Ancient Stengthening Technique Chapter 309 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 309 Qing Shui, Tenangkan Tunanganmu

Tidak ada yang tahu apa yang dipikirkan Song Lang. Dia menerjang ke arah Qing Shui dengan tebasan dari cambuk seperti sentakan dari ekor naga. Teknik ini lebih unggul dari yang sebelumnya, tetapi lebih jahat dan rumit.

Qing Shui tidak merasa terancam selama ini. Perasaan yang luar biasa ini mungkin ada hubungannya dengan peningkatan kondisi pikirannya saat ini. Dia secara alami melangkah mundur, dan dalam sekejap, bergegas maju dengan kecepatan cahaya dalam gerakan alami.

Dengan waktu yang tepat, ia menghindari cambuk panjang lawan saat melangkah mundur. Pada saat ketika lawan menggunakan cambuknya untuk menyerang, ia menggunakan Cloudmist Step untuk menghindar dari bahaya.

Tanpa diduga, teknik ini lebih cepat dari sebelumnya, seolah-olah dia baru saja melewati jalan pintas!

Song Lang berdiri kosong di sana. Dia tahu pada saat itu bahwa ada celah besar di antara mereka berdua! Ketika Song Lang menatap kosong pada pukulan tumpul yang datang dari pedang, dia tahu bahwa ini adalah pukulan kematian terakhir.

“Saudaraku, mohon ampun!” Suara resonansi terdengar.

Saat Qing Shui mengingat niat membunuh dari mata Song Lang, bahkan jika dia tidak bisa membunuhnya dia ingin melumpuhkannya. Qing Shui tidak menyia-nyiakan usahanya dan melanjutkan untuk menusukkan pedangnya ke arah Song Lang. Bagi orang awam, sepertinya sudah terlambat untuk menahan pedangnya agar tidak maju.

Pada saat yang tepat ketika pedang Qing Shui hampir menyentuh daging Song Lang, sebuah pedang bayangan datang tepat pada waktunya untuk memblokir Pedang Qing Shui. Bentrokan bilah berdentang seperti suara lonceng.

Qing Shui hanya bisa merasakan gelombang energi yang berasal dari pedang Big Dipper. Dia tidak bisa menahan energi, jadi dia mundur tiga langkah untuk menstabilkan dirinya. Qing Shui mengangkat kepalanya untuk menghadapi pria yang menyelamatkan Song Lang.

Laki-laki berbadan gelap itu memiliki banyak janggut, alis tebal, dan mata besar, terutama sepasang mata berbinar yang menyerupai dua batu permata hitam, bibir tebal, dan hidung murung. Tapi pria ini memberi kesan Qing Shui sebagai pria yang bermurah hati dan bermartabat.

“Anakku Lang, apa kau baik-baik saja?” Seorang pria kekar menghadapi Song Lang yang berwajah pucat saat berbicara.

Song Lang menggelengkan kepalanya dengan depresi. Meskipun dia tidak mati, dia adalah orang yang selalu sombong dan sekarang merasa putus asa karena kekalahannya. Setidaknya tekanan yang dia rasakan tidak akan hilang, dan dia tidak akan pernah bisa mengangkat kepalanya ke mana pun dia pergi.

Karena dia kalah dalam pertempuran di Starmoon Hall!

“Saudaraku, pertarungan akan berhenti untuk saat ini. Kau terlihat mengagumkan. Atas nama Keluarga Song, aku akan memberikan kompensasi padamu beberapa saat kemudian” Pria kekar gelap itu tersenyum ketika mengatakan itu, memamerkan giginya seputih cahaya.

Qing Shui berspekulasi bahwa pria itu memiliki jabatan yang tinggi di Keluarga Song berdasarkan bagaimana dia menyebut Song Lang sebagai ‘Anakku Lang’.Kalau tidak, pria kekar ini bahkan tidak akan berani melakukan kompensasi atas nama Keluarga Song.

Karena tidak bijaksana untuk membangkitkan masalah dengan pria itu, Qing Shui memutuskan untuk menyisihkan Song Lang. Selain itu, dia harus menerima tawaran untuk mengampuni lawannya karena kekuatan pria besar gelap ini tidak bisa di tertawakan. Qing Shui juga mulai merasakan beberapa tokoh kuat yang mengelilingi daerah itu.

“Kakak ke-3 Hei, mengapa kau menggertak orang-orangku di Starmoon Hall.” Sebuah suara yang dikenalnya terdengar di seberang aula.

Qing Shui tersenyum, dia memanggil Fei Wuji yang tiba-tiba muncul di sampingnya – pria yang paling dia hormati: “Martial Paman!”

“Kakak Wuji, ini salah paham, itu semua hanya salah paham. Anak-anak pasti akan bertengkar. Kali ini adalah kesalahan anak laki-laki ku, Lang. Aku sudah minta ganti rugi atas nama Keluarga Song. Aku pasti akan menebus kesalahan saudara ini atas yang terjadi” Pria yang dikenal sebagai Saudara ke-3 Hei berkata dengan lugas. Dia memiliki senyum dan ekspresi yang sederhana dan lembut.

“Haha, bagus, jika aku tidak meributkan ini dan mengingat perubahan Keluarga Song, maka aku akan mempermalukan seluruh Keluarga Song!” Fei Wuji tertawa terus terang.

“Paman Ke-3, ayah, Master, mereka …” Wajah Song Lang tampak pucat.

“Ayo kembali dan bicara,” kata Saudara ke-3 Hei sambil mempertahankan senyumnya yang sederhana.

Pada saat itu, sorakan Starmoon Hall terdengar di lapangan umum, terutama sorakan dari penonton laki-laki. Mereka mulai mengelilingi Qing Shui, tetapi mundur saat Qing Shui mengerutkan kening.

“Qing Shui, pergi ke tempat lelaki tua itu berada. Gadis-gadis itu juga ada di sana dan semua orang telah berkumpul. Liu-li hanya mengomel bahwa kau belum bertemu dengannya lebih dari sebulan” Fei Wuji tersenyum ramah.

Qing Shui mengangguk: “Oke, aku akan pergi mencari Master tua juga.”

Fei Wuji selalu merasa terkesan setiap kali dia melihat Qing Shui. Anak muda ini telah meningkat terlalu cepat. Beberapa waktu yang lalu, dia masih meratapi aura gunung Immovable di tubuh Qing Shui, karena aura Fei Wuji tidak semegah Qing Shui.

Kehidupan Fei Wuji tidak sempurna. Dia kekurangan beberapa hal, misalnya kasih sayang dari anak-anak, ayah, ibu, gairah cinta …

Qing Shui nyaris lolos dari maut, dan telah melihat banyak hal. Keadaan pikiran dan persepsinya yang luar biasa, dan penghargaannya memungkinkan Qing Shui untuk memahami aura “Gunung Tak Tergerak” yang intens secara kebetulan.

Tepat sebelum dua bulan berlalu, Fei Wuji memperhatikan aura di tubuh Qing Shui telah berubah lagi. Perubahan itu seperti tambahan yang lebih ringkas tapi sederhana untuk fondasi Immovable Mountain.

Qing Shui menyadari bahwa dia telah menghabiskan dua bulan waktunya untuk mempraktikkan keterampilannya. Dia belum melihat kedua wanita. Dia tidak ingin memikirkan hal lain, jadi dia memfokuskan waktunya pada latihannya untuk dirinya sendiri.

Ketika dia sampai di tempat Cang Wuya, kedua wanita itu berjalan keluar dengan gembira ketika mereka mendengar langkah kaki Qing Shui dan Fei Wuji. Qing Shui bisa merasakan kepedulian, pikiran, dan perasaan tak dikenal lainnya dari mata cantik mereka yang berbintang.

Qing Shui dengan canggung menyentuh hidungnya ketika dia melihat kepahitan tersembunyi di mata mereka. Huoyun Liu-li berlari ke arahnya dan memeluk lehernya.

“Hehehe!”

Ketika dia melihat betapa kaku Qing Shui berdiri di sana, Huoyun Liu-li tertawa dengan khas, seolah menawan dan jahat.

Fei Wuji tertawa kecil dan masuk ke dalam.

Qing Shui dengan ringan meletakkan lengannya di pinggang Huoyun Liu-li yang ramping, lalu mengangkatnya dari tanah dan memutar beberapa putaran sebelum meletakkannya. Aroma manisnya yang halus menyelimuti dan berdiam di dalam hidungnya. Qing Shui bisa merasakan sensasi lembut dan indah dari pelukan saat dia bergoyang sesaat.

Seorang seperti Qing Shui sudah lama tidak mencicipi rasa “daging”, dan sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, dia dengan cepat melepaskan Huoyun Liu-li. Pada saat itu, Qing Shui melihat sedikit hiburan di antara matanya.

Huoyun Liu-li tertawa sedikit lagi dan mendorong Qing Shui ke arah Canghai Mingyue, “Tenangkan tunanganmu sebelum dia ditangkap oleh orang lain.”

“Liu-li, omong kosong apa yang kau bicarakan …”

Huoyun Liu-li terkikik lihai saat dia berjalan langsung ke rumah!

Qing Shui mengerti bahwa Huoyun Liu-li sedang berbicara tentang bagaimana Song Lang berusaha merayu Canghai Mingyue. Dia juga tidak tahu sudah berapa lama gadis itu diganggu oleh bocah malang itu dalam waktu singkat ini.

“Haha, Yue-Yue, biarkan aku mendengar mu memanggil suamimu, lagipula, kau tunanganku sekarang.” Qing Shui dengan lembut memeluk pinggang sutra Canghai Mingyue.

Qing Shui merasa senang dengan perasaan yang indah ini, seolah-olah dia melayang dan tidak bisa menyentuh tanah. Ini bukan pertama kalinya mereka berinteraksi di antara tubuh mereka. Mungkin dia pernah mencuri ciumannya, tapi dia akan selalu merasa tersentuh dengan cara yang tak terlukiskan.

Dia berjanji kepada Qing Shui bahwa dia akan membiarkan nya memeluknya!

“Qing Shui, tolong jangan dengarkan omong kosong Liu-li …”

Canghai Mingyue tidak berjuang menjauh dari pelukan Qing Shui, karena dia tidak akan mengambil keuntungan darinya meskipun dia merangkul pinggangnya. Tapi dia agak main-main dengan kata-katanya.

“Murid mana dari Starday Hall yang kau pikirkan?” Qing Shui main-main tersenyum.

Pada saat ini, Qing Shui adalah tiga bagian yang sopan, tiga bagian lembut, dan tiga bagian iblis, dan satu bagian gigih. Canghai Mingyue melihat bahwa Qing Shui ada di sampingnya, tetapi dia merasa bahwa dia tidak bisa melihat dengan jelas, seolah-olah dia bahkan lebih tidak dikenal daripada sebelumnya.

Namun, dia tidak menolak Qing Shui. Dia ingat hal-hal yang dilakukan Qing Shui untuknya, dan memandang Qing Shui sejenak. Mata gelapnya menatap Qing Shui tanpa berkedip.

Qing Shui merasa tidak wajar dengan mata yang dalam dan tak terbatas menatapnya, jadi dia dengan ringan mengetuk bahunya yang menonjol.

Saat dia merasakan keran di bahunya yang halus dan lembut, Canghai Mingyue tersentak dari linglung dan berseru. Wajahnya memerah karena malu.

Qing Shui linglung dari matanya yang indah dan bulu matanya yang panjang berkibar-kibar. Kecantikannya cukup membuat Qing Shui bergetar.

“Ayo masuk, tidak baik berada di sini seperti ini!”

Suasana ambigu berlangsung sejenak saat CangHai MingYue berbicara dengan lembut. Dia tidak menjawab pertanyaan mengejek Qing Shui karena dia merasa tidak perlu membahas lebih lanjut tentang topik yang tidak masuk akal ini.

Qing Shui tersenyum dan mengangguk saat dia melepaskan pinggang sutra CangHai MingYue. Dia kemudian berjalan di sampingnya ke ruang tamu.

Ketika Cang Wuya melihat Qing Shui sekali lagi, dia menatap dengan heran. Tapi Qing Shui sudah memberinya terlalu banyak kejutan, jadi Cang Wuya bisa menerima situasi meskipun terkejut.

Saat dia melihat Qing Shui dan CangHai MingYue, Cang Wuya tersenyum puas karena keduanya berjalan berdampingan!

“Aku menyesal tidak datang mengunjungi Master tua untuk sementara waktu” Qing Shui tersenyum saat berbicara dengan Cang Wuya.

“Haha, anak muda harus lebih fokus pada pelatihan. Kau melakukan nya dengan baik. Orang tua ini bisa merasakan bahwa kau memiliki hati. Meskipun aku sudah tua sekarang, aku masih berpengalaman dengan beberapa hal. Jika kamu memiliki sesuatu yang mengganggumu, tolong bicara pada ku. Mungkin aku masih bisa membantu mu. Aku hanya memiliki kalian yang tersisa”

Kata-kata Cang Wuya baik. Qing Shui bisa merasakan ketulusan melalui kata-katanya. Tidak ada ketidakjujuran dalam suaranya. Yang paling penting, Qing Shui bisa merasakan betapa Cang Wuya ingin dia dan CangHai MingYue berjalan berdampingan bersama, mungkin juga dengan Huoyun Liu-li.

“Qing Shui, alasan ku ingin melihatmu adalah untuk benar-benar berbicara tentang urusan dengan Keluarga Song.” Cang Wuya tersenyum lembut ketika dia duduk di dekat meja kopi di sekitar semua orang.

Qing Shui terkejut, untuk dapat membuat orang tua itu memulai topik tentang keluarga tertentu pasti keluarga yang kuat, setidaknya cukup kuat di Istana Surgawi. Qing Shui serius siap mendengarkan.

“Kau tidak perlu khawatir, aku sudah bilang sebelumnya bahwa aku akan membantu, selama kau tidak mengambil nyawa tak berdosa, aku akan membantumu. Apa pun itu, aku akan melindungi hidupmu. Terlebih lagi, ini hanyalah pertukaran normal di antara kami” Cang Wuya berkata sambil memperhatikan bagaimana Qing Shui bertingkah agak gugup.

Qing Shui memiliki ketenangan pikiran lagi setelah mendengarkan kata-kata Cang Wuya. Dia merasa mendapat dukungan, seperti bersandar pada pohon besar yang kokoh. Jika dia tidak memiliki restu dan perlindungan dari para senior, dia akan menjadi pengecut seumur hidupnya. Seorang genius juga akan gagal sebelum waktunya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded