Ancient Stengthening Technique Chapter 306 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 306 Qing Shui, aku bermarga Song, aku ingin pengadilan Sikong Mingyue.

Binatang buas Iblis dari tingkat yang sama akan selalu lebih kuat dari manusia. Yang paling penting adalah bahwa sangat sulit untuk menjinakkan binatang iblis di tingkat Martial King ke atas. Jika tidak, tidak ada alasan mengapa tunggangan blindee yang kuat itu hanyalah Black Champion Monarch Falcon.

Qing Shui tahu bahwa tingkat kekuatan burung api sekarang sangat kuat; dia mengirimkan pikirannya ke burung api, memerintahkannya untuk mengeluarkan bola api untuk melihat kekuatannya saat ini.

Namun, begitu burung itu meludahkan bola api berwarna ungu, Qing Shui terkejut. Ukuran bola api lebih kecil beberapa kali, hanya seukuran kepalan tangan. Namun, warna nyala api adalah violet tingkat yang lebih tinggi, tampak murni dan berkilau. Tanpa ragu, suhunya jauh lebih tinggi dibandingkan sebelumnya.

Dari intensitas ledakan serta kecepatan tembakan bola api, Qing Shui merasa seolah-olah dia berdiri di tengah-tengah badai. Apakah kebangkitan bakat meningkatkan daya tembaknya? Qing Shui sangat senang, dia berdiri di sana seperti orang idiot.

Semakin kuat peliharaannya, semakin bahagia dia!

Setelah keluar dari Alam Violet Jade, Qing Shui tenggelam dalam pikirannya. Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa pil binatang yang dia buat bisa ‘membangkitkan’ bakat dan garis keturunan firebirdnya.

Berpikir lagi, Cang Wuya pernah berkata bahwa tingkat ramuan Beast Pill dan Spirit Concentrating Pill hanya lima puluh persen. Ini berarti bahwa dari setiap dua percobaan, dia akan berhasil sekali. Namun, waktu yang terbuang selama setiap kegagalan mungkin menyebabkan banyak alkemis merasa bahwa tingkat keberhasilan lima puluh persen masih terlalu rendah.

Firebird telah mengkonsumsi total sekitar delapan puluh atau lebih Beast Pills. Harga pil ini terlalu tinggi jika dijumlahkan bersama. Selain dia, siapa lagi yang bisa membuang pil dengan mudah? Bahkan Medicine Sect tidak bisa dibandingkan dengannya dalam hal meramu pil. Tidak, kecuali mereka bisa membuat pil dengan api primordial juga …

Waktu berlalu. Kira-kira dua bulan telah berlalu dan itu sudah pertengahan November, dengan waktu yang tersisa untuk akhir tahun. Pada saat ini, Qing Shui sedang berlatih latihan pagi hariannya di ruang publik.

Orang luar tidak bisa mengatakan apa perbedaan dalam tinju Taichi Qing Shui, namun Qing Shui dapat dengan jelas merasakan bahwa kekuatannya telah mengalami perubahan kualitatif bila dibandingkan dengan dua bulan lalu.

Dengan efek Pil Konsentrat Roh, ia menghabiskan total dua bulan di ranah spasialnya yang setara dengan sekitar lima tahun dalam kultivasi yang sulit. Wajar jika ia membaik.

Teknik Penguatan Kuno-nya telah mencapai siklus ke-99, dan dia sangat mahir dalam Kekuatan Frenzied Bull, memberinya peningkatan kekuatan yang sangat besar. Namun, dia masih menunggu percikan wawasan untuk menerobos.

Cloudmist-nya, Free Spirit Step, dan Seni Pedang Istana Surgawi telah mencapai puncak Alam Ancestor. Alasan mengapa mereka belum mencapai Alam Truth adalah karena Qing Shui menghabiskan sebagian besar waktunya berlatih teknik lainnya.

Tidak hanya itu, Qing Shui benar-benar kagum dengan efek menantang roh dari pil Consentrating Spirit. Ketika dia tidak berada di ranah Spasialnya, Qing Shui akan mendengarkan bimbingan para tetua Istana sambil juga mempraktikkan wawasan tentang Tiger Form yang dia dapatkan dari monumen batu.

Tidak hanya itu, ada dua ukiran yang menurut Qing Shui sangat kuat. Mereka adalah Bear Leaning Against the Tree dan Gigantic Bear Shaking Mountain. Dia bisa merasakan bahwa gerakan dan energi di dalam adalah letusan potensi tersembunyi seseorang, secara instan menyebabkan kekuatan seseorang meroket, menangkap lawan yang terkejut dan memperoleh kemenangan.

Pada saat ini, Qing Shui sedang berlatih Taichi Fist-nya di lapangan umum, gerakannya mengalir seperti air. Qing Shui telah lama menggabungkan Kekuatan Frenzied Bull dengan Teknik Penguatan Kuno. Kedua sumber Qi bergabung menjadi satu, mengalir dengan lancar di tubuhnya, namun dipenuhi dengan kekuatan ledakan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Keadaan air yang mengalir itu terasa sangat mistis karena menarik perhatian orang lain di alun-alun. Hanya ketika Qing Shui menyelesaikan gerakan Tai Chi, mereka yang tersesat dalam pengamatan mereka terbangun.

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar saat Qing Shui menarik kembali tangannya. “Kau Qing Shui?”

Qing Shui tidak menjawab sampai setelah dia menarik tangannya sepenuhnya. Melirik ke atas, dia melihat seorang pria muda yang tampan dan menarik berdiri sekitar dua meter darinya. Pada saat yang sama, seorang pemuda kurus berdiri di sampingnya, tanpa sadar mengadopsi postur tubuh antek.

Mata pria muda tampan itu penuh percaya diri dan harga diri, saat dia menatap dengan jijik pada Qing Shui. Qing Shui bisa merasakan bahwa orang yang berdiri di depannya memiliki tingkat kultivasi di puncak tingkat kedua Martial King, dan fluktuasi energi dari tubuhnya berkali-kali lebih kuat dibandingkan dengan Gongsun Jianwu.

“Siapa kau?” Meskipun Qing Shui tidak tahu latar belakang pria itu, dia tahu bahwa dari tingkat kultivasinya tidak mungkin orang ini berasal dari Starmoon Hall.

“Nama keluarga ku adalah Song. Qing Shui, aku akan menjadi Sikong Mingyue” Pria tampan bermarga Song tersenyum pada Qing Shui, senyumnya dipenuhi dengan keyakinan.

Qing Shui disambar petir. Kenapa orang ini mencarinya? Meskipun dia memiliki hubungan yang baik dengan Canghai Mingyue, bagaimanapun dia bukan wanita itu. Dia memiliki kebebasan untuk memilih siapa yang dia sukai dan Qing Shui tidak bisa mengendalikannya. Cinta tidak bisa dipaksakan.

Namun, pria di depannya memberi Qing Shui perasaan aneh. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia hanya merasa kesal ketika menatapnya.

“Aku ingin kau meninggalkannya. Sebutkan kondisi mu” Pemuda tampan itu bermarga bibir Song melengkung. Dia seharusnya terlihat sangat mengesankan seperti burung merak yang tampan.

Saat Qing Shui mendengar nada memerintah pria ini, ekspresinya berubah suram saat alisnya berkerut. Kenapa dia ingin dia meninggalkannya? Dia belum melihat Canghai Mingyue atau Huoyun Liu-Li selama lebih dari sebulan.

“Aku tidak mengerti apa yang Kau katakan” Qing Shui bersiap untuk pergi segera setelah berbicara. Namun, dia melihat jalannya dihalangi oleh lelaki kurus itu.

“Kakak seniorku Song tidak pernah setuju bahwa kau bisa pergi. Hei, bocah, lebih baik kau pintar dan meninggalkan saudari Mingyue” Senyum licik bersinar di mata pemuda kurus itu saat dia melirik Qing Shui.

“Waa itu kepala murid Starday Hall, Song Lang!” Seru seseorang.

“Wow, bukankah itu Qing Shui dari Starmoon Hall kita?” Beberapa wanita dari Starmoon Hall bersorak.

“Apa kau pikir Song Lang lebih kuat atau Qing Shui kita?” Seorang wanita lain terkikik.

……………… ..

” Senior Song Saaaaaaangat tampan!”

“Kau punya payudara besar, tapi tidak punya otak. Mengapa Kau mendukung beberapa pria lain yang bukan dari Aula kita?” Seorang pemuda berteriak.

“Apa kau benar-benar bodoh? Fitur Senior Song jauh lebih halus. Dia pria yang semua wanita harapkan untuk nikahi. Bagaimanapun, bisakah lelaki di Starmoon Hall bahkan dianggap lelaki?” Perempuan itu membalas.

“B*tch!”

“Aku akan ke kamarmu malam ini untuk bercinta denganmu dan memberitahumu kekuatan pria sejati.”

“Datang ke kamarku? Datang jika kau berani. Aku akan memotong benda menyedihkan yang kau sebut ‘burung kecil’, dasar lubang **. ”

………………………… …

Lelaki tampan bermarga Song itu tersenyum lebih lebar ketika dia mendengar diskusi orang banyak. Senyum kecemerlangannya yang terpancar sedemikian rupa sehingga banyak wanita di kerumunan terpesona.

“Qing Shui, kami mendukungmu. HAJAR SONG LANG ITU!”

Tidak ada yang tahu siapa yang berteriak tetapi orang itu pasti lelaki.

“HAJAR SONG LANG !!!”

Suara pria setelah suara pria sebelumnya terdengar.

Qing Shui tersenyum pahit. Tampaknya ucapan perempuan sebelumnya tentang ‘dapatkah laki-laki di Starmoon Hall bahkan dianggap laki-laki?’ menarik saraf di antara orang-orang dari Starmoon Hall.

Qing Shui menatap Song Lang yang ada di depannya. Tidak ada kemarahan bahkan setelah dia mendengar kata-kata dari kerumunan, hanya senyum yang tidak berubah dan cemerlang itu. Qing Shui tidak bisa membantu tetapi merasa jijik dengan senyumnya.

Qing Shui tahu apa yang dirasakan Song Lang sekarang. Baginya, semua ‘bakat’ ini hanya biasa-biasa saja. Setelah mencapai tingkat kultivasinya, semua orang ini hanyalah semut. Bagaimana dia bisa tersinggung oleh kata-kata serangga?

“Minggir!” Qing Shui berbicara dengan lembut, saat dia berjalan maju.

Orang kurus tanpa sadar terhuyung mundur oleh aura yang dipancarkan Qing Shui.

“Apa kau bermaksud bersembunyi? Bagaimana kalau kita mengadakan pertandingan kecil? Jika Kau menang, Canghai Mingyue adalah milik mu, tetapi jika kau kalah, kau harus meninggalkannya” Song Lang masih tersenyum ketika dia berbicara.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded