Ancient Stengthening Technique Chapter 33 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 33 Membutuhkan 10 Tahun Untuk Menjadi Ahli Pedang

Imajinasi Qing Shui melonjak ketika ia terus membaca. Dia melamun tentang kapan dia bisa melangkah ke dunia dongeng Manusia dan Pedang sebagai Satu, dan Surga dan Manusia sebagai Satu. Setelah itu, dia menggelengkan kepalanya, “Perjalanan seribu mil, dimulai dengan satu langkah. Aku harus berhenti bermimpi dan mulai dengan dasar-dasarnya. Lagipula, meski memperhitungkan pengalaman hidup masa laluku, aku tidak memiliki pengalaman di jalan pedang. Aku hanya mencoba-coba latihan seperti berlatih Tai-Chi Fist dan permainan pedang Tai-Chi. Itu hanya sikap kosong penuh udara tanpa substansi didalamnya.

Ketika dia membaca, selain metode dasar utama dari posisi serangan, yang terdiri dari: Hooking, Hanging, Pointing, Carrying, Piercing, Slicing dan Hacking, buku itu juga, dengan sangat terperinci, menjelaskan jumlah kekuatan yang harus dimiliki. diberikan untuk setiap serangan, posisi pedang, postur tubuh serta metode pernapasan yang dapat digunakan.   Selain deskripsi, ada juga gambar yang menggambarkan manusia memegang pedang dalam berbagai bentuk serangan pedang.

Semakin banyak Qing Shui membaca, semakin dia bingung. “Bagaimana mungkin teknik << Teknik Pedang Dasar >> begitu rumit? Jika ini masalahnya, bagaimana dengan seni pedang yang mendalam? Bagaimana aku bisa mulai melatih nya jika aku bahkan tidak mengerti teknik dasar? “Qing Shui hilang dalam kontemplasi.

Setiap kali Qing Shui melihat gambar, ia akan mencocokkannya dengan detail yang tercantum dalam deskripsi dan mempraktikkannya. Dengan menggunakan jari-jarinya sebagai pengganti pedang, ia memegang buku itu di satu tangan dan mempraktikkan bentuk-bentuk serangan dasar: Mengaitkan, Menggantung, Menunjuk, Membawa, Menusuk, Mengiris, dan Meretas dan sebagainya. Satu demi satu serangan, tanpa henti mengejar kesempurnaan.

Qing Shui melanjutkan latihannya ketika waktu tanpa henti berjalan. Dia tidak tahu jumlah persis waktu yang berlalu karena tidak ada siklus siang dan malam di dalam ruang spasial. Qing Shui, mirip dengan orang gila, berlatih hampir ke batas Qi Deviasi, melanjutkan perjalanannya untuk memahami kebenaran di balik jalan pedang.

“Berusaha habis-habisan adalah satu-satunya cara bagiku untuk berkembang, bahkan jika aku harus melangkah dekat dengan batas Qi Deviasi, aku harus berhasil!” Kata Qing Shui dengan tekad menyala di matanya.

Qing Shui tidak kekurangan ketekunan atau tekad. Dia mengerti betul bahwa dia mirip dengan logam. Logam perlu menderita pukulan dari palu palu dan dimurnikan dalam api sebelum dapat ditempa menjadi pedang yang baik. Selain itu, Simbol Yin-Yang di lautan kesadarannya, juga meningkatkan semangat dan pikirannya, memberinya tingkat pemahaman yang tinggi. Bahwa, ketika digabungkan dengan kepribadiannya yang tegar serta efek membantu dari ranah spasialnya berarti bahwa tidak ada yang mustahil baginya!

Ketika membandingkan << Teknik Pedang Dasar >> ke 3 buku medis tebal lainnya, itu bisa dianggap agak tipis. Selain itu, isi buku << Teknik Pedang Dasar >> menjelaskan posisi kuda-kuda paling dasar. Dibandingkan dengan << Formula Kombinasi Herbal >> kompleks dan << Continental Medical Annal >>, itu jauh lebih mudah diingat.

Pada halaman terakhir buku itu tertulis bahwa esensi pedang dapat diringkas menjadi empat wawasan, dalam satu kalimat dari empat bidang dalam permainan pedang. [Aplikasi dari Pengetahuan], [Kedalaman dalam Kesederhanaan], [Kecepatan tak tertandingi], [Kembali ke Alam]! ”

Qing Shui mengerti mereka semua, kecuali bagian terakhir, [Kembali ke Alam]. Dia sepertinya hanya memiliki pemahaman yang belum sempurna tentang makna yang terkandung di dalamnya, tetapi tidak ada yang konkret.

Untuk ranah pertama, [Penerapan Pengetahuan], esensi wawasan ini merujuk pada mengetahui kapan keadaan yang tepat, kapan adalah tempat yang tepat, dan kapan waktu yang tepat untuk mengeksekusi bentuk pedang dasar mana yang menyerang. Sederhananya, untuk melakukan gerakan yang benar pada waktu yang tepat.

Untuk ranah kedua, [Kedalaman dalam Kesederhanaan] ”, esensi dari wawasan ini merujuk pada tidak mengejar kesempurnaan bentuk. Formulir adalah sekunder dan niat adalah yang utama. Permainan pedang yang terlihat cantik dan mempesona terlihat bagus, tetapi tidak ada artinya dibandingkan dengan kekuatan sejati. Bahkan, semakin dalam seni pedang, semakin biasa terlihat ketika mengeksekusi teknik-teknik di dalamnya. Setelah melangkah ke ranah ini, teknik yang mengeksekusi mereka yang memahami dao pedang bahkan mungkin terlihat canggung dan ceroboh.

Untuk ranah ketiga, [Kecepatan tak tertandingi], esensi wawasan ini merujuk, di bawah domain luas surga, filosofi yang sama berlaku untuk semua seni bela diri.   Selama seseorang mencapai kecepatan yang memadai, dia akan mampu mengalahkan apa pun di dunia. Dengan kecepatan yang cukup, orang mungkin memang mencapai bidang tak terkalahkan. Sayang sekali bahwa ini hanya sebuah teori.   Lagi pula, siapa yang berani mengatakan bahwa mereka adalah yang tercepat di dunia?

Untuk bagian terakhir, [Kembali ke Alam], ia hanya memiliki pemahaman kasar tentang wawasan di baliknya. Qing Shui tidak bisa memahami level mana dari bidang permainan pedang ini. “Mungkinkah itu dunia legendaris ..?“ Setelah seseorang menguasai pedang, seseorang dapat menanamkan niat pedang ke segala sesuatu di alam. Di alam itu, segala yang ada di alam bisa digunakan sebagai pedang!

Niat pedang! Qing Shui tersesat dalam kontemplasi saat pikirannya melayang jauh.

Setelah dia menyelesaikan buku itu, Qing Shui menutup matanya dan mulai bermeditasi. Dia ingin mengatur pikiran dan hatinya untuk memahami berbagai detail yang diuraikan dalam buku ini.

Setelah waktu yang lama, Qing Shui akhirnya membuka matanya. Ini memang dasar-dasar seni pedang! Tidak peduli seberapa dalam teknik pedang itu dan tidak peduli sampai mana telah dicapai pengguna pedang, jejak << Teknik Pedang Dasar >> akan tetap ada di dalamnya!

“Jika itu masalahnya, ketika << Teknik Pedang Dasar >> diolah ke puncaknya, bisakah itu juga memiliki kekuatan teknik pedang yang mendalam?” Qing Shui hilang dalam kontemplasi.

Bangkai condor raksasa dan jatah kering, sudah lama dihabiskan oleh Qing Shui, oleh karena itu ia tidak punya pilihan selain berburu. Saat dia keluar dari ranah spasial, fajar sudah menyingsing. Meskipun Qing Shui bisa menghabiskan sekitar 15 hari di Alam Violet Jade Immortal per hari nya, setiap hari dia  memilih untuk membagi maksimum 15 hari menjadi 3 segmen yang lebih kecil. Ketika dia akan masuk pada segmen ke-3, dia akan tetap berada di ranah spasial hingga secara paksa melepaskannya setelah dia melewati batas waktu.

Satu bulan berlalu, Qing Shui telah belajar banyak hal di bulan lalu. Dia juga keluar di alam di mana dia dapat merenungkan pentingnya 5 elemen, serta mencoba untuk mendapatkan wawasan ke inti langit.

Keadaan hati seseorang sangat penting. Bagi orang-orang dengan kerangka hati yang besar, mereka secara alami dapat mengandung lebih banyak hal. Orang dengan kerangka hati yang sempit, dapat dibandingkan dengan katak yang hidup di sumur, selamanya tidak dapat membayangkan atau menghargai keindahan dunia luar yang luas!

Seekor babi hutan diburu oleh Qing Shui. Setelah itu, ia melepas bulu-bulunya, memotong perutnya, mengeluarkan usus, darah, organ-organ internal, lalu ia mengikis bangkai hingga bersih, bahkan kepala babi hutan itu tidak selamat.

“Sungguh sia-sia, betapa tidak pengertiannya!” Qing Shui tertawa mengejek.

Untungnya, babi hutan ini bisa dianggap berotot dan bugar, tidak ada kelebihan lemak di tubuhnya. Selama periode waktu ini, hal yang sering dimakan Qing Shui adalah babi hutan. Terutama trotters Pig … Enak, mereka mati untuk itu. Untuk memuaskan lidahnya, Qing Shui memburu banyak babi hutan dan bereksperimen dengan mereka untuk melatih keterampilan memasaknya.

Saat ini, Qing Shui merasa bahwa keterampilan memasaknya masih bisa dianggap sedikit di atas rata-rata. Bagaimanapun, ia merasa bahwa makanan yang dimasaknya memiliki rasa yang unggul jika dibandingkan dengan losmen atau restoran bagus yang lain.

Setelah menyelesaikan makan malamnya, Qing Shui menyimpan tiga trotters yang tersisa di dalam Realm of the Violet Jade Immortal. Dia kemudian berjalan ke sisi api, memasak dan mengambil tongkat kayu berukuran 3 kaki 3 inci jauhnya dari tanah.

Memasuki Alam Violet Jade Immortal lagi, Qing Shui telah lama menguasai bentuk dasar pedang: Hooking, Hanging, Pointing, Carrying, Piercing, Slicing, dan Hacking. Sekarang, dia memegang tongkat kayu, karena dia akan menggunakan pedang, tongkat itu hampir tampak hidup di tangannya, dengan penuh semangat melakukan setiap bentuk pedang dasar dengan sempurna. Lagi pula, kedua tangannya sudah dilatih untuk keadaan yang sangat gesit, termasuk telapak tangannya, pergelangan tangan, jari-jarinya, dan setiap bagian lain dari tangannya karena berlatih Solitary Rapid Fist, dengan demikian mereka telah lama mencapai puncak ketangkasan.

Semua berkat pertarungan pencerahan dari sebelumnya, seolah-olah semua wawasan yang diperoleh selama berlatih Solitary Rapid Fist telah diserap oleh sepasang tangannya. Jadi ketika dia berlatih teknik pedangnya, Qing Shui bisa mencapai dua kali lipat hasil dengan hanya setengah upaya, maju dengan kecepatan luar biasa.

Seperti kata pepatah, “Dibutuhkan 10 tahun untuk menguasai pedang, dan 100 tahun untuk menguasai pedang!”

Seni Pedang sangat dalam dan kompleks, Qing Shui tahu jauh di dalam hatinya bahwa jika dia ingin menguasai jalan pedang, dia pasti perlu mengeluarkan banyak upaya dan waktu. Bagaimanapun, Qing Shui tidak khawatir. Lagipula, dia adalah penguasa Realm of the Violet Jade.

Pedang mengikuti tubuh, tubuh memimpin pedang, pengguna pedang harus mampu mencapai keadaan pedang dan tubuh sebagai satu, tubuh dan Qi sebagai satu, Qi dan Roh sebagai satu. Meskipun Qing Shui hanya berada di ranah awal pengguna pedang, dia masih bisa secara kasar memahami beberapa hukum tentang kedalaman seni pedang!

Apa yang dipahami Qing Shui adalah, menggunakan Qi untuk mengendalikan pedang seseorang, napas dan pelaksanaan teknik pedang harus saling melengkapi selain bentuk dan gerak kaki seseorang. lalu, mengenai Qi dan Roh sebagai satu, Qing Shui tidak memiliki petunjuk sedikit pun tentang hal itu.

Namun, dia tidak perlu sepenuhnya memahami hal ini sekarang. Apa yang dibutuhkan Qing Shui untuk saat ini, adalah tiga mantra yang terkait dengan seni pedang! Cepat, Akurat, Tegas. Khusus untuk mantra pertama, Swift!

Saat ini, Qing Shui, dengan kekuatan satu orang, sudah bisa mengalahkan 10 orang. Sekarang, jika ia berhasil memahami arti cepat, ia akan mirip dengan harimau yang telah menumbuhkan sayap!  

Cepat! Qing Shui, untuk memahami arti kecepatan, tak henti-hentinya mencoba berbagai bentuk serangan pedang, mengubah sudut mereka.

Sama seperti ini, Qing Shui memutuskan untuk berlatih bentuk paling dasar dari semua gerakan pedang. Menarik pedangnya dari sarungnya, Mengembalikan pedangnya kembali ke sarungnya, Iaido. Apa yang Qing Shui ingin kuasai, adalah teknik Iaido. 
 

Ini karena Iaido hanya menekankan pada Kecepatan. Setelah pedang ditarik, seseorang harus terbunuh. Cepat ke titik mempesona lawan mu, membuat lawan tanpa kesempatan untuk bertahan!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded