Ancient Stengthening Technique Chapter 296 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 296 Mengapa Aku Membencimu, Blue Lotus Art, Penampilan Bunga Teratai

“Pamanmu Zhongyue adalah ayah wanita itu?” Qing Shui sengaja bertanya, ingin menyingkirkan Yan Ling dari kekecewaannya.

“Mmm mmm, sayang sekali dia meninggal ketika Kakak Qingqing berusia sepuluh tahun!” Yan Linger berkata dengan penuh simpati.

“Wanita itu telah menjual daun teh di jalanan sejak ia berusia sepuluh tahun? Apakah tidak ada orang di Yan Clan peduli? Bagaimana dengan ibunya?”

“Bagaimana dengan kakeknya?” Qing Shui bertanya, bingung. Qing Shui merasa bahwa ini adalah langkah licik ke arah Yan Ling, tetapi itu adalah cara tercepat dia bisa lebih memahami tentang Klan Yan.

“Kakek tidak ikut campur dalam masalah Yan Clan selama bertahun-tahun. Dikatakan bahwa ibu Kakak Qingqing berada di tempat yang jauh. Alasan Kakak Qingqing telah menggantung begitu kuat begitu lama adalah karena dia percaya bahwa ibunya akan datang kembali untuknya”

Mengatakan ini, Yan Ling sendiri menangis!

Qing Shui dapat merasakan bahwa Yan Ling benar-benar baik hati, dan sepertinya dia memiliki hubungan yang sangat dekat dengan “kakak perempuannya”.

Qing Shui berdiri di sana, tidak bergerak. Dia sedang menunggu. Qing Shui sekarang benar-benar tidak bisa membantu tetapi ingin menuju ke Kota Yan segera, tetapi alasannya membuatnya menekan pemikiran ini.

“Tidak lama setelah Paman Zhongyue meninggal, Nyonya Xiao, tidak, wanita dari Klan Xiao itu mendapatkan kekuasaan dengan sangat cepat, mendapatkan kendali atas Sebagian Klan Yan. Tetapi wanita itu masih belum puas dengan ini, dan mengandalkan dukungan yang diterimanya. dari Xiao Clan, dia mencoba merayu paman tertua ku. Pada kenyataannya, Xiao Clan pada dasarnya berada di bawah kendali paman tertua ku dan wanita dari Xiao Clan ini”

Mungkin karena Yan Ling marah, dan tidak bisa tidak berharap bahwa orang-orang kejam dan keji ini bisa mati lebih awal, Qing Shui akhirnya melihatnya sendiri bahwa tidak ada hubungan kekerabatan dalam klan yang memiliki reputasi baik, sehingga mungkin bahkan “dia” telah mati di tangan wanita itu.

“Kepala klan Yan Clan tidak peduli tentang ini?

“Klan Yan pasti memiliki banyak ahli yang setia pada klan. Apakah mereka semua hanya membiarkan seorang wanita menempatkan Yan Clan melalui semua ini sementara mereka tidak melakukan apa-apa?”

Qing Shui menyadari bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana yang dia kira. Sebelumnya, dia siap untuk menuju ke Yan Clan tepat setelah dia melangkah ke Xiantian. Memikirkan hal itu membuatnya merasakan betapa kekanak-kanakan pikirannya.

Sekarang, dia menyadari bahwa Klan Yan memiliki benang yang tidak terlihat terhubung ke sana dan sangat, sangat jauh.

“Kakek telah menyerahkan Klan Yan pada paman tertua ku, dan tidak akan keluar kecuali ada masalah besar. Ada beberapa ahli di Klan Yan, tapi aneh bagaimana mereka semua tampaknya memiliki keraguan tentang orang tertentu,” Yan Ling’er berkata, bingung.

“Siapa?

“Bukankah Yan Clan klan terkuat di Negara Yan?” Qing Shui merasa bahwa orang ini yakin inti dari segalanya.

Tidak ada yang aneh dari nada suara Qing Shui. Dia tahu bahwa Yan Ling`er berpikiran sederhana, tapi setidaknya dia tidak bodoh.

“Kepala klan Xiao Clan, Xiao Shishui. Ada desas-desus bahwa dia adalah karakter penting dalam sekte tertentu, dan sekte itu bukanlah salah satu yang bisa membuat negara tersinggung” kata Yan Ling’er dengan cemas.

“Mengapa Kakakmu Qingqing keluar untuk menjual daun teh? Bagaimana Nona Muda dari Klan Yan jatuh dalam kesedihan yang begitu mengerikan?” Qing Shui menyadari bahwa sampai sekarang, dia belum memahami ini, jadi dia bertanya.

“Empat tahun yang lalu, ketika Kakak Qingqing berusia enam belas tahun, Tuan Muda Xiao Clan yang tertua dari Klan ingin mengambil Kakak Qingqing sebagai selirnya, dan Nyonya Xiao benar-benar setuju atas namanya. Lagi pula, dia sudah dianggap setengah klan kepala dari dulu. Tapi Kakak Qingqing memberikan perlawanan yang kuat, dan hanya karena ini, Tuan Muda Xiao yang Sulung ditendang oleh Kakak Qingqing, pada bagian kritisnya …”

Qing Shui tahu bahwa dia pasti telah menendang bagian penting pria itu, tetapi dia tahu bahwa Tuan Muda Tertua Xiao baik-baik saja, karena dia telah melihatnya ketika pertama kali datang ke Benua Greencloud.

“Apa yang terjadi sesudahnya?”

“Setelah itu, Kakak Qingqing diusir oleh Nyonya Xiao, yang mengaku ingin membiarkannya mengalami kehidupan seperti pengemis, untuk memberi tahu dia betapa berharganya kehidupan yang telah dia jalani di masa lalu, menikmati semua pakaian bagus dan makanan yang baik. Mereka berharap ini akan membuat Kakak Qingqing berubah pikiran, tetapi mereka tidak berharap Kakak Qingqing bertahan selama empat tahun sejak itu, tidak menyerah walau betapa pun sulitnya kehidupan”

Qing Shui tiba-tiba teringat pada orang yang bernama Guo Polu. Sementara Qing Shui belum pernah melihatnya, dia tidak pernah bisa melupakan namanya. Itu karena gadis yang dipikirkan ibunya itu berhutang budi padanya. Qing Shui juga tidak akan melupakan Klan Yan dan Klan Xiao, karena mereka adalah klan yang telah diputuskannya untuk dihilangkan.

“Kau adalah gadis yang baik hati. Ku harap ketika saatnya tiba, kau tidak akan membenciku!” Qing Shui berkata dan tersenyum ringan.

Melihat senyum hangat Qing Shui, dia berkata, “Kakak Qing Shui, itu tidak akan terjadi. Mengapa aku membencimu?”

Qing Shui mengucapkan selamat tinggal pada Yan Ling, dan tidak bisa menahan napas. Gadis ini tidak hanya sekadar ingin lebih dekat dengannya. Di lain waktu, wanita itu Xi Yue telah mengatakan beberapa hal aneh.

“Suatu hari, kau akan menangis. Ayolah dan bencilah aku, ini adalah pertemuan yang seharusnya tidak pernah terjadi. Itu hanya akan membuatmu merasa lebih buruk.” Qing Shui menggelengkan kepalanya, memasuki kamar, dan segera memasuki Alam Violet Jade Immortal.

Mengingat kata-kata Yan Ling, dia memikirkan bagaimana “kakak perempuan” itu tidak memiliki siapa pun selain dirinya sendiri yang bisa diandalkan. Qing Shui awalnya berpikir bahwa Yan Zhongyue akan baik padanya, karena dia mencintai ibunya, dan pasti akan memperlakukan putrinya dengan baik. Yah, sepertinya dia telah melakukannya, tetapi sangat disayangkan bahwa dia telah meninggal. Memikirkan hal ini, Qing Shui tiba-tiba ingin menangis. Dia tidak tahu mengapa dia merasa seperti ini.

Mungkin karena dia membencinya, dan tidak punya tempat untuk melampiaskan kebenciannya …

Kultivasi. Dia hanya bisa berusaha untuk melupakan dengan memfokuskan pikirannya pada kultivasinya. Hal-hal ini membebani hati Qing Shui seolah-olah mereka adalah beberapa blok besar pegunungan, membuatnya sulit baginya untuk bernapas.

Teknik Penguatan Kuno beredar secara bertahap. Tiba-tiba, Qing Shui memikirkan << Blue Lotus Art >>, << Blue Lotus Art >> yang telah diabaikannya.

Sejak dia menerobos ke lapisan ke-4 Teknik Penguatan Kuno, Qing Shui telah meninggalkan Blue Lotus Art yang telah dia latih ke tingkat ke-4. Pada saat itu, Qing Shui yang telah melangkah ke Xiantian merasa bahwa keuntungan terbesar dari Blue Lotus Art adalah bertindak sebagai bantuan untuk memungkinkannya mengolah Teknik Penguatan Kuno dengan sukses.

Memikirkan hal itu, Qing Shui menyadari bahwa ada banyak hal yang dapat mencapai efek yang tidak dapat dipercaya pada waktu tertentu. Oleh karena itu, Qing Shui memutuskan untuk melanjutkan kultivasinya untuk Blue Lotus Art. Dia berharap untuk mencapai tahap di mana dia akan dikelilingi oleh sembilan bunga lotus.

Meskipun dia belum mengolah teknik ini, Qing Shui tidak kehilangan sentuhannya. Lagipula, saat itu ia berlatih empat tingkat pertama Blue Lotus Art berkali-kali.

Tapi dia tidak tahu mengapa setelah dia mencapai terobosan dengan Teknik Penguatan Kuno, Qing Shui menyadari bahwa Blue Lotus Art-nya berada di tingkat terendah di antara orang-orang seusianya di Klan Qing.

Pada saat ini, Qi Teknik Penguatan Kuno yang jauh lebih kuat daripada Blue Lotus Art secara bertahap mulai beredar, mengalir melalui saluran meridian. Qing Shui mengedarkan Qi-nya sesuai dengan Blue Lotus Art, tetapi secara bertahap ditambahkan dalam Qi Teknik Penguatan Kuno. Ini bukan sesuatu yang aneh, karena dia sebelumnya melatih keduanya bersamaan.

Tapi kali ini, Qing Shui merasa ada sesuatu yang sangat berbeda, meskipun dia tidak bisa benar-benar menunjukkannya. Dia hanya merasa bahwa sebelumnya, ada banyak bagian yang tampaknya tidak mulus, tetapi sekarang semuanya mengalir dengan lancar tanpa hambatan sama sekali.

Perasaan itu mirip dengan makan es krim di musim panas yang terik, semua 3.600.000 pori-porinya dibersihkan. Namun, Qing Shui tidak merasa terkejut, tetapi merasa bahwa memang seharusnya begitu.

Di masa lalu, setiap kali dia mencapai terobosan dalam Teknik Penguatan Kuno, Blue Lotus Art-nya juga akan mendapatkan terobosan tingkat yang sama. Kali ini, Qing Shui merasa bahwa bahkan jika tidak ada terobosan, dia setidaknya akan dapat mencapai puncak tingkat 4. Saat itu, Qing Shui telah meninggalkan Blue Lotus Art setelah mencapai tingkat 4.

Kali ini, latihan Qing Shui berjalan sangat lancar, dan dia bahkan merasa seolah-olah semuanya tidak terkendali, begitu banyak sehingga dia sepenuhnya mabuk akan perasaan itu.

Qing Shui seolah-olah dia lupa tentang waktu yang berlalu, tidak berharap bahwa dia akan bisa memasuki ‘keadaan tidak sadar’ bahkan ketika dia hanya berlatih Blue Lotus Art. Yang paling penting, dia telah memasukkannya tanpa sadar.

Waktu berlalu dengan lambat, dan tiba-tiba, dia berdiri dengan mata tertutup, tangannya mendorong ke depan sambil membentuk gerakan tangan dalam bentuk lotus, tidak menimbulkan suara.

Setelah mendorong gerakan tangan, Qing Shui tiba-tiba membuka matanya. Bunga lotus berwarna emas seukuran baskom muncul di hadapannya.

Itu adalah bunga lotus sembilan petaled!

Qing Shui melihat bunga lotus berwarna emas yang bersinar di sampingnya, seakan itu hanya ilusi, memancarkan aura yang kuat. Qing Shui secara bertahap mengulurkan tangannya ke arah itu.

Qing Shui mengulurkan tangannya dengan sangat lambat, takut itu akan hilang begitu dia menyentuhnya!

Qing Shui memperhatikan bahwa ada hubungan samar antara dia dan lotus, dan saat itulah tangannya menyentuh bunga lotus berwarna emas.

“Itu Nyata … dan Keras!”

Meskipun dia curiga, dia masih tercengang. Bagaimanapun, itu tampak transparan!

Qing Shui menggunakan koneksi yang lemah itu untuk secara perlahan mengendalikan lotus, dan menemukan bahwa itu sebenarnya bisa digerakkan dengan fleksibilitas. Hanya saja dia perlu menguras “Kekuatan Ilahi” Dan Tian. Ini membuat Qing Shui sangat gembira.

Untuk berpikir bahwa bunga yang hanya akan muncul ketika seseorang mencapai Martial Commander kelas tujuh dengan Blue Lotus Art, akan muncul ketika Blue Lotus Art-nya hanya mencapai kelas empat Martial Warrior!

“Ini tidak benar!”

Qing Shui tiba-tiba merasa ada sesuatu yang salah.

Warna bunga lotus!

Bunga lotus yang seharusnya putih sekarang menjadi warna emas. Qing Shui berdiri di sana dalam keadaan linglung, memandangi bunga lotus di depannya yang memancarkan cahaya redup.

Qing Shui mengendalikan pergerakan bunga lotus, meningkatkan kecepatannya, sampai suara lotus menebas di udara bisa terdengar.

Perlahan-lahan, bunga lotus berwarna emas yang terasa sangat ringan berada dalam kendali penuhnya. Qing Shui memperhatikan bahwa itu karena dia telah menyalurkan dalam Qi Teknik Penguatan Kuno. Semakin banyak dia menyalurkan, semakin besar tingkat kelelahan, tetapi semakin ringan.

Seperti yang dikatakan ibunya, itu bisa digunakan untuk serangan dan pertahanan, dan untuk berpikir bahwa itu juga memiliki efek tambahan dan dapat digunakan sebagai senjata. Hanya saja ada batasan jarak dan tidak bisa melebihi dua meter dari tempat dia berada.

Setelah Qing Shui memutuskan hubungannya dengan bunga lotus berwarna emas, warnanya perlahan-lahan berubah pudar saat menghilang di udara.

Ini seperti kondensasi Qi Xiantian!

Apa Blue Lotus Art mengalami mutasi?

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi memikirkan itu. Dia tahu bahwa ini semua karena Teknik Penguatan Kuno, tetapi untuk dapat menumbuhkan bunga lotus masih sesuatu yang membuatnya sangat bahagia. Sangat disayangkan bahwa dia tidak bisa menyelidiki kecakapan sebenarnya dari bunga lotus ini.

Hmmm, satu bunga?

Qing Shui membentuk tanda tangan lagi, dan bunga lotus berwarna emas muncul. Dia kemudian mengendalikan koneksi dengan lotus ini dan membentuk tanda tangan lain.  

Itu adalah lotus berwarna emas lain!

Sampai bunga lotus keempat berwarna emas muncul dan tidak peduli berapa banyak dia mencoba, dia tidak dapat membuat bunga kelima. Qing Shui kemudian tahu bahwa tingkat keempat Blue Lotus Art hanya bisa membuat empat bunga lotus. Qing Shui hanya ingin mencoba berapa banyak yang bisa dia kendalikan.

Qing Shui merasa seperti tersenyum, melihat deretan bunga lotus berwarna emas yang diletakkan di depannya. Hanya satu dari mereka saja yang cukup cantik, dan sekarang dengan empat dari mereka, itu seperti mekar seratus bunga dan sangat indah!

Qing Shui berusaha mengendalikan keempat bunga itu, tetapi begitu dia pindah, koneksi ke mereka berdua terputus. Qing Shui tidak berubah saat dia berusaha keras untuk mengendalikan dua yang tersisa. Qing Shui sudah cukup tenang ketika dia mencoba mengendalikan satu saja sebelumnya, tetapi mengendalikan dua dari mereka masih agak sulit baginya. Syukurlah Qing Shui memiliki ketekunan.

Secara bertahap, Qing Shui menemukan kegunaan lain untuk energi roh, yaitu untuk melakukan banyak tugas, bisa melakukan dua, tiga, atau bahkan empat hal sekaligus …

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded