Ancient Stengthening Technique Chapter 334 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 334 BUNUH. Jangan Panggil Aku Saudara Mulai Sekarang

“Tidakkah kalian semua takut kalau kukatakan kalian semua memaksanya sampai mati?” Xu Gangze menggunakan kartu truf terakhirnya dan menarik semuanya ke dalam air.

“Haha, apa menurutmu Klan Xi akan mempercayaimu atau kita?”

Tepat pada saat itu, pintu ruangan terbuka dengan “bang”. Seorang pria yang melakukannya benar-benar tampak muda berjalan ke kamar. Auranya setajam pedang.

Xu Gangze dan yang lainnya langsung memucat melihat penampilannya. Warna wajah mereka benar-benar kering dan sepucat abu!

Mata lelaki itu melihat pada sosok yang dikenalnya yang berbaring di lantai, hanya saja kepalanya sekarang berlumuran darah. Tetapi lelaki itu tahu dari perasaan yang sudah dikenalnya bahwa dia memang adik perempuannya sendiri.

Dia adalah legenda Xi Clan, dan saudara tertua untuk Xi Yue. Naik turunnya Klan Xi terkait erat dengan setiap gerakannya, karena ia adalah pewaris berikutnya dari Xi Clan dan yang mampu memimpin klan menuju kejayaan.

Xi Ri dianggap yang terkuat di antara generasi muda, meskipun ia hanya dianggap muda untuk usianya. Dia sudah berusia 40 tahun, jadi selama ini dia dianggap sebagai pemuda di akhir generasi muda sebelumnya, bukan pemuda dari generasi sekarang.

Karena bakatnya yang ekstrem, dia sudah berhasil mencapai puncak Kelas 5 Martial King sebelum usia 40. Bahkan seseorang yang luar biasa seperti Canghai hanya mencapai puncak Kelas 6 Martial King pada usia 80.

Dan Canghai adalah jenius terkenal dari Istana Surgawi pada waktu itu!

Bakat Xi Ri tidak kalah dengan bakat Canghai. Untuk naik melalui setiap level berikutnya setelah Kelas 5 Martial King sama sulitnya dengan naik ke surga. Namun, dengan rentang waktu lebih dari 40 tahun dan bantuan obat-obatan yang berharga, bukan tidak mungkin bagi Xi Ri untuk mencapai ketinggian yang Canghai dapa pada saat ia seusia itu.

“Saudara Xi …” seru Xu Gangze lemah.

“KAU HARUS MATI!”

Saat Xi Ri berbalik untuk berbicara, suasana yang sudah menindas menjadi lebih luar biasa, sampai mati lemas.

Xu Gangze membeku dari kepalanya ke jari-jari kakinya, seolah-olah dia berada di gua es. Dia tahu dari kata-kata Xi Ri bahwa hidupnya sudah mencapai titik akhir.

“Saudara Xi, itu adalah Qing Shui dan mereka …” Xu Gangze menunjuk yang lain dan berteriak kepada pria yang menindas dengan nada terisak.

“Aku akan menemukan Qing Shui ketika aku kembali. Tetapi hari ini kalian semua harus mati dan klan mu juga akan menderita. Aku tidak keberatan memusnahkan mereka juga jika aku bisa” Pria itu berjalan dan berjalan menuju Xu Gangze.

“Saudara Xi, aku tidak ingin mati! Kasihanilah aku! Aku tidak ingin mati … “

“Xiao Yue tidak ingin mati juga. Tapi dia terlalu kesepian di sana. Bagaimanapun, Kalian saling jatuh cinta. Dia seharusnya menikmati waktunya bersamamu” Suara dingin Xi Ri tidak memiliki emosi.

“Ah, Gangze, lihat wajah orang-orang ini dengan jelas. Aku akan membiarkanmu menyaksikan mereka mati lebih dulu. Kau seharusnya puas, kan?” Pria itu berkata perlahan, nada suaranya tenang seperti air yang dalam. Tetapi siapa pun tahu bahwa itu bisa meletus ke ombak yang mengamuk yang mengalahkan pantai.

Xu Gangze tahu bahwa peluangnya untuk bertahan hidup hari ini adalah nol, jadi dia mengepalkan rahangnya dan berkata: “Saudaraku Xiu, kuharap kau bisa membunuhnya dengan metode yang kejam. Aku akan menontonnya juga, bahkan mengetahui bahwa kau akan membunuhku dengan cara yang lebih kejam setelah itu”

“Aku akan memenuhi permintaan terakhirmu!”

Xi Ri meluncur ke arah salah satu orang dengan cepat setelah dia menyelesaikan hukumannya. Tiga orang lainnya mencoba melarikan diri, tetapi sebelum mereka dapat mengambil lebih dari tiga langkah … suara sit-up terdengar.

Teriakan teror dan putus asa dengan cepat mengikuti. Tiga orang jatuh lumpuh di lantai, tulang mereka hancur!

“Bang!”

Tulang rusuk orang pertama yang diserang oleh Xi Ri hancur. Itu tidak cukup untuk membunuhnya atau cukup menyakitkan baginya untuk pingsan.

“Xiao Yue, lihat saja ini. Kakak tidak akan membiarkan mu mati sia-sia. Aku akan mengirim yang pertama ke sisimu segera!” Xi Ri berkata dengan lembut, matanya basah oleh air mata.

“KA-CHA!”

Tulang-tulang kaki bawahnya diinjak dan dihancurkan!

“KA-CHA!”

Tulang paha!

Lengan, bahu, dan tulang rusuk yang tersisa ……… .. Pada saat ia akhirnya mati, hampir semua 206 potongan tulang di tubuhnya hancur.

Yang lain menyaksikan pemandangan mengerikan yang terbentang di depan mereka dengan ketakutan. Wajah pucat pria itu berkedut ketakutan, dia bahkan tidak memiliki kekuatan sedikit pun dalam dirinya untuk melakukan bunuh diri. Teriakan teror membuat mereka mengerti bahwa hidup tidak lebih baik daripada mati. Efek kedap suara ruangan itu sangat bagus, dan di atas itu tempat ini terpencil di tempat pertama. Xi Yue pasti datang sendiri berpikir bahwa mereka tidak akan berani melakukan apa pun padanya. Dia tidak tahu dia akan mati begitu saja.

Tiga orang yang tersisa dihabisi dengan cara yang sama. Xi Ri melirik Xu Gangze, yang sudah bunuh diri sebelum membungkuk untuk mengambil dan membawa mayat Xi Yue.

“Gangze sudah mati ……” Xu Shiji dari Xi Clan duduk di kursi Taishi!

“Ya, Grandmaster. Juga Zheng Zhong dari Klan Zheng, Zhou Yuan dari Klan Zhou, Zhu Hui dari Klan Zhu dan Wei Xu dari Klan Wei!” Seorang pria yang mengenakan pakaian sederhana menundukkan kepalanya dan semakin memastikan.

Xu Shiji tampak seperti pria paruh baya. Tampan bukan kata yang tepat untuk menggambarkannya, meskipun dia jelas sangat jantan. Klan Xu sangat dekat dengan Klan Zhen, Zhou, Zhu dan Wei. Mereka terkait erat satu sama lain, namun itu adalah hubungan saling mengeksploitasi; hubungan yang dibangun di atas kepentingan murni. Rahasia gelap Xu Shiji adalah ikatan rahasianya dengan selir Kepala Klan Zhen.

Untuk mengkhianati Kepala Klan Xu membuatnya merasa sangat berhasil. Di atas itu, dia adalah mata-mata penting Klan Zhen baginya karena selir itu adalah Kepala Klan Zhen, yang paling difavoritkan Zhen Yuanhao.

Xu Shiji segera memanggil klan lainnya. Ini adalah masalah penting. Lima klan dengan cepat berkumpul di aula Klan Xu. Melihat ekspresi sedih dan cemas di semua wajah mereka, Xu Shiji tahu bahwa mereka diberitahu tentang berita itu.

“Apa yang kalian semua usulkan? Mungkin Xi Ri ini tidak akan berani melakukan apa pun pada kita, dan mereka tidak berdaya jika klan kita dipersatukan. Tetapi dalam beberapa dekade atau abad, klan kita mungkin dihilangkan dari dunia sembilan benua ini. Aku memperkirakan bahwa kita pun bisa mati dengan kematian yang mengerikan” Xu Shiji menyoroti poin-poin penting bagi mereka.

Semua orang sangat menyadari bakat luar biasa Xi Ri dan potensi pertumbuhannya di masa depan!

“Lalu bagaimana kita harus menyelesaikan ini? Kita bahkan tidak bisa mendiskusikan kemungkinan membunuhnya karena hukum Istana Surgawi melarang itu” Zhou Dachuan berkata dengan cemberut yang khawatir.

“Selama kita beberapa klan tetap bersatu, dia tidak bisa melakukan apa-apa kepadaku.” Zhu Hongfei dari Klan Zhu berbicara setelah dia memikirkannya.

Orang-orang ini baru saja kehilangan putra mereka, namun mereka bahkan tidak merasa sedih karenanya. Kepala A Clan memiliki banyak putra. Semakin besar klan, semakin lemah ikatan keluarga mereka. Semuanya hanya berputar di sekitar kelanjutan klan.

“Hongfei, memang benar bahwa kita tidak bisa melanggar peraturan. Namun mengingat keadaan tertentu, ada orang yang dapat dibebaskan dari hukum. Ketika waktu itu tiba, jika lima klan kita bersatu bersama, kita dapat dengan cepat menggulingkan bahkan kekuatan absolut” Xu Shiji tampaknya memiliki posisi tinggi di antara orang-orang ini. Klan mereka mungkin hanya klan kecil, tetapi Klan Xi juga bukan klan yang terlalu besar. Jadi jika mereka berlima bersatu, mereka mungkin benar-benar memiliki kesempatan melawan Klan Xi.

“Kita bisa menyingkirkannya dengan ‘meminjam’ lengan seseorang,” Xu Shiji akhirnya menyarankan setelah ragu-ragu sejenak.

“Saudara Xu berbicara tentang Qing Shui dari Starmoon Hall” Wei Xiong dari Klan Wei yang diam sepanjang waktu berbicara.

“Benar, Saudara Wei benar”

“Tapi bagaimana kita meminjam lengannya?” Meskipun Wei Xiong berhasil mengikuti jalur pemikiran, dia masih tidak tahu bagaimana meminjamnya.

Xu Shiji menatap wajah semua orang yang sedang mengantisipasi dengan senyum sebelum dia perlahan melanjutkan: “Aku tahu kepribadian Xi Ri dengan baik dan aku tahu bahwa dia akan menantang Qing Shui. Jadi kita dapat menawarkan manfaat bagi Qing Shui. Akan lebih baik jika dia bisa membunuhnya, atau setidaknya membuatnya lumpuh sehingga dia tidak akan pernah bisa mendapatkan prestasi di jalur kultivasi”

“Apa yang harus kita gunakan untuk mempengaruhi Qing Shui? Dan apakah dia pasti bisa mengalahkan Xi Ri?” Setelah semua orang terdiam, Wei Xiong akhirnya mengajukan pertanyaan yang ada di pikiran semua orang.

“Uang, kecantikan, harta … Dia adalah pria muda. Pasti ada sesuatu yang tidak bisa dia tolak. Meskipun klan kita tidak berkembang banyak selama beberapa tahun terakhir, kita seharusnya tidak memiliki masalah dalam mengeluarkan beberapa hal kan?”

Xu Shiji melanjutkan sebelum ada yang mengucapkan kata lain: “Oh benar, Aku akan membiarkan kalian semua pada sepotong informasi. Apa Kau tahu mengapa Fei Wuji dari Starday Hall dan Qing Shui berakhir dengan dasi dengan kedua belah pihak terluka sementara sisanya lumpuh?”

“Kau mengatakan bahwa ini adalah kesepakatan antara Qing Shui dan Klan Feng?” Ekspresi Wei Xiong dipenuhi dengan kegembiraan.

“Selama kita memiliki apa yang dia sukai, kita memiliki kelemahan dan kesempatan untuk mengeksploitasinya”

…………………………………………………………… ..

Ketika Qing Shui kembali ke kediamannya sekitar malam, dia melihat Yan Linger mondar-mandir di depan pintu, dan dia tampak sunyi. Dia berhenti segera setelah dia melihat Qing Shui dan menunggunya dengan tenang.

Ketika dia berjalan ke sisinya, Yan Ling’er mengatakan kepadanya, “Saudara Qing Shui, Kakak Xi Yue sudah mati!”

“Xi Yue?”

Qing Shui kaget dengan berita itu dan ingat tentang gadis yang dia hina sebagai gila. Dia ingat bahwa dia cukup cantik dan mereka telah bertemu beberapa kali. Tapi secara keseluruhan mereka tidak benar-benar berbaur satu sama lain.

Namun hanya ada beberapa orang yang berbicara dengan Qing Shui. Jadi berita kematiannya membuatnya sedikit tidak nyaman, karena itu seperti melihat bunga layu.

Dia benar-benar tidak tahu harus berkata apa!

“Dia dipaksa mati oleh orang lain. Itu bunuh diri. Tunangannya mengantarnya ke sana, tetapi mereka semua mati. Kakak Xi Yue, Xi Ri mengurus mereka semua”

Yan Ling’er berbicara dengan lembut. Qing Shui masih bingung kata-kata!

“Tunangannya, Xu Gangze mendengar penghinaanmu. Tapi kemudian dia mengetahui bahwa Kakak Xi Yue datang untuk menemukanmu, dia pikir kalian berdua berbaikan….”

Kata-katanya mengejutkan Qing Shui kali ini, karena dia tahu kalimat “Aku tidak membunuh Bo Ren tapi Bo Ren mati karena ku … …”

“Kakaknya, Xi Ri sudah tahu tentang ini dan dia mungkin mencari masalah denganmu. Jadi aku ingin meminta bantuan kecil pada mu” Yan Ling’er melanjutkan dengan lembut.

“Apa itu?” Terlepas dari apa yang terjadi, Qing Shui merasa sedikit bertanggung jawab atas kejadian ini.

“Kakak Xi Ri adalah seorang Kultivator berbakat Istana Surgawi, meskipun ku pikir dia mungkin sedikit lebih rendah dari mu. Aku ingin Saudara Qing Shui bersikap mudah padanya” Suara Yan Ling’er menjadi sangat, sangat lembut.

Jika itu adalah duel hidup dan mati, menjadi mudah pada lawan adalah tugas yang sangat sulit. Seseorang masih bisa mengeluarkan kemampuan terbaiknya ketika hidupnya tidak terancam, apalagi fakta bahwa dia menyebutkan Qing Shui hanya sedikit lebih kuat daripada dia!

Qing Shui menatap gadis yang lembut dan baik hati. Dia telah kehilangan hitungan berapa kali dia memanggilnya Big Brother. Meskipun kebencian untuk Klan Yan dalam hatinya kuat, dia tahu bahwa dia tidak ada hubungannya dengan mereka. Tapi sekali lagi, dia berpikir tentang bagaimana dia bisa menghancurkan hatinya di masa depan.

Sudahlah, dia akan membuat janji ini dengan dia saat ini. Tetapi ketika dia kembali ke Klan Yan, siapa pun yang datang untuk menghentikannya akan menjadi musuhnya.

“Aku akan berjanji padamu, dan jangan panggil aku kakak mulai sekarang. Kau akan tahu mengapa di masa depan” Qing Shui berjalan melewati Yan Ling’er dan naik ke atas.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded