Ancient Stengthening Technique Chapter 359 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 359 Munculnya Shi Qingzhuang, Niat Yu Donghao

Qing Shui juga memperlihatkan dirinya berlatih Taichi dari generasi ketiga Klan Qing setiap hari. Mereka harus mampu mencapai kondisi mental itu! Pada hari itu mereka juga harus berlatih keras, dan memanfaatkan efek luar biasa dari Pil Konsentrat Roh.

Bisnis Klan Qing diserahkan kepada Paman ke-3 Qing Hu dan istrinya, Qing Hai dan istrinya, serta Qing Yi!

Sejak Qing Shui memusnahkan Situ Clan, orang tak berujung datang dan mengetuk pintu mereka. Banyak tokoh terkemuka di Kota Hundred Miles semua datang ke Klan Qing membawa hadiah berharga.

Banyak dari orang-orang ini telah menyerah pada Qing Clan pada saat yang paling penting. Namun sekarang mereka datang untuk menjilat mereka. Qing Shui tidak memperhatikan hal ini, dan hanya menerima semua hadiah mereka tanpa kecuali.

Qing Shui tahu betul bahwa orang-orang ini hanya melakukan tindakan untuk mengekspresikan hubungan dekat mereka dengan Klan Qing, dan juga untuk mendapatkan bantuan di mata mereka. Mereka jauh lebih takut bahwa Klan Qing akan mengambilnya, itulah sebabnya mereka berharap bahwa Klan Qing akan menerima hadiah mereka. Jika mereka melakukannya, di masa depan jika mereka dihadapkan dengan masalah, sementara mereka mungkin tidak memiliki harapan bahwa Klan Qing akan membantu mereka, itu tidak sepenuhnya mustahil bagi mereka untuk melakukannya.

Tidak ada hal-hal seperti teman atau musuh selamanya, hanya keuntungan abadi. Satu-satunya alasan pengkhianatan tidak ada adalah karena harga untuk membuat satu belokan tidak cukup tinggi.

Setelah melalui banyak lompatan kemajuan dalam kondisi mentalnya, Qing Shui telah mengalami perubahan halus pada cara dia melihat sesuatu. Sama seperti ini dia mampu menangani pedagang kaya ini atau anggota klan terkemuka dengan sangat mudah.

Tetapi jelas bagi semua orang bahwa ini hanyalah sebuah pertunjukan. Saat Qing Shui mengambil posisi memimpin, mereka hanya bisa menurunkan diri dan mencoba menjilat, dengan harapan bahwa mereka mampu bertahan dan berkembang di Kota Hundred Miles. Tentu saja, jika Klan Qing dapat mengulurkan tangan membantu saat mereka berada di lubang, itu akan sempurna.

Qing Shui tidak pernah berpikir untuk melakukan sesuatu pada orang-orang ini, jadi dia akan merasa kasihan pada dirinya sendiri jika dia tidak menerima hadiah gratis itu. Adapun bagaimana orang melihatnya, Qing Shui tidak terlalu peduli. Terlalu melelahkan untuk terus-menerus khawatir tentang bagaimana orang lain melihat dirimu. Itu juga akan baik selama dia sendiri, serta keluarga dan teman-temannya memahaminya. Tidak perlu membuat semua orang puas, dia juga tidak memiliki kemampuan untuk itu.

Menjelang pagi, seorang tamu istimewa tiba di Klan Qing. Itu Shi Qingzhuang dari Shi Clan! Dan dia membawa identitas lain bersamanya, yaitu tunangan Qing Shui.

Wanita dengan kecantikan yang melampaui dunia manusia mengenakan setelan ksatria merah berapi-api seperti biasa. Tubuhnya yang melengkung memancarkan aura yang memberi seseorang dorongan untuk menjadi impulsif, dan matanya yang indah dan dingin serta bibir seksi yang sedikit ceria memancarkan kedinginan.

Seorang wanita dengan keindahan es yang tak tertandingi.

Dari pertama kali Qing Shui melihatnya, hingga perasaan yang dirasakannya saat itu juga tidak berubah bahkan sekarang. Seolah-olah dia terukir di hati Qing Shui, selamanya sangat jelas. Dia tidak bisa melupakan semua yang telah terjadi di antara mereka.

Sejak dia bertemu dengannya di Skysword Sect sebelumnya, dia belum melihatnya. Dia tidak mengira bahwa dia telah kembali juga, dan tidak tahu kapan dia melakukannya.

Qing Shui berjalan dengan gembira ke kecantikan dingin yang berdiri di pintu!

“Kapan kau kembali?” Qing Shui berjalan, dan secara alami mengangkat tangannya dan bertanya.

Tangan kecilnya sedikit dingin, lembut dan halus saat disentuh, seolah-olah tidak ada tulang. Seperti sebelumnya, Qing Shui sangat tertarik padanya. Dia telah meninggalkan jejak pada dirinya, dan yang paling penting, dia telah memberikan perasaan yang paling halus kepada Qing Shui. Dari awal sampai sekarang, semuanya sangat indah. Jika tidak, dia tidak akan merebutnya dari Klan Situ.

Shi Qingzhuang tidak melakukan apa-apa, tetapi membiarkan Qing Shui memegang tangannya. Dia hanya memandang Qing Shui dengan serius, seolah ingin melihat menembusnya.

“Apa aku berubah agar terlihat lebih baik?”

“Tidak!”

“Apakah aku menjadi lebih jantan?”

“Tidak!”

Qing Shui menggosok hidungnya dengan canggung, “Lalu mengapa kau menatapku seperti itu? Apa itu karena aku sangat tampan?”

“Kau tidak tampan, tetapi kau juga tidak kelihatan buruk. Aku hanya tidak mengerti mengapa begitu banyak wanita menyukaimu” Shi Qingzhuang melirik Qing Shui, dan berkata tanpa menahan diri.

Qing Shui merasa sangat melamun ketika dia menatap tatapannya yang dingin dan sedikit feminin. Dia tersenyum tebal dan berkata, “Terima kasih atas pujiannya … Apa Kau menyukai ku?”

Pada saat ini, Qing Shui memperhatikan bahwa suaranya sedikit bergetar. Dia tidak memperhatikan bahwa tangannya yang memegang tangan Shi Qingzhuang juga sedikit gemetar.

Shi Qingzhuang juga tidak menyangka bahwa dia akan begitu peduli dengan perasaannya. Ketika dia memikirkan bagaimana dia menganggapnya sebagai anak besar ketika dia pertama kali bertemu dengannya, dia tidak punya perasaan yang baik tentang dia, apalagi berbicara tentang menyukai dia.

Sampai serangkaian peristiwa yang terjadi di Kota Hundred Miles kemudian, dan bahkan dia sendiri terlibat, apakah sosok Qing Shui tampaknya telah terukir di jiwanya. Tidak ada satu hari pun dia tidak memikirkannya, tetapi juga perasaan yang rumit.

Dia sangat bermasalah. Awalnya, dia sangat membencinya, dan bahkan merasa bahwa dia tidak punya pilihan sama sekali. Karena itu, ketika Qing Shui datang untuk “merebut pengantin wanita”, dia menerimanya. Namun, dia merasa bahwa perasaannya terhadap Qing Shui bukan karena cinta.

Persis seperti itu, sampai hari dia bertemu Qing Shui di Skysword Sect. Dia mengira akan mati, tetapi pria ini, pria yang tanpa sadar telah menjadi pria baginya, sekali lagi muncul. Kekhawatirannya terhadapnya membuatnya merasa sangat bahagia. Itu adalah perasaan yang luar biasa, dan dia bahkan merasa sedikit tergantung dan merindukannya.

Sekarang setelah dia kembali ke rumahnya, dia mendengar bahwa Qing Shui baru saja membunuh seseorang yang berada di puncak Xiantian, dan bahkan telah membasmi Situ Clan dari akarnya. Semua ini demi seorang wanita, meskipun itu juga untuk Klan Qing-nya.

“Apa kau ingin mendengarkan kebenaran atau kebohongan?” Shi Qingzhuang memberikan senyum langka, dan menatap Qing Shui yang tampak sedikit gugup.

“Lupakan saja, lebih baik aku tidak tahu. Aku akan menunggumu memberitahuku setelah kau jatuh cinta padaku. Ayo, ayo masuk dulu” Qing Shui tersenyum dan berkata, saat dia menariknya ke arah Klan Qing.

“Apa kau tidak takut bahwa dua wanita lainnya akan melihat?” Shi Qingzhuang mengikuti Qing Shui kembali, dan bertanya dengan bingung.

Qing Shui tersenyum. “Kau adalah tunanganku. Apa yang mengejutkan tentang aku memegang tanganmu? Bahkan jika aku akan membawamu kembali ke kamarku untuk melakukan hal-hal yang kita sukai, itu wajar saja. Bagaimana menurutmu?”

Shi Qingzhuang tidak mencela Qing Shui, tetapi masih menoleh untuk melihat pria yang berbicara dengannya dengan santai dan tenang. Di masa lalu, dia tidak percaya diri, atau fasih ketika dia mengatakan hal-hal seperti itu. Namun, dia jelas sangat gugup sebelumnya, dan bahkan menolak untuk mendengar jawabannya. Itu karena dia takut harus mendengar jawaban tertentu.

“Apa maksudmu hal-hal yang kita suka lakukan? Apa yang kita suka lakukan?” Shi Qingzhuang memandang Qing Shui, dan berkata dengan lembut saat ekspresinya kembali ke dingin sebelumnya.

Qing Shui tersenyum, dan tidak melanjutkan. Dia benar-benar khawatir dia akan marah. Lagi pula, mereka belum bertemu selama lebih dari dua tahun, dan dia tidak tahu seberapa banyak dia telah berubah. Kalau tidak, itu tidak akan terjadi sehingga dia bahkan tidak berani mendengar jawabannya untuk melihat apakah dia menyukainya.

“Apa yang kita suka lakukan adalah agar aku memegang tanganmu seperti ini …” Qing Shui merasa bahwa dia harus memberikan jawaban, tetapi masih takut akan canggung jika dia menyebutkan topik itu. Qing Shui mengakui bahwa dia tidak memiliki bakat untuk menangani topik seperti itu.

“Kau pengecut! Mengatakan satu hal meskipun memikirkan hal lain!” Shi Qingzhuang tersenyum.

“Aku bukan pengecut. Aku hanya khawatir kau tidak suka mendengarnya. Itu hal yang pernah kita lakukan bersama sebelumnya! Oh, betapa aku merindukannya!” Ketika dia melihat bahwa Shi Qingzhuang telah tersenyum, Qing Shui tahu bahwa dia tidak akan marah.

Sungguh, Shi Qingzhuang hanya melemparkan pandangan ke arah mencela Qing Shui!

“Qing Shui, aku sebenarnya sangat, sangat khawatir!” Shi Qingzhuang mengikuti Qing Shui kembali ke rumah.

“Apa yang kau khawatirkan?”

Qing Shui bertanya, tetapi tidak menerima balasan.

“Qingzhuang!”

Qing Yi tersenyum dan berjalan mendekat!

“Bibi!”

Shi Qingzhuang tersenyum dan berjalan menuju Qing Yi!

Qing Yi mengambil tangan Shi Qingzhuang dan berkata, “Qing Shui, kau kembali. Master Tua Yu ada di sini dan di ruang tamu. Coba lihat!”

“Baiklah!” Qing Shui tersenyum dan menjawab.

Qing Shui tersenyum dan hanya menuju ke aula setelah bayangan ibunya dan Shi Qingzhuang menghilang dari penglihatannya!

Begitu dia masuk, Qing Shui melihat bahwa Yu Donghao duduk di kursi kayu kuno, dengan Paman ke-3 Qing Hu mengobrol dengan harmonis di sampingnya.

Setelah mereka melihat Qing Shui, Yu Donghao berdiri, dan menatapnya sambil tersenyum.

“Master Tua Yu! Sudah sangat lama sejak kita terakhir bertemu!”

Meskipun sudah lama sejak mereka terakhir bertemu, mereka tidak canggung satu sama lain. Sebelum dia pergi, Qing Shui telah meminta bantuan Yu Donghao untuk mengawasi Qing Clan dan Dia juga setuju, dan melakukannya sampai hanya setelah Mingyue Gelou naik ke Xiantian dan melampaui dia dalam hal kemampuan mereka. Dia merasa bahwa Klan Qing bisa membela diri. Bahkan tanpa Mingyue Gelou hanya dengan Qing Shui saja, yang memiliki masa depan yang hebat sebelum dia, itu sudah cukup.

Sekali melihat Yu Donghao dan Qing Shui bisa tahu bahwa dia menderita luka dalam, dan itu cukup serius. Dia tahu bahwa Li Long pasti melakukan itu. Namun, Qing Shui merasa bahwa Yu Donghao seharusnya merasa bersyukur bahwa pihak lain tidak berpikir untuk mengambil nyawanya. Kalau tidak, itu hanya sepotong kue untuk seseorang yang berada di puncak Xiantian untuk membunuhnya.

“Haha, itu benar, sudah lama. Qing Shui, sekarang kau sudah menjadi besar! Ini benar-benar layak untuk dirayakan!” Setelah dia melihat Qing Shui, mata Yu Donghao menyala.

Paman ke-3 Qing Hu juga dipenuhi dengan senyum. Klan Qing saat ini tidak seperti sebelumnya, dan masing-masing dari mereka memiliki rasa superioritas yang kuat, semua karena Qing Shui.

Qing Shui tersenyum dan berjalan, dia mengulurkan tangannya dan dengan cepat memukul Dada dan perut Yu Donghao sangat cepat sebanyak puluhan kali. Dengan suara tamparan yang berulang-ulang, wajah pucat Yu Donghao mulai memerah.

Ketika Qing Shui menarik tangannya, itu berubah sedikit transparan!

“Master Tua Yu, kau akan dapat pulih sepenuhnya setelah istirahat beberapa hari!” Qing Shui tersenyum dan berkata.

“Terima kasih! Benar-benar keberuntungan bagi orang tua ini untuk bertemu denganmu!”

Meskipun Yu Donghao mengatakan ini, dia masih merasa sedikit menyesal bahwa saat itu, dia tidak menebalkan kulitnya untuk mendorong Qing Shui dan Yu He bersama. Sekarang, tidak mungkin dia bisa mengatakan itu.

Jika Qing Shui harus bersama cucunya sekarang, di masa depan, Klan Yu juga dapat mengalami perubahan besar di masa depan. Sayang sekali. Suatu hari, kedekatan mereka dengan Klan Qing akhirnya akan berakhir.

Yu Donghao tidak punya banyak alasan untuk mampir, tetapi niatnya sangat jelas. Dia berharap bahwa Klan Qing dan Klan Yu dapat terus memiliki hubungan yang baik di semua bidang.

Yu Donghao bahkan menyebutkan Yu He, dan mengatakan bahwa dia ada di Yu Clan. Secara halus dia mengatakan bahwa dia merindukan Qing Shui. Namun, dia tidak banyak bicara, juga tidak meminta apa pun.

Dia hanya ingin melihat sikap Qing Shui. Misalnya, jika Yu He masih punya kesempatan. Alasan dia mengatakan ini kepada Qing Shui adalah karena dia ingin melihat apakah Qing Shui masih tertarik pada cucunya. Adapun apakah dia masih memiliki kesempatan, itu semua akan diserahkan pada nasib.

Yu Donghao belum menyerah pada Qing Shui!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded