Ancient Stengthening Technique Chapter 325 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 325 Perpustakaan Heavenly Palace, Teknik Pedang Dasar II

Setelah menemukan kegunaan Energi Alam, Qing Shui dipenuhi dengan harapan dan kepercayaan di masa depannya. Bagaimanapun, itu adalah salah satu “Qi Dewa” yang paling istimewa dan kuat di Surga dan Bumi.

Qing Shui terus berlatih beberapa putaran Tai Chi di alun-alun sebelum perlahan-lahan berangkat ke puncak gunung Lingxiao Treasure Hall. Dia memutuskan untuk melihat-lihat Perpustakaan Istana Surgawi di puncak tertinggi Treasure Hall Lingxiao, yang memiliki keamanan paling ketat di Gunung Istana Surgawi.

Pertandingan kemarin membuat nama Qing Shui diketahui semua orang di Heavenly Palace. Meskipun mayoritas belum melihat Qing Shui, mereka tahu dia adalah seorang praktisi seni bela diri yang kuat, seseorang dengan pandangan jauh ke depan, tegas, tanpa ampun dan menepati janji. Banyak yang penasaran siapa murid muda paling terkemuka dari Starmoon Hall yang bangkit seperti komet. Penampilannya kemarin merupakan ancaman besar bagi Kepala Murid dari aula lain.

Banyak yang mulai khawatir dan yang lain dengan keinginan untuk menimbulkan masalah memusatkan perhatian mereka pada Qing Shui, dia bisa menjadi kuda hitam terbesar yang pernah muncul di Kompetisi Murid Surgawi tahun depan.

Dibandingkan dengan aula lain, Starmoon Hall adalah yang paling bahagia. Sangat menarik untuk akhirnya melepas topi yang dipaksakan untuk waktu yang lama. Sekarang, banyak yang akan datang ke Starmoon dengan harapan melihat pria bernama Qing Shui.

Namun, Qing Shui biasanya muncul di luar rumah hanya selama latihan pagi, maka ada beberapa yang berhasil menemukannya. Hanya orang-orang dari Starmoon Hall yang bisa melihatnya karena mereka tahu kebiasaannya dan bahwa dia hanya bisa dilihat di pagi hari di lapangan.  

Dengan sangat cepat Qing Shui tiba di Lingxiao Treasure Hall. Setiap kali Qing Shui melihat empat kata, akan ada kekuatan misterius dalam dirinya, mungkin dipengaruhi oleh perasaan alam bawah sadar di hatinya. Melewati aula utama Lingxiao Treasure Hall dan berjalan melintasi alun-alun, pikir Qing Shui, ini adalah pertama kalinya dia meninggalkan Starmoon Hall setelah sekian lama di Heavenly Palace.

Lapangan di Lingxiao Treasure Hall lebih besar dari Starmoon Hall, terutama tempat pertempuran terbesar di tengah alun-alun. Panjangnya lima puluh meter, dan ditopang setinggi lima meter, oleh ratusan pilar batu khusus yang luar biasa.

Meskipun alun-alun penuh sesak, dengan banyak wanita berpakaian warna-warni membentuk pemandangan yang menawan dengan kelenturan dan keanggunan mereka, Qing Shui berkelok-kelok melalui kerumunan dengan kecepatan yang tidak berubah.

Saat Qing Shui melewati beberapa batu gunung dan mengikuti jalur gunung yang tidak lebar tapi berkelok-kelok dan bergelombang, tidak ada pemandangan orang lain karena ini adalah area terbatas yang penting dari Istana Surgawi.

Selain waktu-waktu tertentu, kebanyakan orang dilarang masuk. Setelah berjalan agak jauh, Qing Shui melihat sebuah paviliun kecil di sisi jalan di mana dua orang tua sedang minum teh dan bermain catur.

Sekali pandang dan Qing Shui tahu kedua pria tua itu pasti berada di tingkat Tetua Agung Surgawi. Aura kuno seperti para bhikkhu terkemuka, tidak adanya keinginan yang berbau sangat kuat, dan yang paling penting, Qing Shui masih tidak dapat mendeteksi kultivasi mereka.

Pria tua yang menghadap Qing Shui yang meliriknya dengan linglung, dan melanjutkan dengan tehnya seolah-olah tidak ada yang terjadi, bidak catur putih di tangan kanannya diletakkan ke bawah tanpa ada irama yang patah.

Kontak mata langsung antara Qing Shui dan lelaki tua itu memberikan sensasi yang aneh kepada nya, seolah-olah dia telanjang bulat berdiri di depannya. Penampilannya tenang dan baik hati, tetapi suasana kuno di sekelilingnya membuat Qing Shui gelisah.

Berapa banyak orang tua aneh yang ada di Istana Surgawi? Setiap dari mereka seperti monster, berapa banyak dari mereka yang ada dalam keluarga aristokrat atau sekte di Greencloud Continent, dan untuk alasan dan perawatan apa mereka dapatkan saat berada di Istana Surgawi, di keluarga aristokrat itu?

Qing Shui lewat dengan lancar. Dia tahu orang tua itu memperhatikannya, dan tampang itu jelas berarti bahwa lelaki itu telah menyadari Token Istana Surgawi-nya, tetapi Qing Shui mendeteksi intensitas dari penampilannya, sesuatu yang tidak dapat dia pecahkan.

“Hu tua, bagaimana anak yang baru saja lewat?” Pria tua berambut putih, berjanggut yang melihat Qing Shui barusan bertanya dengan santai.

“Bukankah kau sudah punya jawaban?” Seorang lansia berambut putih yang sama dengan janggut panjang bersalju tertawa sambil menundukkan kepalanya. .

“Anak yang tajam. Meskipun potensinya ‘terkubur dalam’, nyala api akan meledak ke langit ketika akhirnya meledak. Aku ingin tau apakah dia akan membawa keberuntungan atau kemalangan ke Heavenly Palace” Orang tua pertama mulai dengan tawa, dan dengan setetes bidak catur putih, itu memblokir serangan pria yang ia sebut Hu Tua.

“Haha, aku bisa merasakan itu di dalam tubuh anak itu. Sudah ada Energi Alam yang paling murni melintasi langit dan bumi, jadi kita tidak perlu khawatir. Selain itu, anak ini memberi kesan bahwa masa depannya tidak akan lancar, tetapi pasti tidak terhalang, kita hanya perlu tahu apakah hari-hari kita di Istana Surgawi akan membaik karena keberadaannya”

Qing Shui sudah menginjak langkah batu yang miring, perlahan-lahan bergerak ke atas. Saat itu, rasanya seperti dia melangkah ke ketinggian tertentu, keadaan dan perasaan ajaib sekali lagi menciptakan perubahan halus dalam kondisi batin awalnya yang lembut dari “Pegunungan Tak Tergoyahkan”.

Dia kemudian merasa sedikit aneh, sedikit di luar dunia ini. Itu adalah kondisi di dalam hatinya, seolah jiwanya telah dibersihkan pada saat itu juga. Qing Shui berbalik dan menemukan bahwa dia telah berjalan di sebagian besar tangga batu, dan merasa tidak dapat dipercaya.

Qing Shui tidak membawa perasaan ajaib ke hati. Setelah tiba di puncak gunung, Qing Shui menyadari hampir tidak ada orang di sini, dan tidak ada yang menjaga, hanya menara batu besar di kejauhan. Tingginya hanya dua lantai, dan kata-kata sederhana abu-abu “Li-bra-ry” di atasnya jelas tetapi tidak menarik.

Di pintu masuk, ada dua lelaki tua lainnya. Kali ini, Qing Shui mengeluarkan token dengan kata ” 藏 ” diukir sebelum masuk. Menara batu hanya terdiri dari dua lantai, dan satu langsung menuju lantai dua setelah memasuki lantai pertama. Interiornya luas dan tampak sangat berbeda dari eksteriornya.

Baru setelah masuk, Qing Shui menemukan bahwa menara batu itu dibangun di bawah tanah. Itu adalah ruang bawah tanah yang disamarkan, tetapi metode konstruksinya mengikuti metode bangunan. Dia kemudian memperhatikan bayangan bergerak; beberapa orang hadir, dan sebagian besar dari mereka berusia lanjut.

Setelah mengkonfirmasi identitasnya sekali lagi, Qing Shui turun. Perpustakaan dipenuhi dengan buku-buku, meskipun tidak semua tentang seni bela diri.Semakin kuat sekte seseorang, semakin kompleks perpustakaannya, dengan hampir setiap jenis buku. Itu adalah sekte-sekte yang lebih kecil dan perpustakaan keluarga aristokrat yang dipenuhi hampir dengan manual seni bela diri rahasia.

Perpustakaan memiliki total sembilan lantai, tiga terbawah tidak terbuka untuk umum, dan bahkan para Pemimpin Sekte tidak diizinkan karena Tetua Tertinggi telah menetapkan perintah larangan untuk tidak ada yang masuk.

Tiga tingkat adalah seni bela diri semua teknik dari sembilan aula di Heavenly Palace, sementara tiga lantai pertama terbuka untuk beberapa murid dari semua aula selama tiga hari berturut-turut. Masuk ke tingkat 3 hingga 6 akan membutuhkan Token Perpustakaan.

Qing Shui melihat manual di tiga tingkat pertama karena hanya ada manual seni bela diri di sana, dan sebagian besar dari mereka adalah teknik Xiantian Yellow to Deep Grade. Dia menyadari sebagian besar teknik itu adalah serangan dan teknik kultivasi Qi.

<Hundred Battles Blade> Teknik Grade Xiantian Kuning, <Teknik Menebas Gunung>, <Soliter Qi>, <Silver Fist >, <Teknik Pedang Dasar> …

“Mm, Teknik Pedang Dasar?” Qing Shui memperhatikan teknik yang akrab dan merasa bersemangat, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihatnya.

Membalik ke halaman, Qing Shui tahu. <Teknik Pedang Dasar – Menengah> ditulis di atasnya. Qing Shui mengerti setelah melihat itu. Kultivasinya adalah tingkat yang lebih tinggi dari Teknik Pedang Dasar yang dia dapatkan sebelumnya. Ia menulis tentang rekonsiliasi antara Teknik Pedang Dasar dan Kekuatan Pedang. Satu-satunya hal yang tidak diharapkan Qing Shui adalah rekonsiliasi sederhana seperti itu akan benar-benar menjadi teknik pertempuran Xiantian.

Bahkan jika itu adalah teknik pertempuran Xiantian terlemah, Qing Shui merasa itu tidak bisa dipercaya. Di Dunia ini, Teknik Pedang Dasar hanya digunakan sebagai starter untuk kultivasi, teknik sampah dan teknik bertarung paling dasar. Untuk membuatnya terdengar lebih menyedihkan, itu hanya bingkai dan tidak digunakan untuk melawan musuh.

Bahkan sekarang, Qing Shui tahu bahwa teknik pertempuran rekonsiliasi ini masih dilihat oleh mayoritas sebagai teknik pertempuran tingkat rendah. Selain itu, ini adalah teknik terlemah di Istana Surgawi, karenanya tidak ada yang akan tertarik hanya dengan melihat nama tekniknya.

Melihat rahasia batin yang kaya dari sekte yang diwariskan selama puluhan ribu tahun, teknik XIantian adalah yang paling lemah, dan Qing Shui telah melihat bahwa hampir semua dari mereka adalah teknik Xiantian. Ini tidak berarti bahwa Istana Surgawi tidak memiliki teknik yang lebih rendah dari Xiantian, meskipun keterampilan tingkat yang lebih tinggi merupakan sebagian besar dari apa yang telah dikumpulkan selama bertahun-tahun ini.

Bagi siapa pun, teknik level yang lebih tinggi tidak selalu berarti lebih baik. Kecuali seseorang bisa menguasainya, tingkat yang lebih tinggi dan lebih kompatibel itu, semakin baik itu. Namun, jika seseorang tidak mengerti atau tidak mampu menguasainya, teknik tingkat tinggi akan sia-sia. Dengan demikian, meskipun Perpustakaan itu terbuka untuk semua murid Istana Surgawi, tidak semua akan mampu menguasai keterampilan yang tersedia.

Ada beberapa orang di Perpustakaan, meskipun kebanyakan dari mereka adalah kaum muda. Banyak dari mereka berjalan melewati tempat ini untuk sampai ke lantai bawah, dan Qing Shui menebak, seperti dia, mereka pasti mendapatkan token senior mereka.

Buku-buku dari Perpustakaan tidak diizinkan untuk dibawa keluar, dan hanya diizinkan untuk dibaca di sini. Seseorang dapat menyalin catatan dari buku-buku, tetapi tidak ada yang diizinkan untuk menyerahkannya kepada orang-orang di luar Istana Surgawi.

Qing Shui diam-diam membaca <Teknik Pedang Dasar – Menengah>, yang hanya terdiri dari beberapa halaman. Dia menyadari bahwa mudah baginya untuk mengerti. Kombinasi ini adalah metode pembunuhan yang paling langsung dan ringkas, dan hanya orang-orang seperti Qing Shui, yang mencapai Alam Obscure dengan mempraktekkan Teknik Pedang Dasar ratusan kali, akan menemukan keuntungan dari kombinasi yang luar biasa dan langsung.

Misalnya, kombinasi Stabbing dan Pointing. Pointing, Qing Shui memiliki metode serangannya sendiri, tetapi ia hanya benar-benar mengerti setelah membaca <Teknik Pedang Dasar – Menengah> – apa yang paling mudah, cepat, apa artinya sempurna, apa artinya bagi seseorang untuk melampaui alam dengan menggunakan keahliannya. Kesempurnaan sederhana dan metode paling langsung biasanya paling efektif.

Hanya para maniak seperti Qing Shui yang telah melatih Teknik Pedang Dasar mereka sampai Alam Obscure yang akan merasakan kedalaman darinya, yang lain hanya akan meniru bentuk dan mengabaikan esensi Teknik Pedang Dasar. Sama seperti tablet batu, hanya Qing Shui, dan mereka yang mempelajari Mimicry Sembilan Hewan, dapat dengan cepat merasakan kondisi batin.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa orang lain tidak akan mengalaminya, tetapi waktu yang dibutuhkan akan sangat meningkat. Bahkan waktu mungkin tidak membantu, karena persepsi, wawasan dan kesadaran dibutuhkan.

Mungkin karena Qing Shui telah mempraktikkan Teknik Pedang Dasar sampai penguasaan dan kemahiran tertinggi, ia dapat dengan cepat memahami halaman-halaman dari puluhan kombinasi dan teknik yang cerdik. Satu-satunya komponen yang kurang adalah pelatihan praktis.

Qing Shui membacanya sekali lagi dan mengukirnya di benaknya.  Setelah mengetahui bahwa level 1 adalah teknik utama dan seni bela diri, dia melanjutkan dan turun. Yang ke-2 dan ke-3 adalah sama, dengan hanya sedikit peningkatan dalam tingkat teknik, dan peningkatan jumlah teknik Profound Grade Xiantian.

Sangat disayangkan Qing Shui tidak tertarik pada hal itu, dan ketika dia bersiap untuk turun setelah memindai sekali, dia melihat bahwa orang-orang di bawah ini muncul satu demi satu, dan banyak dari mereka adalah orang muda dan yang setengah baya.

“Waktu habis, datang lagi besok!” Seorang pria tua di lantai 3 tersenyum pada Qing Shui.

Qing Shui terkejut. Itu tidak mungkin benar. Dia hanya muncul untuk waktu yang singkat dan hanya membaca <Teknik Pedang Dasar – Menengah>. Dia masih tersenyum hangat pada pria tua itu dan naik ke atas.

Ketika Perpustakaan dibangun di bawah tanah, bagian dalamnya dipenuhi dengan Batu-Batu Ringan yang menggantung, dan orang tidak akan pernah tahu waktu hari itu!

Keluar dari menara, Qing Shui melihat bahwa langit telah gelap, dan menyadari bahwa dia benar-benar menghabiskan sehari menyelesaikan <Teknik Pedang Dasar – Menengah>. Dia tertawa dan pergi, bagaimanapun juga itu adalah hal yang baik.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded