Ancient Stengthening Technique Chapter 352 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 352 Patah Hati, Bunuh, Membunuh Tiga Orang

Wenren Wu-shuang!

Orang yang datang untuk menyelamatkan Qing You tidak lain adalah Wenren Wu-shuang. Dia tahu apa yang terjadi, dan dia bermaksud membunuh seluruh Keluarga Situ bersama dengan orang-orang yang membunuh Kakaknya. Hanya dengan itu Wenren Wugou akan dapat beristirahat dengan tenang.

Ketika dia melihat Qing You dalam bahaya, dia menembakkan dua Panah Pemakan Jiwa Emas ke arah Li Long. Wenren Wu-shuang sudah tahu bahwa dia adalah yang terkuat di antara keduanya, jadi dia menembak dua Panah Pemakan Jiwa Emas dalam sekali jalan. Dia berharap bahwa dia setidaknya akan terluka kritis jika dia tidak mati seketika dari panah. Kalau tidak, dia tidak percaya bahwa dia akan bisa menang.

Sedihnya karena dia terlalu dekat dengan Qing You, di atas fakta bahwa dia terlalu kuat, panah tidak membentuk ancaman besar baginya meskipun awalnya dia dipaksa ke dalam kesulitan. Majikannya pernah berkata bahwa Panah Pemakan Jiwa Emas ini dibuat khusus untuk mengatasi Kultivator Xiantian. Sayangnya, lawannya sudah berada di puncak Xiantian.

“Saudara senior, itu Wenren Wushuang!” Situ Shang berteriak pada Li Long.

Meskipun Li Long sangat menyukai wanita, dia lebih menyukai hidupnya sendiri. Hanya dengan hidup, dia kemudian bisa menikmati wanita yang lebih baik di masa depan. Dia menatap erat pada wanita di White Vermillion Bird. Dia adalah wanita paling cantik yang pernah dia temui sepanjang hidupnya.

“Wushuang!”

Qing Yi berteriak kaget!

“Bibi!” Wenren Wushuang menangis sekali lagi!

“Panahmu memang kuat, tapi sayang itu tidak berguna bagiku. Kau harus bersikap baik dan turun sekarang. Kalau tidak, aku akan segera membunuh mereka” Li Long menyapu debu pakaiannya dan tertawa.

“Saudara senior bunuh salah satu dari mereka terlebih dahulu, atau dia mungkin tidak turun!” Situ Shang berkata kepada Li Long dengan tenang.

“Situ Shang, aku benar-benar menyesal tidak memberi Qing Shui kesempatan untuk membunuhmu ketika dia memiliki kesempatan terakhir kali!” Kata Qing Yi dengan marah. Dia melihat kerabat darahnya di sekitarnya. Mereka adalah orang-orang yang paling disayanginya, tetapi sekarang karena ketidakmampuannya, dia harus melihat mereka menderita.

“Haha, sekarang kau menyesal. Kau memiliki kesempatan tetapi Kau tidak mengambilnya. Sekarang, bersiaplah untuk mati. Hari ini, aku akan memberitahumu arti penyesalan …..”

Situ Shang mulai tertawa histeris. Dia memikirkan saat-saat dia terluka oleh Qing Shui dan harus hidup dengan rasa malu itu. Sekarang karena kesempatannya ada di sini, dia tidak bisa ragu lagi. Kemarahan yang telah dia tahan selama bertahun-tahun akhirnya telah dilepaskan.

“Coo!”

“Penyesalan? Kenapa aku harus menyesal!”

Tangisan burung terdengar, dan itu terdengar menghina. Qing Shui yang telah “dalam perjalanan terus menerus” telah bergegas kembali tepat pada waktunya di saat genting ini.

Seekor burung merah besar berapi-api muncul di atas kerumunan. Sosok bayangan turun cepat dari burung dan menembakkan cahaya terang ke Yan Xu yang berada di tengah-tengah pertarungan dan akan memaksa Mingyue Gelou untuk mundur.

“Pu!”

Tertembak di kepala!

Prajurit bela diri Xiantian Grade 8 terbunuh begitu saja!

Qing Shui jatuh di depan Qing Yi!

“Ibu, aku telah kembali!”

Saat dia melihat Qing Yi, dia ingin menangis karena bahagia karena mereka akhirnya kembali bersama, tapi dia hanya bisa meneriakkan beberapa kata dan tidak lebih!

“Qing Shui!”

Qing Yi menatap lurus ke Qing Shui. Dia sudah terkejut tetapi dia tidak bisa menahan tangis. Air matanya jatuh dari wajahnya setetes demi setetes saat dia melompat maju dan memeluk Qing Shui.

Ini adalah putranya! Dia kembali pada saat yang paling penting. Kehadirannya mengejutkan semua orang di daerah itu!

“Saudara Qing Shui!”

“Qing Shui!”

…………………… …

Dalam sekejap, darah yang lain mendidih. Seolah-olah mereka langsung melangkah ke Surga dari Neraka. Jika Qing Shui terlambat selangkah, mereka pasti sudah selesai. Yang tertinggal hanyalah rasa sakit dan kesedihan yang tak terlupakan.

Wenren Wushuang juga melompat turun dari White Vermillion Bird!

Qing Yi melepaskan pelukannya dengan Qing Shui setelah beberapa saat. Dia tertawa gembira meskipun wajahnya dipenuhi air mata. Qing Shui mengulurkan tangannya dan membantu menghapus air mata ibunya.

“Ibu, aku kembali kali ini untuk memastikan bahwa situasi seperti ini tidak akan pernah terjadi lagi” Dia tersenyum namun dia berbicara dengan nada resolusi tinggi.

Qing Shui berbalik untuk melihat Wenren Wushuang dan Mingyue Gelou di sampingnya!

Wajah Mingyue Gelou dipenuhi dengan senyum puas. Dia percaya pada Qing Shui, dan tidak ada yang perlu ditakutkan jika Qing Shui kembali. Jika dia ada di sini, dia akan merasa seperti wanita; Yah, seorang gadis kecil yang bebas dari segala kekhawatiran.

Namun, Wenren Wushuang tiba-tiba naik dan memeluk Qing Shui. Dia mulai terisak!

“Kakakku … kakak sudah mati …”

Meskipun Qing Shui sangat malu dengan kematian Wenren Wugou, dia lebih patah hati untuk Wushuang. Tidak ada orang lain yang tahu tentang itu, tetapi Qing Shui tahu betapa pentingnya Wenren Wugou bagi Wenren Wushuang.  

Dulu, seperti betapa pentingnya ibunya baginya.

Qing Shui memeluknya erat-erat sehingga dia bisa merasakan kehangatannya dan betapa banyak orang yang merawatnya. Namun jauh di lubuk hatinya, dia masih shock bahwa seseorang benar-benar telah membunuh Wenren Wugou.

Saat dia mengenang kembali saat dia mengetahui tentang Wenren Wugou sedikit demi sedikit, dia menjadi sangat kesal ketika mendengar berita kematiannya. Dia tidak merasakan apa-apa ketika dia mendengar tentang kematian Xi Yue. Meskipun dia cantik, Qing Shui tidak mengenalnya sama sekali.Tapi dia kenal Wenren Wugou. Cukup baginya untuk mengetahui bahwa dia adalah Kakak Wushuang, dan dia menerima dukungan spiritual darinya ketika dia membutuhkannya.

Dia bahkan berpikir tentang Meramu Pelet Emas Xiantian untuknya di masa depan …

“Wushuang, siapa yang melakukannya? apa itu Keluarga Situ?” Qing Shui menepuknya perlahan untuk menenangkannya!

“Dua orang yang dibawa Situ Shang”

Wenren Wushuang mengangkat kepalanya dan menatap Li Long yang masih merasa tidak percaya, juga Situ Shang!

Mungkin dia masih memiliki keyakinan pada Li Long, atau mungkin itu karena kematian Yan Xu, tetapi Situ Shang berteriak dengan keras: “Kakak senior, bunuh dia. Balas dendam untuk saudara senior Yan Xu”

Mungkin dia mulai panik!

“Wushuang, pria ini dan si idiot dari Keluarga Situ. Apakah Kau ingin membunuh mereka sendiri atau Kau ingin Aku membunuh mereka?”

“Tinggalkan mereka untukku.” Wenren Wushuang mengertakkan giginya dan menatap Situ Shang dan Li Long dengan kebencian yang luar biasa.

Meskipun Li Long dikejutkan oleh metode yang digunakan Qing Shui untuk membunuh Yan Xu, dia percaya bahwa itu adalah serangan menyelinap yang beruntung. Li Long memiliki keyakinan pada kekuatan Ranah Xiantian Puncak-nya. Tidak peduli seberapa tangguh Qing Shui, tidak mungkin dia lebih kuat dari dirinya sendiri. Selain itu, dia tahu dari Situ Shang bahwa Qing Shui memiliki kekuatan kelas rendah Xiantian, jadi itu belum lama sejak dia memasuki Xiantian.

“Beraninya kau menyelinap menyerang saudara juniorku. Sialan, aku tidak hanya akan membunuhmu hari ini, aku juga akan membunuh mereka semua!”

Li Long menatap Qing Shui dengan sengit dengan tatapan haus darah!

Qing Shui berbalik dan melihat apa yang disebut pria kuat ini. Di matanya, dia tidak berharga. Dia bisa langsung menghabisi Kultivator Xiantian puncak ini.

“Bersiap untuk mati!”

Li Long menangkap tombak panjang merah dari salah satu bangsanya dan menginjak tanah dengan kekuatan besar saat dia berteriak. Dia melemparkan tombak ke Qing Shui seperti panah dari busur.

Tombak merah tebal melesat di udara seperti pelangi. Itu seperti ular beracun merah yang membidik Qing Shui dengan jahat. Ujung tombak mengunci area lemah Qing Shui: tenggorokan, mata, dan jantungnya.

Tombak merah itu ditembakkan dengan suara menusuk bernada tinggi yang mengganggu telinga. Para prajurit di bawah tingkat Xiantian berubah pucat dari kekuatan tekanannya. Mereka tidak bisa membantu tetapi mundur beberapa langkah, pada saat yang sama mereka sangat cemas untuk Qing Shui.

Snatch Tiger!

Dengan raungan nyaring diikuti oleh cahaya keemasan yang terpancar dari salah satu tangannya, Qing Shui membuat gerakan meraih ke arah ujung tombak.

“Mencari Mati!”

Li Long berteriak, dan ujung tombak itu langsung melepaskan hembusan Xiantian Qi putih.

“Ting!”

Suara jernih terdengar. Qing Shui langsung meraih ujung tombak tanpa melepaskannya!

Ekspresi Li Long berubah. Pada saat inilah dia memahami perbedaan kekuatan antara dia dan Qing Shui. Itulah perbedaan antara langit dan bumi. Lucu, Sangat lucu! Sebelum dia bisa mengalihkan serangannya, Qing Shui sudah meraih ujung tombak dan menembakkan ujung tombak.

Pu!

Li Long ditembak di selangkangannya oleh Qing Shui!

Yang lain sangat ketakutan dengan pemandangan itu, terutama Situ Shang, dan dia mulai melarikan diri!

Qing Shui dengan tenang mengeluarkan tombak panjang merah dari tubuh Li Long dan melemparkannya ke Situ Shang. Kecepatan lemparan ini jauh lebih cepat daripada yang baru saja.

Itu menyerang secepat kilat.

Perut Situ Shang langsung ditembus. Tombak itu memakukannya di pohon hijau besar di halaman. Dia berteriak mengerikan dari rasa sakit yang hebat.

“Kau tidak bisa membunuhku, aku dari Klan Raja Pengobatan Raja Aristokrat, jika kau membunuhku, kalian semua akan mati dengan mengerikan!”

Situ Shang berteriak dengan sekuat tenaga!

“Klan Raja Pengobatan Aristokrat?” Qing Shui mengerutkan kening dalam keraguan. Dahulu kala, Qing Shui mungkin masih takut. Lagipula, insiden di Keluarga Gong Yang dari Kota Sungai Surgawi hampir menghancurkan hidupnya.

Namun, dia sekarang adalah Tetua Istana Surgawi. Dia mendapat dukungan dari seluruh Istana Surgawi. Di Greencloud Continent, bahkan jika ada sekte yang bisa cocok dengan Istana Surgawi, tidak ada sekte lain yang bisa cocok dengan Istana Surgawi.

“Wushuang, kirim mereka untuk melihat kakakmu!” Qing Shui berkata tanpa memperhatikan teriakan Situ Shang untuk memohon belas kasihan.

Wenren Wushuang memandang Qing Shui. Dia meletakkan busurnya dan menggantinya dengan pedang panjang berlumuran darah. Kemudian, dia berjalan ke Li Long, yang sudah dilumpuhkan oleh Qing Shui.

“Kenapa kau harus membunuh Kakakku ….”

Tanpa menyelesaikan kalimatnya, dia menikam Li Long di lututnya!

“ARGH” Li Long berteriak kesakitan!

“Apa kau tahu bahwa dia adalah satu-satunya saudara perempuanku!”

Tikaman lain!

“ARGH!”

“Kakak membawaku sendirian, aku bahkan tidak punya kesempatan untuk membalasnya!”

“Aku hanya punya satu saudara perempuan, kembalikan padaku!”

“Dia adalah satu-satunya keluargaku. Apa Kau tahu berapa banyak dia telah menderita. Dia harus merawat ku ketika kami masih muda, dan bagaimana kau tahu berapa banyak dia ditindas?”

“Ketika aku berlatih sampai aku melampaui kakakku, aku bersumpah bahwa aku akan menjadi tamengnya untuk apa pun yang datang untuknya. Jika aku mati, aku akan mati di depannya. Kenapa kau harus membunuhnya? Dari semua orang, mengapa kau harus membunuhnya?”

…………… …

Setiap kali Wenren Wushuang mengakhiri kalimat, dia akan membubuhi kalimat itu dengan pedang menusuk ke tubuh Li Long. Air matanya mengalir keluar seperti pipa air yang mengalir deras. Pada akhirnya, Li Long ditikam hingga ia menjadi sesuatu yang tidak bisa dikenali. Tubuhnya menjadi seperti sarang lebah.

Li Long sudah lama mati. Wenren Wushuang memegang pedang panjang berlumuran darah, tanpa peduli cipratan darah di tubuhnya, dia berjalan menuju Situ Shang dengan air mata mengalir di wajahnya. Situ Shang masih dipaku di pohon.

“Jangan datang, jangan mendekatiku!” Situ Shang menjadi pucat saat dia berjuang dengan sia-sia. Dia berkeringat kasar ketika dia melihat Wenren Wushuang mendekatinya. Suaranya sudah serak karena semua teriakan itu.

“Kaulah yang paling layak mati, aku merasa seperti aku akan meringankanmu jika aku hanya membunuhmu seperti itu!”

Slash!

Satu sapuan dari pedang dan lengan Situ Shang diiris bersih!

“ARGH ….”

Situ Shang berteriak kesakitan beberapa kali sebelum pingsan!

Slash!

“ARGHH ….”

Situ Shang yang baru saja pingsan terpotong lengannya yang lain. Dia terbangun kesakitan sekali lagi!

“Kakak, apa kau melihat itu?”

Wenren Wushuang melihat ke langit dan berteriak dengan derak air mata!

Kemudian dia menebas Situ Shang beberapa kali sampai kehausannya untuk membalas dendam terpuaskan!

Setelah Wenren Wushuang selesai dengan Situ Shang, dia berlutut di tanah dan mulai menangis!

Qing Shui berjalan dan berlutut di sampingnya. Dia menepuknya dan berkata, “Huh, orang mati tidak bisa dihidupkan kembali. Kakakmu tidak akan ingin melihatmu begitu sedih seperti ini …”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded