Ancient Stengthening Technique Chapter 294 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 294 Badai setelah perang, dia sudah memiliki seorang wanita bersamanya sekarang

Ekspresi Qing Shui menjadi kosong, dan bahkan Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-li juga sama. Qing Shui tidak berharap yang terlemah di antara  Sembilan aula Heavenly Palace adalah Starmoon Hall, yang ia tinggali, dan Misty Hall, yang kedua wanita itu berada.

Karena Misty Hall penuh dengan wanita sehingga putusan itu dapat diterima, tetapi tentunya Starmoon Hall memiliki alasan sendiri. Qing Shui memandang Fei Wuji dengan ragu, tapi tidak begitu kaget; ada jajaran dalam seni bela diri, dengan yang baik dan yang buruk.

“Apa Kau akan bertanya mengapa itu adalah Starmoon Hall dan Misty Hall?” Fei Wuji tertawa.

“Martial Paman, tolong beri tahu kami, jangan biarkan kami menggantung” kata Huoyun Liu -li dengan sikap seperti anak kecil.

“Tetua Tertinggi tidak akan terlibat dalam urusan dalam Istana Surgawi, Tetua, Wali, dan 3 generasi murid akan menjadi kekuatan utama Dari duel yang dilakukan setiap 5 tahun, orang akan tahu perbedaan kemampuan di antara 9 aula. Starmoon Hall dan Misty Hall adalah yang terlemah karena kurangnya penerus. Starmoon Hall, khususnya. Fakta bahwa kepala murid mereka adalah perempuan membuat para lelaki di Starmoon Hall merasa malu” Fei Wuji tertawa.

Bukankah begitu, pikir Qing Shui, meskipun mereka berbicara tentang kesetaraan gender, Qing Shui setuju dengan status gender dalam masyarakat ini – hanya kesetaraan gender di permukaan. Sama seperti masalah sekarang, jika seorang pria menjadi Kepala Murid, bahkan jika dia yang paling lemah, itu tidak akan memalukan.

“Hanya ada 2 Kepala Murid perempuan di 9 aula Istana Surgawi, satu adalah Misty Hall, yang lainnya Starmoon Hall. Misty Hall, karena hanya ada wanita di dalamnya. Ditambah lagi, untuk setiap duel, kemampuan Kepala Murid dari 2 aula jauh lebih lemah daripada yang lain. Kepala Murid berjuang untuk membangun moral, tetapi sangat disayangkan bahwa mereka tidak memiliki kesempatan untuk melakukan itu …” Fei Wuji menggelengkan kepalanya pahit.

Qing Shui sekarang sedikit memahami Istana Surgawi. Tepatnya, dia hanya menggaruk permukaan Starmoon Hall dan Misty Hall.

Pada saat ini Qing Shui masih tidak sadar, tetapi berita tentang Qing Shui mengalahkan Gongsun Jianyu, puncak Xiantian, dengan satu serangan telah menyebar seperti api di Aula Starmoon. Informasi ini menyebar dengan cepat; bahkan aula lain telah menerima kabar itu.

“Haha, Aula Starmoon kita akan dihidupkan kembali, orang-orang di Aula Starmoon kita tidak harus membawa label memiliki kekurangan Yang dan kelebihan Yin, betapa mengasyikkannya” Seseorang di alun-alun Aula Starmoon menghela napas dalam-dalam.

“Semakin tinggi harapan, semakin besar kekecewaan. Lebih baik tidak membawa terlalu banyak harapan” seorang wanita berkata dengan acuh tak acuh.

Pada saat yang sama di alun-alun Aula Constellation, disana juga sama-sama gaduh, suasana yang mengesankan jelas lebih kuat daripada di Starmoon Hall, membuat orang merasa bahwa itu sedikit lebih bermartabat dan megah daripada “Starmoon Hall”.

Bakat, itu semua karena bakat!

“Senior Luo! Aku sudah lama mencarimu, Fei Fei bilang kau mungkin ada di sini, jadi di sinilah aku” Sebuah suara kasar terdengar di sudut alun-alun, di belakang batu.

Di atas batu berdiri seorang pria muda kasar yang dikenal sebagai Senior Luo. Tubuhnya tinggi dan sedikit kekar, lengannya cukup panjang. Seluruh tubuhnya tampak proporsional

Pria muda itu mendengar suara itu dan berbalik. Mata besar dan alis lebat, hidung kuadrat, dan bibir yang cukup tebal – bukan penampilan yang tampan tapi dia memberikan kesan ramah.

“Junior Dan, kenapa kau mencari ku!” Yang disebut Senior Luo tertawa ringan. Suaranya sangat menawan, dengan daya tarik ramah.

“Aku baru saja mendengar sesuatu yang membuatmu akan benar-benar tertarik!” Junior Dan yang kuat dan gagah berkata dengan baik.

“Oh, sesuatu yang akan membuatku tertarik, mari kita dengarkan” Senior Luo melompat turun dari batu besar dan mendarat diam-diam.

“Heh heh, seorang pemula dari Starmoon Hall mengalahkan Gongsun Jianyun dari Keluarga Gongsun dengan satu pukulan telak, dan saat itu yang terakhir memulai serangan dengan senjata”

Mata Senior Luo yang awalnya tenang bersinar dengan sinar terang segera setelah mendengarnya, fitur-fiturnya yang umum terlihat sangat gagah seketika itu juga.

“Haha, duel Tahun Baru tahun depan akan lebih menarik” Senior Luo terkekeh.

“Senior Luo, bisakah orang itu sebanding dengan Kepala Murid dari aula lain?” Tanya Junior Dan dengan heran.

“Kepala Murid? Haha, akan sulit bagi Kepala Murid Starmoon Hall dan Misty Hall untuk masuk ke 10 aula teratas” Senior Luo masih tersenyum, nada suaranya yang tampaknya tenang seperti biasanya.

“Bukannya itu berarti dia lebih kuat dari Gongsun Jianwu dari Constellation Hall?”

“Jika dia mengalahkan Gongsun Jianyun dengan satu pukulan seperti yang kau katakan, dia seharusnya lebih kuat dari Gongsun Jianwu”

Adegan yang terjadi secara bersamaan di lapangan lain!

“Satu pukulan menghancurkan seorang pria di puncak Xiantian?” Seorang pria tampan dan tajam bertanya.

“Ya, Senior Song, apakah akan ada perubahan di Starmoon Hall?” Seorang pria muda dengan mata kurus dan kecil bertanya, seolah-olah memohon bantuan.

“Tingkat Martial King juga bisa mengalahkan puncak Xiantian, apa Kau tahu mengapa Gongsun Jianyun yang menantang pria itu dan bukan Gongsun Jianwu?”

“Oh, Senior Song tolong katakan!” Bayangan lemah pemuda kurus dengan mata kecil sedikit melengkungkan punggungnya.

“Karena dia tidak cukup layak untuk membuat Gongsun Jianwu menunjukkan gerakannya, dan itulah sebabnya Gongsun Jianwu masih menjadi Murid Utama untuk Constellation Hall sampai sekarang. Ini berarti pria itu hanya beruntung, atau dia baru saja memasuki level Martial King” Pria itu menyentuh hidungnya dan menjawab dengan percaya diri.

“Mata Senior Song seperti obor menyala, Muda dipenuhi dengan kekaguman … “

Qing Shui tidak tahu bahwa selama setengah hari, ia adalah topik pembicaraan banyak orang, bahkan Keluarga Gongsun tidak terkecuali.  

“Kakek, cucumu membuat malu!” Gongsun Jianyun berdiri di depan Gongsun Yikong,

Rambut Gongsun Yikong setengah putih, dengan hanya beberapa rambut hitam, membuat sangkaan jika masa mudanya dipulihkan. Orang tua itu tenang dan santai, matanya sangat menawan dan sangat cerah. Dari kontur wajahnya, orang bisa melihat bahwa dia benar-benar pria muda yang tampan ketika dia masih muda.

“Haha, Keluarga Gongsun tidak takut kehilangan muka, tetapi takut bajingan lemah yang tidak berani tampil ke depan karena takut kehilangan muka. Jianyun, apa yang dimiliki Keluarga Gongsun hari ini, kemakmuran yang kita miliki saat ini bukan karena keberuntungan, tetapi kerja keras. Jika seseorang kehilangan kepercayaan karena sedikit kegagalan, Keluarga Gongsun masih akan menjadi keluarga biasa di jalanan”

“Terima kasih, Kakek, aku tahu apa yang harus kulakukan” Gongsun Jianyun sangat menghormati kakeknya, jadi dia mendengarkan setiap kata dari Gongsun Yikong.

Beberapa saat setelah Gongsun Jianyun pergi, Gongsun Jianwu muncul!

“Kakek, kau mencari ku?” Gongsun Jianwu adalah seorang gadis yang patuh di depan Gongsun Yikong; Penampilannya yang sopan sekarang akan membuat Qing Shui terkejut, karena dia tampak sedikit menyihir sekarang.

Meskipun sepasang mata itu masih seksi yang tak tertandingi, ada cahaya yang terungkap dan eksteriornya berada di ujung yang berbeda; apakah itu asli atau kedok?

“Gadis Kecil, ayo, mari kita kakek dan cucu bicara” Wajah Gongsun Yikong bersinar dengan senyum ramah ketika dia melihat Gongsun Jianwu.

Gongsun Jianwu tersenyum dan duduk. “Apa yang bisa membuat Kakek sangat bahagia.”

“Gadis Kecil, apa pendapatmu tentang pria Qing Shui itu?” Gongsun Yikong tertawa dan bertanya.

Gongsun Yikong terkejut, karena wajahnya tampak malu. Gongsun Jianwu memandang Gongsun Yikong dan bercanda, “Kakek, apa yang benar-benar ingin kau ketahui!”

“Aku ingin tahu apakah Kau tidak menyukai Qing Shui?” Gongsun Yikong tertawa.

“Mengapa Kau bertanya itu?” Gongsun Jianwu memerah, tetapi akhirnya bertanya.

“Aku ingin mencari Cang Tua, untuk menikahkan cucuku yang masih belum menikah” Gongsun Yikong memandangi cucunya yang tomboy, yang standarnya sangat tinggi sehingga tidak ada Kepala Murid lain dari aula lain yang cocok dengan mereka. Tetapi Gongsun Yikong yang “tua dan licik” kebetulan menyaksikan percakapan antara Qing Shui dan Gongsun Jianwu di bawah pohon oak tempo hari.

Gongsun Yikong masih memiliki harapan yang tinggi untuk cucunya, dan dia pasti bisa merasakan bahwa Qing Shui tidak biasa, dan tidak menghentikan pembicaraan saat itu. Dia baru saja mengetahui identitas Qing Shui, karena dialah yang mengalahkan cucunya dengan satu pukulan.

Motifnya bukan hanya itu, karena dia juga tahu bahwa Qing Shui dan Cang Wuya tidak berhubungan!

“Kakek, apa yang kau bicarakan, aku tidak akan menikah dengannya” Gongsun Jianwu tiba-tiba tampak malu-malu seperti seorang gadis muda. Dia merasakan detak jantungnya menjadi cepat, dan tidak punya penjelasan untuk itu.

Qing Shui memberinya perasaan berada di luar kebiasaan. Meskipun dia juga tampan, dia telah melihat terlalu banyak pria tampan yang kurang dalam kemampuan mereka. Namun, dia belum pernah melihat siapa pun yang tidak memikirkannya. Banyak pria tidak dapat menyembunyikan keinginan di mata mereka setelah mereka melihatnya, yang membuatnya kesal.

Ada juga banyak yang berpura-pura menjadi keluarga dengan moral yang tinggi, tetapi setelah membalikkan punggung dia akan merasakan tatapan panas pada bagian-bagian sensitifnya. Orang-orang seperti itu lebih rendah dari mereka yang melongo ke arahnya secara terbuka.

Qing Shui berbeda. Matanya yang jernih menarik, dan ketika dia menatapnya, sepasang mata itu dipenuhi kekaguman dan, karena alasan yang tidak diketahui, itu bukan keinginan melainkan kebencian. Ini membangkitkan daya saing dalam dirinya.

Dia bisa merasakan bahwa Qing Shui tidak bertindak dengan sengaja untuk menarik perhatiannya, karena bahkan kinerja yang baik akan memiliki kekurangan! Tapi dia tidak melihat cacat apa pun pada Qing Shui!

Tidak pernah ada yang mengatakan sesuatu yang kejam atau menyengat padanya. Hanya dia. Dia menghinanya tanpa sedikit pun pertimbangan atau belas kasihan, membuatnya terdiam.

Dia tiba-tiba memikirkan 2 wanita di sampingnya, begitu cantik, sebanding dengan Kepala Misty Hall. Tidak ada yang pernah melihat penampilan penuh Kepala Misty Hall, tetapi sepasang mata itu sudah membuat wanita lain malu dengan penampilan mereka sendiri.

Mereka sangat intim, dan ada dua dari mereka …

“Kakek, aku tidak akan menikah dengannya, dia sudah diambil” Gongsun Jianwu masih sedikit memerah, dengan sikap sopan dan tampang yang tepat. Ketenangan dan udara sensual yang dipancarkannya adalah perasaan yang luar biasa, keindahan.

“Dia memang memiliki dua wanita di sampingnya.” Kata Gongsun Yikong, mengerutkan kening dan menyentuh dahinya.

“Gadis Kecil, apa kau keberatan jika calon suamimu memiliki wanita lain?” Gongsun Yikong berpikir sejenak sebelum bertanya lagi.

Gongsun Jianwu terdiam. Alisnya sedikit dirajut, saat dia mengerutkan kening!

“Gadis Kecil, pria yang cakap tidak akan kekurangan wanita. Hanya orang lemah yang tidak berguna yang akan mengalami kesulitan bahkan menemukan istri tua. Bagaimana dengan ini, Kau pikirkan itu, Kakek tidak akan memaksa mu. Kakek mengatakan sebelumnya, Kau akan menentukan masa depan mu sendiri. Aku akan mendukung mu tidak peduli siapa yang kau pilih untuk menikah, toh Keluarga Gongsun memiliki banyak hal” Gongsun Yikong tersenyum murah hati, mengulurkan tangannya untuk menepuk kepala Gongsun Jianwu.

“Terima kasih, Kakek, Kakek adalah yang terbaik untukku!” Gongsun Jianwu menyeringai dan menjawab, tidak berusaha menyembunyikan keengganan di matanya.

Gongsun Yikong memandang Gongsun Jianwu dan tersenyum penuh perhatian, “Nak, aku kakekmu, tidak perlu sopan!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded