Ancient Stengthening Technique Chapter 291 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 291 Pertarungan Liar! Teknik Lain, Strike!

“Apa kalian pikir dia akan menerima tantangan dari putra kedua Klan Gongsun?” Beberapa orang bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Putra kedua dari Klan Gongsun berada di puncak tingkat Xiantian. Satu-satunya orang yang bisa mengalahkannya dalam 3 generasi Klan Gongsun adalah putri tertua mereka. Sepertinya dia kandidat berikutnya untuk mengambil alih klan di masa depan” seorang pria berambut panjang dengan bekas luka mengerikan berlari di sisi kiri wajahnya menjawab.

“Lihat ekspresi wajahnya itu. Dia masih bisa setenang ini sekarang. Ku pikir dia akan bisa bertarung dengan baik kali ini” Cukup banyak orang yang ikut bersenang-senang.

Tepat pada saat ini, Gongsun Jianwu muncul di kejauhan. Tubuh elegan, seksi dan senyum kecil yang selalu ada di wajahnya yang cantik menarik perhatian.

Dia menonton Qing Shui dari kejauhan, tetapi dia sudah terbenam di dunianya sendiri dengan mata terpejam, tidak menyadari sekelilingnya.

Sekarang, cukup banyak orang telah berkerumun di sekitar arena dan Qing Shui. Itu tidak seperti Qing Shui tidak bisa merasakan mereka sementara dalam posisi Qi, dia hanya tidak peduli dengan mereka. Mereka seperti semut di sekitarnya, mereka juga bisa diabaikan.

Qing Shui merasa aneh tentang ini juga. Apa ini kepercayaan? Atau itu kesombongan? Atau apakah itu keangkuhan?

Qing Shui tidak bisa membantu tetapi membuka matanya dan melihat bahwa semua orang di sekitar menatapnya. Baik pujian maupun komentar menghina dari diskusi mereka sampai di telinganya, tetapi dia tidak terlalu peduli tentang mereka selama mereka tidak melibatkan ibunya.

Jika ada yang menyentuh ini, Qing Shui akan membuat mereka menghilang dengan cara apa pun.

Pemuda itu mengangkat kepalanya dan melihat ke arena. Dia dianggap sebagai pemuda karena penampilan mudanya. Bahkan, siapa pun yang berusia sekitar 40 tahun masih dianggap sebagai pemuda di dunia sembilan benua.

Pemuda itu sangat tampan. Alisnya tajam seperti pedang, dan matanya cerah seperti bintang. Dia memiliki hidung yang tajam di wajahnya yang putih tanpa janggut. Kedua sudut mulutnya terangkat. Qing Shui tersenyum. Kesombongan seperti itu ada di wajahnya.

Itu mengingatkannya pada pria kekar itu, putra ketiga Klan Gongsun. Kemudian dia memikirkan Gongsun Jianwu. Mereka seharusnya bukan saudara kandung dari ibu yang sama, tetapi mungkin Gongsun Jianwu dan Gongsun Jianyun iya.

Sudah larut pagi, tapi Qing Shui tidak terburu-buru. Selama dia berjalan ke arena ini dalam 2 jam ke depan, itu berarti dia telah menerima tantangan Gongsun Jianyun.

“Qing Shui!” Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li tiba.

“Oh, mengapa kalian berdua di sini?” Qing Shui tersenyum pada kedua gadis itu. Meskipun dia tidak benar-benar menganggap kompetisi ini serius, dia masih merasa sangat senang ketika dua dari mereka mengambil kesulitan untuk datang. Ini semacam perawatan yang akan diterima dari keluarga. Sama seperti diusir ketika Kau meninggalkan rumah. Itu bukan hanya tentang berjalan jauh bersama-sama, tetapi kehangatan yang diterima bisa bertahan sangat lama, bahkan untuk seumur hidup.

“Bagaimana mungkin kita tidak datang untuk mendukungmu ketika kau berhadapan dengan seseorang hari ini? Mungkinkah Kau tidak menyukai ku dan Kakak Mingyue datang?” Huoyun Liu-Li berkata, tampak sedih tetapi ekspresi licik di wajahnya mengkhianati niat sejatinya.

“Mengapa Aku harus begitu? Aku bahkan tidak punya cukup waktu untuk bahagia melihat dua wanita cantik yang bisa menyebabkan kejatuhan kota dan negara bersorak untukku. Ayo, bersoraklah untukku!” Kata Qing Shui dan dengan lembut memeluk Huoyun Liu-Li.

Dia tidak punya niat buruk; itu hanya pelukan lembut dengan Huoyun Liu-Li. Pelukan intim seperti itu sangat menyentuh hati. Berdetak dua hati dalam jarak sangat dekat sangat indah.

Pelukan yang mereka bagikan sama pendeknya dengan nafas, tapi itu memuaskan. Dia melepaskan Huoyun Liu-Li dengan lembut lalu berbalik ke arah Canghai Mingyue.

Dia membuka lengannya perlahan, tapi tidak ada reaksi dari Canghai Mingyue. Dia hanya menundukkan kepalanya, tidak berani menatap Qing Shui. Qing Shui hanya memeluk tubuh halus itu dengan cara yang sama lalu perlahan berjalan menuju arena.

Tetapi tepat pada saat ini, seseorang dari kejauhan menarik perhatian Qing Shui karena banyak orang di sekitarnya tidak berani mendekatinya. Dia berdiri di sana seperti bangau, sosoknya tinggi dan memikat.

Gongsun Jianwu tersenyum ketika dia melihat Qing Shui melirik ke arahnya. Dia tidak bisa melupakan kata-kata yang diucapkannya sebelum pergi. Tidak ada yang berani berbicara dengannya dengan nada sarkastik.

“Jadi orang-orang dari Klan Gongsun adalah manusia dan anggota keluarga bagimu, anak perempuan tertua dari Klan Gongsun, adalah yang paling penting. Aku hanya pantas disiksa? Lakukan pada orang lain seperti yang akan kau lakukan”

Dia telah menjalani kehidupan mewah sejak dia masih muda. Apa pun yang diinginkannya akan ada di tangannya dengan mudah. Dia akan mendapatkan yang terbaik dan hal-hal yang paling berharga di hadapan siapa pun. Tidak ada yang berani membantah apa pun yang dikatakannya.

Dia berbakat dan memiliki wajah yang menarik. Selain itu, dia adalah Kepala Murid Senior Starmoon Hall! Semua orang memanjakannya dan sejumlah besar pria masuk Starmoon Hall tergila-gila padanya. Untuk dapat melayaninya adalah suatu kehormatan, sehingga pria yang tak terhitung jumlahnya bersedia mempertaruhkan nyawa untuknya.

Penampilan Qing Shui telah membuatnya menyadari keberadaan seorang pria yang benar-benar bisa mengabaikannya dan tidak menaatinya. Dia sangat menyukai perasaan aneh semacam ini. Dia menyukai tantangan karena dia tidak pernah menyukai perasaan memiliki segalanya dalam tangannya.

Qing Shui mengalihkan pandangannya dari Gongsun JianWu dan berjalan menuju arena. Dia tidak mengerti niat di balik senyumnya. Apa itu salam? Atau apa dia berharap bahwa dia akan tenang padanya?

Ketika dia berjalan ke arena, pria di depannya menatapnya dengan jijik. Qing Shui tidak pernah bisa memahaminya. Tetapi dia tahu bahwa keluarga bangsawan besar seperti mereka akan memandang rendah orang-orang tanpa latar belakang seperti dirinya; seseorang yang bahkan akan menempel pada orang lain tanpa martabat ketika identitasnya diketahui oleh publik.

Meskipun itu hanya rumor bahwa ia telah menjadi cucu Canghai Wuya, hampir semua orang percaya bahwa segala sesuatu terjadi karena suatu alasan dan selalu ada kebenaran di balik desas-desus.

Klan Gongsun pasti tahu tentang situasi dengan Canghai Wuya, jadi Gongsun Jian Yun pasti mencemooh caranya sendiri yang tidak terhormat dalam melakukan sesuatu.

Qing Shui mengabaikan tatapan meremehkannya. Dia tidak terlalu peduli tentang pendapat orang lain kecuali satu orang. Selain itu, kadang-kadang bahkan mengkhianati martabat tidak menjamin bahwa seseorang akan dapat menangkap orang kaya dan berkuasa.

Karakter kecil menjalani kehidupan yang sulit dan juga hidup dalam kesedihan!

Bagaimanapun, jumlah puncak piramida sangat terbatas, sehingga orang-orang di bagian bawah piramida secara alami perlu membiasakan diri untuk ditindas. Mempelajari bagaimana hidup di sela-sela keretakan, atau bahkan hidup dalam penghinaan saat ditindas sangat penting. Tuan muda yang mulia dan terhormat seperti mereka tidak akan pernah mengerti hidup dalam kemiskinan dan perasaan petani yang lemah. Orang-orang dari dua dunia yang berbeda tidak akan pernah bisa memahami satu sama lain, sama seperti bagaimana orang miskin tidak pernah bisa memahami cara orang kaya membelanjakan segalanya.

“Mengapa kau sengaja membuat hal-hal sulit dengan kami, Klan Gongsun?” Gongsun Jianyun mengerutkan kening dan bertanya pada Qing Shui dengan nada merendahkan begitu mereka berada di arena.

Qing Shui tersenyum padanya. Perasaan yang lucu. Dia tidak tahu mengapa, tapi Qing Shui paling membenci orang seperti ini di dunia sebelumnya. Menghabiskan uang seperti air, mengganti wanita seperti mengganti pakaian, menyelesaikan segalanya dengan uang. Tentu saja Qing Shui tahu bahwa itu adalah kecemburuan, permusuhan terhadap orang kaya dan sinisme.

“Kau yang tertua dari Klan Gongsun?” Qing Shui bertanya dengan jijik. Dia tidak pernah suka membiarkan orang yang tidak relevan menang dengan kata-kata.

“Tentu saja tidak. Kenapa kau bertanya?”

“Lalu mengapa kau berdiri di sini dengan ketidaktahuan? Apa yang Kau tahu? Kau pikir Kau sangat hebat? Kau pikir pantas bagi mu untuk hanya menantang orang lain?” Qing Shui berkata sambil tersenyum.

“Yang perlu ku lakukan hanyalah mengalahkan mu!” Kata Gongsun Jianyun secara alami.

Nada yang dia gunakan membuatnya terdengar seperti mengalahkan Qing Shui adalah sesuatu yang alami dan itu mengganggu Qing Shui. Seringai sombong di wajahnya membuat Qing Shui sedikit terdiam.

Apa dia sombong atau terbelakang?

“Apa Kau pernah memikirkan apa yang akan terjadi jika kau tidak bisa mengalahkan ku?” Qing Shui menyeringai.

Gongsun Jianyun terkejut lalu menggelengkan kepalanya, “Tidak mungkin. Aku pasti bisa memenangkan ini” Nada tegas itu bahkan meyakinkan Qing Shui bahwa dia bisa mengalahkan dirinya sendiri.

“Apa semua genius percaya diri seperti ini?” Qing Shui tidak bisa membantu tetapi berpikir untuk dirinya sendiri. Bagaimanapun, Gongsun Jianyun pasti bisa dianggap jenius. Mungkin reputasi inilah yang membuatnya bangga, liar, dan angkuh.

Qing Shui tidak ingin mengatakan apa pun. Berbicara dengan orang seperti ini hanya akan membuat darahnya mendidih. Mengapa menyulitkan dirinya sendiri. Qing Shui diam-diam berdiri di sana dan mengangguk padanya.

Gongsun Jianyun mengeluarkan “pedang”, “pedang panjang” yang berkilau panjangnya tiga kaki. Meskipun itu lebih mirip bor daripada pedang. Pangkal pedang lebar, tetapi menyempit tajam ke ujung. Ujungnya bahkan tidak terlihat seperti ujung pedang.

“Ambil senjatamu!” Gongsun Jianyun mengingatkannya ketika dia melihat tangan kosong Qing Shui.

Ketika para putra bangsawan seperti mereka bertempur, terutama di bawah pengawasan begitu banyak orang, tidaklah pantas bagi mereka untuk menerima perlakuan spesial. Itu akan membuat kemenangan mereka kurang mulia.

“Tidak Butuh. Aku sedang terburu-buru, cepat dan datang!” Qing Shui berkata dengan tenang.

Kata-kata Qing Shui seperti batu yang dilemparkan ke dalam air dan membangkitkan ribuan ombak! Begitu semua orang di sekitar arena mendengarnya, mereka berdiskusi.

“Gila, kegilaan seperti itu! Apa dia berpikir bahwa dia seorang Cultivator Martial King Cultivator ?!” Beberapa suara segera terdengar.

“Kapan aku akan memiliki bola seperti itu untuk berdiri di arena dan mengatakan hal yang sama kepada seorang kultivator Kelas 10 Xiantian? Jika aku mati setelah mengatakan nya aku tidak akan menyesal” kata seorang pemuda yang penuh kerinduan, wajahnya sedikit pucat.

“Ini yang aku sebut pria! Luasnya pikiran! Dia terlalu jantan! Jika dia bisa selamat hari ini, aku akan menikahinya” kata seorang wanita melengkung dengan pakaian terbuka pada dirinya sendiri.

“Lupakan saja. Bahkan jika dia bisa hidup hari ini, Aku cukup yakin dia tidak memilih wanita seperti mu yang berada di kamar pria yang berbeda setiap hari” kata seorang pria dengan jijik.

“Cemoohan yang kalah untuk penghargaan itu adalah anggur asam yang murni. Bahkan jika aku mengganti pria setiap hari, Kau masih tidak akan mendapatkan kesempatan mu, bola bodoh!” Wanita itu mencibir.

“Kau ingin Mati !?” pemuda itu menjadi marah.

“Aku bertaruh kau tidak akan berani meletakkan tanganmu padaku. Lihat apakah Kau dapat hidup di hari lain jika kau melakukannya, bola lembut” wanita itu menatapnya dengan lebih jijik.

Pria itu hanya bisa menyelinap diam-diam!

………………………………………………………… …

Wajah Gongsun Jianyun juga memerah karena marah. Pemuda yang berdiri di hadapannya sangat tampan, tetapi dia jelas terlihat lebih muda dari dirinya sendiri. Hanya segelintir anak muda yang bisa menang melawannya dan mereka harus sedikit lebih tua darinya untuk bisa bertarung setara dengannya.

“Kaulah yang mencari kematian, jangan salahkan aku!”

Gongsun Jianyun berteriak lalu menggerakkan tubuhnya bersama dengan pedangnya. Dia menggunakan Cloudmist Step dari Istana Surgawi. Meskipun cepat di mata orang kebanyakan, itu tidak terjadi pada Qing Shui yang telah menyatukan Cloudmist Step dengan Free Spirit Step. Selain itu, selama dua hari terakhir, ia telah berlatih gila selama sebulan di Alam Violet Jade Immortal.

“Lambat! Terlalu lambat!” Qing Shui menggelengkan kepalanya pada siluet lawannya.

Qing Shui tahu ini karena dia sangat akrab dengan Cloudmist Step. Lagipula, dia telah lupa berapa kali dia telah mempraktekkannya selama sebulan terakhir dan di atas itu, karena dia juga cukup handal dalam hal itu, dia mampu menggabungkan Free Spirit Steps ke dalamnya.

Qing Shui menggelengkan kepalanya dan bergerak. Dia juga menggunakan Cloudmist Step. Tidak ada yang istimewa, hanya lebih cepat. Begitu cepat sehingga bisa membuat orang bingung.

Saat Qing Shui bergerak, wawasan yang diperolehnya dari ukiran bentuk-bentuk Harimau yang digambarkan di monumen-monumen batu memberi sikap kuda-kuda yang sudah kuat dari Might Tiger bahkan efek yang lebih luar biasa dan mengesankan.

Tiger Mount!

Qing Shui mengangkat Posisi Qi ke puncak hanya dalam beberapa saat dan bergegas langsung menuju Gongsun Jianyun dengan Cloudmist Step-nya. Dia seorang diri memukul bahu Gongsun Jianyun dengan gerakan cambuk taichi tunggal!

KACHA!

Suara patah tulang terdengar dengan jelas! Gongsun Jianyun diusir dari dampak kuat namun lembut dari taichi Qing Shui, ke arah Gongsun Jianwu.

Qing Shui berdiri di arena dan menatap Gongsun Jianyun yang berjuang untuk berdiri. Dia mendarat tepat di samping Gongsun Jianwu!

Gongsun Jianwu buru-buru memeriksa Gongsun Jianyun dan menemukan bahwa hanya tulang bahunya yang patah. Dia pasti pulih dalam sebulan. Dari tampilan itu, dia pasti sangat khawatir sekarang.

“Terima kasih telah bersikap mudah padanya!” Dia dengan tulus berkata pada Qing Shui sambil tersenyum.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded