Ancient Stengthening Technique Chapter 272 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 272 Perubahan pada Canghai Mingyue, selanjutnya ke Istana Surgawi!

“Apa yang kau tertawakan?” Kakek tua itu tersenyum samar ketika dia bertanya.

“Jika aku setuju dengan kondisimu hari ini dan menikahi cucumu, bagaimana jika hal serupa dari hal ini terjadi lagi di masa depan? Apa kau pikir aku harus menyetujui persyaratan mu atau tidak?”

“Hahaha, penuh kasih sayang dan setia. Tidak heran cucu perempuan ku akan sangat jatuh cinta pada mu. Meskipun jika aku mengizinkan mu untuk bebas hari ini sama dengan membiarkan harimau yang ditangkap berkeliaran kembali ke gunung-gunungnya, orang tua ini memiliki banyak hutang kebaikan yang belum dibayarkan pada mu. Aku sangat jelas tentang kebaikan dan pembalasan, aku tidak akan pernah membiarkan diri ku memiliki hutang kebaikan pada orang lain. Kau bisa bebas pergi”

Qing Shui berpikir bahwa telinganya salah, ketika dia dengan bingung melirik kakek Qinghan Ye, dan terutama ketika lelaki tua itu menyebutkan tentang cucunya yang sangat mencintai dia …

“Grand Elder, jika kau mengizinkannya pergi hari ini, dia pasti akan kembali untuk menghapus Sekte Pedang Abadi kita ketika dia lebih kuat!” Seorang pria tua dengan panik memohon.

“Haha dia tidak akan. Pemimpin leluhur dan Pemimpin sekte telah meninggal, dan dalam tiga sampai lima tahun kemudian, Sekte Pedang Abadi kita tidak akan memiliki kemampuan untuk melawannya. Belum lagi semua ini dimulai hanya karena dendam antara leluhur kita dan Canghai”

Meskipun Grand Elder mengatakan ini, Qing Shui tidak berani ceroboh, dia membungkuk pada Grand Elder ketika dia menjawab, “Dalam hal ini, kita dari generasi junior akan undur diri terlebih dahulu. Jika ada waktu di masa depan, junior ini akan berkunjung ke sekte terhormat mu untuk mengucapkan terima kasih lagi”

Qing Shui memanggil burung api dan hanya menghela nafas lega setelah dia berada di belakang burung api.

“Qing Shui, Ye’er memintaku untuk mengatakan ini padamu” Grand Elder menghela nafas, volume suaranya tidak terlalu keras tetapi masih terdengar sangat jelas.

Qing Shui tertegun tapi dia masih menjawab, “Tetua, tolong bicara”

“Kau bilang kau bisa datang dan menemuinya kapan saja kau mau. Dalam kehidupan ini, dia sudah memutuskan untuk menunggumu sendirian” Grand Elder menghela nafas.

“Tolong wakili aku untuk menyampaikan terima kasih atas perasaannya. Aku akan mengingatnya” Qing Shui ringan berbicara setelah beberapa keraguan.

Burung api naik ke udara dan terbang menuju barat. Saat ini, hati Qing Shui seperti rawa, dia sangat bingung. Dia tidak tahu mengapa Qinghan Ye tiba-tiba akan jatuh cinta padanya. Apa itu karena tubuh Nine Yang? Atau apa karena saat itu mereka melakukan kultivasi duo dalam mimpi mereka?

Grand Elder kemungkinan besar mengatakan kata-kata yang dia ucapkan karena perasaan yang dimiliki cucunya.

“Aku tidak akan memikirkannya lagi. Mari kita pergi dari sini dulu, tanpa kekuatan yang cukup, aku tidak akan melangkah ke Kota Selatan lagi” Qing Shui diam-diam berkata pada dirinya sendiri.

Canghai Mingyue tidak mengatakan sepatah kata pun dari saat dia menaiki burung api sampai sekarang, cinta di mata orangtuanya masih segar di benaknya, tetapi untuk berpikir bahwa mereka telah meninggalkannya selamanya.

Dia sangat kesepian dan tak berdaya sekarang, dia akhirnya mengerti mengapa ibunya meneriakkan kata-kata itu pada Qing Shui sebelum dia meninggal. Ibunya sudah tahu bahwa dia akan dikunci oleh emosi negatif ini.

“Qing Shui, kau pasti baik terhadap Yueyue. Mulai sekarang dan seterusnya, Kau adalah satu-satunya kerabatnya di dunia ini”

Saat itu Canghai Mingyue menjelajahi dunia, tidak merasakan apa-apa bahkan jika dia tidak kembali untuk mengunjunginya, karena dalam hatinya dia tahu bahwa ada tempat yang disebut rumah yang menunggunya.

Tapi sekarang semuanya hilang, dia hanya bisa bergantung pada dirinya mulai sekarang. Tidak ada apa pun di dunia ini yang bisa dia andalkan lagi!

Dan mengenai kata-kata Qing Shui sebelumnya, dia hanya mengikuti keinginan orang tuanya sebelum mereka meninggal. Dengan Canghai Mingyue ini dipastikan bahwa di dunia ini, dia hanya bisa bergantung pada dirinya sendiri. Dia hanya sendirian, sendirian untuk selamanya.

Pada saat yang tepat ini, perasaan kesepian memancar dari Canghai Mingyue. Aura penolakan total menyebabkan Qing Shui menatapnya dengan kaget.

Setelah melihat siluet yang tampak sepi dari dirinya, Qing Shui tahu bahwa itu sudah terlambat. Canghai Mingyue telah menyegel hati batinnya, akan lebih sulit untuk naik ke surga dibandingkan dengan menembus dinding yang dia pasang.

“Mingyue, Mingyue … !!” Qing Shui dengan cepat menyela pikirannya, karena dia tidak ingin dia kehilangan dirinya dalam imajinasinya sendiri.

“Qing Shui, aku ingin pergi ke Istana Surgawi”

Di mata gelap indah Canghai Mingyue, Qing Shui tidak bisa lagi menemukan kesamaan emosi masa lalu. Canghai Mingyue saat ini bahkan lebih acuh dibandingkan dengan pertama kali dia melihatnya.

Tidak tahu apa yang bisa dia katakan untuk mengubah pikirannya, dan memahami bahwa dia menjadi seperti ini karena kematian orang tuanya, aura kesepian yang sangat besar tidak bisa membantu tetapi menyebabkan Qing Shui menjadi sangat khawatir.

Setiap beberapa saat, Canghai Mingyue akan meniup peluit panjang. Qing Shui tahu bahwa dia memanggil Golden Condor Guntur Bersayapnya.

Tiba-tiba tangisan burung melengking yang tajam bergema dari kejauhan, Canghai Mingyue merespons dengan bersiul, saat Qing Shui mengendalikan burung api untuk memperlambat kecepatannya, mengarahkannya ke Golden Condor Guntur Bersayap. Sebenarnya, bahkan tanpa arahannya, burung apinya sudah terbang menuju condor atas kemauannya sendiri.

“Burung mesum ini …” gumam Qing Shui tertekan.

Huoyun Liu-Li terkikik, tetapi Canghai Mingyue tidak menunjukkan reaksi. Jika itu di masa lalu, mungkin dia akan memutar matanya ke arahnya tapi mulai sekarang dan seterusnya, bagian dirinya itu sudah mati.

Saat Golden Condor Guntur Bersayap mendekat, Canghai Mingyue melirik Huoyun Liu-Li, sebelum melirik Qing Shui, saat dia melompat ke belakang condor.

“Liu-Li, ayo pergi, kita akan pergi dan menemani wanita kesepian ini!” Qing Shui menggendong Huoyun Liu-Li, saat dia juga, melompat ke belakang condor.

Canghai Mingyue menunduk ketika dia mendengar kata-kata Qing Shui!

Di bawah mereka, ada lautan bambu, “Mingyue, tunggu! Lihatlah lautan bambu, mengapa ada begitu banyak bambu di sini?”

“Sialan, menara pedang!” Canghai Mingyue dengan cepat mengarahkan condor pergi.

“Menara Pedang!”

Ini adalah ketiga kalinya Qing Shui mendengar hal ini. Pertama kali ketika dia mendengar Canghai menerobos masuk ke Menara Pedang, yang kedua adalah ketika dia mendengar Canghai bertanya apakah blindee tua telah membuang banyak uangnya dengan Menara Pedang. Dan yang ketiga adalah sekarang.

Dari itu, Qing Shui dapat menyimpulkan bahwa Menara Pedang pasti berada pada tingkat kekuatan yang sama dibandingkan dengan Istana Surgawi!

Jika tidak, mengapa orang tua buta itu begitu berani bergerak melawan Canghai yang berasal dari Istana Surgawi? Di belakangnya pasti ada sesuatu yang setara status!

Qing Shui tidak tahu tingkat kekuasaan Istana Surgawi. Menjangkau dadanya dan mengambil Token Istana Surgawi, yang terasa hangat saat disentuh, dia meliriknya tetapi masih tidak tahu posisi apa yang diwakili oleh token ini.

Benua Greencloud sangat luas. Memikirkan kembali anggota klannya, Qing Shui menyesali bahwa itu akan memakan waktu setidaknya tiga bulan terbang sebelum ia dapat kembali ke Kota Hundred Mil. Mari berharap pada saat dia ingin kembali, burung api akan naik level.

10.000 mil di udara, orang-orang di bawah ini tampak seperti titik-titik hitam kecil yang terjadi dalam hidup mereka. Mereka dapat melihat kota-kota yang tak terhitung jumlahnya di bawah mereka, serta gunung demi gunung, dan bahkan badan air yang sangat raksasa.

“Mingyue, Liu-Li, kita sudah terbang lebih dari sehari, ayo turun dan makan sesuatu. Kita bisa menyiapkan beberapa hal yang diperlukan juga” Qing Shui secara acak menemukan suatu topik, mencoba memecah kesunyian.

“Tentu, aku ingin sekali!” Jawaban Huoyun Liu-Li jauh lebih bersemangat.

Setelah menemukan ruang kosong yang luas, condor turun. Di bawah mereka ada jalan utama yang sangat luas di samping badan air raksasa.

“Sungai Selatan!”

Qing Shui melirik ke atas papan nama besar, tempat ini milik daerah di dalam kota selatan. Ukuran Kota Selatan terlalu luas, dan dengan demikian setiap daerah memiliki tempat menarik masing-masing.

Sungai Selatan dinamai demikian karena itu adalah badan air yang sangat besar terletak di sini, dan berada di wilayah selatan Kota Selatan.

Mereka bertiga menghentikan beberapa gerbong penumpang dan menginstruksikan para pengemudi untuk pergi ke restoran paling terkenal di wilayah ini.

Southern River Golden Jade Prosperity Inn!

Setelah kereta berhenti, Qing Shui melihat nama penginapan. Saat dia melihatnya, dia berkeringat gila. Nama menyebalkan macam apa ini. Nama penginapan ini dibandingkan dengan Earthly Paradise, seperti neraka dibandingkan dengan Surga, bahkan hanya Yu He Inn saja, terdengar lebih baik dibandingkan dengan ini.

Tetapi dia harus mengakui bahwa tempat ini dinamai dengan tepat. Seluruh bangunan di bawah sinar matahari memang memiliki cahaya keemasan. Di mana aliran kereta kuda tak berujung bisa terlihat di sekitarnya, saat orang-orang bepergian bolak-balik.

Gaun para pelayan di pintu itu sangat seksi, rok mini dengan pakaian ketat yang menonjolkan bingkai anggun dan montoknya, membuat orang berdarah.

“F*ck, apa ini penginapan atau tempat pelacur? Hmm, tapi dua pelayan di pintu masuk tidak buruk sama sekali, sosok mereka adalah hehehe!” Qing Shui merenung pada dirinya sendiri.

Tiba-tiba, Qing Shui merasakan tatapan mengunci padanya. Setelah membalikkan tubuhnya, dia terkejut ketika dia panik. Kenapa mereka  harus berada di sini? Apa mereka melacak gerakannya atau ini kebetulan?

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded