Ancient Stengthening Technique Chapter 320 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 320 Aku Membencimu! Puncak dari lapisan ke-4 Teknik Penguatan Kuno.

Kali ini, tangan mereka mencengkeram erat-erat orang lain sampai daging lembut mengintip di antara jari-jarinya. Ketika tangan mereka terlepas, ada bekas sidik jari halus di punggung tangannya. Kulitnya tampak jernih dan halus.

Qing Shui merasa tertarik pada puting seperti mutiara giok merah muda. Ketika dia menyusu pada mereka, wanita itu menggigil hebat, tetapi wajahnya tanpa ekspresi, kecuali bahwa itu memerah. Pada saat itu, dia menjadi sangat dingin, seolah-olah dia sangat berkecil hati.

Qing Shui merasakan sikap tidak responsif, dan melihat kebencian yang tidak bisa disembunyikan di matanya. Dia menatapnya seolah dia hanya bajingan. Ini membuatnya melepaskan semua pakaiannya sampai dia benar-benar telanjang.

Kebanyakan wanita terlihat cantik dengan pakaian mereka dan memiliki kelas tertentu tentang mereka ketika mengenakan aksesoris. Namun, ketika mereka dilucuti, mereka menjadi manusia biasa. Kebanyakan dari mereka tidak memiliki kulit yang sangat indah. Mereka hanya wanita biasa ketika makeup mereka dihapus. Beberapa dari mereka bahkan akan terlihat seperti orang lain.

Namun wanita di depannya berbeda. Dia tidak menggunakan makeup, dan kulit putihnya yang halus tampak seperti batu giok putih. Tangan Qing Shui meluncur di tubuhnya dengan gerakan bergetar lembut. Lekukannya yang lembut, terutama dua bola salju yang tebal, pinggangnya yang ramping dan pinggulnya yang berlekuk, semuanya indah, seindah maha karya yang rumit. Pinggul putih perusahaannya menonjol, yang membuat kakinya yang halus dan ramping terlihat ekstra panjang dan lurus.

Saat dia ingat pandangan wanita itu sekarang, Qing Shui mendorongnya ke tempat tidur. Dalam sekejap, tempat tidur empuk yang nyaman terjerat ke kasur.

Qing Shui sekarang merasa agak marah. Dia tidak peduli jika dia tampak seperti dia melihat binatang buas, bajingan atau apa pun, Qing Shui melanjutkan untuk menyebarkan kakinya yang proporsional dan ramping.

“Ngh!”

Dia secara tak terduga masih seorang wanita yang tidak berpengalaman dan tidak bersalah. Saat Qing Shui menatap wanita dewasa yang matanya dipenuhi dengan rasa sakit dan air mata, dan wajahnya sepucat kain putih, hatinya bergetar pelan.

Awalnya dia berpikir bahwa Keluarga Feng mengirim seorang wanita yang tidak penting sebagai alat tawar menawar baginya. Situasi semacam ini sering terjadi, jadi setelah Qing Shui melihat betapa menggoda dia, dia tidak keberatan memiliki rasa “kelembutan dagingnya”.

Ketika dia melihat tatapannya, Qing Shui berpikir dia akan kurang memikirkannya atau mungkin memandang rendah dirinya. Oleh karena itu pada saat itu, dia hanya berpikir untuk menaklukkan tubuhnya sehingga dia tidak pernah bisa meninggalkan tempat tidur, jadi dia akan merindukannya di waktu berikutnya, jadi dia akan memohonnya …  

Qing Shui mengernyit ringan dan tidak bergerak, lalu dia mencium wajahnya yang lembut dan pucat dengan lembut.

Qing Shui tidak mengatakan apa-apa, dan dia tidak menjelaskan tindakannya. Satu, tidak ada yang bisa dijelaskan. Dua, jika situasi seperti ini membutuhkan penjelasan maka lebih baik tidak menjelaskan karena apa yang telah dilakukan telah terjadi. Tiga, ini hanya kesepakatan.

Wanita itu masih memandang Qing Shui dengan cara yang sama. Dia memiliki pengalaman dengan tiga wanita dalam hidupnya meskipun itu sebentar, ditambah pengalaman yang dia miliki dalam kehidupan sebelumnya, Qing Shui tidak merasa canggung sama sekali. Jadi dia hanya mengunci mata dengan wanita itu dengan damai.

Wanita itu mengerutkan bibirnya dengan erat, tetapi napasnya terdengar agak berat. Qing Shui bisa merasakan napasnya di wajahnya. Itu seindah bunga lili.

Perlahan, jangkauan Qing Shui menjadi semakin luas. Akhirnya, wanita itu sedikit membuka mulut kecilnya dan mengerang. Qing Shui mendengar erangan kenikmatannya yang berubah menjadi elegan dan menyenangkan di telinganya.

Segera, dia memperhatikan bahwa tubuh halus wanita itu bergetar tiba-tiba. Wajahnya yang menawan berseri-seri dengan rona merah. Perasaan asmara pada saat itu memberi Qing Shui pemahaman tentang apa artinya bagi seorang wanita untuk menjadi yang paling indah pada saat “kepuasan” bercinta.

Wanita itu tiba-tiba memegang leher Qing Shui dengan erat. Pada saat itu, Qing Shui menggunakan teknik pikiran dan tubuh tanpa nama yang langsung memanggil gelombang energi sempurna ke tubuhnya. Setelah satu siklus, energi kembali ke tubuh wanita itu lagi!

Saat memasuki kembali tubuhnya, napasnya tiba-tiba meningkat dan perlahan-lahan kembali normal. Qing Shui tahu bahwa dia mengalami terobosan.

Wanita itu dengan bingung mengangkat kepalanya, matanya menatap Qing Shui yang tak terbayangkan. Tanpa diduga, dia bisa pergi dari puncak Kelas Lima Martial King dan menerobos ke Kelas Enam Martial King. Penghalang yang mengikatnya selama 10 tahun akhirnya rusak.

Qing Shui tetap senang karena pada saat itu, Teknik Penguatan Kuno mencapai puncak lapisan ke-4. Dia pikir dia membutuhkan sepuluh tahun akumulasi, yaitu sekitar 4 bulan di Alam Violet Jade Immortal. Untuk dapat mencapai efek ini, seseorang harus mencapai level 5 dari Realm of Violet Jade Immortal.

Namun, Qing Shui tidak puas. Sebentar lagi, dia mengangkat salah satu kaki halus wanita itu untuk dipegangnya. Dia membiarkannya berbaring miring ketika dia memiringkan tubuhnya.

Memulai babak lain, Qing Shui terus menggunakan teknik Duo Cultivation tanpa nama berulang kali. Suara perutnya yang mengenai pinggul bulat wanita itu berubah-ubah. Wanita itu menurunkan wajahnya yang keras kepala, seluruh tubuhnya membentuk lapisan warna merah muda, yang sangat memukau.

Wanita itu mencapai puncak ekstasi sekali lagi. Namun, energi dari teknik Kultivasi Duo kali ini kurang dari satu persen dari yang pertama kali. Qing Shui sudah menduga itu akan terjadi.

Lagi…

“Tidak apa-apa?”

Wanita itu berbicara untuk pertama kalinya setelah beberapa lama. Langit berubah dari sore hari menjadi agak gelap, yang memakan waktu sekitar dua jam. Dia merasa seperti tidak tahan lagi. Ini ada hubungannya dengan teknik Duo Cultivation yang misterius itu, kalau tidak dia akan pingsan.

“Sekali lagi…”

Wanita itu tetap diam dan pergi, berjalan tidak wajar. Saat dia pergi, dia meraih lengan Qing Shui dan dengan ganas menggigitnya. Dia berdarah!

“Aku benci Dirimu, aku membencimu!”

Ini adalah kata-kata terakhirnya sebelum dia pergi menangis!

Qing Shui menyaksikan bayangannya menghilang. Lengannya memiliki bekas gigitan yang terlihat. Dia menyaksikan tumpahan saat dia membiarkan dirinya terluka. Namun, Qing Shui masih belum tahu namanya.

“Tidak heran dia mulai ragu. Aku benar-benar menjadi monster kali ini. Ku pikir dia datang untuk melakukan ini, tetapi sekarang ku kira dia memiliki kesulitan sendiri untuk ditanggung. Mungkin dia tidak punya pilihan lain. Mau tak mau aku memikirkan bagaimana katanya dia membenciku sebelum pergi, dan menggigit lenganku” Qing Shui tertawa getir ketika dia memikirkan apa yang baru saja terjadi!

Melihat kekacauan di tempat tidur, Qing Shui tidak tahu apa yang harus dirasakan. Tetapi ketika dia memikirkan bagaimana wanita itu menembus semacam penghalang, dia merasa bahwa dia telah memberinya semacam penebusan. Bagaimanapun, ini hanya kesepakatan.  

Itu sudah gelap, tapi waktu untuk memasuki Realm of Violet Jade Immortal bisa diperpanjang untuk sementara waktu. Qing Shui perlahan bisa merasakan perubahan di tubuhnya. Karena teknik Kultivasi Duo sebelumnya, dia tahu bahwa dia telah menuai lebih banyak manfaat daripada wanita itu.

Cairan dari Dantian di daerah kemaluan tampak sedikit lebih tebal. Meskipun tidak ada perubahan volume, energi yang terkandung meningkat sedikit.

Di ranah tingkat 4 Teknik Penguatan Kuno, Qing Shui bisa merasakan energi yang luar biasa di dalam tubuhnya, dan meningkatkan kepercayaan dirinya yang kuat. Perasaan yang luar biasa. Dia akhirnya mengerti mengapa beberapa orang di kehidupan sebelumnya mengantisipasi ekspresi percaya diri dan rahmat, kualitas yang dikagumi orang biasa.

Itu adalah simbol kekuatan. Mereka memiliki kepercayaan diri seperti para master seni bela diri sebelumnya, pasukan khusus, dan lainnya. Hal yang sama untuk pedagang kaya karena memiliki uang melambangkan jenis kekuatan. Dan terakhir, para pejabat tinggi. Otoritas mereka tidak kalah kuat dari kekuatan seekor harimau.   

Hanya ketika seseorang mencapai puncak tertinggi, saat itu dan hanya saat itu, mereka akan tahu manfaatnya. Bahkan jika mereka satu langkah lagi dari mencapai puncak, mereka tidak akan pernah tahu kekuatan sebenarnya. Sama seperti burung yang belajar terbang, mencapai puncaknya sama dengan burung yang terbang di langit. Mereka yang tidak mencapai puncak atau hanya satu langkah darinya seperti burung yang belajar terbang, tetapi tidak pernah bisa terbang.

Inilah kekuatan puncak. Pada saat itu, energi Qing Shui sudah dua kali lipat. Dengan konsep semacam ini, meskipun tidak ada tambahan kekuatan tambahan, dia masih memiliki sembilan ratus ribu unit energi yang menakutkan. Jika dia menambahkan Heavenly Thunder Slash, Frenzied Bull’s Strength, Heavenly Shaking Hammer, battle armour, battle boots… Pelet Kecantikan yang belum dia konsumsi …

Ketika tiba waktunya, Qing Shui memasuki Alam Violet Jade Immortal. Dia jelas bisa merasakan perbedaannya, seperti “tekanan” dari dunia semakin kuat.

Semuanya terasa seperti kebocoran vitalitas yang kuat. Perasaan itu ajaib dan nyaman. Qing Shui tidak bisa membantu tetapi berpikir bahwa itu adalah efek dari perpaduan Yin dan Yang. Ruang ini awalnya berasal dari Liontin Yin-Yang. Dia merasa bahwa promosi Realm of Violet Jade Immortal pasti terhubung dengan Yin-Yang, dan energi roh!

Taichi Single Whip!

“Bang!”

Qing Shui tersenyum puas. Di bawah pengaruh Heavenly Thunder Slash dan Frenzied Bull’s Strength, penguasaan Qing Shui yang paling mahir dari Taichi Single Whip menghantam sebuah ledakan yang kuat. Dengan gelombang halus dari lengannya, udara menjadi kuat, dengan sedikit “Perisai Esensi” di dalamnya.

“Shield Essence”! Energi vital ini dapat menahan dan menerobos segalanya. Sombong dan misterius!

Dia melangkah maju dan memukul Taichi Single Whip lainnya!

Dia mengecam Taichi Single Whip terus menerus, yang membuatnya merasa nyaman dari ujung kepala hingga ujung kaki. Taichi menaklukkan yang pantang menyerah dengan hasil, yang bisa ditangani dengan mudah. Lebih penting lagi, penekanannya adalah pada mendapatkan peluang yang lebih baik pada lawan setelah mereka memukul lebih dulu.

Meskipun ini adalah inti dari Taichi, menurut Qing Shui, dengan pengaruh kekuatan yang lebih kuat, Taichi dapat digunakan sebagai serangan pendahuluan. Single Whip, Cloudhand, dan Deflect Parry Punch bisa digunakan sebagai serangan yang kuat.

Setelah itu, Qing Shui menggunakan seluruh kekuatannya untuk melakukan teknik Taichi dua puluh empat bentuk. Kekuatannya kuat, tetapi kecepatannya lambat. Seperti yang bisa dikatakan, itu terlihat seperti menggiling, tapi itu lebih seperti mendorong gunung, yang mengeluarkan aura yang tidak stabil. Ada lapisan kabut kuning muda yang mengelilingi tubuhnya, dan itu adalah Qi dari Teknik Penguatan Kuno, yang bisa disebut Qi Xiantian-nya.

“Qi Xiantian melingkari tubuhku!” Qing Shui tidak yakin apakah ini adalah tanda dari salah satu karakteristik Martial King Kelas 3. Dalam sekejap, Qing Shui terlihat lebih seperti seorang buddha emas.

Mungkin itu kebetulan atau reaksi, tetapi setelah dia selesai melakukan teknik Taichi dua puluh empat bentuk, Qing Shui memukul Ribuan Jejak Buddha Seribu Buddha Grottoes!

Aliran gambar Seribu Buddha Palm Imprint muncul di dalam pikiran Qing Shui. Pada saat itu, dia dengan jelas ingat saat dia mengalami terobosan pada Jejak Seribu Buddha Telapak Tangan dari Sembilan Gelombang Buddha Emas Besar.

Gambar perlahan dibuka satu per satu dan Qing Shui mengikuti dengan cermat tentang bagaimana Jejak Seribu Buddha digunakan untuk menyerang. Itu canggung dan tidak nyaman, terutama gerakan perpindahan langsung di antara Tapak Seribu Jejak Buddha.

Jika operan pertama tidak berhasil, maka akan ada operan kedua. Jika bukan pass kedua, maka pass ketiga. Qing Shui menyalurkan dirinya ke sikap Taichi yang tidak menentu dan terus menyerang sejak awal tanpa berhenti. Kegagalan atau kesuksesan, ia hanya perlu mencapai seribu jejak telapak tangan dan melanjutkan ke yang berikutnya.

Pass kedua jelas lebih kuat dari pass pertama. Koherensi di antara setiap jejak telapak tangan tumbuh lebih kuat, tetapi masih ada ketidakkonsistenan pada kohesi. Namun, konsistensi kali ini jauh lebih baik daripada Pass pertama.

Pass ketiga!

Pass keempat!

Qing Shui kehilangan hitungan berapa banyak Pass yang dia pukul. Apa pun masalahnya, dia sekarang bisa mencapai aliran yang konsisten di antara dua ratus lipatan Jejak Tangan Buddha Emas, juga menjadi lebih terampil dengan teknik ini. Qing Shui setengah sadar merasa seperti dia bisa menghubungkan gambar Buddha dalam dua ratus lipatan pertama.  

“Itu kebetulan!”

Qing Shui ingat bahwa tautan yang ia buat pada lintasan pertama adalah dua ratus bentuk pertama. Pass kedua adalah sama, tetapi hanya bisa menghubungkan dua ratus gambar Buddha pertama.

Qing Shui terus memikirkannya tanpa menghentikan gerakannya. Dia dengan teliti mencoretkan Jejak Seribu Telapak Tangan Buddha sendiri. Ketika dia mencapai lipatan ke-200 jejak telapak tangan, Qing Shui merasa seperti dia memahami jejak telapak tangan ke-200 dengan sempurna. Mencoba lagi, dia menyerang pukulan lain yang telah menumpuk dua ratus kali pertama Buddha Emas di dalam!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded