan riang. Bahkan terobosannya tidak pernah disengaja.

Itu lucu bagi Qing Shui, dan juga menyebalkan, bahwa teknik ini telah menjadi yang pertama untuk mencapai ranah “One With Heaven”!

Ketika Qing Shui keluar dari Realm Violet Jade Immortal, itu sudah siang hari.

Ketika dia tiba di halaman, generasi ketiga dari Klan Qing, termasuk Qing He, semua ada di sana. Dia melihat ke halaman yang dikenalnya dan kebetulan bertemu dengan tatapan Mingyue Gelou.

Mingyue Gelou memalingkan muka dengan malu-malu. Sementara Qing Shui digerakkan dari gerakannya, dia merasa lucu pada saat yang sama. Dia berpikir tentang betapa bergairahnya dia tadi malam, terutama ketika dia mengangkang di atas Qing Shui, ekspresi genit dari pinggangnya yang bergoyang-goyang bergoyang.

Qing Shui hanya bisa melatih putaran Taichi Fist hari ini. Kemajuan dunia membuat Qing Shui merasa seperti dia menjadi satu dengan Surga dan Bumi. Setiap gerakan terasa seperti seni, tetapi pada saat yang sama, mereka sederhana dan hidup.  

Saat dia baru saja menyelesaikan gerakannya, anak kecil itu menggosok matanya sambil berjalan dengan kaki telanjang. Ketika dia melihat Qing Shui, dia mencibir: “Ayah yang buruk, kau tidak membangunkanku dari tempat tidur.”

Qing Shui merasa dia perlu mengatakan hal-hal baik padanya. Dia adalah orang yang tidur bersama dengan Mingyue Gelou, namun dia tidak mengeluh kepada Mingyue Gelou. Sebaliknya, dia datang untuk menyalahkannya. Qing Shui merasa senang dan hangat oleh gadis yang marah.

Siapa pun anak-anak yang membuat ulah mereka adalah orang-orang yang mereka sayangi. Itulah yang membuat Qing Shui sangat senang!

Qing Shui dengan sengaja memberikan arahan untuk pelatihan generasi ketiga Qing Clan!  

Tidak lama setelah semua orang sarapan, Qing Shui bisa mendengar suara dari luar sebelum mereka memiliki kesempatan untuk beristirahat.

“Mingyue Gelou, keluar!”

Mingyue Gelou, yang baru saja membantu Qing Yi merapikan mangkuk dan peralatannya, tiba-tiba menjatuhkan mangkuk yang dipegangnya setelah mendengar kata-kata itu!

Smash!

Mereka hancur berkeping-keping!

Qing Shui memandang Mingyue Gelou berwajah pucat dan dia bisa mengatakan bahwa dia mengenal orang ini. Tapi siapa yang dia sangat takuti, dan mengapa dia begitu mudah takut padahal Qing Shui ada di sini?

Mingyue Gelou bahkan gemetaran tak terkendali!

Qing Shui mengerti. Dia bisa menebak siapa itu mungkin!

“Mingyue, jangan takut. Semua orang ada di sini untukmu” Qing Yi dengan cepat menghibur Mingyue Gelou.

“Aku akan keluar dan melihat!” Qing Shui berdiri ketika dia mengatakan itu. Yang lain berdiri pada saat yang sama juga.

“Qing Shui, Kau dan aku … Ayo pergi bersama” Kata Mingyue Gelou, seolah-olah dia telah membuat tekad yang kuat. Sebuah pikiran terus-menerus terlintas di kepalanya.

“Baiklah!” Qing Shui tersenyum ketika dia menjawab Mingyue Gelou!

Ketika Qing Shui dan yang lainnya dari Klan Qing keluar, ada sekitar sepuluh orang berdiri di halaman. Pemimpin kelompok itu adalah seorang pemuda tampan yang terlihat berusia sekitar 30 tahun.

Pria itu memiliki senyum tipis di wajahnya. Namun, bibirnya sedikit, menunjukkan sikap kejam dan tidak berperasaan.

“Tan Yang, kita tidak lagi memiliki hubungan satu sama lain. Apa yang kau inginkan dariku?”

Qing Shui mengambil kembali tatapannya saat Mingyue Gelou bertanya pada pemuda itu. Kemudian, dia mengerti bahwa pria ini sebenarnya adalah suami Mingyue Gelou.

Pada titik ini, Qing Shui merasa agak tidak nyaman.

Banyak orang dari Klan Qing menatap pria muda dan sepuluh Tetua di sampingnya dengan acuh tak acuh, tetapi tidak ada yang bisa mengatakan sepatah kata pun tentang hal itu.

“Tidak ada hubungannya dengan ku … Selama aku masih hidup, Kau, Mingyue Gelou, adalah milik ku, Tan Yang, wanitaku” Pria muda itu berkata dengan keras sambil menatap Mingyue Gelou. Tidak ada emosi di matanya.

“Jika aku ingin kau mati, kau pasti sudah mati sekarang!”

Suara Qing Shui menjulang tinggi!

Tan Yang mengalihkan pandangannya ke arah Qing Shui. Ada kebencian yang tak terkatakan dalam nadanya: “Qing Shui, itu. Aku hanya akan memberi tahu mu hari ini, wanita di samping mu, dia adalah istri ku yang sah. Mungkinkah kau ingin mencuri wanita ku pergi”

Saat dia menyelesaikan kalimatnya, wajahnya menunjukkan senyum kejam dan gurih. Kemudian, dia menatap Mingyue Gelou. Ketika dia bertemu matanya, dia dengan cepat bergeser dan bersembunyi. Dia tidak berani bertatap muka dengan Tan Yang.

“Kita tidak lagi memiliki hubungan satu sama lain sejak aku pergi hari itu.” Mingyue Gelou menggertakkan giginya saat dia berbicara

“Kembalikan putriku. Lalu, aku setuju kau meninggalkan ku. Kalau tidak, kau bisa kembali bersamaku bersama putri kita” Tan Yang berkata dengan tenang. Namun, ada tekad yang tak terlukiskan dalam nadanya, karena dia tahu jika dia ingin membawa anak itu pergi, Mingyue Gelou harus mematuhi keinginannya.

Tindakan ini membuat Qing Shui mengenang masa ketika ibunya mengatakan sesuatu yang mirip dengan apa yang baru saja dikatakan ….. Sejenak, Qing Shui merasa sedih.

“Bagaimana jika dia tidak mengikutimu kembali?” Qing Shui berkata dengan nada serius saat dia mengerutkan kening.

“Qing Shui, aku tahu kau adalah bagian dari Istana Surgawi. Lebih penting lagi, Kau adalah Tetua termuda dari Istana Surgawi. Tapi aku juga bagian dari Menara Pedang. Apa Kau ingin memancing permusuhan lagi antara Istana Surgawi dan Menara Pedang?”

Tan Yang menatap Qing Shui dengan mata tajam, ada nada sombong yang tak terkatakan!

Qing Shui tersentak oleh tekanan Tan Yang. Sebelum dia mengkonsumsi Pure Gold Mystic Turtle Core dan Greencloud Up-step Pellet, dia tidak tahu siapa yang lebih kuat atau lebih lemah. Tapi sekarang, untuk Qing Shui, Tan Yang hanyalah sepotong sampah.

Dia telah bertarung dengan 9 Murid dari Menara Pedang sebelumnya. Apakah itu berarti orang-orang yang pergi ke Istana Surgawi bukanlah murid terkuat mereka? Qing Shui merasa bahwa masalahnya semakin serius. Kali ini, jelas bahwa mereka menargetkannya.

Mungkinkah Menara Pedang ingin menebus diri mereka melalui pria bernama Tan Yang ini? Tampaknya Menara Pedang sangat memikirkan Tan Yang. Kalau tidak, dia tidak akan berani mewakili seluruh Sword Tower sendirian.

Tidak peduli apa, Menara Pedang dan Istana Surgawi adalah sekte dengan nilai yang sama. Qing Shui tidak bisa membantu tetapi melirik keempat tetua di belakang pemuda itu.

Ada dua Puncak level 8 Kelas Martial Kings. Mereka semua memiliki tingkat yang sama dengan Tetua dari sebelumnya. Dua Tetua lainnya haruslah kelas sepuluh Martial Kings, yang lebih tinggi dari Martial Kings Kelas 8 Peak sebelumnya. Tampaknya Tan Yang benar-benar sangat penting bagi Sword Tower.  

Perbedaan antara Kelas Martial King kesepuluh dan Puncak Martial King adalah perbedaan antara Surga dan Bumi … Upaya yang diperlukan untuk beralih dari Kelas Martial King kesepuluh ke puncak Martial King akan membutuhkan sejumlah besar energi yang terakumulasi. Bahkan sepuluh Martial Kings kelas sepuluh tidak bisa mengalahkan satu Martial King tingkat puncak. Ini adalah kekuatan unik dari nilai puncak yang berbeda.

Apa pun itu, dia tidak salah menjaga Mingyue Gelou di sisinya. Tetapi karena suaminya datang untuknya sekarang, dia harus membiarkannya kembali.

Qing Shui jelas tahu bahwa dia tidak bisa lagi mempertimbangkan situasi ini. Kelompok lain juga dari latar belakang sekte besar seperti dirinya. Selain itu, Tan Yang juga memiliki pejuang bela diri yang lebih kuat dengannya …

Mingyue Gelou menatap Qing Shui yang cemberut. Matanya dipenuhi dengan air mata, tetapi dia dengan kuat menahannya. Dia mengangkat kepalanya ke arah pemuda itu dan berkata, “Aku akan pergi denganmu!”

Qing Shui merasakan sakit di hatinya. Dia mengulurkan tangannya dan meraih tangan Mingyue Gelou: “Mingyue, kau tidak harus pergi. Selama aku di sini, aku tidak akan membiarkan siapa pun membawa mu pergi”

“Lepaskan wanita ku. Kalau tidak, jangan salahkan ku jika aku menghapus seluruh Qing Clan mu” Pria muda itu menyipitkan matanya, niat membunuh dengan dingin memaksa jalan menuju Qing Shui.

“Qing Shui, biarkan aku pergi. Gelou akan mengingat perbuatan baik yang telah Kau lakukan untuk kami berdua. Jangan terburu-buru. Kau masih memiliki hal-hal penting lainnya untuk dilakukan. Jangan keras kepala, aku tahu Kau merasa sangat tidak nyaman, tetapi ada saat-saat dalam hidup ketika kau merasa tidak berdaya. Tidak semua orang mendapatkan apa yang mereka inginkan. Ini hidupku, tidak perlu menjadi kuat”

Mingyue Gelou perlahan-lahan menarik diri dari cengkeraman Qing Shui. Dia mengucapkan kata-kata itu dengan nada lembut dan senyum!

Qing Shui bisa tahu dia memalsukan ekspresinya dengan nada apatisnya. Dia juga bisa mengatakan bahwa Mingyue Gelou takut padanya sejak saat Tan Yang berbicara dengannya.

“Aku akan menantangmu. Siapa pun yang kalah akan meninggalkan Mingyue” Qing Shui berkata dengan keras kepada Tan Yang. Matanya sekarang benar-benar merah.

Qing Shui tidak tahan lagi!  

“Tantangan? Akan ada hari untuk itu, tetapi hari ini, Aku tidak akan menerima tantangan mu. Mengapa aku harus mempertaruhkan wanita ku untuk mu?” Tan Yang menjadi lebih sombong ketika ia melihat mata merah Qing Shui.  

“Sebutkan kondisimu, aku akan menerimanya” Qing Shui menggenggam kedua tangannya saat dia menatap Tan Yang. Dia ingin Tan Yang menerima tantangannya. Dengan begitu, semua yang ada di depannya akan terpecahkan dengan mudah setelah membunuhnya dalam pertempuran.

“Tidak tertarik!” Kata Tan Yang dengan nada lugas.

“Ambil anak itu, ayo kembali!” Kata Tan Yang kepada Mingyue Gelou.

Qing Shui mengepalkan tinjunya, darahnya menetes dari telapak tangannya! Darah menetes dan berceceran di tanah!

“Aku tidak akan pergi, aku tidak akan pergi, aku ingin bersama ayah …” Yu Chang kecil berteriak ketika dia menangis. Wajahnya dipenuhi dengan air mata.

Seluruh tubuh Qing Shui bergetar. Bagaimana dia bisa menanggung hal-hal seperti seorang pria. Bahkan Kematian tidak bisa menanggungnya, bagaimana mungkin Qing Shui? Dia menginjak tanah dan bergegas menuju Tan Yang.

“Qing Shui!”

Swoosh!

“Jika kau bergerak satu langkah lagi, aku akan memotong tenggorokanku!” Kata Mingyue Gelou pelan saat dia memblokir Qing Shui agar tidak bergerak maju.

“Mingyue ….”

“Qing Shui, terima kasih karena telah menyelamatkan gadis kecil waktu itu. Aku tidak pernah bisa membayar mu kembali hutang ku kepada mu. Dalam hidup, semua hal baik harus berakhir. Nasib kita berakhir di sini. Kita tidak akan bahagia bahkan jika Kita mencoba memaksanya. Kau orang yang pintar, jangan lakukan hal yang kau sesali nanti” Mingyue Gelou menangis tak terkendali.

“Mingyue … aku tidak berguna ….”

“Jangan katakan itu. Jangan sedih. Kau adalah pria yang akan mencapai hal-hal besar dalam hidup, sehingga Kau tidak akan menderita di masa depan. Tapi sekarang, Kau masih harus menanggung semua ini. Kau pria yang masuk akal, Qing Shui. Bersabarlah, bersabarlah…. Perlakukan dirimu dengan baik, aku tidak menyesal, aku tidak akan menyesali apa yang kita miliki satu sama lain selamanya…. ”

Air mata Mingyue Gelou mengalir seperti aliran di pipi porselennya ….. “Qing Shui, dia tidak akan berani menyentuhku. Aku, Mingyue Gelou, adalah wanita mu. Aku akan selamanya menjadi wanitamu. Aku tidak akan membiarkan orang lain menyentuh ku kecuali dirimu”

Qing Shui menatap kosong pada wanita cantik yang menghalanginya. Wanita yang sangat bergairah dengan dia tadi malam, wanita yang masuk akal dan pintar, dia akan selalu berpikir untuk orang lain, daripada dirinya sendiri.  

Ada sedikit kesedihan yang tak tertahankan di mata indah itu. Noda darah mengalir keluar dari sudut mulut Qing Shui ….  

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded