Ancient Stengthening Technique Chapter 288 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 288 Cloudmist Step, Kepala Murid, Gongsun Jianwu, Orang yang Seperti Rubah Betina

Setelah berbicara, Cang Wuya menjelaskan metode penyaluran Qi dua kali dan kemudian mulai menunjukkan ketika ia melakukannya. Qing Shui tidak tahu seberapa jauh Free Spirit Step-nya dapat berkembang, tetapi Free Spirit Step saat ini tidak sebanding dengan Cloudmist Step. Selain itu, Qing Shui memperhatikan bahwa level Free Spirit Steps-nya tampak cukup tinggi, dan sepertinya tidak ada banyak kemajuan baru-baru ini.

Tingkat pemahaman Qing Shui dan kedua wanita itu sangat tinggi, dan segera melakukannya, tetapi mereka hanya tampak sedikit kaku ketika menggunakannya. Jangankan “berjalan”, mereka nyaris tidak bisa “meluncur”.

Cang Wuya juga mengatakan sebelumnya bahwa teknik ini sepenuhnya tergantung pada keakraban dan pemahaman seseorang. Itu membutuhkan seseorang untuk memahami dengan hati, jadi Qing Shui mempraktekkannya dengan serius. Namun, efeknya tidak terlalu baik, dan dia terus merasa ada sesuatu yang tidak beres.

Tiba-tiba, dia memikirkan keadaan yang dia masuki ketika dia berlatih Tai Chi di waktu sebelumnya. Perasaan seolah-olah dia dalam mimpi. Qing Shui juga sekarang dianggap sedikit akrab dengan Cloudmist Step, dan dia berulang kali melakukan Cloudmist Step saat dia mencari perasaan yang sama.

Terkadang, kedua wanita itu akan tenang untuk memikirkannya sebelum mereka melanjutkan. Cang Wuya hanya menonton dari samping, tidak mengatakan sepatah kata pun. Hanya tersenyum ketika dia melihat ke tiga anak muda yang berhubungan dengannya.

Selama dua jam penuh, Qing Shui berlatih seperti robot. Tiba-tiba, dia menutup matanya, tubuhnya tiba-tiba meluncur, tetapi matanya tetap tertutup. Dia kemudian meluncur sekali lagi. Kali ini, itu jelas lebih alami.

Tatapan Cang Wuya terhadap Qing Shui bersinar sangat cerah. Mata lelaki tua itu menjadi cerah seperti bintang-bintang, tetapi mereka kembali normal hanya dalam sekejap, senyum di wajahnya berubah semakin hangat.

Bahkan Canghai Mingyue dan Huoyun Liu-Li menatap Qing Shui dengan mata indah mereka yang tak berkedip, takjub melihat bagaimana Qing Shui bergerak dengan Cloudmist Step pada kecepatan yang bisa dilihat oleh mata telanjang.

“Dia benar-benar seperti Iblis. Ini terlalu mengejutkan. Bakat ku tidak seburuk itu sejak aku masih muda, tetapi aku sudah mendapatkan kejutan setelah bertemu Kakak Mingyue, dan sekarang dia …” Huoyun Liu-Li memandang ke arah Canghai Mingyue yang sama-sama linglung ketika dia bergumam.

Canghai Mingyue memandang Huoyun Liu-Li, menganggapnya lucu. Dia tahu bahwa yang terakhir sangat keras kepala dan melihat kinerja Qing Shui membuatnya merasa gagal dan frustrasi.

Setelah Qing Shui merasa puas, dia berhenti, dan satu jam lagi berlalu sebelum dia melihat orang lain menatapnya. Baru kemudian dia tersenyum, malu.

Qing Shui tidak berharap bahwa Cloudmist Step benar-benar memiliki kerangka pikir yang sama dengan Taichi, memungkinkan seseorang untuk melakukannya dengan santai seperti yang diinginkan. Dia sekarang mengerti mengapa Cang Wuya mengatakan kata-kata itu sejak awal. Inilah sebabnya!

“Qing Shui, bagaimana kau melakukannya?” Huoyun Liu-Li cemberut bibirnya, berkata dengan cara mencibir saat dia berjalan menuju Qing Shui dan mengangkat kepalanya untuk menatapnya.

Qing Shui merasa lucu melihat wanita yang begitu menawan bertingkah seperti anak kecil dan berkata, “Tidak ada yang membantunya, aku punya karakter yang tepat dan tingkat pemahaman yang lebih tinggi”

“Hmph, lupakan dirimu sendiri” Mengatakan ini, Huoyun Liu-Li tidak bisa menahan senyum juga.

Mereka terus menghabiskan sore itu berlatih Cloudmist Step. Meskipun kedua wanita itu tidak mendapatkan kesempatan yang dijumpai Qing Shui, kemajuan mereka juga tidak buruk, meskipun mereka masih jauh di belakangnya. Huoyun Liu-Li sesekali akan menggerutu, menyebabkan Qing Shui tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. Hanya dari satu sore saja, Qing Shui sudah disebut cabul oleh Huoyun Liu-Li setidaknya tiga kali.

Meskipun demikian, istilah ‘cabul’ dapat dianggap sebagai pujian, sama seperti bagaimana itu digunakan sekarang. Ketika kemajuan seseorang luar biasa atau pemahaman seseorang sangat tinggi sehingga mereka tidak terlukiskan, itu akan digambarkan sebagai iblis atau cabul.

Ketika waktunya makan malam, Fei Wuji datang. Di Istana Surgawi, bagi mereka, itu seperti semua orang di keluarga itu dipersatukan kembali, meskipun Qing shui hanya bertemu mereka dua kali. Namun, Qing Shui masih sangat menghormati Fei Wuji. Lelaki ini memberinya perasaan bahwa dia bukan hanya kuat, tetapi matanya tampak mampu melihat banyak hal. Sama seperti Cang Wuya, pria ini mengeluarkan perasaan begitu banyak kebijaksanaan dan rabun dekat sehingga hampir menjadi Iblis.

“Qing Shui, apa Kau mengalahkan bawahan putra ke-3 Klan Gongsun?” Fei Wuji tertawa.

“Mmmm. Bagaimana Martial Paman tahu ini ?!” Tanya Qing Shui, heran.

“Putra ke-3 Gongsun Clan selalu menjadi orang yang berat. Fakta bahwa Kau telah memukuli orang-orangnya sama dengan memukulnya. Berita itu menyebar seperti api di luar sana. Semua orang menunggu untuk menonton pertunjukan” Fei Wuji tampak sangat senang saat mengatakan ini.

Qing Shui tidak bisa memahami perasaan Fei Wuji. Dia sudah membuat dirinya kesulitan, tetapi mengapa dia tampak sangat bahagia?

“Martial Paman, Kau tidak marah?” Qing Shui tidak bisa membantu tetapi bertanya, bingung.

Kata-kata Qing Shui membuat Fei Wuji dan Cang Wuya tertawa terbahak-bahak. Dan kemudian, Cang Wuya mulai merasa emosional.

“Canghai, Wuji dan putraku dulu sangat nakal ketika mereka masih muda, sering menimbulkan masalah. Orang tua ini adalah orang yang telah membersihkan kekacauan untuk mereka. Saat itu, apa yang paling ku nikmati adalah membersihkan kekacauan mereka, atau bahkan mencoba menyampaikan kata yang baik untuk mereka di depan orang lain. Itu karena para Tetua dari kedua keluarga berhubungan relatif baik satu sama lain. Nah, wajar bagi anak-anak untuk menyukai perkelahian, jadi aku akan senang bahkan jika aku harus menurunkan wajah ku di depan orang lain. karena itu menunjukkan bahwa anak dan murid ku adalah yang paling menonjol”

Kata-kata Cang Wuya membuat hati Qing Shui hangat, dan bahkan Canghai Mingyue mendengarkan diam-diam ketika pembahasan tentang ayahnya. Namun, ekspresinya sangat suram.

“Sampai suatu hari, putra ku terbunuh oleh serangan ‘kebetulan’ yang disengaja seseorang, dan sebagai ayahnya, Aku tidak punya pilihan lain ketika yang lain datang untuk meminta maaf. Siapa yang bisa menerima kalau putra mereka dibunuh? Tetapi kemampuan pihak lain tidak memungkinkan ku untuk mengambil tindakan. Bagaimanapun, pihak-pihak yang terlibat adalah generasi muda. Pada akhirnya, dalam situasi yang tidak sesuai, Canghai tidak bisa menahan diri tetapi membunuh orang yang adalah pembunuh Martial Brother yang lebih muda. Aku melakukan semua yang ku bisa, tetapi masih tidak bisa menahannya di Istana Surgawi” Cang Wuya berbagi kisah masa lalu dengan sungguh-sungguh, memberi tahu mereka alasan mengapa Canghai diusir dari sekte tersebut.

Tidak heran Canghai Mingyue diperlakukan seperti cucu biologisnya. Canghai dibawa kembali dan dibesarkan olehnya dan tidak berbeda dengan putra kandungnya!

“Saat itu, Wuji dan Canghai masih belum matang. Sekarang, hanya Wuji yang tersisa. Status Martial Paman Wuji mu istimewa. Tulang-tulangku yang lama tidak pernah bergerak untuk waktu yang lama, dan kelompok kami telah lama terkurung. Apakah kita bisa berdiri lagi akan terserah kalian bertiga. Jika Kau memiliki masalah, orang tua ini akan menangkisnya untuk mu. Kalian hanya perlu diyakinkan dan melakukan apapun yang Kau inginkan”

Pada saat itu, aura kuat Cang Wuya menyebar ke sekitarnya, tidak mengancam tetapi mengejutkan!

“Qing Shui, pihak lain sudah tahu bahwa kau bersama Guru, dan orang yang berurusan denganmu hanya bisa menjadi anggota generasi ke-3. Aku merasa bahwa Kau seharusnya tidak memiliki masalah, hanya merasa bebas ketika kau berurusan dengan mereka” Fei Wuji tertawa kecil.

“Terima kasih guru besar, terima kasih Martial Paman!” Qing Shui berdiri untuk membungkuk dengan hormat.

“Kita adalah keluarga, tidak perlu bersikap sopan. Di masa depan, ketika kalian menikah, kau harus memperlakukan ku untuk anggur lebih banyak!” Fei Wuji tertawa ketika dia mengucapkan selamat tinggal pada Master Tua, dan mengangguk ke yang lain dan pergi.

Qing Shui merasa bingung, dan juga pergi setelah Fei Wuji pergi.

Dia bahkan belum mencapai kediamannya ketika dia bertemu seorang wanita muda dengan sosok iblis. Lekukan yang berlebihan, mata vixen yang menggoda, bulu mata yang tebal dan hitam, dan hidung kecil yang tampak seksi.

Ini adalah seorang wanita yang akan diasosiasikan dengan tempat tidur segera. Dia memiliki jenis pesona menggoda yang berbeda dengan Qinghan Ye. Qinghan Ye menggoda sampai ke tulang-tulangnya, sementara wanita ini adalah seorang rubah.

“Anak muda?” Wanita itu bergumam!

Qing Shui menatap wanita seperti vixen ini, bingung, tidak mengerti apa yang dia maksud.

“Apa Kau tertarik bermain dengan ku?” Wanita itu mengedipkan matanya yang tajam ke Qing Shui. Sangat menawan hingga hidung seseorang akan segera mimisan.

Qing Shui menatap wanita itu dengan linglung untuk sementara waktu, dan tubuhnya mulai bereaksi. Ekspresi menggoda miliknya begitu memabukkan sehingga dia memiliki keinginan untuk membawanya ke tempat tidur dan berguling-guling bersamanya. Namun, Qing Shui bisa merasakan bahwa wanita ini memiliki paku, dan kultivasinya berada di tingkat pertama Martial King. Dua lengan panjang dan rampingnya lebih seperti dua pedang panjang.

“Kau sakit!” Qing Shui memaksakan kata-kata ini dengan sedikit senyum, menjauh dan pergi.

Ketika dia dimarahi, wanita itu tertawa. Senyumnya yang indah membuat bunga-bunga yang mekar di dekatnya menjadi pucat jika dibandingkan.

“Apa yang kau tertawakan?” Qing Shui mencoba yang terbaik untuk tidak melihat wajah yang bisa dikatakan sebagai femme fatale.

“Aku tertawa karena kau menyebut Xi Yue gila!”

“Kau gila…”

“Syukurlah kau tidak memanggilku orang gila. Terima kasih!” Wanita itu terus tersenyum cantik seperti bunga.

Qing Shui: “…”

“Bicaralah. Jika tidak, Aku akan segera pergi” Qing Shui benar-benar tidak tahu bagaimana menangani wanita seperti itu, dan kecantikan yang ekstrem pada saat itu.

“Aku akan berhenti menggodamu. Aku memberikan mu surat atas nama orang lain” Setelah menyerahkan surat kepada Qing Shui, dia tersenyum dan berbalik lalu pergi.

Qing Shui memandang dada indah bundar yang memiliki pesona menggoda fatal untuk itu karena bergerak sedikit ketika dia berjalan. Itu membentuk kurva fatal ketika disatukan dengan pinggang ramping miliknya, memberi orang lain dorongan untuk menyentuhnya.

Qing Shui menunduk dan melihat isi amplop. Ada kata-kata yang sangat jelas tertulis di atasnya, ‘Surat Tantangan’!

“Lihat, ini Gongsun Jianwu!” Qing Shui mendengar suara tiba-tiba berkata.

“Wow, Kepala Murid Moonstar Hall kami, sangat cantik!”

Qing Shui sangat tercengang. Untuk berpikir bahwa wanita dengan sosok iblis yang begitu sempurna adalah Kepala Murid Moonstar Hall, yang paling luar biasa di antara generasi ke-3 Gongsun Clan. Dan terlebih lagi dia adalah wanita yang sangat cantik.

Qing Shui menjadi linglung untuk waktu yang sangat lama sebelum dia melihat surat di tangannya. Hanya ada satu baris, “Tiga hari kemudian, sampai jumpa di arena di pagi hari!” Surat itu ditandatangani oleh Gongsun Jianyun!

“Mmm? Itu tidak menantangnya?” Qing Shui tahu bahwa wanita dari sebelumnya bernama Gongsun Jianwu. Kemudian Gongsun Jianyun juga merupakan bagian dari generasi ke-3 Klan Gongsun karena namanya juga dimulai dengan ‘Jian’, sama seperti Gongsun Jianwu.

Hanya saja dia tidak tahu siapa Gongsun Jianyun itu. Namun, dia tidak khawatir dan dia tidak bisa menahan senyum. Memikirkan bagaimana orang yang menantangnya bukanlah Gongsun Jianwu mungkin karena mereka tidak ingin menggertak anggota baru.

Kembali di kediamannya, Qing Shui tidak menemukan Yan Ling`er dan Xi Yue. Dia memasuki Alam Violet Jade Immortal, dan hal pertama yang dia lakukan adalah tidur di tempat tidur.

Setelah dia bangun, dia melanjutkan pelatihan rutinnya yang tidak pernah berubah. Qing Shui tidak ingin mengabaikan apa pun, karena dia tahu bahwa setiap keterampilan memiliki penggunaannya. Hanya saja ketika itu akan berguna berada di luar kendalinya.

Setelah tenang, Qing Shui membiarkan pikirannya mengamuk. Melihat potret keindahan di layar itu dengan potret gunung dan sungai yang megah, Qing Shui menyadari bahwa dia tidak akan pernah cukup menatapnya. Itu adalah keindahan yang tak terkatakan.

Dia tidak bisa membantu tetapi memikirkan Gongsun Jianwu lagi. Kenapa dia yang mengirim surat itu? Apa yang dia maksudkan saat pertama kali berbicara? Mengapa dia mengikuti garis yang lebih menggoda?

“Dia melakukan ini dengan sengaja, berpikir untuk menipuku? Atau hanya untuk bersenang-senang? Apapun itu, dia pasti tidak bisa benar – benar berpikir untuk bersenang-senang dengan ku!” Memikirkan ini, Qing Shui tidak bisa menahan senyum.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded