Ancient Stengthening Technique Chapter 310 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 310 Wanita dari Keluarga Feng, Tetua Yun.

“Keluarga Song besar di Istana Surgawi, diturunkan dari generasi ke generasi, dan dianggap sebagai keluarga yang mengikuti era panjang Istana Surgawi. Dari awal sampai sekarang, ada Tetua Agung yang tak terhitung jumlahnya yang hampir di antara yang terkuat di dalam Starday Hall. Masih ada tiga Tetua Tertinggi di Starday Hall, dari Keluarga Song saat ini, sepuluh Tetua lainnya, serta Kepala Murid, di mana sejumlah besar upaya dihabiskan untuk mengembangkan mereka” Cang Wuya tertawa kecil.

Qing Shui menyadari sesuatu dari pesan ini, tetapi tidak bisa menunjukkannya. Dia mengangkat kepalanya tiba-tiba dan berkata kepada Cang Wuya dengan kaget, “Master Tua mengatakan bahwa Starday Hall sedang mempertimbangkan perubahan dari Sekte menjadi Warisan ke Warisan Aristokrat?”

Cang Wuya terdiam dan hanya tersenyum pada Qing Shui, akhirnya mengangguk positif!

Qing Shui kemudian mengingat tindakannya yang tidak disengaja hari ini, dan bertanya-tanya apakah dia telah melakukannya Keluarga Song merusak kapal seharga setengah penny tar.

Qing Shui memandang Cang Wuya dan menyadari bahwa Master tua itu masih duduk di sana sambil tersenyum. Setelah Cang Wuya menunggu beberapa saat sebelum berkata, “Kau telah benar-benar menyinggung Keluarga Song kali ini, maka bahkan jika kau menyuruh kami mengawasimu, kau harus ingat untuk bertindak hati-hati setiap kali kau keluar dari Istana Surgawi. Kau mungkin merasa nyaman di Istana Surgawi karena tidak akan terjadi apa-apa, tetapi ingatlah untuk berhati-hati ketika Kau tidak berada di Istana Surgawi” Cang Wuya serius dan berulang kali memperingatkan Qing Shui.

“Mm, terima kasih, Master Tua!” Jawab Qing Shui dengan tulus. Cang Wuya masih sama seperti sebelumnya, dan Qing Shui benar-benar berterima kasih atas pria tua yang baik hati di depannya.

Berita Qing Shui, murid Starmoon Hall, mengalahkan Kepala Murid Starday Hall menyebar lebih cepat daripada api; dalam beberapa saat, seluruh Istana Surgawi mengetahui hal itu.

Starmoon Hall sekarang dipenuhi dengan kebanggaan dan kepuasan, setiap muridnya bergegas untuk menyebarkan berita. Sekarang lebih ramai daripada saat Tahun Baru, dan suasananya membuat seseorang merasa tidak nyaman jika dia tidak berbagi informasi dengan yang lain.

Dengan demikian, dalam beberapa saat, nama Qing Shui dan berita bahwa ia membuat Kepala Murid Starday Hall meronta-ronta diumumkan kepada semua orang di Starmoon Hall.

Keluarga Song!

“Ayah!” Itu adalah pertama kalinya Song Lang merasa sangat malu, berdiri di depan ayahnya.

Ayah Song Lang, Song Yuanzhan adalah pria paruh baya yang tajam namun dewasa, dan jubah kuning dengan lapisan ungu memberinya sentuhan ekstra keanggunan dan martabat.

Fitur wajah Song Lang sangat mirip dengan Song Yuanzhan; Song Lang seperti versi yang lebih muda dari Song Yuanzhan.

Pada saat ini, wajah Song Yuanzhan berwarna hijau kehitaman, dan bibirnya bergetar; siapa pun dapat melihat bahwa dia penuh amarah. Darahnya mendidih ketika dia menatap Song Lang.

“Pa!”

Song Lang menutupi wajahnya dan menatap ayahnya yang terhormat dengan tak percaya. Ayah yang menyayanginya sejak masa mudanya, dan tidak pernah sekalipun mengangkat suaranya padanya, benar-benar menamparnya hari ini.

Saat ini, dia merasa seolah-olah ada sesuatu yang hancur. Pandangannya terhadap ayahnya juga menjadi aneh, dan yang mengejutkan, dia menyadari bahwa sedikit kebencian berangsur-angsur naik dalam hatinya.

“Sungguh bodoh, menyia-nyiakan upaya ku selama puluhan tahun. Kau benar-benar mengecewakanku” Menyelesaikan kalimat itu, postur Song Yuanzhan yang tinggi dan lurus muncul sedikit membungkuk.

Dia telah mempersiapkan keluarganya selama puluhan tahun, tidak termasuk tiga Tetua Tertinggi dan sepuluh Tetua yang sudah hadir, dia juga memiliki orang-orangnya di aula lain. Dia hanya berharap agar putranya mencapai posisi Istana Dewa, mempromosikan keluarganya sendiri, dan melarang orang lain, akhirnya memberi Keluarga Song kendali Starday Hall.

Tapi sekarang, posisi Kepala Murid putranya diambil. Orang-orang tua dari keluarga lain pasti akan menggunakan ini untuk membuat keributan besar.

Tidak hanya itu, reputasi Keluarga Song juga rusak secara signifikan, ketika keluarga yang telah kuat dikalahkan oleh Starmoon Hall …

“Saudara Senior, jangan salahkan Lang Er, kemampuan bajingan itu jauh di atas kemampuan Lang Er” kata saudara ketiga kepada Song Yuanzhan.

“Kau tidak punya otak, kau sombong dan kurang ajar karena kemampuanmu, tetapi kemampuan itu adalah hasil dari perawatanku. Kau benar-benar berpikir kau jenius, hal yang bodoh. Kau adalah kematian ku” Song Yuanzhan menjadi lebih marah saat ia memarahi.

Song Lang menundukkan kepalanya. Dia belum pernah dimarahi sebelumnya, dan sekarang ada gelombang kebencian di matanya saat dia perlahan mundur. Dia tidak dapat menerima ledakan tiba-tiba ayahnya.

Pada saat ini, seorang lelaki tua dengan rambut keperakan, berpakaian putih masuk. Dia bertubuh sedang dan tidak memiliki janggut, tetapi ciri yang paling mencolok dari wajahnya adalah mulutnya; bibirnya sangat tipis.

“Paman Ketiga, kau di sini. Bagaimana keadaanmu?” Song Yuanzhan melihat pria tua itu dan dengan cepat maju untuk menyambut.

Pria tua itu menggelengkan kepalanya dan tersenyum. Dia tampak menghina saat dia tersenyum dengan bibir tipisnya. Dia kemudian memandang Song Yuanzhan dan berkata, “Gelar Kepala Murid Lang Er telah diambil, dan Kepala Murid berikutnya hanya memiliki satu syarat untuk dipenuhi”

Suara orang tua itu sedikit melengking dan sangat aneh, tetapi Song Yuanzhan dan Hei San tetap tidak berubah, seolah-olah mereka sudah terbiasa.

“Kondisi apa?”

“Kalahkan bajingan dari Starmoon Hall, dan kau akan menjadi Kepala Murid Starday Hall!”

Song Yuanzhan terdiam!

Bersamaan dengan itu di Starday Hall, Disana dipenuhi dengan pembicaraan dan emosi. Banyak yang mengutuk ketidakmampuan dan kebodohan Song Lang, bahwa ia benar-benar dihancurkan oleh orang-orang dari Starmoon Hall.

Sementara beberapa dalam kesakitan, yang lain dalam sukacita. Keluarga Feng memiliki keprihatinan yang berbeda dari Keluarga Song. Anggota inti keluarga sekarang berkumpul di aula utama, banyak dari mereka adalah anggota lansia dengan rambut putih.

Duduk di kursi utama adalah seorang lelaki tua dengan tubuh sedang, proporsional. Setengah kepala rambut putih membuatnya tampak terkoordinasi dengan lingkungannya.

Sepasang mata yang cerah, sipit, dan panjang memandangi sekelompok orang yang duduk rapi di bawah, dan senyum samar di wajahnya memunculkan kesan bahwa ia kuat dan cepat dalam pekerjaannya.

“Kepala Keluarga, Song Family mengambilnya sebelumnya, sekarang saatnya untuk Keluarga Feng” Seorang pria tua yang sama berdiri dan berkata kepada Kepala Keluarga Feng di kursi utama.

“Tetua Luo benar, Kepala Keluarga. Kita telah mempersiapkan selama bertahun-tahun dan gelar Kepala Murid adalah langkah penting bagi Kita; itu adalah batu loncatan yang kuat untuk serangan dan pertahanan” komentar seorang pemuda yang halus ketika dia berdiri.

“Masalah mungkin tidak berjalan mulus!” Pada saat yang sama, seorang wanita dewasa yang glamour di sebelah kirinya berdiri dan berbicara. Usia wanita itu tidak terlihat, dan suaranya, meskipun indah, menunjukkan pengalaman hidupnya. Dia juga memiliki sepasang mata yang bersinar dengan kebijaksanaan di wajahnya yang memukau, dan tubuh ramping tapi penuh yang menopang pakaiannya, dadanya bergetar lembut saat dia berbicara.

Garis dari pinggangnya ke pinggulnya seperti karya alam, memicu kepenuhan pinggulnya, sementara kakinya yang ramping lurus dan proporsional, memberikan rasa keanggunan.

Ketika wanita itu menyelesaikan kalimatnya, banyak yang memandangnya. Di antara mereka yang melihat, banyak dari penampilan mereka yang cabul dan jahat. Dia adalah wanita yang benar-benar dewasa; seolah-olah dia tidak bisa merasakan tatapan mereka, dan hanya menatap langsung ke Kepala Keluarga.  

“Tetua Yun, lanjutkan” Kepala Keluarga Keluarga Feng tersenyum percaya diri.

“Lord Palace, jika ku katakan, penarikan gelar Kepala Murid dari Keluarga Song adalah kesempatan bagi kita. Namun, itu sama untuk orang lain, meskipun itu tidak penting” Mata wanita bijak itu tertuju pada Lord Palace, dan ekspresi matanya tak tertembus.

“Kau sedang membicarakan tentang Lord Palace Starmoon,” jawab Kepala Keluarga Feng lembut.

“Benar. Lord Palace sudah mengetahui keputusan Keluarga Song, tetapi tidak ada bukti atau alasan untuk mencegahnya. Dia memiliki waktu yang terbatas, tetapi dia tidak memiliki niat untuk memikul beban ini dan menunjukkan kepada leluhurnya, sehingga dia pasti akan menemukan cara untuk menghentikannya agar tidak terjadi” Mata wanita yang cerah itu menatap lurus pada Kepala Keluarga.

Banyak pria menatap matanya dengan penuh semangat, bahkan sekelompok pria tua tidak bisa tidak mencuri pandang ke arahnya. Wanita ini hanya memberikan perasaan seksi dan licik yang tak tertandingi.

Beberapa laki-laki sudah tua tampak sudah sering mengalaminya, mata mereka yang sedikit tertutup tetap tertutup, dan mereka duduk diam.

“Tidak peduli apa, kita harus mengirim Tian Er ke kursi Ketua Murid, bahkan jika kita harus menunggu sepuluh tahun” kata Kepala Keluarga Feng dengan tegas.

“Kepala Keluarga, yakinlah. Hanya beberapa orang yang mampu meraih gelar itu, di antara mereka adalah orang-orang yang tujuannya sama dengan kita. Lord Palace sama menjijikkannya dengan mereka, jadi satu-satunya yang benar-benar harus kita tangani adalah kurang dari lima” komentar wanita itu pelan.

“Tetua Yun, jika kau punya ide, jangan ragu untuk mengungkapkannya, hanya orang-orang kita yang hadir di sini” Satu kata dari Kepala Keluarga Feng membuat semua orang di aula utama merasa hangat.

Wanita itu melihat sekeliling dan tersenyum, dan untuk sesaat terdengar suara orang menelan air liur mereka. Seolah-olah itu adalah pemandangan umum, dia melanjutkan untuk mengatakan, “Lord Palace telah mengatakan bahwa kita harus mengalahkan pria dari Starmoon Hall itu jika kita menginginkan gelar Kepala Murid, sehingga kita dapat membuat keributan dari ini, dan memaksa pria itu untuk membuat langkah tanpa ampun atau menjadi mudah bagi kita …”

    、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、、

Pada saat yang sama, Qing Shui berkonsultasi dengan Cang Wuya tentang beberapa pertanyaan mengenai seni bela diri, Cerita aneh di daratan, dan wilayah yang memiliki pengaruh.

“Qing Shui, jika ada yang datang kepada mu untuk meminta bantuan, atau beberapa masalah yang tidak menyita usaha, Kau dapat meminta bayaran dari mereka, meminta barang-barang yang kau butuhkan. Ingatlah untuk menuntut lebih tinggi” Cang Wuya menyeringai pada Qing Shui, sepasang mata yang baik hati dipenuhi dengan kebijaksanaan dan ketegasan yang maha tahu.

Qing Shui sedikit bingung, tetapi mengangguk dengan serius!

Pada sore hari, Huoyun Liu-Li menarik Qing Shui dan Canghai Mingyue untuk berjalan-jalan, dan Cang Wuya tersenyum lega ketika mereka pergi.

“Qing Shui, mari kita pergi ke belakang gunung, cukup tenang disana!” Huoyun Liu-Li berkata kepada Qing Shui saat mereka berjalan keluar dari pintu.

Berbicara tentang bagian belakang pegunungan dan betapa tenangnya itu, Qing Shui tidak bisa tidak mengingat pria yang sebelumnya ketakutan setengah mati  olehnya. Ada banyak “pasangan liar” di sana, apa yang dipikirkan Huoyun Liu-Li, menarik mereka ke sana?

Meskipun dia tahu itu pasti tidak akan terjadi, imajinasi dan hati Qing Shui pergi berkeliaran dan menatap puncak dua wanita dan tubuh seperti dewi.

Keduanya membalas tatapan marah pada Qing Shui, terutama Huoyun Liu-Li, yang membentak, “Bajingan yang buruk dengan niat jahat tetapi tidak berani melakukannya.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded